Another Late Post : Singapore Trip Day 1

Maap ya sebelumnya karena postingan terakhir-terakhir cerita basi mulu. Ini sebenernya ada tujuannya sih :p. Jadi, Air Asia lagi bikin kontes nih, makanya kejar target sebelum habis batas waktunya. Semoga keburu *wish me luck*
Oke, kali ini pengen cerita jalan-jalan lagi. Dan kali ini Puji Tuhan kesampean bisa jalan-jalan ke luar negri pertama kalinya :p. Dan semua bisa terjadi tentu berkat tiket promo dari Air Asia juga dong *joged* Jadiiiii… Waktu itu tahun 2010, kita iseng-iseng dong cari tiket promo di Air Asia buat jalan-jalan di tahun 2011 pastinya. Wuiihh biasalah kalo namanya promo, pasti harga tiket murah kan? Nah ototmatis dapetnya juga perlu perjuangan banget. Melek tengah malem, nglemesin jari mencet mouse, dan rajin-rajin cek. Perjuanganpun berbuah manis. Kita dapet tiket berangkat ke Singapore seharga 450 ribu rupiah, dan tiket pulangnya seharga nol rupiah *yess kalian gak salah baca kok :D* jadi bisa dibilang kita jalan-jalan ke Singapore naik pesawat dengan harga tiket 450 ribu PP. Murah kaaannn :D. Jangan pada ngeces ya, langsung aja cari tiket promo biar bisa ngrasain tiket murah juga πŸ˜€ Beres urusan tiket, seperti biasa langsung gugling cari tempat wisata di Singapore, bahkan cari rute transportnya segala, cari penginapan, bikin jadwal perjalanannya, dan menhitung bujet untuk dikumpulkan selama setahun :D. Dan setahun kemudian, tibalah waktunya kita jalan *ihiiyyy :D* Kita naik pesawat yang paling pagi waktu itu, jadi dari jam tiga pagi kita dah bangun, dan jam empat sudah cabut ke bandara. Dan terjadilah kehebohan. Jadi, karena sebelumnya kita ke Bali naik Air Asia juga, yang naiknya dari terminal tiga. Kita pikir kali inipun di terminal tiga. Kebetulan tiket waktu itu dipegang sepupuku, karena aku minta tolong untuk diprintkan. Dan sepupuku ini gak kasih tau sama sekali naiknya dari terminal mana. Sampai disana, kita telpon-telponan dong, nanya mau ketemuan dimana, ternyata salah terminal aja dong kita *ngok* Karena waktu itu masih gelap, dan ternyata susah ya bok cari transport buat pindah terminal. Mana tiap ada taksi blue bird lewat, mereka nolak, karena takut sama taksi liar yang mangkal disitu. Dan taksi liarnya, ngegetok aja dong harganya. Ini buat pelajaran banget nih, lain kali jangan sampe salah terminal. Bayangkan saja, cuma pindah terminal dari terminal tiga ke terminal internasional aja, kita dibandrol seratus ribu *garukin aspal* aslik waktu itu kesel banget, mana tuh taksi butut, bau, dan gak ada ac. Yess komplit penderitaan. Sampe di terminal yang bener, kita langsung check in, dan menuju ruang tunggu yang tersedia. Dan tepat sesuai jadwal di tiket, kita terbang dong ke Singapore. Ini nih kerennya Air Asia, pesawatnya gak pernah delay *menurut pengalaman aku ya* jadi gak ada tuh sampe bete, terlunta-lunta gak jelas di bandara *lebay* Perjalanan ke Singapore dari Jakarta cukup satu jam ajah :D. Sampe di tujuan, kita langsung naik MRT menuju Chinatown, tempat kita menyewa kamar di apartemen. Kenapa kamar apartemen? Biar murah. Kenapa carinya yang murah? Karena kita mikirnya pasti banyakan diluar daripada di penginapan, jadi sayang kalo bayar mahal. Yang penting tempatnya bersih, gampang transportasi, dan gampang cari makan, menurutku sudah cukup :D. Karena waktu itu kita jalan berlima, kita dapet kamar gede, dengan ranjang berderet, ada meja rias, dan kamar mandi di dalem. Tempatnya bersih kok, dan tiap hari ruangan dibersihin, dan dikasih tissue dan air minum. Nyaman deh. Balik ke cerita sebelumnya. Pas sampe bandara Singapore, kita ngelewatin bagian imigrasi, dan ditanya-tanya sebelum paspor distempel. Kita semua lancar, langsung lolos. Eh pas ii kebagian sama orang India ribet bener. Mana ii gak bisa bahasa inggris lagi. Mukanya pun grogi, ketakutan karena gak bisa bahasa inggris itu. Pas aku nyamper, maksudnya mau bantuin, aku dibentak loh sama petugasnya itu, disuruh mundur. Asli kaget sampe dibentak gitu. Mana aku kan orange gak seneng kalo gak ada alesan dibentak, jadi aku langsung melotot aja, sambil nanya masalahnya apa. Akhirnya dilolosin juga tuh si ii *fiuhh lap keringet*
Beres imigrasi, kita langsung beli tourist pass, tapi karena kita nyampe masih jam 7 pagi, jd blom bisa beli, karena baru buka jam 10. Akhirnya kita meluncur ke Chinatown, dengan kartu sekali jalan dulu deh. Tourist pass ini, kartu voucher buat naik MRT atau bis selama di Singapore. Harganya 200 SGD per hari udah bisa naik transportasi bebas πŸ˜€ dan maksimal kita bisa beli buat tiga hari. Lumayan jadi murah transportasinya dibanding beli tiket tiap kali jalan. Pas sampe Chinatown juga toko-tokonya masih pada tutup :p tapi pasar sudah buka sih untungnya. Jadi abis naro barang di apartemen, dan menerima wejangan tata tertib di penginapan dari yang empunya apartemen, kita ke pasar buat cari sarapan deh. Beres sarapan, mulailah petualangan hari ini. Tujuan pertama adalah Little India. Di sini ternyata sepi, ato masih kepagian ya :p. Jalanan sepi, toko juga kebanyakan masih tutup. Tapi rumah-rumah disini unik deh warna warni πŸ˜€ dan karena waktu kita berkunjung barengan sama hari raya Deepavali, jadi ada pasar darurat gitu yang jual barang-barang khas India, unik-unik deh, tapi gak kefoto semua sayangnya. Ini sebagian foto di Little India

