Tentang Rumah

Nah kalo yang ini mau cerita tentang tempat tinggal nih.  Maaf bukannya mau pamer ato apa, tapi sekedar sharing aja pengalaman kita.  Jadii yang namanya orang sudah menikah, pasti penting banget kan yang namanya tempat tinggal alias rumah.  Karena disinilah awal terbentuknya keluarga.  Dimana kita berdua belajar saling mengenal lebih lagi satu sama lain, belajar saling menghargai, dan toleransi, dan terutama belajar untuk lebih bertanggung jawab atas kehidupan keluarga kecil kita.

Tapi dulu, awal kita menikah, kita sempet tinggal di PIM alaias Pondok Indah Mertua loh :wink2: abisnya  waktu itu rumah Nyoman masih dikontrakin, dan baru selesai tiga bulan lagi, jadi ya kita sementara tinggal di rumah orang tua dulu.   Nah tinggal sama orang tua juga ada plus minusnya juga loh.  Sukanya, tiap hari kita pulang kerja gak usah lagi cape-cape masak, karena mama mertua sudah masakin makan malem buat kita, cuma dukanya, kalo pas kita pulang kerja lagi cape-capenya juga gak bisa main masuk kamar dan tidur kan???  Kita masih harus berbasa-basi, ngajakin ngobrol, bantuin cuci piring abis makan malem gitu-gitu deh, karena gak sopan juga kan kalo kita main ngeloyor ngamar, padahal masih ada orang tua di rumah?

Setelah tiga bulan, akhirnya kita pindah deh ke rumah sendiri.  Nah disini baru deh berasa keseruan-keseruannya  :mrenges:  Dimulai saat pindahan, namanya newly wedd ya, kita masih blom punya perabotan apa-apa loh.  Jadi kita adanya dari bawaanku dari kost, isinya tv, tape, dan banyak boks isi buku, dan baju pastinya.  Sedangkan Nyoman yang selama ini memang masih tinggal sama orang tua, cuma bawa komputer, banyak dus isi buku, dan baju juga :hide:  Jadi asli pas kita mau pindahan, kita pinjam kasur dari mama mertua, untuk kita tidur, dan meja-meja kecil untuk tempat naro tape dan tv. Oya untungnya kita sudah punya kompor, hadiah dari undian pas jaman berburu vendor wedding dulu :blush2:

IMG-20130512-00368

Dan ternyataaaaa sodara-sodara menyenangkan sekali, tinggal di rumah sendiri walaupun isinya masih minim.  Mulai dari berberes rumah, sapu, pel, lap-lap, menata perabotan (perabotan yang mana???:laugh:) yang walaupun gak banyak kan tetep harus ditata biar indah dan nyaman kan?  :tongue:  Dan yang lebih menyenangkan, karena sekarang kita sudah ada dapur baru dong, dan kompor itu nangkring dengan indahnya di dapur blom tau mau diapain   :tongue: karena si nyonya rumahnya cuma jago masak mi instan saja nih, belum ada keahlian memasak sama sekali.  Nah tapi dari dapur ini banyak cerita-cerita seru juga loh.

Jadi awalnya karena ada kompor nganggur, dan nyonya rumah cuma jago masak mi instan, dan goreng telor, jadi si nyonya lama-lama gatel juga tangannya pengen bikin makanan yang aneh-aneh, dan aneh-aneh disini maksudnya makanan italy gitu (gaya kan? udah gak bisa masak, masih mau bikin masakan italy coba :tongue:)  Mulailah nyonya rajin browsing, beli buku-buku resep, dan bereksperimen di dapurnya yang mungil. Daaannnn lumayan berhasil yayyyy…!!!!  Sebenernya sih, ini berkat kebaikan hati si Mr juga sih, dia sabar, dan menghargai hasil kerja keras istrinya ini.  Jadi kalopun hasil masakan dari istrinya gak oke, pasti si Mr akan tetap makan dan dihabiskan tanpa tersisa :hug: (love him so much…:girl_kiss: )  Nah kalo istrinya nanya, makanannya enak gak hun? Si Mr akan jawab,”lumayan kok beb, cuma kurang asin dikit aja, sama bumbunya kurang berasa dikit, nanti lain kali bikin pasti enak banget.”  Asli loh, padahal istrinya pas nyobain aja bilang gak enak dan mau buang makanannya, tapi ditahan sama Mr dan bilang,”Jangan, sayang, enak kok ini, cuma kurang dikit.”  Wahhhh emang si Mr yang ndut ini baik hati yaaaa…. (peluk lagi ahhh)  Dan dari kebaikan hatinya itulah, sang istri jadi semangat dan rajin masak-masak dehhhh, bahkan kita akhirnya tiap hari kerja bawa bekel ke kantor loh, jadi boleh kan ya Nyonya baru ini berbangga hati :mrenges:

