Late Post : Bali Trip Day 2

Hari ke2 ini, pagi-pagi bener kita udah cabut dari hotel jelek itu. Bahkan kita gak ambil lagi jatah sarapannya. Ngeri aja, kalo kamarnya jorok gitu, gimana makanannya coba :p. Jadi kita langsung ngacir ke Dewa Bharata Bungalow aja deh. Kebetulan pas ada kamar udah kosong, jadi boleh langsung masukin barang ke kamar deh *yay*

Beres naro barang dan foto-foto, kita kabur dari haotel buat cari sarapan, sebelum mobil kita dateng *cieee mobil kita :p* Akhirnya diputuskan makan yang deket-deket hotel juga, masih daerah legian. Kita makan si restoran Sea Breeze, dan karena masih pagi banget, jadi waktu itu yang sarapan cuma kita berdua dong :D. Aku pilih western breakfast style *kebanyakan gaya :p* sedangkan Nyo standar banget dah, makanan favorit dia, nasi goreng πŸ˜€ ditambah lumpia goreng. Minumnya aku pilih orange juoce, sedangkan Nyo kayaknya standar juga deh, es teh tawar *aslik istrinya banyak gaya :p*

Beres sarapan, balik ke hotel, dan disanalah Beli Ketut sudah menunggu dengan mobil Suzuji APV nya :). Dan langsung aja kita jalan deh. Gilee kita berasa Tuan dan Nyonya, di mobil cuma berduaan dan disopirin pulak :p. Dan tujuan pertama adalah tempat penjualan perak di Celuk, tapi kita cuma beli liontin bentuk capung aja, karena harganya lumayan mahal-mahal :p. Abis itu kita dibawa ke tempat pengolahan dan penjualan kopi luwak. Disana kita ngeliat tempat pemeliharaan luwaknya, trus tempat pengolahan kopinya, juga toko tempat menjual kopinya. Disitu gak cuma jual kopi luwak aja sih, tapi banyak macemnya. Malah ada tempat kita bisa nyobain segala macem kopi dalam cangkir-cangkir kecil, dan gratisss πŸ˜€

Puas muter-muter dan nyobain segala macem kopi, kita dibawa lagi ke Kintamani. Tapi waktu itu kita gak masuk ke tempat wisatanya sih, tapi dibawa ke tempat makan karena udah jam makan siang :D. Makanannya biasa aja sih, model prasmanan, yang all you can eat gitu. Dan itu salah banget, karena blom pengalaman ke Bali, jadi kita nurut aja dianter makan kemana aja, tanpa kepikiran rikues makanan khas Bali 😦 tapi yasudahlah, next time ke Bali kan sudah tau ya :p

Selesai makan siang, kita dibawa ke Goa Gajah. Goa Gajah itu kayak pura tempat sembayang gitu, dan kita sempet didoain sama pendeta yang ada disitu *eh bener gak ya istilahnya?*

Tempatnya asik, adem, dan banyak tempat teduh bisa buat duduk-duduk. Banyak tempat yang bisa buat foto-foto juga πŸ˜€

Dan karena kita jalannya cuma berdua, jadi kalo gak foto ganti-gantian ya selfie berdua. Nah kan jauh sebelum istilah selfie ngetrend, kita uda sering selfian loh :p. Puas keliling-keliling dan foto-foto, kita keliling ke pasar seni yang ada di depan Goa Gajah. Barangnya unik-unik dan menarik hati :p. Untunglah kita gak pada gelap mata, dan aku yang kalo nawar biasa dipanggil raja tega, sama Nyo *kayaknya kalo gak nawar tuh gak puas ya :p* udah seneng aja bisa belanja suvenir lucu-lucu dan dengan harga murah πŸ˜€

Beres dari Goa Gajah, kita dibawa lagi ke Monkey Forest. Dan katanya monyet disini gak segalak yang di uluwatu, dan terbukti :D. Malah sempet tuh di salah satu area ada kayak kolam gitu, eh tiba-tiba serombongan monyet pada beraksi, mereka pada lompat dari batang pohon sambil jungkir balik ke air di kolam, dan begitu aja bolak balik. Jadi banyak tuh turis-turis pada ngerubutin nonton sambil ngetawain tingkah mereka :D. Dan lucunya, pas gerombolan mulai bubar satu persatu, si monyet-monyet ini juga pada berenti beratraksi. Tau aja ya mereka :p

Selesai dari Monkey Forest, kita dibawa ke Istana Taman Ayun kalo gak salah namanya. Tempatnya gak bisa masuk sih. Jadi kita cuma keliling-keliling di sekitaran istananya aja. Dan sayangnya waktu itu kita gak punya batere kamera cadangan juga, dan pas batere abis, jadi kita gak ada foto sama sekali disitu deh 😦 Abis itu kita dibawa lagi ke Tanah Lot buat liat sunset, dan indah banget deh. Seneng banget disitu. Malah kita sempet didoain sama pendeta dalam Goa yang jagain ular. Doanya bagus-bagus lagi *yaiyalah mana ada doa jelek coba :p* dan disini kita juga gak ada fotonya juga 😦 Abis itu kita balik lagi ke hotel buat istirahat. Pas sampe hotel masih sekitar jam 6.30 sore, jadi kita berenang dulu deh sebelum mandi dan cari makan malem :D. And yunowat? Malem kedua ini kita makan malemnya di restoran padang lagi dong *aslik gak kreatip :p* Begitulah cerita jalan-jalannya hari kedua. Maapkeun kalo puanjaaannng, abisnya si Beli Ketut baik banget, orangnya sabar, dan gak perhitungan waktu. Jadi hari itu kita jalan-jalan lebih dari 12 jam dan gak kena cas apapun loh *salim ah sama Beli Ketut* Stay tune ya buat cerita selanjutnya :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s