Suka duka mengejar mimpi

Halaaahhh ini lama-lama kok blog jadi kayak blog motivasi ya isinya :mail:

Disclaimer : Ceritanya bakalan panjang lagi lohhhh, yang males baca, ya siap-siap aja bosen hehehe…

Gapapa ya frens, biasaaa, masih mau cerita sambungan yang kemaren dulu :tongue:  Jadi, setelah Papaku yang baik menerima tantangan yang kuajukan sebagai syarat aku kuliah, mulailah aku cari-cari kampus kan.  Waktu dulu sebenernya aku bercita-cita mau jadi arsitek, karena aku hobby gambar,  tapi berhubung membaca saja aku sulit (eh ngaco :tongue:) maksudnya berhubung biaya yang terbatas, dan keadaan mengharuskan aku cari jurusan yang paling murah dan gampang untuk cari kerja, jadilah aku mencari jurusan akunting, yang sebenernya gak terlalu cocok sih buat aku.  Bukannya gak cocok kenapa, cuma aku orangnya tuh grasa-grusu (nah loh bahasa apa lagi coba? :tongue:) dan kurang teliti, jadi menurutku buat kerja di bidang akunting aku kurang cocok.  Tapi ya sekali lagi karena tuntutan keadaan, apa boleh buat.

Trus rencananya mau kuliah dimana???  Waktu itu aku pilih Jakarta. Kenapa Jakarta?  Karena aku mau kuliah sambil kerja, dan kota besar yang gampang dan banyak cari kerjaan waktu itu menurut aku ya Jakarta. As simple as that alesannya :mrenges:

Akhirnya setelah mencari kesana-kesini, aku memilih kuliah di Akademi Akuntansi YAI, dengan alasan gak pake uang pangkal 😀  Apakah biayanya murah?  Tentu saja tidak teman-teman, bahkan kalo dibandingkan dengan kampus lain, biaya per SKS nya pun lebih mahal, bahkan dibandingkan dengan kampus mahal dan top macam Trisakti dan Taruma Negara.  Tapi karena tidak ada uang pangka itulah, jadi kayaknya nih menurutku sebenernya ada uang pangkalnya, cuma pembayarannya dibikin bayar secara dicicil, yang dimasukan ke biaya semester dan SKS itu tadi.  Tapi at least kan aku udah gak pusing untuk bayar uang pangkal yang bakalan bikin aku gagal kuliah karena gak ada biaya kan?

Setelah kampus sudah nemu, abis itu aku tinggal cari chanel (cieee chanel  :tongue:) orang-orang Gombong yang sudah bekerja di Jakarta.  Daaaannn ketemu deeehhhh.  Jadi, cici dari temennya adiku ternyata ada yang kuliah di YAI juga, dan sudah bekerja di Jakarta,  jadilah aku minta nomor teleponya dan mulai deh nanya-nanya lowongan kerja, daaannn dapeeetttt:yahoo: Tuuuhhh kan Tuhan emang baik banget kan, semuanya lancaaarrr jaya jalannya.

Dan mulailah suka duka Kuliah sambil kerjaku.   Jadiiiii karena kerja juga gaji gak gede karena belom ada pengalaman kan ya?  Jadi aku gak bisa ngekost juga karena biaya bakalan bengkak kemana-mana.  Akhirnya aku tinggal bareng ii (buat yang masih awam, ii ini adalah tante, adenya Mamaku) di Cengkareng deh.  Jadi jadwalnya tiap hari aku harus bangun jam 5 pagi, mandi dan siap-siap, dan harus sudah jalan jam 5.30 pagi karena kantorku ada di Senen.  Jam kerja dari jam 8 pagi sampai jam 5 sore.  Dan waktu itu kita masih harus pake rok untuk kerja.  Namanya naik bis desek-desekan ribet kan ya kalo mesti pake rok, blom lagi kalo ketemu cowo yang sakit jiwa, suka kurang ajar gitu (ini ada banyak kejadiannya yang aku rasakan lo :angry: dan bikin sebel)  jadilah aku kalo berangkat tetep pake celana panjang, dan baru ganti rok di kantor.

Pulang kerja udah pasti aku lari-larian karena aku harus ngejar bis menuju ke kampus yang ada di salemba.  Kuliah waktu itu dari jam 6 sore sampe jam 9 malem.  Dan habis ini aku juga masih harus kejar-kejaran biar gak kemaleman sampe Cengkareng kan?  Biasa aku sampai di rumah jam 11 malam, langsung makan, dan mandi, langsung tidur. Jadi jadwalku tiap hari mulai beraktifitas dari jam 5 pagi, dan mulai istirahat jam 12 malam.  Itu hari kuliah biasa, lain kalo pas masa ujian,  sampe rumah abis beres makan dan mandi, aku belajar dulu sampe jam 2 pagi dan baru tidur.  Jadi otomatis tidur cuma 3 jam sajahhh sodara-sodara.  Gimana dong ngakalin rasa ngantuknya???  Ya dengan cara naik bis yang AC :tongue: kan bisnya gak desek-desekan tuh, jadi aku masih bisa tidur sekitar 2 jam di bis kan lumayan kan?

