Ojek Payung

Kemarin sore ini, pulang kerja aku ke Plaza Kuningan, ke kantornya Nyo.  Nayemperin dia jauh-jauh naik ojek online.  Hiii kalo gak karena mau nengok mertua yang lagi di rumah sakit males deh nyamper ke kantor Nyo, muacetnya amit-amit 😦   Dan di tengah jalan, hujan besar pun mengguyur kita.  Jadilah abang ojeknya minggir dulu nawarin pake jas hujan. Ya daripada keujanan kan yak.   Nah pas sampe kantornya Nyo, sambil nunggu Nyo turun ke lobby, aku seperti biasa, hobby lama yang sempet hilangpun muncul lagi, apa lagi kalo bukan memperhatikan orang-orang di sekitar hehe…  Karena hujan lumayan deres, jadi banyak orang yang neduh di depan gedung itu.  Ada yang ngobrol berkelompok, ada yang bengong sambil ngerokok, dan ada juga yang sekedar bengong sambil mandangin hujan.  Entah kenapa aku suka liatin kelakuan orang-orang kalo di keramaian, asik aja gitu liat ekspresi mereka.  Gak lama kemudian, masuklah pemuda tukang ojek payung.  Ini kok jadi kayak bikin novel ya nulisnya hahaha.  Jadiii intinya, karena liat tukang ojek payung itu, aku jadi inget masa-masa baru sampe Jakarta dulu, jaman masih kuliah.  Aku masih inget tuh, pertama kali ngalamin hujan di Jakarta jaman kuliah, dan pertama kalinya liat ada tukang ojek payung.  Habis di Gombong dulu kan gak pernah ada, jadi terheran-heranlah anak kampung ini liat tukang ojek payung hahaha…  Dulu sempet mikir ihhh kretif banget ya, sampe kepikiran ngojekin payung buat orang-orang yang kebetulan lupa bawa payung.  Cuma dulu suka gak tega liat mereka jalan dibelakang orang yang orang yang menyewa jasa mereka, sambil kehujanan.  Sampe kepikiran, kalo cuma gara-gara uang gak seberapa, trus mereka sakit gimana ya?  Apa gak jadinya percuma itu uang yang didapat?  Tapi namanya hidup ya, kalo emang butuh, ya mau gimana lagi.  Malah dulu sempet juga pake jasa ojek payung, pas yang bawanya anak kecil, karena gak tega, aku suruh anak itu ikut pake bayung bareng aku berduaan, tapi tentu aja si anak menolak.  Alhasil yang ada kita tarik-tarikan dong hahaha… Aku tarik anaknya ke bawah payung, dan anaknya narik balik nolak hehehe..  Dan pas cerita ke temen kuliah aku, eh malah diketawain, dikatain “dasar orang aneh, mana mereka mau, emang begitu caranya ngojekin, mereka jalan dibelakang kita, bukannya pake payung bareng hahahaha…” Lah, namanya juga gak tau kan ya #ngeles.  Dan sejak itu, aku kebiasaan bawa payung lipat, biar kalo pas hujan jadi gak perlu pake ojek payung.  Gak tau kenapa, masih gak tega kalo aku jalan pake payung sendiri, sedangkan dibelakangku ada orang yang dengan setia ngikutin kemana aku pergi sambil hujan-hujanan hehehe…  Tapi sebenernya kalo aku pake jasa mereka juga, aku bantu mereka dapet penghasilan tambahan kan ya?  Jadi gak jelek juga sih, ahh tapi tetep aja aku gak tega 🙂