Naaahhhh yang lebih parah, pas Mama, Papaku dateng dari Gombong tuh. Jadiii ceritanya mereka mau nengokin anak cewe semata wayangnya yang baru menikah, dan tinggal di rumah sendiri kan.  Masa pas dateng si Papa nanya Nyoman,” Nyo, emang Rina bisa masak?  Dia dari dulu gak pernah ke dapur loh.”  dan dengan kalem sang kodok eh san suami jawab,”Bisa kok Pa, enak, sekarang kan kita bawa makan juga ke kantor.”  Tau gak sodara-sodara Papa jawab apa???? Masa  dijawabnya,”Masa sih? Jangan bohong Nyo, takut diomelin Rina ya, kalo ngomong gak enak masakannya?”  Haaaaaaahhh :angry: ini Papa sebenernya Papaku apa Papa siapa coba, kenapa anak cewenya gak dibelain???  :hide:  Tapi Nyoman yang emang kalem dan gak banyak ngomong itu cuma ketawa-ketawa aja sih waktu itu. Kalo sekarang sih, Mama Papa sudah tau kalo anak cewe semata wayangnya ini bisa masak.

Dan soal perabotan, kita beneran nabung dikit-dikit, dan belinya nyicil-nyicil gitu deh.  Tapi asik loh liat rumah yang dari awal banget isinya minim, dan keisi pelan-pelan.  Bener-bener pengalaman berharga dan membanggakan buat kita berdua.  Kita tinggal disitu sekitar lima tahunan.  Dan karena rumah kita di gang kecil, udah gitu tetangganya gak asik banget dah.  Gak usah dibahas ya, dosa ngomongin orang :tongue:  Dan kebetulan gedung sebelah dibongkar dan mau dibangun lagi jadi lima lantai, jadi nantinya pasti suasananya gak enak banget, kita bakalan gak dapet matahari, dan pengap pastinya, jadi kita mutusin jual rumah kita dan pindah rumah.  Wah yang namanya cari-cari rumah itu gak gampang banget ya ternyata?  Mana dana terbatas, kriterianya banyak :tongue:  Yaa abis kalo beli rumah, tapi gak lebih nyaman dari rumah lama juga kan sayang ya? Dan harga rumah di Jakarta ternyata gila-gilaan loh. Asli gak masuk akal, bikin jantung berdebar-debar, tenggorokan tercekat, dan mata melotot aja (lebay lagi kan gue :tongue:)  Masa rumah seharga 800 juta saja, rumahnya gak gitu gede, gak ada halaman, dan di gang kecil aja sodara-sodara :hide:

IMG-20130105-WA001

Akhirnya setelah cari kesana-kesini, kita memutuskan beli rumah di Bekasi, tepatnya di Kota harapan indah deh.  Jadi lebih jauh memang kalo berangkat kerja, tapi lingkungannya, udaranya, dan rumahnya nyaman banget. (menurut kita sih okelah)  Dan terutama, fasilitasnya kayak sekolah, pasar, gereja, dan tempat makan lumayan lengkap, dan masih akan terus berkembang keliatannya, karena sampai sekarang masih terus dilakukan pembangunan disana sini:thumbsup:

Dan ternyata, pindahan rumah, dengan perabotan yang mulai banyak cape dan ribed aja lo sodara-sodara, walahhh gak lagi-lagi deh pindahan rumah (lah emang sapa yang mau jual rumah lagi coba kan? :tongue:)  Jadiii, sekarang rumah kita baru lagi, dan masih blom ada gordyn, blom ada teralis, blom ada kanopi, jadi bakalan seru lagi nih, kita mesti nabung-nabung buat melengkapi keperluan rumah baru kita.  Tapi tetep ya, walaupun masih banyak kurangnya nih rumah, kita lagi-lagi ngerasa bersyukur banget, di umur perkawinan kita yang ke lima, yang walaupun kita belom dikasih kesempatan punya baby, tapi Tuhan sungguh baik dengan menyediakan segala keperluan kita yang semakin hari semakin baik.  Aku yakin Tuhan sedang mempersiapkan dulu segala kebutuhan baby kita nantinya, biar pas baby dateng, semuanya sudah siap, nyaman, dan layak untuk tinggal dan hidup si baby ya?  Sooo sekali lagi aku mau bilang Thank Lord, without You, we are nothing :hug: Sooo next project baby nih hehehe…

Nah buat penutup, ini dikasih fotonya rumah lama versus rumah baru yaa hihihi… buat perbandingan aja

picmix-2662013-14319

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s