Cerita Tentang Punya Anak

Waduh, ini kayak yang udah punya anak aja ya judulnya hehe.  Iya, kayaknya belum pernah cerita-cerita tentang rencana punya anak deh disini.  Ini postingan bakalan panjang dan bosenin deh kayaknya hahaha.  Dulu waktu pertama nikah, aku gak berencana nunda hamil, iya secara waktu nikah dulu umur udah 30 tahun mendekati 31 gitu, jadi udah gak kepikiran mau nunda deh.  Tapi kita boleh berencana, urusan hasil cuma Tuhan yang punya kuasa kan ya.  Dulu sempet sebel sama Mama, karena tiap bulan ditanyain udah telat belum, lagi pengen makan apa gak, berasa mual gak hahaha, laahh si Mama over pede anaknya langsung tekdung aja.  Mungkin karena beliau emang udah pengen punya cucu kali ya.  Sampe akhirnya aku bilangin, jangan ditanya mulu, makin bikin stress, malah gak jadi-jadi tar. Dan akhirnya pertanyaan tiap bulan pun terhenti.  Yah waktu itu sih emang gak rencana menunda, tapi juga gak ngoyo, karena masih seneng berdua-duaan kemana-mana kan ya, namanya juga penganten baru.  Baru sekitar 2 tahun umur pernikahan, pas saudara dan handai taulan mulai pada nanyain mulu, trus ditambah pertanyaan macem, dijaga ya, pake kb ya, udah periksa ke dokter belum, dan masih banyak pertanyaan yang bikin kuping merah itu, akhirnya kita mutusin periksa juga ke dokter kandungan di RS Mitra Kelapa Gading.  Pertama kali periksa dulu, diagnosanya spermanya Nyo bentuknya gak sempurna, dan sel telurku bagus semua, trus setelah minum obat, dan bagus, kita brenti ke dokter dong buat usaha sendiri aja.  Pas akhirnya setahun belum berhasil juga, akhirnya aku ke dokter kandungan di RS Bunda, yang katanya terkenal ituh. Pas diperiksa lagi, sekarang malah  giliran aku katanya ada kista, masih kecil tapi mengganggu, langsung disuruh angkat, pas waktu itu aku tanya kalo gak mau operasi efeknya gimana, dokternya gak jawab, bikin kesel.  Aku juga disuruh tes HSG, dan hasilnya gak mampet, tapi pas nanya lagi ke dokter kalo gak dioperasi efeknya apa gak dijawab juga, akhirnya aku balik lagi ke dokter lama, dengan bawa hasil HSG dan dokternya bilang kistanya masih kecil banget dan gak ganggu buat hamil kok, toh telurnya ukurannya masih bagus. Haahhh lega dah. Kenapa sih aku bandel gak mau operasi?  Takuuuttt hehehe, kalo kata Nyo, aku ini preman takut jarum hahaha.  Etapi semakin kesini, semakin kenal sama Nyo lebih lagi, ketauanlah kalo Nyo kayaknya gak gitu suka anak kecil deh.  Kalo liat anak kecil apalagi yang bandel dan suka teriak-teriak brisik, dia suka ngomel pelan sendiri, katanya anak bikin ribet. Walaahh jangan-jangan Tuhan belum kasih, karena Nyo belum siap punya anak kali ya?  Setelah ke dokter sudah lebih setahun, akhirnya aku bosen minum vitamin macem-macem mulu, pindahlah aku ke sinshe dengan jamu godokannya yang item dan pahit itu hiiii.  Mana bikinnya lama, bayangkan, rebus jamunya dari 4 gelas jadi 1 gelas, pertama api besar, setelah mendidih dikecilin, dan waktu masaknya bisa sampe 3 jam aja, dan itu minumnya tiap hari huekkss.  Tapi demi dapet dede ya dijalanin deh tuh jamu pahit juga.  Akhirnya setelah 7 bulan gak ada hasilnya juga aku nyerah dong ah.  Trus sempet nyoba juga tuh urut-urut segala.  Tinggal refleksi nih yang belum kesampean nyobain.  Nah tapi, pas sepupu aku Lucy, dulu sempet getol ke dokter dengan berbagai terapi hormonnya berhasil hamil, aku sempet mau balik ke dokter lagi.  Tapi rencana tinggal rencana karena Mama mertua kena kanker payudara. Dan ketauannya udah stadium 4 lagi, hebohlah kita semua anak-anaknya.  Itu mulai dari disinar, dikemo, dan akhirnya operasi pengangkatan pun dijalani, dan biaya sudah ketauanlah ya kalo penyakit macem gini gimana, dan waktu itu kita belum ada BPJS lagi, nikmat banget dah pokoknya.  Jadi rencana ke dokter kandunganpun ditunda.  Belum lagi habis itu Mama aku juga sakit komplikasi, jadilah urusan ke dokter anak makin terlupakan.  