Cuma Curhat Gak Penting

Gegara ada temen searah, nyampe gym masih pagi nih :D. Sambil nunggu masuk kelas, curhat ah :p Tiga tahun sudah, Oktober ini aku kerja di kantor sekarang. Banyak suka dukanya, tapi selalu mencoba untuk selalu ambil sisi positifnya. Dulu sih, pengen kerja di perusahaan yang kecil, karena sudah muak sama segala sikut-sikutannya di kantor. Bukannya aku seneng sikut loh ya. Malah aku orang yang nyantai banget, dan gak berambisi punya jabatan sama sekali. Sampai-sampai pernah nih bos nawarin aku untuk naik jabatan, tapi aku tolak. Sampe-sampe nih temen-temen pada goblokin aku πŸ˜€ menurut mereka, dengan naik jabatan kan salary juga naik. Tapi mungkin mereka lupa, tanggung jawabnyapun udah pasti lebih besar kan? Dan gak cuma sekali bos nawarinnya. Sampai akhirnya beneran udah gak ada pilihan, bos ultimatum harus naik jabatan. Yowes, aku terima dengan ikhlas, walaupun dalam hati ketar-ketir juga kalo aku sebenernya gak layak buat pegang jabatan. Jabatannya gak besar, cuma supervisor, tapi tanggung jawab moralnya menurutku yang besar. Ya, aku berusaha untuk selalu bekerja sebaik mungkin, baik diawasin, atau gak ada pengawas. Belajar disiplin ceritanya :p. Dan bener aja tuh, naik jabatan, berarti tanggung jawab juga lebih besar, tiap akhir bulan sampe tanggal 10 bulan berikutnya sudah pasti aku bakalan baru keluar kantor paling cepet jam sebelas malem, karena ada laporan dengan deadline ketat. Belom kalo lagi ada audit, kebayang gak tuh repotnya ngoprek-ngoprek file jadul, dan jawabin segala pertanyaan dari auditor berikut penjelasannya secara rinci. Belom lagi kalo kebagian diperiksa pajak. Dan puncaknya itu biasa di bulan maret, dimana perusahaan musti nyiapin laporan keuangan untuk laporan pajak taonan. Kalo udah gini, aku bisa nginep di kantor dua hari *yess beneran dua hari* Jadi buat aku yang orangnya nyantai banget, salary nya gak sebanding dengan kerepotannya :p. Belom lagi seperti kata pepatah “semakin tinggi pohon, semakin kencang angin menerpa” itu bener adanya. Makin keliatanlah mana yang beneran temen, dan mana yang cuma manis dimulut. Kadang tuh pengen deh ngomong, “kalo lo mau, ambil dah, gue lebih seneng nyantai, tidur nyenyak, gak perlu sampe mimpipun isinya ngerjain laporan keuangan.” Tapi menurutku orang dengan model kayak gitu, mau dibilangin kayak apapun gak bakalan mau ngertilah. Makin banyak jelasin, makin banyak lagi bahan buat mereka bergunjing. Itu tuh yang akhirnya bikin aku jenuh kerja di perusahaan gede. Not worth it kayaknya.
Pas lagi jenuh-jenuhnya sama sikut-sikutan itulah. Temen sukarelawan di Laetitia (cerita ini lain kali deh diceritain) sedang membutuhkan akunting di perusahaan miliknya, karena posisinya sudah kosong setaon lebih. Beliau minta tolong untuk ngerapiin pembukuan yang berantakan, sekaligus urusan pajaknya. Yang mana pas masuk beneran aja loh, pembukuannya belum dijurnal dua tahun :D. Awalnya aku maju mundur mau terimanya, bukan karena belagu, tapi karena takut gak enak suasananya. Ditambah lagi ada ii yang kerja di perusahaan yang lainnya. Emang sih gak sekantor, tapi namanya mulut orang kan ya, bisa aja hal biasa jadi luar biasa. Karena si bos beneran butuh, akhirnya aku ambil deh kerjaannya. Dan yang biasa panggil ko, sudah pasti berubah jadi pak :D. Dan aku juga gak mau mentang-mentang temen, terus seenaknya. Dan yang heboh dong, pas ngasih tau ii, dia kaget gak nyangka aku kerja sama bos yang sama :D. Iya, aku gak ngomong sama ii kalo mau kerja sama bos yang sama, karena waktu itu kan belom yakin. Yah tapi kan beda perusahaan, dan beda kantor yak, jadi masing-masing ajalah. Sempet ketauan dan ditanya-tanya sama temen kantor, tapi aku suka cuekin. Bukannya mau boong, tapi sekali lagi, cuma mau menangkal omongan dan gosip di belakang. Tapi kayaknya sekarang udah pada tau kok, dan sudah ketebak, jadi omongan juga :D. So what should I do? Nothing. Yes, beneran nothing, mau ngapain coba, kerjanya toh masing-masing, gak ada urusan. Bosnya yang punya perusahaan juga udah tau dan gak masalah, so ngapain dibikin ribet kan? Oke balik ke pembicaraan semula. Apakah di perusahaan kecil lebih nyaman? Mmm.. gak bisa dibilang lebih nyaman juga sih. Untuk