Tentang Kita

Jadi, kali ini mau cerita tentang Mr and Mrs Fatman, dari pertama kenalan sampai akhirnya memutuskan menikah :blush:

Nah dulu ceritanya pas aku abis putus sama pacar sebelumnya, temen kursus mandarinku ngenalin aku ke cowo nih. Apalagi umurku waktu itu emang sudah hampir 30 tahun juga.   Sebenernya udah banyak sih temen kantor, temen kuliah, temen gereja pada berbaik hati mengenalkanku ke cowo-cowo, karena waktu itu aku lagi gak punya pacar.  Dan aku juga gak ngerti kenapa semua temenku segitu perhatian dan baiknya, sampai-sampai urusan pacar aja mereka pada mau susah-susah nyariin buat aku :dreaming:   Tapi ya namanya baru putus kan, aku gak ada minat sih waktu itu.  Jadi kalo ada cowo dateng ya aku nanggepin sekedarnya aja. Ngobrol juga serba terbatas.

Nah temen kursus mandarin ini namanya Achen, gak tau kenapa pas kita lagi pada serius dengerin lao tze nya lagi ngajar, eh si Achen ini tiba-tiba bisik-bisik gini,” Eh gue kenalin temen gue mau gak? Namanya Nyoman.” sampe bengong dulu waktu itu :mrenges:  dan waktu itu sih aku cuma jawab,”atur jekkk.”  karena beneran waktu itu posisinya aku dah cape nolak-nolak temen yang pada berbaik hati mau ngenalin aku ke cowo, mereka pada keukeuh gitu. That’s what friends are for yaaa :hug:

Nah yang kali ini, gak nyangka, ternyata gerak cepet loh :grin:  Jadi hari itu Achen bilang, eh malemnya tau-tau tuh cowo dah nelpon ajah.  Aku juga sempet kaget dan gak nyangka juga sih, karena malem-malem, ada yang nelpon, dengan suara kalemnya bilang,”Hai, gue Nyoman, temennya Achen, boleh kenalan?”  Lahhh kok cepet amat???  Kirain mah nelponnya bakalan minggu-minggu depan gitu :mrenges:  langsung sajalah kita ngobrol ngalor ngidul gitu.  Rasanya waktu itu langsung nyambung sih.  Dan aku juga gak pernah mikir bakal pacaran juga sama nih orang.  Ya asli beneran ngobrol gak jelas gitu.  Setelah ngobrol lewat telepon sekitar lima bulanan, baru deh si Nyoman berinisiatif ngajakin ketemuan.  Dan lucunya gak tau kenapa, waktu itu kita janjian ketemuan di Katedral :laugh:

Hari ketemuan datang, dan waktu itu aku cuek aja gitu gak ada bayangan orangnya modelnya kayak apa, pake baju apa, pokoknya cuma janjian di deket pos satpam dah :laugh:  Nah kebetulan waktu itu gak ketemu juga, akhirnya aku muter-muter kesana kesini sambil sms an nanyain dia dimana. Dan akhirnya Nyoman bilang ada di gua Maria.  Langsung aku menuju kesana, daaaannnnn setelah celingukan sebentar, tetep aja gak ketemu.  Yang ada cuma orang-orang pada serius berdoa, daaannnn tiba-tiba hatiku bilang, “itu tuh, yang gendut, botak, yang paling serius doa tuh.”  Dan tau gak apa reaksiku???  Aku langsung kabur dari situuu :whistle:  asli loh, langsung ngacir, sambil sms,”udah ah, cape nyarinya, gak ketemu-ketemu, cape.” (gila bener ya kalo diinget lagi :idiot: Dan jahat jugaaa :laugh:)  alesannya padahal, dulu itu aku paling anti sama yang namanya cowo gendut, asli aku gak sukaaa hahaha.

