Orang Baik di Sekitar Kita

Pernah denger gak istilah “berbaik-baiklah pada orang lain” alias berbuat baiklah kepada orang di sekitar kita? Buat ukuran jaman sekarang, apalagi di Jakarta, yang rata-rata orangnya individualis kayaknya udah jadul ya istilah itu? Tapi menurut aku, istilah itu masih bisa, dan layak untuk dilakukan lo. Gak ada istilah jadul, apalagi gak mungkin. Emang sih susah buat baik-baik sama orang yang gak kita kenal, apalagi, orang yang jahatin kita, ya kan? Tapi buat aku pribadi, yang kebetulan lahir dan besar di Jawa Tengah, atau tepatnya Gombong, yang terbiasa sopan, dan banyakan gak enaknya sama orang, jadi terbiasa untuk berusaha berbuat baik, karena gak enak kalo sampe aku nyakitin hati, ato malah bikin orang lain tersinggung. Sampe-sampe sama Nyo dibilang kebanyakan gak enakan, jadi sering dibodohin sama orang. Bukannya aku gak tau mana orang yang beneran tulus baik, dan mana yang cuma baik kalo ada perlunya lo, tapi gak tau kenapa, sampe sekarang aku punya prinsip untuk selalu berusaha baik sama orang lain. Kalopun sampe ternyata ketemu yang cuma manfaatin, ya itu urusan mereka, biar mereka aja yang nanggung dosanya nanti. Terlalu naif, ato sok baik? Aku juga gak ngerti sih hehehe. Habis, daripada kalo habis jahatin orang, ato jutekin, ato sekedar ngejeplak kalo pas lagi kesel, tapi abis itu hati gak enak juga, gimana dong? Dan bukannya aku juga selalu berbuat baik juga, lah namanya orang, kadang kalo mood lagi gak enak, ya suka kelupaan juga keluar tanduknya. Dan bikin orang lain bahagia itu menyenangkan lo. Pas mereka senyum, bahkan pada hal yang sebenernya remeh banget yang kita perbuat ke mereka, itu aku ngerasa jauh-jauh lebih bahagia lagi. Gak bisa tergantikan sensasinya. Sungguh berharga bisa liat orang lain bahagia. Walaupun, pada saat kita berbuat baik ke orang lain, gak selalu diterima baik, dan belum tentu kita mendapatkan perlakuan yang sama juga. Tapi kalo sampe nemu kejadian kaya kemaren sore nih, pasti temen-temen setuju, kalo berbuat baik sama orang di sekitar kita gak ada ruginya. Jadi ceritanya, kemaren sore pulang kerja, aku nebeng temen kantor yang searah. Pas sampe di satu tempat, ada ibu-ibu dari motor lain teriak,”Ibu, ibu, barangnya pada jatoh tuh, dari tas.” Sambil menunjuk ke lokasi tempat barang aku pada jatoh. Aku kaget, dan spontan cek tas aku dong. Ternyata, emang bener, kartu gym, dan uang untuk naik angkot jatoh. Setelah bilang terima kasih sama ibu-ibu itu, aku minta temenku untuk brentiin motornya. Lalu aku balik jalan ke lokasi jatohnya barang. Dan tiba-tiba ada bapak dengan tampang serem naik motor, mepet, dan brenti persis di depan aku. Aku kaget juga sih pertamanya. Tapi ternyata, bapak yang baik hati itu sudah mengambilkan barang aku dan mau menyerahkan ke aku. Setelah aku mengucapkan terima kasih, bapak tadi langsung jalan lagi :D. Wow, gak nyangka kan? Bahkan di Jakarta yang katanya individualis, dan pada cuek sama keadaan sekitar, ternyata masih ada orang yang begitu baik. Bahkan ke orang yang sama sekali gak beliau kenal. Jadi pada saat kita baik sama orang lain, balesannya bisa dari orang yang berbeda, yang bahkan sama sekali gak kita kenal :D. Terus, kenapa masih ragu untuk berbuat baik ke orang di sekitar kita? Kalo setiap orang memulainya, kebayang gak sih nyamannya kita hidup di Jakarta ini? Bukan mau sok menasehati, bukan mau sombong ato sok merasa sudah berbuat baik, apalagi sok baik, sekedar sharing, dan berbagi pengalaman aja hehehe. Maafkeun kalo postingan kali ini panjang, dan bergaya a la motivator hahaha. Berkah Dalem.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s