Rumput tetangga selalu tampak lebih hijau

Sambil nunggu BII konfirmasi ke bos buat tarik duit, mari kita mengetek hehehehe. Suka ketemu gak sama temen yang isinya ngiriii mulu? Ato malah tiap hari? Lagi bengong gini, jadi suka inget kejadian-kejadian aneh bin ajaib jaman dulu hehehe. Aku beberapa kali tuh ketemu orang kayak gitu, kadang sih yang masih bisa dikasih pengertian enak, kalo ya hatinya udah dengki, mau dikasih tau kayak apa juga susah deh. Bukannya mau jelekin orang, cuma mau sharing aja sih *beladiri* Ini sih kejadian jaman-jaman di kantor lama dulu, tapi lumayanlah buat pengingat diri sendiri, biar gak lupa bersyukur.
1. Ada temen cewe yang ceritanya merit muda, trus selalu ngiru sama aku yang blom merit. Lah kan yang mau merit muda dia ya? Itu aku gak tanggepin sih. Tapi yang paling ganggu tuh tiap kali aku pake baju baru, tuh anak langsung narik kerah belakang aku sambil bilang,”merk apa nih? Harganya berapa? Pasti mahal nih merk xxx gini.” Saking gak enak, aku suka jawab, “ah murah, kan cari yang di bak diskon.” Dan gak puas loh sodara-sodara. Masih nanya,”ya murahnya berapa?” Kala itu yang jaman masih belum merit, namanya cewe pasti seneng dong sebulan sekali beli baju baru? Kalo sekarang sih diirit-irit deh :p. Pas aku jawab,”cuma 75ribuan kok.” Eh dia nimpalin panjang x lebar gini,”ihh harga segitu mah, kalo nitip gue bisa dapet 4 biji. Lu sih enak blom merit, jadi belom mikir biaya, bisa beli barang mahal.” Egila aja tuh orang, dia aja beli apa-apa aku gak pusing, kenapa dia seneng pusingin aku beli apa? Tapi ya itu tadi, namanya orang kan beda-beda, dan aku orange males ribut, kalo gak terpaksa *tapi banyakan terpaksanya*, jadi mending gak diladenin deh.
2. Ada temen lagi yang suka bilang,”lu sih enak, udah punya mobil, udah punya rumah, udah gak pusing.” Ihhh sebel gak sih kalo tiap ngobrol apapun, ujung-ujungnya balik ke komen itu lagi? Laahh dia kan cuma liat hari ini aja, pas kebetulan *Puji Tuhan* kita keliatannya sudah enak. Kan dia gak liat pas kita berjuang kerja sambil kuliah, tidur tiap hari cuma 4-5 jam, apalagi kalo pas ujian, bisa cuma 3jam tidur. Dia juga gak liat jaman masih ngangkot, rumah pinjem mertua, kasur aja pinjem mertua, dan digelar di lantai?
3. Ada lagi nih yang ngiri sama gaji orang. Sampe bisa bilang, kerjaan gak becus gaji lebih gede segala. Padahal kalo mau liat lagi, tuh orang kerjanya uda kesana-kesini loh. Udah bayar listrik,air,telpon kantor sendiri. Masih megang gudang, masukin barang, ngeluarin barang ke line produksi. Masih belanja ke glodok belanja keperluan line produksi. Dan semuanya ngangkot. Belum kerjaan administrasinya. Lah sekarang kalo disuruh tukeran gaji sekalian kerjaannya mau gak ya kira-kira?
4. Ada juga temen yang suka bilang,”lu sih emang bakat masak, jadi bikin apapun pasti jadi. Belom suami lu mau beliin alat-alatnya yang mahal.” Ehyaampun, aku aja baru masuk dapur pas udah merit dan tinggal di rumah pinjaman kok. Aku juga mulai dari yang gak tau cara bersihin ikan, dan bikin bumbunya. Yang penting kan mau belajar, dan kalo gagal mau coba lagi, pasti bisa kok. Semua hal yang keliatan, aku percaya bisa dipelajari, dan mau mencoba tanpa menyerah, pasti bisa deh. Kalo soal alat mahal, mahal darimananya, wong cuma wajan aluminium, dibawain Mama dari Gombong, dan kompor hadiah undian jaman berburu vendor mau merit dulu :D.
Masih banyak lagi sih kejadian, tapi udah kepanjangan nih postingan :p.
Tapi bukan berarti aku gak pernah ngiri juga sih. Namanya orang, gak mungkin gak punya rasa iri. Seperti misalnya kalo ada yang main-main, trus hamil, eh abis itu anaknya dititip mertua, ngurusin pup anaknya aja jijik, apa aku gak ngiri tuh? Aku yang uda lama berdoa dan berusaha buat dapet anak gak dapet-dapet, eh ini, malah gak bersyukur, yang dikasih gampang, malah disia-siain gitu. Tapi tetep sih ujung-ujungnya harus berusaha balik lagi ke pikiran positif. Intinya ya balik lagi ke diri kita sih emang. Kalo mau tersiksa dan hidup gak damai, dengan ngiri terus sama yang orang lain punya ya monggooo. Tapi kayaknya lebih enak kalo bersyukur deh, jadi apapun keadaan kita, kita enjoy menjalaninya. Daripada mikirin apa yang belum kita punya, kenapa gak bersyukur, dengan apa yang sudah kita punya, ya gak ya gak? Iya dooonggg *maksa :p* Kalo temen-temen ada yang pernah ngalamin gak?

Advertisements

13 thoughts on “Rumput tetangga selalu tampak lebih hijau

  1. Ish..ada posting baru niihh..lmyn smbil nunggu kereta malam..haha..
    Iya cik, manusiawilah sifat iri itu. Gw jg kdg iri. Pdhl apa yg kita punya belom tentu mereka punya ya cik. Ngapain jg iri. Tp emg plg sebel klo ada yg iri sama kita, pdhl mah kitanya cuek. Tp kan lama2 sebel jg klo diomongin dblkg. Sabarrr aja kuncinya en bener kt lo, mndg kita hitung berkat aja sambil bersyukur sm apa yg ud kita punya..hihi.. *comment sotoy*

    • Iya bner emg manusiawi ya, diomongin di belakang jg masa bodo sbenernya, asal jangan sampe nyebarin omongan yg gk2, bkin org lain ikut2an benci kita, tanpa kt tau salah kt dmana ya Mar *ah mamiyo, jd curcol kan :D* abis suka ktemu yg ky gt sih, apalagi orangnya gk tiap hari ktemu kt pdhl. Tp emg harus blajar lbh bnyak brsyukur nih akunya jg *lg nyadar :p* btw, gr2 postingan (gk ke notif di imel, jd mesti rajin buka blog mamiyo nih, biar gk ktinggalan brita ya hehwhe

  2. Org kaya gini emang bertebaran dimana2. Mati satu tumbuh seribu. Biarin lah. Asal kitanya ga ikut2an jadi kaya mereka aja. Anggep aja mereka iri.. iri tanda tak mampu.
    Ngapain juga ngurusin rumput tetangga ya mending ngurusin rumput halaman sendiri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s