Posting terakhir di tahun 2016

Haloooo… Wah wah ternyata aku udah kelamaan gak posting di blog ini ya. Tau-tau udah tanggal 31 Desember 2016 aja nih  😥😥 Gile ya, berasa gak sih kalo waktu cepet banget jalannya. Kayaknya masih seger di ingatan malem tahun baruan sama tetangga di komplek rumah, eh hari ini udah malem tahun baru lagi aja.  Kemaren-kemaren pas gak ada postingan satupun, ada kejadian apa aja ya??? Yang jelas sih bukannya males, ato gak ada bahan posting, tapi yang pertama masih gaptek cara narik gambar dari hape buat diunggah ke blog *welehunggahhaha Gak tau kenapa nih hape masih belum bisa dikuasai dengan baik. Emang sih posting cerita gak harus ada gambar. Tapi kalo pas postingnya resep kan kurang lengkap tanpa gambar penampakan hasilnya ya?? Yang kedua karena lagi ketagihan. Bukan ketagihan narkoba, bukan ketagihan rokok, apalagi ketagihan judi hahaha ini apa sih  😂😂 Jadiiii… aku lagi ketagihan drama korea hahaha. Bukannya baru-baru ini aja demen drama korea sebenernya. Malah udah dari jaman dulu pas masih ngekost di gang kelinci. Parahnya dulu tiap jumat dan sabtu bisa nonton sampe jam 4 pagi, kacau banget kaaannn??? Jangan ditiru yaaa… Nah kemaren ini gak sengaja nonton tv kabel di chanel one, pas ada drama seri doctors. Dan sejak itulah racun itu menyerang lagi hahaha. Padahal bisa dibilang uda hampir 10 tahun gak pernah nonton drama korea. Apalagi sekarang ini youtube bisa nonton offline kan. Jadi di kantor bisa download offline dulu pake wifi, dan nonton deh malemnya di rumah. Sedangkan waktu pagi yang biasanya dipake buat bloging dan blog walking sebelum mulai kerja, sekarang diisi nonton drama korea juga deh. Jadi begitulah akhirnya blog terlupakan. 😥😥 
Trus selama gak bloging kegiatan masih seperti biasa juga si kerja, masak, bikin kue, dan kegiatan rumah tangga lainnya.
Mmm… oya, trus ultah, kemaren tanggal 13 desember ultah ke 39th udah mau 40th aja ya hehe. Temen kantor kasih surprise dengan bawain kue sepotong lengkap dengan lilin, dan sekalian dikerjain. Disiram pake coklat pasta dan mayonaise. Waduhhh, itu baju. Muka, tangan bau gak karuan. Dan puncaknya, pas pulang kerja mereka lemparin tepung bumbu dan coklat pasta, bahkan sampe masuk mata. Akhirnya surprise ultah yang tadinya menyenangkan jadi menyebalkan karena aku mau pulang kerja naik angkot penuh tepung dan coklat, dan masuk mata pula. Besoknya aku tegorlah mereka, aku bilang kalo aku gak suka dengan kejadian sore karena sudah keterlaluan. Alhasil mereka tersinggung dan diemin aku. Kayaknya aku salah nih marah sama mereka ya??? Tapi beneran waktu itu aku kesel karena sampe dua kali dikerjain, dan posisi udah mau pulang, baju kotor semua, tepung bumbu masuk ke mata lagi. Jadi sekarang suasana jadi gak enak deh  😥😥
Dan tanggal 23 desember seperti tahun-tahun sebelumnya, tiap natal aku cuti buat pulang ke gombong, nengokin papa, dan juga mama, sekalian misa natal sama papa di gombong.
Boleh dibilang tahun 2016 ini banyak kejadian baik itu yang menyenangkan dan gak menyenangkan, tapi juga merupakan tahun yang patut disyukuri karena kasih banyak pengalaman dan pelajaran. Tinggal tahun depan nih semoga semakin baik, dan semoga keadaan di kantor sudah ademan, dan semoga walaupun kemaren-kemaren sudah gak sering marah, tahun depan lebih sabar lagi, biar gak meledak kayak insiden ultah kemaren. Susah kalo efeknya kayak sekarang. Susah juga kalo rekan kerja yang masih muda dan beda umur belasan tahun. Mereka marah, aku ngertiin, giliran aku marah, mereka lebih marah lagi. Yasudahlah ya hahaha. Segitu aja deh posting ngelanturnya.
Terakhir aku mau ngucapin SELAMAT TAHUN BARU buat temen-temen semua. Semoga di tahun 2017, semuanya lebih baik dari tahun 2016 yaaa… cheers… 🍸🍻🎆🎇🎉🎊

Bos Ajaib

Hai hai semua, kangen deh cuap-cuap eh ketik-ketik di blog sinih.  Akhir-akhir ini lagi lumayan sibuk, karena lagi ada anak baru di kantor, jadi lagi ngajarin kerjaan dulu deh.  Belum lagi ada yang mau cuti lahiran juga, jadi disuruh belajar kerjaan dia, dan disuruh handle nantinya.  Giliran saya cuti hamil kapan ya hahaha…  Mmmm… biar gak kosong kelamaan, hari ini cerita-cerita bos ajaib lagi aja ya hehehe.. Buat kenang-kenangan kalo nanti udah jadi bos *Amin* hahaha…

