Interfood Festival

Akhirnyaaaa kelar juga kerjaan yang bikin ribet hehehe.  Iya sudah sekitar dua bulan ini kita lagi kena periksa pajak.  Makanya deh gak sempet-sempet posting blog *alesan :p*  Kok ribet bener diperiksa pajak ajah?  Sebenernya kalo menurut pengalaman yang sudah-sudah, diperiksa pajak itu cukup nyediain dokumen dari rekening korang, bukti penjualan macem copy invoice dan faktur pajaknya, bukti pembelian macam invoice dan faktur pajaknya juga, dan semua voucher bukti penerimaan kas dan bank, as simple as that. Cummaaaa, masalahnya yang diperiksa kemaren ini kan pajak tahun 2010-2012 yang ternyata dokumennya susah banget nyarinya kaka.  Kok susah?  Ya iya susah, orang hampir gak ada dokumen yang lengkap.  Kayak misalnya aja voucher penerimaan dan pengeluaran bank, adanya cuma voucher dengan tulisan tangan pastinya, tanpa ada tanda tangan pembuat, pengecek, bahkan gak ada lampiran apapun dibelakang vouchernya!!!  Berhubung semuanya warisan, alias peninggalan dari karyawan sebelumnya, jadilah makin ribet nyarinya.  Waaahhh pokoke ribet puoolll dah.  Dan setelah dua bulan berjibaku *halah* sama file-file berdus-dus yang gak jelas itu, dengan sangat terpaksa kasih aja deh seadanya ke kantor pajaknya.  Dan sekarang lupakan keribetan kemarin, mari kita ngobrol-ngobrol lagi hehehe.  Sebenernya banyak yang mau diceritain, tapi bingung mana duluan nih hahaha. Abisnya kelamaan gak ngeblog gini sih.  Okelah, kita mulai dari yang terdekat ke cerita yang terjauh aja kali yaaa…   Jadiii, kemarin ini ceritanya kan ada pameran supplier bahan makanan gitu di JIEXPO, acaranya sebenernya kalo gak salah dari tanggal 11-14 November gitu deh.  Naahhh temen aku Ani, kita temenan dari jaman sekolah di TK dulu, ternyata kerja di perusahaan supplier bahan-bahan kue gitu, terutama coklat.  Pas gak sengaja kita ngobrol di WA grup jalan-jalan kita, Ani keingetan kalo aku suka baking dan masak, jadi dia nawarin ke aku mau gak liat pamerannya.  Laaahhh pake nanya segala yak :p udah pasti aku gak nolaklah *muka gratisan* apalagi katanya itu pameran se asean gitu kan, makin penasaranlah aku.

Jpeg

                                                                        Ini nih bentuk undangannya

Jadi aku dateng persis hari terakhir tanggal 14 Novembernya, yang mana ternyata, yang pameran internasionalnya cuma sampe tanggal 13 november dong terakhir, jadi harus puas dengan pameran supplier lokalnya aja. Etapi oke juga kok pameran lokalnya ini, disitu ada supplier untuk packing, penyedia alat-alat untuk cafe dan restauran, bahan kue, bumbu-bumbu dapur, bahkan ada supplier yang bisa bikin macem-macem perasa gitu, macem taburan kentang, perasa buat makanan dan minuman, menurut mereka sih kalo kita ada ide apapun mereka sanggup melayani dan mewujudkan keinginan kita gitu.  Sayangnya di undangannya, kita gak boleh fot-foto, jadi aku gak punya deh foto-fotonya.  Ihhh dasar norak, terlalu toat sama peraturan sih, padahal banyak loh yang foto-foto kemarin.  Aku dateng sekitar jam 11 pagi, dan sudah rame dong, cari parkir aja susah bener.  Malah ada yang udah balik dari pameran, dateng jam berapa ya mereka?  Sampe sana kita pikir udah ada undangan tinggal masuk aja sambil nunjukin undangannya, ternyata, mesti jalan dulu ke tempat registrasi, isi formulir, intinya sih ngisi kita pengusaha apa, trus alamat, nomor telpon, dan ninggalin kartu nama. Laahhh aku kan masih baru mau akan mulai yak, jadi belum ada kartu nama deh. Yang lucunya pas diketik sama petugas registrasinya, aku ditanya dong, owner ya? Ihhh jadi malu hahaha. Mana usahanya masih on off gitu karena masih kerja kan yak.  Habis diketik semua datanya, kita dikasih name tag gitu, dan baru deh masuk ke pamerannya. Dan mari kita mulai keliling-kelilingnya.

