Apakah Saya Orang Baik?

Kali ini edisi buka aib ahhhh :P. Gapapalah buka aib sendiri daripada aib orang lain kan hehehe. Jadi orang baik ternyata susah ya? Setiap kita eh aku deng, berdoa ke Tuhan, minta bimbingan buat lebih sabar, rendah hati, intinya yang baik-baik dah, kejadian yang ada malah tambah banyak banget ya tantangannya :D. Dan pas malem sebelum tidur, instrospeksi diri, hasilnya masih jauh dari harapan *tutup muka* Mari kita mulai buka aibnya.
Bergosip
Kayaknya cewe lumrah ya kalo bergosip *bela diri :p* tapi kalo aku lebih seneng cerita tentang diri sendiri sih. Pengalaman lalu, kejadian seru, kekonyolan-kekonyolan yang kulakukan, cerita keluarga, macem-macem gitulah. Tapiii… Kadang sih masih juga tergoda dengerin gosipan tentang orang lain. Yah namanya belajar kan gak cuma di sekolah ya, bisa juga dari pengalaman orang lain. Cuma namanya bergosip, kadang jatohnya malah balik ke kita sih. Istilah kata “mulutmu harimaumu” itu bener banget. Seperti kejadian kemaren dulu. Ceritanya, satu saat ada temen cerita kalo si A dan B mau resign. Waktu itu aku cuma jawab, “kalo lebih baik ya gapapa, kan namanya hidup harus maju, tapiii kalo keadaannya masih tetep kaya sekarang, ya kayaknya bakalan sulit. Dengan posisi banyak keperluan keluarga. Karena cuma di perusahaan sini aja kayaknya yang sering absen, bosnya cuek.” Waktu itu, aku pikir cuma diskusi ringan sesama temen, eh gak taunya dong, nyampe ke orangnya, dan kata-katanya jadi “gak mungkinlah dia diterima di perusahaan lain” wow melenceng jauh yaaaa, gileee siapa aku brani-braninya sombong ngomong kayak gitu. Aku jadi gak enak sama si A dan B ini, karena aku gak pernah ngomong kayak gitu. Tapi yasudahlah, salahku jiga waktu itu nanggepin. Jadi pelajaran sih buat aku sendiri, bahwa lain kali gak usah banyak komen, walaupun lagi ngobrol santai :D.
Bohong
Dari kecil aku dididik keras sama Mama untuk selalu berkata jujur, dan itu kebawa sampe gede. Tapi pas udah mulai masuk kerja, aku sering bentrok sama orang karena terlalu jujur. Dari situ aku belajar, walaupun maksudku baik, hanya sekedar memberi tahu apa adanya, tapi kadang gak semua orang senang dengar kejujuran. Dan sejak itu aku jadi pilih-pilih kalo ngomong. Bukan niat bohong sih, tapi menghindari konflik. Tapi kan tetep ya, yang namanya bohong, apapun alasannya gak baik.
Gampang emosi
Nah yang ini yang lumayan banyak berkurang nih *bangga* Kalo duluuuu sekali, aku gak suka sama orang, aku akan langsung ngomong aja apa yang aku gak suka. Malah, kalo sudah dikasih tau masih begitu juga, aku bisa gebrakin meja di depan mukanya. Kalo sekaraaanng, walaupun kadang masih suka kelepasan *bohong banget kalo bilang gak pernah emosi* aku sudah lebih bisa menahan diri. Bahkan kalo ada temen yang cerita aku dijelek-jelekin, diomongin yang gak-gak sama orang lain, biasa aku cuma jawab, “gapapa, biarin ajah, yang penting gue ngrasa gak begitu. Kalo mereka ngrasa gue gitu, ya hak mereka juga, kan mereka yang liat dari posisi mereka.”
Sombong
Hmmm… Jarang sih, tapi kalo ketemu orang yang belagu jadi suka panas aja bawaaannya *ini beneran sifat jelek* Yang tadinya gak ambil pusing urusan orang, kalo orangnya belagu dan terus-terusan ganggu, bisa kelepasan juga sombongnya. Biasa bakalan aku tunjukin kalo aku emang punya kemampuan lebih dari yang mereka pikir, bahkan dengan usaha sendiri.
Males
Ihhh ini nih yang susah banget ilanginnya deh. Niat hati rumah rapi tiap hari, realisasinya mah jaraaannngg banget hahaha. Masih terus belajar ngilangin nih. Prestasi paling jelek nih males :p

Naaahhh kalo liat daftar diatas, pertanyaan “Apakah saya orang baik?” Rasanya jauh yaaaa :p. Mari dengan pertolongan Tuhan, kita terus berusaha untuk menjadi manusia yang semakin hari semakin baik, semoga πŸ˜€

Advertisements

8 thoughts on “Apakah Saya Orang Baik?

  1. kalo dunia kerja emang susah banget menjadi “orang baik”. wkwkwkwkw.. aku juga suka kaya gitu. pagi2 doa berusaha bijak nanti dikantor.. sampe kantor lain cerita. wkwkwkwkwkw.. πŸ˜€ yang penting emang selalu berusaha berbuat baik. pasti nanti ada aja jalannya.. πŸ™‚

  2. iya rin… gosip emang makin lama makin lebar deh. jadi kita ngomong a, balik lagi ke kita jadi a, b, c, mungkin sampe z. kayak kejadian tante gua… dia jatuh dari bus giginya copot 2, terus kan adiknya ceritain ke keluarga… berantai2 sampe ke telinga si tante lagi, giginya copot 8 hahahaha…

  3. Hai mb, salam kenal yah… semakin kita niatnya mau hidup bener semakin kenceng godaannya, namanya juga masih manusia (roh memang kuat, tapi daging begitu lemah). Setuju banget sama statement Mari dengan pertolongan Tuhan… semoga makin kesini makin lebih baik yah. God Bless

    • Hai Nathaly, makasih ya sudah mampir kesini :D. Iya bener, semakin mau berbuat baik, smakin godaannya banyak ya. Tapi kalo berhasil ngalahinnya juga leganya luar biasa juga ya. Dan memang betul tanpa pertolongan Tuhan semakin berat karena kita manusia hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s