  1. Suatu hari bos ngajakin aku ke workshopnya yang di Cikarang.  Nah pas lagi naik mobil, biasa bos emang gak pernah nolak telpon masuk.  Jadi ya nyetir sambil nelpon gitu deh. Jujur aja sih sebenere aku ngeri-ngeri juga, lah abisnya, nyetirnya tetep kenceng gitu.  Tapi mana bisa protes coba, eh lebih tepatnya gak brani sih, abis judule bos kan?  Jadi palingan sepanjang jalan cuma bisa sambil doa dalam hati aja deh. Apalagi kalo pas lagi melaju di jalan tol dan bos nyetir sambil telponan, itu aslik loh lebih sport jantung lagi 😦   Begitu juga kejadian waktu itu, pas lagi nyetir di jalan tol, tiba-tiba henponnya bunyi, dan langsung diangkat.  Sambil terus asik telponan, pas lewat pintu tol, aku sempet ngingetin bos,”Pak, pintu tol pak.”  Tapi namanya orang lagi nelpon pasti gak ngeh kan yak. Daaannn lewatlah itu pintu tol dengan sukses. Aku cuma bisa nunjuk-nunjuk pintu tol sambil putus asa aja dah hahaha.  Eh, pas lewat itu, tiba-tiba dong, yang jaga pintu tol, teriak pake toa, “Mobil avanza silver nomor polisi B xxxx balik sini!  Belum bayar Tol, nelpon terus ya!!!”  Dan itu bos sempet gak ngeh juga loh, akunya masih tetep masih ingetin,”Pak, bayar tol pak.” dengan memelas dah hahaha. Eh pas akhirnya dia sadar, dia bilang,”Eh saya kelewatan pintu tol ya? Sorry-sorry, tolong kamu balik bayarin ya Rin.” Laaahhh bapaaakkk, terpaksa lah aku lari-lari balik ke gerbang tol untuk bayar tolnya diiringi dengan tatapan, dan cengiran ngledek dari para supir truk, bis, dan mobil pribadi. Walaaahhh bukan aku yang bikin masalah, tapi aku deh yang ketempuhan.
  2. Pas lagi ribet ngajarin anak baru, tiba-tiba bos dari ruangannya teriak manggil namaku. Cepet-cepetlah aku ke ruangannya. Trus dia nanya,”Rin, bukti setor bayar bengkel yang 7juta kemaren mana ya?  Aku bilang,”Gak pernah ada pak, bayar bengkel 7juta.” Dia kesel tuh, sambil cemberut dia bilang lagi,”Ada kok, saya inget sudah kasih ke kamu kemarin.”  Bos ajaib ini emang udah keenakan, kebiasaan semua dikasih ke aku, dan tau beres, jadi kadang yang gak dikasihpun, kalo pas dia lupa, enak aja tinggal nuduh dikasih ke aku hahaha.  Akhirnya daripada ribut kan, aku jawab aja,”Tunggu ya pak, saya cari dulu.”  Akhirnya aku kumpulin semua bon-bon benkel yang dia kasih setahun terakhir, sambil bilang.”Nih pak bon bengkel semua, yang ada paling mahal juga sekitar 5juta pak, gak ada yang 7juta.”  Dan seperti biasa dong, si bos manyun, sambil bilang kalo dia udah kasih bonnya ke aku, tapi juga sambil ngorek-ngorek lacinya yang berantakan itu. Disatu titik, dari matanya yang kaget, nemu bonnya di laci mejanya, aku tau kalo bon itu masih sama dia.  Tapi karena seperti biasa orangnya gengsi kalo ngaku salah, dia balik pasang tampang datar, sambil mempertahankan mulut manyunnya sambil bilang,”Yasudahlah, coba kamu cari lagi, saya juga cari disini.”  Yasudah deh, aku keluar, dan gak nyari-nyari lagi.  Ngapain juga nyari, karena aku yakin dia udah nemu kok.  Dan sampai hari ini sudah 3 minggu, dia anteng-anteng aja tuh gak nanyain lagi hahahaha.
  3. Bos itu orangnya lupaan parah.  Kadang baru ngomong sesuatu, siangnya bisa lupa, dan yang biki sebel kalo pas dia yang lupa, tapi dia yang galakan 😦  Tapi ada beberapa juga yang dia lupa dan bikin ngakak, kayak contohnya kapan itu temen sebelah aku Angeline masuk ke ruangannya kasih laporan kerjaan, pas abis dia keluar, gantian aku masuk kan, mau kasih laporan kerjaan juga. Eh masa pas baru masuk ke ruangan, trus duduk, si bos nanya,”Angeline hari ini masuk gak Rin?” Aku sempet bengong sebentar, trus aku jawab aja,”Masuk pak, lah yang barusan masuk kesini sebelum saya bukannya Angeline?”  Eh dia tampangnya agak bingung kayak nginget-inget gitu hahahaha.  Trus pernah juga, aku mau ke bank kan biasa bilang dulu ke bos, karena bos suka nyebelin, baru balik dari bank bisa aja dia minta aku ke bank lagi untuk urusan pribadi dia.  Jadi untuk menghindari itu seringan aku bilang mau ke bank sekalian tanya, mau ada titipan gak.  Lah pas balik dari bank, Angeline bilang,”Ci, masa cici jalan keluar 5 menit bos nanya Rina masuk kerja gak hari ini?  Aku sempet bingung bukannya tadi cici pamit ke bosa ya? Hahahaha… gitu tuh kelakuannya 😀

