Bersyukur

wonderful

Mmmm… pagi-pagi berat banget nih bahasannya hahaha…  Gak sih, sebenernya aku bukan orang yang suci, ataupun super aktif di kehidupan keagamaan. Gara-gara pagi ini aku dateng kepagian lagi gara-gara jalanan yang lancar jaya, aku jadi punya waktu bengong-bengong sambil sarapan lontong sayur di deket kantor.  Sebenernya sudah lama aku penasaran sama yang namanya suara Tuhan.  Maksudnya, aku penasaran kayak gimana sih, orang yang beriman itu bisa sensitif terhadap suara Tuhan?  Suara Tuhan disini juga bukan suara yang bener-bener fisikali kedengeran langsung, tapi lebih ke petunjuk dalam hati, lewat alam sekitar, ataupun orang-orang disekitar kita.  Aku sampe sekarang tuh masih penasaran.  Yup, penasaran tentang apa maunya Tuhan terhadap diriNya, apa yang harus kulakukan untuk menyenangkan Tuhan, dan apa rencana Tuhan dalam hidupku sekarang dan di masa depan?  Blank, alias no clue, alias mbuh ra weruh :p  Diumur yang sudah gak muda lagi, aku penasaran, kayak apa sih rasanya jadi orang yang deket sama Tuhan, dan bisa mendengar dan tahu apa kehendak Tuhan atas hidupku? Sempet ngobrol sama temen aku Lewi, katanya, kita musti rajin berdoa, dan baca alkitab, dan sebelum memulai ritualnya, dimulai dengan lagu-lagu pujian untuk Tuhan, dan menurut pengalaman Lewi, biasanya pada saat menyanyikan puji-pujian itu dia bisa merasakan Tuhan “berbicara” dengan dia melalui hatinya. Wuihhhh berat banget yak bahasanya 🙂  Boro-boro mau bisa kayak gitu, lah baca Alkitab aja bisa dibilang hampir gak pernah *ngaku sambil malu*  Bukannya gak mau, tapi gak tau kenapa, ini mata kalo baca novel, ato komis, seharian budek, ato setebel apapun aku sanggup, tapi kenapa kalo Alkitab baru baca dua baris mata langsung liyep-liyep?  Malu sih sebenernya, udah tua gini gak tau caranya baca Alkitab.  Tapi kemaren ini aku dapet pencerahan nih *cieee pencerahan :p* Gara-gara baca blognya sepupuku Lucy, dia cerita tentang buku saktinya aku jadi dapet ide untuk belajar baca Alkitab 🙂  Mungkin belum sempurna, tapi aku beneran niat pengen hidup lebih baik dari hari ke hari, salah satunya ya dengan mulai belajar baca “buku sakti” ini 🙂  Semoga dengan perlahan tapi pasti, aku semakin rajin nih bacanya *hope for the best*   Sambil terus belajar, dan menunggu waktunya untuk bisa lebih peka pada “Suara Tuhan” aku belajar untuk hidup dengan penuh rasa syukur setiap hari.  Dan itu gak mudah loh, karena namanya manusia, apalagi kalo pas lagi dapet kesusahan, pasti deh masih suka ngambek dan akhirnya mulailah males berdoa, males ke gereja.  Tapi setiap kali sadar lagi, cepet-cepet deh minta maaf, dan balik lagi untuk berdoa dan ke gereja.  Kalo diinget-inget lagi, pas lagi bengong gini, sebenernya buanyaaakkk banget yang patut kita syukuri kan?  Mulai dari hidup kita setiap hari, bagaimana kita tiap pagi masih dibangunkan dan menikmati udara pagi, umur satu hari lagi, pekerjaan, teman-teman, orang tua, bahkan adanya musuh-musuh, alias orang-orang yang benci sama kitapun masih bisa kita syukuri kalo kita ngeliatnya dari sisi positif loh 🙂  Positifnya, menurut aku nih, kita jadi belajar berbesar hati dengan mengalah, belajar sabar untuk gak langsung nimpalin setiap perkataan tuh oran yang bikin kuping panas, belajar sabar untuk gak langsung gampar orang :p , dan belajar jadi pemaaf alias gak gampang mendendam.  Mmmm… apa ya yang bisa aku syukuri saat ini?  Kesehatan, kehidupan, pekerjaan, teman, sodara, orang tua, Rumah dan transportasi yang baik, rasa bahagia dan damai di hati, dan oya, hari ini aku makan lontong sayur gratis hahaha, jadi ceritanya, bapak lontong sayur itu orang cilacap, yang notabene tetanggaan dengan Gombong :p bahkan dari ngobrol-ngobrol tadi, beliau nawarin mudik bareng lebaran nanti, karena beliau bawa mobil sendiri hahaha. See? Bahkan dari hal simpel gitu aja bisa bikin hari menyenangkan dan bikin hati bersyukur kan? Masih banyak orang di sekitar kita yang baik  🙂  Thanks God, gara-gara kepagian, otaku yang biasanya ngelantur, jadi bener 🙂  Seperti kata pepatah, “Bersyukur tidak membuat kita kaya, tapi dengan bersyukur, kita bisa merasa cukup.” Sekian kibulan syukur pagi ini temans. Terima kasih Tuhan, karena kepagian, aku dapet pencerahan, Love You God, so much 🙂

thx god

Advertisements

4 thoughts on “Bersyukur

  1. Sama Rin… aku juga lagi belajar bagaimana “mendengar suara Tuhan”. Iri juga sama temen gereja yang sering ngomong, “Gua tanya Tuhan, dan Tuhan jawab begini…”

    Baca Alkitab aku juga masih bolong2 hehehe… tapi aku bacanya pake renungan harian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s