Trus gimana keadaan di kampus??? Ya sama juga, semuanya serba ngirit juga 😀 jadiii, biasa kan kalo kuliah ada jam istirahatnya juga, waktu itu sih sekitar jam 6.30 petang deh.  Nah biasa kan kalo para mahasiswa ini istrahat pasti jajan kan, mana jajanan di kampus itu banyak macemnya dan lumayan enak-enak loh.  Trus gimana dong akunya??? Ya gak jajanlaaahhh kan ngirit ngumpulin duit buat bayar semesteran :mrenges:   Apakah bersedih??? Gak loh hahaha… secara waktu itu ya seperti Papaku dulu bilang, kalo mau sekolah, ya jajan jangan digedein.  Trus apakah temen kampus gak ada yang ngeh, banyak yang ngeh sodara-sodara, biasanya mereka akan nanya gini,”Eh Rin, kok lo gak pernah jajan sih?”  Trus aku jawab apa dong???  Ya gampang ajah, biasa aku jawabnya,”Ahhh masa sih?  Jajan ah, pas kamu (cieee kamu) gak liat kali.  Kalo sekarang sih emang aku masih kenyang, tadi pulang kantor udah makan dulu.”  dan mereka percaya untungnya, jadi aku gak perlu banyak kasih penjelasan hehehe…  Oya iya emang bener dari dulu aku jarang ngomong lu gue, bukannya apa, abis malu, logat masih medok bow, jawa abis akuuu :mrenges:

Jadi sudahnya jaman kuliah dulu antara lain, dulu pas masa kerusuhan tahun 1997 itu, mana rumah jauh, pulang malem, cewe pulak kan?? Tapi lagi-lagi Tuhan masih baik banget.  Aku dikasih tetangga yang baik banget, orang Padang, namanya uda siapa ya??  lupa banget deh, tapi beneran, tiap malem pas sampe Cengkareng tuh uda sudah nungguin aku dengan motornya siap bawa aku masuk ke rumahku di tegal alur. Wah kalo sekarang ketemu lagi sih aku masu bilang terima kasih lagi ke uda yang baik hatinya itu.

Trus juga ketemu orang sakit jiwa di bis seperti yang aku ceritakan diatas.  Oya, tapi ada cerita lucu juga sih. Jadii dulu pertama ketemu orang yang kayak gitu kan sempet syok kan, kaget, campur takut, campur marah, tapi juga gak bisa ngapa-ngapain karena mau teriak juga kan maluuuu.  Jadi biasa pada saat terjadi pelecehan aku cuma bisa diem dan pelan-pelan minggir aja kan.  Tapi lama-lama sebel dong ya, secara aku kan tiap hari pasti naik bis, jadi akhirnya aku akalin nih, gimana caranya??? Aku pake sepatu yang haknya tebel, bukan tinggi runcing ya, tapi tebel, macem wedges gitu deh.  Nah jadi tiap kali ada orang yang udah mulai kurang ajar, aku tinggal nengok kebawah, dan cari kakinya, trus ngapain dong???  Yak betuuulll aku injek ajah tuh kaki sekenceng-kencengnya, teken sedalem-dalemnya, and you know what??? berhasil lohhhh  :mrenges:  berhasil bikin mereka minggir hehehe…  Tapi pernah ada yang bandel banget makin kurang ajar juga, jadi aku juga makin kencenginlah nginjek tuh kaki.  hasilnya???  Pas turun dari bis tuh cowo jalannya pincang :yahoo:

Trus dukanya lagi ya, pas masa-masa ujian itu, kurang tidur, kelaperan lagi hahaha…

Trus sukanya apa dong???  Ya banyak lahhhh :mrenges: antara lain, dapet ilmu, dapet pengalaman, dapet banyak temen, dan turun berat badan sampe 10 kg ajah, langsing bookkkk  :tongue:  dan yang paling hebatnya, tercapailah cita-citaku untuk kuliah, bekerja dengan baik, dan bantu keuangan keluarga, daaannn nyekolahin adeku juga.

Soooo intinya sih, jangan meremehkan kemampuan kita.  Selama kita punya tekad, disiplin, kemauan keras, dan semangat pantang menyerah, dan yang pastinya rajin berdoa dan deket sama Tuhan segala kesulitan dan rintangan akan dapat dilalui dengan baik.  Apakah mulus??? tentu tidak, tapi semuanya akan ada jalan keluarnya.  Terima kasih Tuhan, berkat penyertaan Mu, semuanya berjalan baik dan sampai finish :pray:

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s