Cerita Lama

Wuiihhh judulnya kayak mau mengenang masa-masa dahulu kala ya 🙂 Emang gitu sih ceritanya.  Ini ceritanya mau cerita asal usulnya Rina nih, dari jaman dahulu kala sampe sekarang, sejarahnya gitu (gileee berasa tua banget gue :))

OK jadi gini nih ceritanya.  Aku, lahir dan besar di kota kecil bernama Gombong, di Jawa Tengah, dari orang tua, Mama dan Papa yang asli dari Gombong juga.  Papa yang lulusan SMP kerja sebagai sales dan sopir, sedangkan Mamaku yang lulusan SD ibu rumah tangga.  Aku anak pertama dan anak perempuan tunggal dari tiga bersaudara.  Yups adikku dua-duanya cowo semua, dan kami masing-masing beda umurnya dua tahun sajah 🙂  Dan karena adeku semuanya cowo, jadinya aku juga orangnya, kalo kata Mr. Fatman gagah hahahaha…. (Yah mau gimana lageee, dulu gue sampe les karate, karena gak mau kalah sama ade yang pada les karate :p)

Keluarga kita bukan termasuk keluarga yang berada, tapi keluarga kami cukup kompak dan bahagia 🙂  Jadi pernah waktu kecil, aku sempet komplain sama Papa, karena ngiri sama anak lain yang dapet uang jajannya Rp.100,- yang untuk ukuran waktu itu besar loh (nah kebayang kan aku udah tua hahaha…) yang sedangkan aku hanya mendapat uang jajan sebesar Rp. 50,- saja.  Dan tau gak papaku jawab apa waktu itu?  Jadi, Papaku bilang gini, “Loh sekarang noni (kalo di jawa anak perempuan biasa dipanggil noni) mau sekolah atau jajan?  Kalo mau jajan, Papa bisa kasih lebih besar dari anak-anak lain, tapi kalau mau sekolah, ya uang jajannya segitu aja cukup.”  Dan karena dari dulu emang aku anaknya nurut banget sama orang tua, dan terutama, aku dari dulu gila banget sama belajar, jadi jawaban papaku cukup memuaskan loh 🙂 gak ada tuh ngambek-ngambek, sampe nangis guling-gulingan segala :p (lebay banget kan gue)  Dan sejak saat itu aku gak pernah loh bahas lagi soal uang jajan 🙂  Dan sejak itu aku beneran punya tekad, pengen bisa kuliah dan bekerja dengan gaji besar biar bisa kasih uang ke orang tua dan menyekolahkan kedua dik cowoku.

Papaku, orangnya diem, tapi perhatian sama keluarganya. Beliau jarang marah, tapi sekali marah, anak-anaknya gak ada yang mau deket-deket ;p   Kalo Mama, tipe orang tua yang mendidik anak dengan disiplin tinggi dan keras.  Jadi dulu kita kalo ada aturan ketat di rumah.  Bangun pagi, mandi, sarapan, berangkat sekolah.  Pulang sekolah, ganti baju, cuci tangan, kaki, makan siang, ngulang pelajaran, langsung tidur siang. Bangun tidur siang, kita boleh main diluar sampe jam 4 sore, dan harus mandi sebelum jam 5 sore. Habis itu makan malem, boleh nonton TV sampai jam 7 malem, tuh TV otomatis haris mati, kita harus belajar sampai jam 9 malem, dan langsung tidur, kecuali malam minggu atau libur sekolah tuh kita boleh tidur sampe jam 11 malam.  Dan kalo kita gak nurutin aturan, wah jangan ditanya, bakalan ada kemoceng rotan ato ban pinggan kulit menyentuh kulit kita.  Mungkin karena bawaan engkong yang emang orangnya keras. Sampe-sampe dulu aku takut loh kalo udah tampang engkong udah ditekuk gitu pas kita para unyil-unyil lagi bandel.  Tapi, kalo gak karena Mama yang dulu mendidik kami dengan disiplin, (walaupun caranya kalo jaman sekarang udah gak tepat lagi kali ya?) mungkin aku gak bakalan punya mental disiplin dan berkemauan keras kayak sekarang sih, sooo dengan segala kelebihan dan kekurangannya aku selalu berterima kasih atas didikan-didikan beliau :}  Nah tapiii… dari dulu aku lebih deket sama Papa daripada Mama, karena dulu menurut aku Mamaku lebih sayang sama anak-anaknya yang cowo daripada anak cewe semata wayangnya ini.  Tapi itu dulu, pikiran anak-anak yang masih blom mikir panjang aja, kalo sekarang sih, aku udah tau kalo Mama, sayang sama semua anaknya 🙂  Tapi ada kejadian lucu loh, karena aku deket sama Papa, jadi pas aku sudah SMA, Papaku lah yang bilangin aku untuk mulai pake bedak, dan bahkan nganterin aku kesana-sini untuk cari bedak yang cocok untuk abg 🙂 (hebat bener kan Papaku, sampe segitu perhatiannya 🙂  Sedangkan Mamaku, yang memang beliu nya sendiri gak pernah bedakan, gak terlalu mempermasalhkan anak cewenya mau bedakan ato gak 🙂