Segitu dulu ya cerita-ceritanya, nanti lain kali cerita lagi kalo ada yang keingetan lagi hahaha.. Sebenernya ada banyak resep juga yang sudah dipraktekin, tapi belum sempet nih mau posting yang perlu edit-edit foto, waktunya lagi kejar-kejaran mulu di kantor.  Next time kalo sempet aku bagi-bagi resep ya hihi kayak yang resepnya pada sukak aja ya 😛

Tegur dengan kasih

Namanya orang kerja ya, pasti adalah ketemu banyak orang dengan segala sifatnya 😀  Naah di kanto ini aku punya 1 staff yah sebut saja namanya mawar 😀  Orangnya agak keras, dengan gaya bicara yang gak mau kalah dan nada yang nyolotin bikin kuping panas.  Aku sih ngertiin kalo pembawaannya gitu, tapi namanya orang, kadang suka gak tahan juga dan akhirnya kebawa emosi kalo ngomong sama si mawar ini.  Dari jaman dulu pertama masuk, dan dapet pesen dari bos untuk ngerapiin pembukuan yang sudah 2 tahun belum beres, jadilah aku mulai cek saldo kas, bank dan jurnal-jurnalnya.  Dulu kalo aku ketemu jurnal yang menurut aku kurang tepat, aku akan kasih tau si mawar ini, dan biasanya dia akan jawab dengan nadanya yang nyolot, “Dari dulu juga jurnalnya begitu, lu orang baru sok-sok ganti jurnal aja!!”  Dan karena akunya males nanggepin, jadi biasanya aku langsung ke bos nanya, sebenernya boleh gak kalo aku perbaiki jurnal-jurnal yang masih salah?  Dan tentu saja dijawab dengan jawaban iya dong, karena bos emang nyerahin semua urusan pembukuan ke aku.  Dan akhirnya aku minta tolong bos untuk bantu ngomong ke si mawar ini biar ngikutin mau aku untuk ngerapiin jurnal yang 2 tahun terbengkalai itu, daripada aku yang ngadepin dan jadinya berantem.  Dan tentu aja efeknya aku dijuluki tukang ngadu 😀 ya sudahlah, nasibku.  Dan makin kesini aku jadi hampir gak pernah nyuruh si mawar ini.  Lebih baik kalo ketemu ada jurnal yang salah, aku benerin sendiri, begitu juga untuk kerjaan, aku handle sebisa-bisanya saja.  Yang penting laopran tepat waktu, dan kerjaan rapi.  Karena pernah aku kasih kerjaan, si mawar ngomel, dan ngomong kemana-mana kalo katanya aku kasih kerjaan ke dia semua sampe aku nganggur dan kerjaannya cuma ngeblog hahaha…  Bahkan dia ngomongnya aku kasih kerjaan ke dia “seenak udele” 😛    Jadi daripada begitu kan mending aku kerjain aja kerjaan sendiri kan?  Sampe suatu hari, bos liat aku kayaknya ribet terus, dia nanya ke aku,”Emang gak ada yang bisa dibagi ke mawar? dan aku jawab,”gapapa pak, masih kepegang kok.”  Dan akhirnya bos ceramah dong bilang orang kerja jangan mau semua dikerjain sendiri, harus bagi-bagi, kalo gitu namanya aku gak mau ngajarin staff buat lebih pinter, cuma mau pinter sendiri, dan masih banyak lagilah pokoknya.  Akhirnya gak tahan juga aku jawab,”Pak, daripada setiap kasih kerjaan berantem dulu, saya gak enak, mending saya kerjain sendiri aja, toh saya udah tau kerjaannya, dan saya cepet kok kalo kerja.”  dan dijawab lagi dengan omelan,”Trus saya pake kamu buat mikirin kedepan gak jalan, karena kamu banyakan ngerjain operasional yang kecil-kecil begitu?  Kamu jangan mau kalah sama staff, kalo dia susah dibilangin ya kamu omelin dong, mawar itu kalo kamu ngalah terus, dia akan semakin gak ngehargain kamu!”  Okelah, daripada didebat gak ada habisnya, aku iyain aja deh ya, biar cepet beres hehehe.  Nah suatu kali bos baru dateng, pas kebetulan bos liat aku lagi ngomel sama si mawar ini.  Dia diem aja, dan langsung masuk ke ruangannya.  Dan gak berapa lama aku dipanggil ke ruangannya.  Bos tanya,”Ada masalah apa, sampe kamu ngomelin si mawar gitu?”  aku jawab aja, bahwa aku cuma tanya jurnal yang salah, dan pertamanya aku tanya baik-baik, tapi karena modelnya si mawar ini yang hobby taichi, jadi tiap ditanya belum denger lengkap juga bakalan nyanggah duluan dan nyolot.  Biasa aku peringatin dulu buat ngomong baik-baik karena aku juga nanyanya baik-baik sih.  Tapi tetep gak mempan, biasa dia makin nyolot.  Dan kalo udah begitu, aku gebrak meja, sambil ingetin lagi kalo aku nanya baik-baik, barulah biasanya dia turun nadanya. Dan tau gak bos bilang apa?  Kata bos,” si mawar itu orangnya gak bisa dikerasin, semakin kamu kerasin, dia akan semakin keras kepala.  Kamu harus ngomong sama dia tuh baik-baik, pelan-pelan, tegurlah dengan kasih.” Whatt???  Lah kemarena sibos yang nyuruh aku buat jangan kalah sama si mawar, biar dianggep, karena selama ini si mawar merasa semua orang itu bawahannya, kok sekarang jadi berubah lagi?  Ahhh emang susah kalo kerja ikut orang ya hahahaha…  Yasudahlah, aku ngalah aja, jadi mulai hari itu aku beneran gak pernah ngasih kerjaan, gak pernah kasih tau kalo jurnalnya salah, dan gak pernah ngajarin hal baru ke dia.  Ehhh tiba-tiba beberapa minggu yang lalu bos panggil aku lagi dan bilang,”Saya liat kok kamu masih ngerjain kerjaan semua sendiri aja?  Kan saya pernah bilang buat bagi ke si mawar?”  dan aku jawab aja,”Gak kok pak, sudah saya bagi, kebetulan aja bapak liatnya pas saya lagi banyak kerjaan.” Eh si bos bilang lagi,”Nah kamu masih filing gitu kok.  Kerjaan filing tuh harusnya bisa kamu lempar ke mawar karena filing tuh makan waktu.”  Dan akhirnya aku jawab aja,”Yash cuma filing gapapa lah pak, lagian saya filing gak tiap hari, tunggu kerjaan rapi, dan kosong, baru saya filing kebut seharian.”  Dan dijawab dong,”Nah itu dia ngapain kamu ngefiling seharian, mestinya bisa kamu bagi, bla..bla..bla..”  Udah males aja deh dengernya. Karena itu masalah yang dibahas dari jaman baru masuk kerja disini dan gak pernah beres karena susah berurusan sama si mawar ini, sampe tercetus lagi omongan,”Kamu tuh jangan kalah sama staff, harus kamu galakin, kamu omelin, kalo gak gitu ya dia ngerasa bisa nguasain kamu!” Ahhh kata-kata itu lagi deh, kesel lah aku jadinya, aku sautin aja,”Pak, jujur aja saya bingung loh sama Bapak, kemarin dulu bapak bilang saya untuk galak dan gak kalah sama si mawar, tapi pas bapak liat saya lagi ngomelin mawar, bapak bilang gak boleh galak-galak, harus menegur dengan kasih. Sekarang bapak bilang lagi ke saya untuk galak lagi.  Jadi maunya bapak, saya mesti gimana ngadepin si mawar ini?  Sedangkan orangnya merasa udah banyak banget kerjaannya, semua kerjaan saya dihandle dia semua?”  Dan berakhir dengan bos geleng-geleng kepala sambil bilang,”Aduh emang orang itu susah diajak maju.  Yasudahlah terserah kamu aja, gak bisa diapa-apain emang tuh orang.” Laaahhh, jadi solusinya apa? 😀  Begitulah curhat colongan pagi ini hehehe.. Sekedar pengingat diri aja, semoga kedepan akunya bisa semakin sabar, dan terutama makin pinter handle orang hehehe.