Dari Little India kita nyambung ke Shoppe at Marina Bay Sands : belanja??? Noooo, mihil-mihil barangnya :p, kita cuma cari food court buat makan siang aja kok. Tapi tetep sih gak ketinggalan foto-foto juga :p

Dari situ kita liat ada jembatan meliuk-liuk keren banget dah. Kalo gak salah sih namanya jembatan helix. Dan dari situ tuh nyambung ke esplanade, trus ke merlion. Dan keliatannya tuh deket bener. Jadi aku ajakin pada jalan kaki. Ternyata jauuhhhnyaaa. Sampe-sampe Nyo ngambek karena kecapean :p. Untung pas belom kecapean sempet foto-foto geblek berdua deh :p. Trus di salah satu bagian tuh banyak pohon bougenvil warna ungu cakep deh πŸ˜€

Setelah jalan lumayan jauh, kita sampailah di esplanade. Wah ternyata halamannya enak banget ya. Kita bisa duduk-duduk melepas lelah, sambil minum dan menikmati pemandangan di danau buatannya. Ngliatin kapal-kapal yang bawa turis keliling di sepanjang danaunya. Belum lagi semilir anginnya, bener-bener tempat yang pas buat melepas lelah.

Setelah cape ilang, dan puas menikmati pemandangan, dan gak ketinggalan foto-foto pastinya, kita lanjut jalan lagi ke patung singa Merlion. Kayaknya sudah tradisi, kalo ke Singapore harus foto di patung Merlion ya. Katanya, kalo blom foto di Merlion, blom sah di Singapore :D. Karena jadi landmarknya Singapore, sudah pasti mau foto aja mesti ngantri. Dan pas dapet giliran kita bisa foto itu suasana udah mulai menggelap, karena sore mulai berganti senja. Dan tau gak sih, pas bener batere kamera kita habis hahaha. Sungguh pengalaman tak terlupakan. Ada sih fotonya di kamera sepupu, tapi aku belum sempet minta. Tapi pas lagi ngantri mau foto di Merlion, kita sempet foto-foto pemandangan di seputaran situ kok, dan karena suasananya udah gelap, jadi lampu-lampu udah pada nyala kan. Jadi pemandangan kotanya makin menakjubkan.

Beres foto-foto di Merlion, kita balik lagi ke penginapan di Chinatown, naik MRT pastinya. Sampe di daerah Chinatown, warung makannya udah pada tutup dong. Mana kita udah pada cape dan kelaperan. Akhirnya kita makan di Mc.D πŸ˜€ *ujungujungnya fastfood juga :p* karena tinggal itu warung makan yang buka. Dan ternyata, disana McD gak sedia nasi dong :D. Manalah puas orang Indonesia kalo blom makan nasi kan, tapi karena terpaksa, yasudah kita nikmati aja apa yang ada. Sampe di penginapan, yunowat, apa yang kita lakukan? Kita pada gantian pijit-pijitan dong :D. Aslik jalan-jalan kita kali ini, kaki pada gempor. Tapi hati seneng dan puas kok. Dan malem itu kita semua pada tidur lelap tanpa bangun di tengah malem :D. Begitulah jalan-jalan kita di Singapore hari pertama. Maaf kalo panjang banget ceritanya. Abisnya orang kampung baru pertama ke luar negri kan, jadi terlalu eksaitit dah ceritanya. Next, lanjut ke hari kedua ya.

Advertisements

2 thoughts on “Another Late Post : Singapore Trip Day 1

  1. keren rin foto di esplanadenya… bisa pas gitu pegang durian hahaha…
    marlion park di rembang2 senja cakep ya… aku cuma 1x doang ke sana dan itupun siang2 jadi ga seru. besok2 harus ke sana lagi pas sore2 hahaha…

    itu tiket tourist pas sehari 200 SGD rin? kok mahal ya?

    kalo ke singapore emang musti siap kaki encok bekonde ya rin hihihi…

    • Hahaha iya ci, fotonya ngepasinnya sampe lama itu :p iseng. Hooh keren pas senja gitu karena banyak lampu mungkin ya. Waduhh makasih ci, salah ketik itu harusnya sgd 20 per hari, maksimal 3hari plus sgd 10 buat deposit, dibalikin, pas kita balikin lg kartu turis pas nya ci hehehe, maaf trlalu semangat ngetik kayaknya :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s