Late Post : Bali Trip (Prolog)

Sebenernya kita waktu itu jalan-jalan ke Bali gak sengaja sih perginya. Waktu itu gegara adik ipar mau merit, doi nawarin kita tiket murah promonya Airasia buat ke Bali. Waahh sapa yang gak mau tiket murah kan :D. Bayangkan saja, tiket pesawat Jakarta-Bali PP hanya seharga 150 ribu sajah bukibuk, ini sungguh murah dibanding pulang ke Gombong naik kereta Taksaka yang harga tiketnya 250ribu sekali jalan :p. Apalagi waktu itu posisinya, sang empunya blog ini blom pernah naik pesawat *iya beneran :D* Jadilah langsung diiyain tawaran sang adik ipar :p. Sebenernya sempet takut gangguin hanimun mereka, tapi dipikir-pikir lagi kan kita bisa misah hotel dan jalan-jalannya. Dan yang serunya lagi, tiketnya buat setaon kedepan, jadi masih bisa nabung setaon buat jalan-jalannya kan *joged ah* Waktu itu taon 2008, ade ipar cari tiket buat hanimun di taon 2009. Langsung dong si orang kampung ini semangat cari info penginapan murah di Bali, dan tempat-tempat wisata yang rencananya akan dikunjungi. Waktu itu ketemu deh hotel murah dengan banyak komen bagus-bagus, kebetulan pas ditelpon juga bisa booking tanpa dp juga, jadi ditetapkanlah untuk menginap di hotel itu. Hotelnya ada di daerah legian, jadi asik banget, spanjang jalan banyak restoran dan toko-toko. Setelah beres dapet hotel, aku mulai menghitung bujet pengeluaran untuk jalan-jalannya. Mulai dari sewa mobil dan biaya menginap 3 hari 2 malem, makan selama di Bali, dana untuk oleh-oleh (kalo yang ini wajib banget, secara sodara banyak, dan udah kaya kebiasaan gitu kalo ada yang jalan-jalan musti bawain oleh-oleh), plus untuk biaya tak terduganya, dan masih ditambah 20 persen dana dari total biaya yang sudah diitung diatas. Jangan heran ya kalo emakemak yang satu ini emang rempong untuk urusan duit. Maklum aja, orang akunting, udah kebiasaan segala pemasukan dan pengeluaran harus jelas :p. Dan menurut aku mendingan lebih duit bisa ditabung lagi kan, daripada kurang duit trus ngesot jalan kemana-mana selama di Bali :p Setelah dapet angka totalnya, tinggal dibagi 12 bulan untuk menabung tiap bulannya :D. Naahh jadi ringan kan ngumpulinnya, dan jalan-jalannya tetep terlaksana tanpa menggangu biaya operasional rumah tangga :p. Gimana gak ganggu, kan nambah pengeluaran nabung buat jalan-jalan? Eits jangan salah, tiap bulan kita emang sudah ada disisihkan dana buat jalan-jalan, jadi gak ganggu, nah kekurangan dari dana itu dikumpulin dari uang jajan mingguan aku dan Nyo, yang tiap jumat setor sisa uang jajan mingguan *dipaksa :D* Nah siap semua, tinggal jalan-jalannya deh :D. Next baru aku ceritain detail perjalanannya ya, so stay tune terus ya gaess :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s