Untungnya Mama aku udah ada BPJS, jadi lumayan tertolong deh, gak terlalu besar biayanya, palingan kalo kayak tambah darah baru deh bayar.  Pas Mama mertua sudah operasi, kirain udah oke ya, ternyata masih juga banyak masalahnya, bekas operasinya gak kering-kering, trus paru-parunya keiisi cairan, dan terakhir pas udah mulai baikan, eh kankernya numbuh lagi nyerang ke paru.  Sedih bener deh kita, kasian liatnya, abis umur udah 69 tahun gitu.  Untungnya Mama mertua ini jagoan banget deh. Semangatnya luar biasa, walaupun kemo gak pernah tuh yang abis kemo loyo.  Orangnya masih suka becanda, ketawa-ketawa, pokoknya super banget dah.  Cuma yang kemo ke-2 ini sih agak mulai payah kayaknya beliau.  Masih gak letoy sih, tapi udah keliatan capenya.  Ya namanya sakit begitu ya, kelamaan dikemo.  Dari yang pertama kemo botak, sampe udah operasi dan sehat rambut numbuh lagi, eh sekarang botak lagi karena harus kemo lagi.  Gak tega ngeliatnya.  Dan yang kali ini untungnya udah dibikinin BPJS deh, jadi kitanya gak terlalu megap-megap kayak yang pertama, tapi ya tetep sih buat segala obat, susu, dan vitamin sehari-harinya kan tetep pake biaya juga.  Semoga Mama mertua cepet sembuh deh. Eh ini jadi ngelantur ceritanya.  Nah, setelah Mama mertua sekarang ada BPJS, rencana ke dokter lagi jadi mulai jalan kan.  Kaget lagi karena Lucy sepupu aku meninggal kena kanker payudara juga. Ceritanya katanya, karena terapi hormon waktu pengen punya anak itu, kayaknya memicu sel kankernya.  Katanya lagi, pas abis lahiran anaknya, dan anaknya umur 3 bulan, dia baru kedeteksi kalo kena kanker payudara. Haduh sedih banget waktu itu, karena Lucy yang tiap hari bbm an sama aku gak pernah cerita sama sekali tentang sakitnya. Shock banget pas denger dia meninggal, sama sekali gak nyangka.  Akhirnya karena denger ceritanya, aku mundur deh ke dokter kandungannya, aku takut juga kalo efeknya sampe begitu.  Trus sekarang udah nyerah?  Ya gak lah, aku masih percaya sih kalo sudah waktunya Tuhan akan kasih aku anak. Yaahh Dia kan yang paling tau kan kapan aku siap dan sudah bisa dipercaya punya anak.  Jadi sekarang ini sih kita lebih ke berdoa dan berusaha aja sendiri deh.  Belajar bersyukur sama yang sudah kita punya, belajar sabar dan pasrah sama hasil usaha yang belum sesuai harapan.  Gak gampang loh buat pasrah ini, masih belajar banget sampe sekarang akunya.  Sekarang lagi belajar rajin ikutan meditasi Kitab Suci tiap hari sabtu, biar lebih bisa pasrah lagi. Tapi perasaan was-was, dan galau tiap kali deket waktu mens sih tetep aja tiap bulan.  Mulut boleh bilang pasrah, tapi hati gak bisa bohong.  Namanya juga udah lama bener pengen ngerasain jadi mama kan ya hehehe.  Dan yang senengnya lagi, aku perhatiin, terakhir-terakhir ini Nyo juga udah mulai seneng sama anak kecil deh.  Kalo pas misa di gereja di depan kita ada anak kecil, dulu yang biasanya dicuekin, sekarang suka goda-godain 🙂  Lucu deh kalo dia godain anak kecil hahaha, dari yang kaku cuma meletin lidah dengan tampang serius, sampe sekarang udah mulai bisa godain dengan muka lebih friendly ke baby.  Aku gak pernah nyuruh dia buat godain baby-baby di gereja itu loh, namanya gak suka mau dipaksain juga kan susah ya.  Jadi surprise juga pas pertama liat Nyo tumben-tumbenan mau godain baby-baby itu 😀  Trus kalo di FB dia nemu gambar-gambar baby dia share ke aku. Ahhhh semoga ini salah satu tanda dari Tuhan kalo sebentar lagi giliran kita dikasih kepercayaan buat jadi orang tua ya hehehe… Amin.

Advertisements

10 thoughts on “Cerita Tentang Punya Anak

  1. Rin tetep semangat ya *kalo ngomong emank gampang* tapi bneran kudu tetep semangat en banyak2 doa plus berpasrah pake usaha. in the right time, right moment, pasti Tuhan akan jawab sgala doa en usaha. Amien!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s