Ngerti nggak kamu???

Namanya orang kerja, masih orang gajian, masih ngikut orang, pasti ada suka dukanya ya.  Apalagi yang berhubungan sama kelakuan bos.  Pengalaman kerjaku udah dari tahun 1996 dulu aku lulus SMA langsung kuliah sambil kerja.  Nah biasanya kalo bahas kelakuan bos yang ajaib itu suka seru ya hahaha…  Kayak misalnya tempat kerja terakhir nih.  Bosku ini benerang ajaib deh, selain orangnya lupaan, kalo ngomong suka berubah-ubah, dan yang lebih nyebelin moody banget.  Tapi dibanding itu semua, yang paling bikin bete adalah gaya ngomongnya yang kayak yang paling ngerti semua.  Iya sih dia bos, tapi aku masih percaya setiap orang pasti masih ada kekurangannya gak mungkin perfect 100% tau semua.  Jadiii, bos ini kalo ngomong kesannya suka kayak menggurui gitu deh.  Dan kalo dia pas lagi ngerasa kayaknya dia sendiri yang paling ngerti, dia akan ngomong dengan mulut mangap lebar, a la ngomong sama orang yang lemot, dan diakhiri dengan kalimat,”ngerti nggak kamu?”  kayak misalnya nih kayak kejadian pas dia baru mulai terima proyek baru, model kerjanya dia cuma ongkos kerja aja.  Jadi kita nyiapin orang untuk ngerjain kerjaan customer kita, dan nantinya tagihan akan dikenakan pph 23, pph jasa.  Karena baru pertama mulai kirim invoice, tiba-tiba aku dipanggil ke ruangannya, dan mulai tuh ditanya-tanya

