Mengasihi = Berani Menegur

Judule aneh gak sih? :p. Jumat kemaren pertama kali aku misa Jumat Pertama lagi setelah sekian lama absen. Senengnyaaaa :D. Saking semangatnya, dari kantor aku buru-buru ke gereja St. Yakobus di Kelapa Gading. Eh udah ngos-ngosan ngejar misa yang jam 6 sore, gak taunya nisanya jam 7 malem :D. Iya, aku seneng banget kalo bisa misa harian, dan misa Jumper teratur. Misa harian nih yang belum dilaksanakan lagi 😦 Kalo dulu rajin misa harian karena kebetulan kost aku deket katedral, jadi tiap pagi, jalan kaki 15 menit dah nyampe deh. Kebiasaan prolognya panjang :p. Nah judul diatas itu aku dapet pas kemaren misa sabtu sore. Tema bacaannya tentang menegur. Jadi, kata Romo, kalo kita mengasihi temen kita, kalo mereka bikin salah ya mesti ditegor. Bukan dengan kasar loh ya, tapi dengan kata-kata yang baik. Ada tahapannya nih. Pertama diajak ngobrol empat mata dulu, dikasih tau kalo yang dilakukan salah. Kalo masih ngeyel, ajak 2-3 orang yang bisa dipercaya buat bantuin ikutan ngomong. Kalo gak mempan juga, dihadapkan ke seluruh komunitas. Dan kalo beneran ndablek, maka suruh dicuekin aja, dianggep orang itu gak mengenal Allah. Naahh tapi budaya Indonesia itu, terutama kayak diri aku sendiri, yang wong jowo ini, tuh banyakan gak enakannya. Mau negor aja, mikirnya pake panjang kali lebar, kira-kira orangnya tersinggung gak ya, nanti jadi dimusuhin gak ya, trus, bakalan dibales gak ya, pokoke segala macem pikiran dikeluarkan buat mendukung “negor” orang itu pantes ato gak. Jangankan soal negor, lah kalo aku ditegor aja belom tentu seneng kan? Gak senengnya, bukannya marah sama orang yang negor sih sebenernya, tapi lebih ke malu karena udah bikin salah, sama malu karena ketauan udah bikin salah. Sebenere intinya malu sih kayaknya :D. Susah ternyata ya mau jadi orang baik :). Kata Romo lagi, kalo kita gak negor orang yang berbuat salah, sama aja kita ngebiarin temen kita celaka. Dan yang ada jadinya kita mikir jelek tentang orang itu, terus ngomongin kelakuannya ke orang lain, akhire ditambahin tuh bumbu-bumbu, yang berlebihan sampe jadi gosip. Gosip kalo udah keterlaluan gak benernya sama saja dengan membunuh karakter orang lain. Wuihhh ngeri banget ya efeknya. Dan masih kata Romo, lebih jahat membunuh orang dengan lidah, daripada dengan pedang. Dan ternyata temen yang baik, temen yang saling mengasihi, bukannya temen yang cuma ngomongin hal yang bagus-bagus aja, tapi juga perlu mengingatkan kalo ada yang berbuat salah. Memang sih ditegor itu gak enak, tapi dengan ditegor kita jadi tau salah kita dimana, dan ada kesempatan memperbaiki diri. Dengan lata lain, kita semakin hari semakin bertumbuh. Wow, beneran kesentil aku kemaren. Kotbah kemaren beneran mengingatkan aku kembali untuk selalu menjadi temen yang baik, jujur, dan penuh kasih, dengan salah satunya berani menegur. Dan itu susah lo menurut aku. Aku sih jauuuuhhh dari predikat orang baik deh kalo untuk urusan yang satu ini. Dan sebagai penutup, Romo bilang gini,” mumpung temanya mengasihi = berani menegur, saya mau menegur umat yang masih suka main hape di gereja. Tolong ya, kita sudah dikasih waktu dari senin sampai jumat untuk pegang-pegang terus itu hape, masa nyisihin waktu sebentar buat Tuhan, cuma satu jam gak pegang hape masih gak rela.” :D. Untungnya untuk yang satu itu aku udah disiplin *bangga* PR besar nih, buat ngerubah kebiasaan gak enakan, dengan budaya kasih, berani menegur itu. Mmmm kira-kira bisa gak ya???

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s