Setelah insiden itu, kita balik ke habbit awal, cuma ngobrol lewat telpon dan sms sajah. Waktu itu sampe sekitar tiga bulanan lagi deh.  Tapi beneran, kalo pas ngobrol kita nyambung ajah. Ngobrol aja bisa sampe tiga jam :tongue: gak tau deh apa aja yang diobrolin, dan seruuu setiap kali.  Mending kalo nelponnya cuma berapa hari sekali gitu, ini tiap malem loh.  Setelah tiga bulan kita ngobrol lewat telpon, akhirnya kita janjian lagi deh, kalo gak salah waktu itu pas sincia abis banjir gitu.  Dan lagi-lagi kita janjian di Katedral :mrenges:  Dan pas ketemu muka (akhirnya :tongue:) bener ajah loh, ternyata emang Mr yang ndut waktu ituuuhhh.  Yasudahlah akhirnya kita ngoborl lagi, sambil jajan siomay di depan gereja, trus dianter pulang ke kost aku.  Dan sejak itu tiap hari, pulang kerja Nyoman mampir ke kost ku.  Dan baru pulang jam 10 malem.  Katanya sih sambil nungguin macet selesai :mrenges:  Akhirnya tiba saatnya Nyoman nembak (cieee masih bahasa jadul gak sih nembak?)  Dan karena kita kenalannya dari ngobrol dulu, dan lumayan lama, bukannya ketemu muka dulu, jadilah kita jadian.  Kalo dari ketemu muka dulu, mungkin abis ketemuan pertama, aku dah langsung ngacir gak pernah mau ketemu kali yaaa hahahaha….  Atau juga karena kualat juga??? Karena dulu aku paling gak suka sama yang namanya cowo gendut gitu :lmao: Malah pas temen kantor yang dulu sempet nembak aku dan aku tolak karena gendut ketawa seneng banget loh pas aku dapet pacar gendut sampe bilang,”Yah Rin dari dulu aja sama aku, toh dapetnya gendut-gendut juga.”  Yaaa tapi lagiii, yang namanya jodoh kita gak tau kan yaaa??? :tongue:

Yasudah begitulah ceritanya.  Kita pacaran singkat sih, sekitar sembilan bulanan, tapi kalo diitung dari mulai telpon-telponan sih sekitar hampir dua tahunan.  Dan akhirnya kita memutuskan untuk menikah.  Dan banyak cerita lucu sebelum menikah ini.  Ternyata Nyoman yang sangat religius itu sebelum memutuskan mau melamarku, dia pergi ke rawa seneng dulu loh.  Emang tiap tahun dia kesana untuk doa pribadi sih.  Tapi kali ini beneran niat, berdoa minta petunjuk apakah aku jodohnya, sampe konsultasi ke romo juga :surprised: niat bener yak???  Tapi ya itu tadi,  setiap usaha yang dibawa lewat doa, hasilnya emang paling oke ya?  Beneran, bahkan orang bilang kalo mau menikah, pas ngurus pernak-perniknya bisa bikin pasangan ribut, kita sama sekali gak ada loh.  Asli mulus, dan semuanya serba pas.  Pas mau nyari apa gitu, pas nemu yang bagus dan murah.  Dan oya hampir lupa, waktu itu kita rencananya cuma mau pemberkatan di gereja terus hanimun aja keluar negri, karena dana yang terbatas.  Eh tapi tiba-tiba aja perusahaanku ada merger, jadi aku kena PHK trus ditarik jadi karyawan lagi ke perusahaan baru.  Karena waktu itu aku kerja sudah lima tahun lebih, uang pesangonnya lumayan banget kan tuh :mrenges:  Jadilah aku bilang ke Nyoman,”Kita pesta Nyo, aku ada duit tambahan.”  Lagian kita berdua emang sama-sama anak pertama sih, jadi orang tua pasti pengen kan tuh pesta ngawinin anak pertama mereka kan???  Nah kebayang kan segimana senengnya kita waktu itu, segala sesuatunya lancar abeesss, biaya beneran cuma dari kita berdua, dan terutama, keajaiban-keajaiban kecil yang sering kita dapet. Keajaiban yang gak disangka, tapi bener-bener bantu kita banget.  Yesss Tuhan selalu bekerja secara misterius dan gak terduga yaaa  :claps: And I’m Thanking God for what He is doing in my life each an every day, in every steps of our life :pray:

Kalo inget semua itu, gimana aku gak semakin bersyukur tiap harinya coba? Dan gimana kita gak saling sayang, saling care satu sama lainnya?  Secara segitu lancar dan mulusnya jalan kita dulu, berarti kan emang Tuhan sendiri sudah menyediakan kita untuk kita masing-masing kan???  sooo… buat temen-temen yang emang sekarang ini masih galau karena belum ketemu jodohnya, jangan takut ya, tuhan sudah menyediakan seseorang. Seorang yang terbaik yang paling cocok jadi pendamping hidup kalian kok.  Yakin deh, sekalinya nanti Tuhan sudah ketemuin kalian gak akan pernah nyesel, malah bakal bilang, “Tuhan paling tepat kasih pendamping hidup buatku.” Sooo bersabar dan terus berdoa yaa guys, tapi juga jangan cuma ngedem di rumah, gak akan ketemu jugaaa :tongue:

Nah kan panjang lagiii post nya hehehe… Maaf ya, soalnya lagi ngejar target nih. Bikin cerita buat kenang-kenangan kita nanti :tongue:  pasti asik kan entah itu lima ato sepuluh tahun lagi kita baca-baca kisah jaman dulu-dulu (taelaahhh jaman dulu-dulu:tongue:)

Advertisements

2 thoughts on “Tentang Kita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s