Nah, waktu aku lulus SMA dulu, aku sempet ngambek lagi sama Papaku, karena aku pengen kuliah, tapi beliau tidak punya biaya untuk kuliahku, jadi aku harus puas dengan lulus SMA dan langsung cari kerja.  Waktu itu aku ngambeknya karena aku bener-bener blom puas kalo cuma lulus SMA, aku pengen bisa kuliah, karena aku bertekad untuk bisa kerja dengan gaji lumayan dan bisa kasih uang ke orang tua tiap bulan 🙂   Karena lagi-lagi aku emang anak yang nurut banget sama orang tua :p jadilah aku menyerah dan pasrah untuk gak kuliah.  Eh tapi ternyata Tuhan baik banget loh, pas aku sudah bener-bener nyerah, Papaku malah menyerah sama keinginanku, dan menerima tantanganku (cieee tantangan hahaha…)  Iya, jadi kemaren-kemaren pas aku maksa Papaku untuk kuliahin aku.  Aku minta Papaku cari uang pinjaman untuk uang masuk kuliahku pertama kali, dan sisanya, aku berjanji akan bekerja untuk membiayai kuliahku selanjutnya, daaaannnn dikabulkan yay..!!!  Walaupun cuma D3 aku bersyukur bisa kuliah, karena paling gak, aku bisa bekerja dengan gaji layak kan?  Dan Puji Tuhan, semua tantangan dan kesulitan selama kuliah berhasil kulewati, dan aku bisa bekerja dengan layak dong 😀   Dan terutama seperti janjiku dulu, aku bisa kasih uang untuk orang tuaku, bahkan, bisa menguliahkan adikku 🙂  (boleh kan kalo aku bangga dengan prestasiku?)  Bahkan aku dulu gak berani loh cerita sama Papaku gimana aku begitu ngirit, dan begitu banyak tantangan selama aku Kuliah sambil kerja.  Aku baru cerita pas udah lulus kuliah 🙂  dan bener aja seperti dugaanku, Papaku sampe bilang gini,”Waduh non, kalo dulu Papa tau gak boleh kamu kuliah sambil kerja gitu, mending langsung kerja aja.”  Tapi gak akan ada perbaikan keadaan kalo gak ada kerja keras dan pengorbanan, dan terutama komitmen dan kemauan keras kan???  Perasaan lama-lama ini post kayak sesi motivasi :p

Nah begitu deh cerita asal mulanya Rina sampai ke Jakarta ini. Dan sampai sekarang kehidupanku semakin baik dan baik, Puji Tuhan, untuk semua penyertaan- Nya :}  Maaf ya kalo ceritanya puanjaaannngggg 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Cerita Lama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s