ukuran pekerjaan yang berantakan dan harus dikebut karena udah telat dua taon, sudah pasti aku gubrak gabruk banget kerjanya. Tapi toh aku masih bisa enjoy, karena tetep gak perlu lembur, bahkan sampe nginep-nginep untuk beresin kerjaannya. Cukup bikin deadline ke diri sendiri, dan dikerjain ngebut :p. Tantangan justru dateng pas aku berusaha untuk memperbaiki pembukuannya biar lebih teratur, dan bos menuntut semuanya lebih rapi. Mau gak mau, gak cuma divisi keuangan saja yang diurusin, tapi sampe ke divisi lainnya juga. Kerja keras? Gak masalah buat aku, karena aku udah terbiasa, dan aku seneng kalo hasilnya perusahaan jadi lebih baik. Tapi susahnya, kalo ketemu orang-orang lama, yang mungkin selama ini sudah nyaman dengan cara kerjanya yang begitu, trus dirubah, dan jadi keliatan “lebih ribet” karena lagi peralihan. Contohnya kasirku nih, aduh, tuh orang, ngeyelnya minta ampun, kalo diminta ngerjain sesuatu dan bukan cara yang biasa dia pakai, dia bakalan jawab,”aku biasa dari orang sebelum kamu diajarinnya gini kok.” Trus aku piye? Pertama kasih pengertian, tapi karena seringan nyolot, jadinya sekarang banyakan langsung perintah aja deh. Bukannya mau sok bossy, tapi aku ada tanggung jawab ke bos kan. Trus kaya misalnya pas aku ngajuin tanda tangan cek, untuk pengisian kas kecil. Pas liat bujet biaya besar, sudah lumrah kalo bos nanyain dong. Aku sudah jelasin, tapi karena bos gak puas juga, daripada aku salah ngomong, karena bukan kerjaanku, bos nanya langsung ke divisi yang bersangkutan. Hasilnya? Yang ada aku dikira ngadu-ngadu yang gak-gak. Walaahh, boro-boro kepikiran mau ngejelekin ato ngadu, lah mikirin kerjaan aja udah segabreg gak kelar-kelar :D. Trus solusinya piye? Ya itu tadi, biarin ajalah, resiko kerjaan, maklumi saja. Trus bos yang tadinya temen gimana? Ini yang paling berat, karena tadinya temen, jadi kalo mau kerja seenaknya juga gak enak kan? Apalagi sudah dikasih kepercayaan untuk benerin pembukuan gitu. Trus gak pernah diomelin dong? Sapa bilang, diomelin mah tetep aja, manalah ada bos uda gaji pegawai gak ngomelin :p. Kan aku juga bukannya super woman, yang gak pernah bikin salah, lah aku aja masih suka nanya-nanya ke temen yang lebih pinter dan berpengalaman kalo ketemu masalah, dan aku gak ngerti kok. Nah trus ada perubahan gak tuh pembukuannya? Ya pasti adalah, namanya kerjaan kalo dikerjain pasti ada dong perubahannya. Pembukuan sekarang rapi, voucher-voucher sekarang lengkap dengan lampirannya. Gak pusing musti ngumpet-ngumpet pas ditagih supplier, karena sekarang pembayaranpun sudah lancar. Masih inget tuh pertama kerja bentar-bentar ada supplier yang telpon nagih, mana keuangannya masih berantakan, gak jelas gitu 😦 Kalo sekarang sih bujet tiga bulan kedepan juga sudah ada, jadi sudah punya gambaran. Puji Tuhan, yang namanya kerja kalo dikerjakan dengan bener-bener pasti ada hasil yang baik kan, setuju gak? Pasti setujulah *maksa :p* Trus apakah masalah beres? Manalah ada perusahaan masih berjalan gak ada masalah :D. Trus masih ada sikut-sikutan? Mmm… Itu sih biarlah semua berjalan apa adanya aja dah. Andai aku bisa resign aja :p *efek suntuk jadi pegawai* Jadiiii.. Setelah mencoba bekerja di beberapa perusahaan baik besar dan kecil, namanya kerja ikut orang mah pasti ada gak enaknya dah. Namanya kerja sama orang banyak, pasti ada slek-slek, salah sangka, dan sirik-sirikan dah. Gak usah diambil ati, pokoke kerja sebaik mungkin, seperti kita bekerja buat Tuhan, titik. Urusan lainnya, biarkan sajalah, semakin dipikirin, semakin mumet jadinya. Udah resiko kerja, kita gak bisa nyenengin semua orang, cuma bisa bekerja sebaik mungkin, dan sejujur-jujurnya. Sekian curhat gak penting saya. Sekedar catatan dan pengingat diri sendiri untuk selalu belajar sabar, rendah hati, dan yang paling penting nih, belajar cuek. Aku orangnya sensi, bukan sensi gampang marah ya, tapi sensi gak enakan. Jadi kalo ada kejadian gak enak, pasti bakal kepikiran berhari-hari deh. Semoga rencana bikin bisnis sendiri cepet kesampean deh :p Oke sekarang beneran abis nih curhatnya :p. Biasa doyan ngoceh, jadi curhat aja panjang dah :D. Mari kita yoga πŸ˜€

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s