Bos : Rin, kamu tau gak cara itung pph 23 gimana?

Rina : Tau pak, emang kenapa?

Bos : Emang gimana?

Rina, Ya tinggal itung aja dari dpp dikali 2% ketemu deh hasilnya

Bos : Trus?

Rina : Yasudah, nanti tagihan kita ke customer, pada saat terima pembayaran akan berkurang 2% itu tadi, dan sebagai gantinya nanti kita akan dapet bukti potong pph nya.

Bos : Trus kalo yang kemaren kamu bilang bayar internet potong pph 23 itu gimana?

Rina : Ya kalo itu, kita yang ngurangin pembayaran pak, trus kita yang bayar pajaknya, dan kasih bukti potongnya.

Diem lamaan, kayaknya mencerna dulu

Bos : itu kamu harus bedain loh, kita bukan yang bayar, tapi kita yang akan terima pembayaran, kamu gak salah?

Rina : Gak pak, itu yang tadi saya jelasin aja.

Bos : Kamu dengerin dulu, sekarang ini, kita ada jasa ke customer, jadi kamu jangan samain sama yang kita bayar internet loh ya, itu beda lagi (sambil nadanya mulai ngotot :D)

Rina : Iya pak, saya ngerti, makanya kan tadi saya jelasin begini (ngulang penjelasan)

Kayaknya si bos masih bingung, dia diem sebentar, dengan tampang mulai juteknya

Bos : Ini kita yang ngeluarin invoice loh jadinya, bukan kita yang bayar.

Rina : Iya bapak, saya ngerti, tadi makanya kan udah dijelasin.

Bos : Iya, jadi pokoknya nanti kita yang ngeluarin invoice jasa, dan ada potongan pph 23 nya, jadi kamu jangan sampe salah loh ya, jangan sampe nanti kita rugi ato ngerugiin customer, ngerti gak kamu???

Rina : Iya pak, emang maunya bapak  kayak gimana mestinya?  (sambil mulai pasang muka sebel)

Bos : Ya justru saya gak ngerti, makanya kan saya tanya kamu (dengan nada udah ademan karena liat tampang pegawainya mulai jutek :P)

Rin : cuma bisa kesel, sambil dalam hati ngoceh, eh dari tadi ribet bener, nanya diputer-puter kirain mah ngerti makanya dia galakan, gak taunya cuma mau nanya @#$%!#$^&

Dan masih banyak kejadian lainnya yang bikin gondok dengan kata andalannya “ngerti gak kamu???”  tapi ternyata dia yang gak ngerti hahahaha…  Begitulah nasib karyawan yak 😀

 

 

Ihhh kok gitu banget ya…?!

Akhir-akhir ini aku sering kepikiran sama kelakuan abg dan orang tua yang suka lupa etika deh. Biasanya sih ketemunya di mall, ato di restoran, ato dijalanan. Suka bingung kalo pas ketemu orang-orang kok jadi lebih cuek dan seenaknya ya.  Kayaknya tuh mereka merasa kalo mereka udah punya duit, berarti bisa bertingkah seenaknya. Jadi kesannya kayak sombong dan gak punya adat gitu. Ihh jadi ngomongin orang ya hehe.  Apalagi kalo liat abg-abg di mall yang nenteng gadget keren, baju necis, dandanan keren, trus kalo liat orang kayak menilai dari ujung kepala sampe ujung kaki. Ihhhh padahal duit aja masih minta aja udah belagu amat yaaa?  Aku juga suka ngeliatin orang lewat sih kalo di mall hehe, tapi biasanya kalo orang itu dandannya cakep bener aku penasaran aja gimana sih itu cara pake makeup bisa jadi cakep kayak gitu hahaha, asli norak.  Emang sih gak semua orang begitu, aku percaya masih banyak juga yang baik kok. Ada beberapa kejadian yang bikin sebel deh, itung-itung buat pengingat diri sendiri juga, biar gak berlaku kayak gitu, kalo gak mau digituin #ini apaan sih bahasanya 😀 .  Beberapa kejadiannya antara lain :