Jpeg

      Begini suasana tempat registrasinya, ada yang duduk-duduk juga menghilangkan cape

Yang jelas puas banget keliling-keliling, tester macem-macem makanan, ngumpulin kartu nama, ya sapa tau gitu nanti kesampean pengen punya usaha dibidang makanannya kan hehe *amin*  Naahh yang paling suka tuh aku ngeliatin apalagi kalo buka kitchen aid. Itu mikser warna-warninya menggoda banget deehhh, kalo harganya seribuan sih aku beli semua warnanya buat koleksi dah hahaha.  Dan lagi-lagi karena fot-fotonya sambil takut-takut dan ngumpet-ngumpet, hasilnya blurr semua haissss, payahhh. Disitu juga ada lomba-lomba memasak, demo memasak di panggung khusus, maupun di stand masing-masing supplier itu macem kitchen aid kemaren ada demo bikin soes, trus demo bikin ice cream coffee, dan gak ketinggalan tester food di akhir acara.

FB_IMG_1447550217803

Ini salah satu contoh pajangan di stand, keren ya kue apem jadu buket bunga gitu

FB_IMG_1447550225192

Jadi ya walupun icip-cicipnya sedikit-sedikit gitu, lama-lama kenyang juga hahahaha.  Naahh yang paling banyak aku coba kemaren ini di stand wine hahaha.  Ya namanya wine mahal, dan import dari Italia gitu, dan free flow hahaha, jadi ada kali sekitar 20-an macem wine aku cobain semua *maruk* dan akhirnya membeli 1 botol white wine dolce vita moscato d’asti, rasanya masih ada manis-manisnya jadi enak banget.  Kok kebanyakan gaya sih?  Hooh, emang orangnya kadang kebanyakan gaya hahaha.  Wine nya sih sebenernya, cuma buat minum malem sekitar 3 sendok aja sebelum tidur, enak tidur, pagi bangun seger hehehe.

Jpeg

                Dan ini wine yang kita beli hehehe abaikan latar belakang yang berantakan :p

Itu dateng dari sekitar jam 11.30 pagi sampe jam 3 sore aja belum keliling semua lo.  Sebenernya masih pengen keliling lagi, tapi berhubung perginya ditemenin bapake yang paling gak suka jalan ini, baru jalan sejam aja mukanya udah ditekuk dong :p diajakin pulang tapi gak mau, karena dia liat istrinya matanya berbinar-binar liat segitu banyak bahan makanan, dan banyak yang menarik gitu.  Sampe akhirnya pas pulang, dimobil bilang, “heran ya, kakinya gak ada capenya.” hahahha ya maap, namanya cewe, udah ketemu yang menarik gitu, mana inget kaki cape.  Rata-rata yang dateng sih beneran pengusaha bakery, catering, gitu, bahkan ada yang niat bawa troli, bahkan koper kayak yang buat jalan keluar negri gitu segala karena mereka belanja banyak banget.  Soalnya kebanyakan harganya murah karena lagi pameran gitu.  Aku gak banyak, lah terima pesenannya aja masih kadang-kadang gitu, sayang nanti malah kalo samper kadaluarsa hehehe.  Gitu deh pengalamannya, gak terlalu lengkap yak ceritanya, ditambah lagi fotonya dikit banget gitu.  Moga-moga tahun depan ani kasih undangan lagi deh hehehe *ngarep*

Advertisements

4 thoughts on “Interfood Festival

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s