  1.  Jadi pernah kejadian pas aku lagi nonton di bioskop #ealah bioskop, jadul banget yak 😀 .  Pas kita udah duduk, tiba-tiba ada serombongan abg baru dateng dan kebetulan mereka duduk di tengah, jadi otomatis ngelewatin kita yang duduk di pinggir dong.  Nah rombongan abg ini sekitar 7 orang deh, mereka lewat ya udah gitu nyelonong aja, gak pake permisi, gak pake ngomong apa kek. Dan syukurnya masih ada 1 anak yang masih tau etika, anak yang paling terakhir masuk yang bilang permisi.  Dan cuma 1 anak itu aja.  Yang lain mah udah dateng telat, nyelonong aja, brisik lagi.  Dan karena waktu itu aku lagi rese juga, jadi pas yang terakhir permisi itu aku jawabin aja,” Wah kamu hebat ya, jangan berubah kayak temen-temennya ya, tetep jadi anak yang tau etika.”  Iya sih emang rese akunya kemaren 😀 abis kesel bener, ganggu tuh abg brisik 😛
  2. Pas lagi mau belanja di supermarket, aku lagi ambil trolly, kebetulan trolly nya stuck gitu, gak bisa dilepas, jadi agak lama emang.  Eh tiba-tiba dari belakang ada tante-tante langsung nyeruduk aja sambil tangannya nyingkirin aku ke samping, sambil pasang tampang jutek ambil trolly.  Lah aku yang kaget langsung aja nyeletuk,”Permisi ya de, saya buru-buru, berat ya tante ngomong permisi aja?”  Dan si tante malu kayaknya ngloyor, pergi buru-buru.  Pas didalem papasan lagi juga dia langsung menghindar.  Iya, aku suka rese kalo pas mood lagi gak bagus 😀
  3. Pas lagi ngantri lift, kita aja udah ngantri dari tadi. Eh tiba-tiba ada ibu-ibu dateng, langsung nyelonong aja gitu berdiri persis di depan pintu lift.  Aku cuma ngebatin sih, “please deh, ganggu orang keluar kali ibu.” tapi males mau negornya, abis biasanya orang model kayak gitu suka galak kalo diingetin.  Dan bener aja, pas pintu lift kebuka, yang mau keluar jadi susah kan, mana tuh ibu nyesek aja tuh mau masuk, gak mau ngalah sama yang mau keluar.  Udah gitu pas di dalem lift gak mau mundur kasih yang masuk belakangan, padahal dia mencet lantainya juga yang paling atas.  Ihhh liatnya tuh sebel bener ya?
  4. Pas lagi jalan di jembatan penyeberangan, aku jalan sendiri, dari arah berlawanan serombongan abg jalan sambil bercanda-canda.  Mereka menuhin jembatan gitu deh.  Okelah aku tau kalo seumuran segitu emang lagi seru-serunya kalo udah ngumpul temen yak, jadi aku ngalah brenti dulu minggir nunggu mereka lewat.  Dan herannya udah berdiri di pinggir aja, mereka gak mau ngalah ada yang minggir loh.  Jalan aja gitu nyelonong, sampe sikutnya nyenggol aku, dan gak ada kata sorry, nyelonong aja sambil cekikikan.  Ihh aku jadi mikirnya kok anak sekarang pada gak punya sopan ya?
  5. Pas lagi naik mikrolet.  Namanya juga angkot yak, duduknya dipepet-pepet gitu.  Kalo pas kebagian sebaris ada yang badannya gede, dan dipaksa sama bang sopir aturan duduk empat enam kan jadi agak susah.  Nah biasanya aku kalo mau duduk kan suka bilang,”permisi, bisa geser dikit gak?”  tapi seringan aku kalo liat orang lain kenapa bilangnya,”geser dong!” Ihhh dengernya kayak gak sopan aja menurutku.  Kalo ke orang yang seumuran ato lebih muda okelah, walaupun tetep aku dengernya gak sreg deh, tapi kalo ngomong kayak gitu ke orang yang lebih tua kan gak sopan yak?  Ato aku aja yang terlalu sok tau etika?

Masih banyak lagi sih sebenernya, diatas itu beberapa aja.  Bukannya mau nyinyir, tapi emang beneran gak sreg aja ngeliatnya.  Apalagi kalo liat abg ya, kadang sampe ngebandingin jaman aku dulu #hooh angkatan jadul akika hihi  kayaknya sebandel-bandelnya kita kalo sama orang tua, ato di tempat umum masih ada unggah-ungguhnya ya? Dan yang lebih mengagetkan ya kalo liat yang sudah tuaan kelakuannya juga begitu, jadi suka ngebatin aja,” Ini orang tuanya kayak gitu, anaknya kayak gimana ya?”  Iya aku tau kesannya beneran nyinyir dan menghakimi ya?  Tapi emang begitu adanya, suka sedih aja gitu liat yang kayak gitu.   Oya, trus kenapa anak muda sekarang kok gak tahan banting ya?  Maksudnya, daya juangnya tuh kurang.  Eh ini akunya yang belagu, ato emang ada yang ngrasa kayak gini juga gak sih?  Soalnya tuh beberapa kali kalo ketemu anak muda tuh, gak di kantor, gak di lingkungan pertemanan, kalo pas ngobrol kayaknya kalo ada halangan dikit dah langsung ngeluh.  Kadang sebagai orang yang udah lebih tuaan aku suka kasih saran kalo mereka nanya itu juga, kalo gak sih aku lebih banyakan jadi pendengar yang baik aja 😀  Etapi kalo udah dikasih ide yang susahan dikit, mereka suka jawab,”Yah gak ada yang lebih gampang ya ci?” ato “Males ahh, mending tetep gini aja kalo gitu.” ato “Ah biarin ajalah, cuekin aja.” ato “Susah ah, males ah.”  Ihhhh kadang suka gregetan deh, ini orang masih muda kok gak ada semangat sama sekali yak?  Dan kayaknya kurang inisiatif juga ya?  Jadi kalo misalnya di kantor nih, ada masalah ya udah aja gitu tinggal tanya orang jawabannya apa, gak ada yang usaha cari dulu, kalo gak ketemu juga coba googling #hari ginih gitu loh kalo udah mentok beneran baru deh nanya. Sayang aja gitu, masih muda,  jalan masih panjang, kesempatan masih banyak, fasilitas lebih lengkap dari jaman aku dulu padahal.  Apa karena jamannya udah lebih mudah, mau apa aja gampang, jadi bikin mereka gak punya daya juang ya?  Maafkeun ya teman-teman kalo postingan kali ini agak-agak mellow hehehe.  Sekedar curcol dan menyampaikan rasa kuatir, ato lebih tepatnya rasa prihatin kali ya, sama keadaan akhir-akhir ini #sok tua.

First Craft Project : Batik’s Tote Bag, Akhirnyaaaa…

Masih inget kan sama mainan baru kemaren hehehe…  Saking udah gatel pengen nyobain mainan baru, tapi skill gak ada, akhirnya aku rajin-rajin nonton youtube dong buat belajar pake mesin jahit.  Dan nemu link Beginners sewing course day 1, day 2, day 3day 4, dan day 5 yang bikin nambah ilmu perjahitan (istilah apa ini hahaha)  akhirnya aku memberanikan diri memulai project pertamaku (lebay) buat bikin tote bag.  Kemarin sih Maria kasih usul buat bikin baju baby, tapi kayaknya belum pede aku nya, secara skill nol sama sekali gitu.  Beli mesin jahit juga modal kepengen iseng aja hahaha…  Kenapa pilih tote bag? Karena menurut aku paling gampang, karena jahitnya kan masih banyakan lurus-lurus yak hehehe…  Masalahnya sekarang, mau bikin tote bag juga gimana polanya, trus cara jahitnya gimana, ukurannya berapa juga gak jelas kan hahaha ini beneran tukang jahit modal nekad judule.  Ehhh pas nyari-nyari lagi di youtube nemu tutorial ini dan ini.  Setelah nonton videonya 2x, okelah mari kita mulai bikin tasnya. Dan karena bahannya dari kemeja lama Nyo yang udah gak dipake, jadi ukurannya pun gak ngikutin sesuai yang di video, tapi disesuaikan dengan cukupnya kain aja deh hehehe…  Dan karena kainnya kurang juga, akhirnya bagian tali tasnya aku ambil dari bagian kancing kemejanya aja, jadi penampakannya sebelah ada lubang kancingnya, dan sebelah lagi masih ada kancing bajunya yang gak dicopot hahaha…  Sengaja gak dicopot, biar ada hiasan dan tampilannya lain dari yang lain aja hahaha…  Jadinya sih belum terlalu rapi, karena aku masih gak ngeh kalo masang resleting itu, harus ganti sepatu mesinnya, sedangkan aku kemaren sepatunya gak diganti-ganti hahaha…  Pantesan susah bener pas jahit resletingnya, jahitannya jadi ada yang terlalu dipinggir banget.

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Tapi secara keseluruhan sih lumayan banggalah, hasil karya jahit pertama, dan gak jelek-jelek amat hahahaha menghibur diri banget ini judulnya.  Cuma ada salah dikit di tali tasnya, salah satu talinya aku kurang teliti, jadi masangnya ngelinting deh tuh.  Besokannya langsung aku pake aja ke kantor.  Hmmm… next project apa lagi yaaa…?