Weekend Gateway

Judule keren banget yak, padahal mah cuma numpang tidur di hotel hahaha….  Ini sebenernya udah telat banget sih buat diceritain, karena perginya aja akhir oktober kemaren.  Tapi biar buat kenang-kenangan biarin deh aku posting aja.  Kapan itu Nyo tiba-tiba bilang lagi suntuk sama kerjaan, dan pengen refreshing yang deket-deket aja.  Tadinya aku usulin nginep di Mercure ancol, biar bisa refreshing jalan-jalan di pantainya a la abg jaman pacaran dulu hahaha… Tapi kata Nyo masih panas ah 😛  Yasudah, akhirnya aku usulin gimana kalo ke Bandung? Eh dia bilangnya, “Mahal keleusss, tanggal tua gini.” hahaha tuh orang emang suka rempong. Mau refreshing yang adem, gak ada ide, tapi dikasih ide nyela aja kerjaannya hahahaha.  Akhirnya aku browsing-browsing, eh nemu hotel The Mirah di Bogor, kebetulan harganya gak terlalu mahal, lumayan, sekitar 600ribu semalem, dan disekitarnya banyak tempat makan, jadi bisalah wisata kuliner sambil jalan kaki, daripada macet-macetan naik mobil kan?  Tau sendiri kalo di Bogor pas weekend itu macetnya bikin males kemana-mana.  Pas aku kasih liat ke Nyo, ternyata dia setuju, jadilah aku booking hotelnya untuk satu malam aja.  Nah pas booking hotel ini sempet ngeyel-ngeyelan juga sama Nyo, tadinya aku mau pesen yang Duluxe dengan 1 bednya, eh Nyo bilang yang superior aja, katanya ada yang king bed juga, padahal di gambar yang superior itu isinya 2 bed.  Karena ngeyel, dan biar gak rame, jadi aku pesen deh yang tipe superior itu.  Pas dateng sampe hotel bener aja dong, bednya single 2 hahaha… Nyo sampe ngaku dengan sukarela kalo dia salah.  Laahh mau gimana lagi, udah sampe juga, pas mau ganti kamar juga kebetulan udah full semua, yasudah nikmati ajalah hahaha…   Akhirnya kita jalan tanggal 31 Oktober.  Jalannya aja nyantai banget dah, dari rumah jam 11 baru jalan.  Karena beneran gak niat keliling-keliling di Bogor sih.  Nyo itu kalo ketemu jalan yang macet suka rese, jadi mendingan gak usah keliling deh, daripada ribet kan.  Tar yang ada maunya refreshing, akhirnya malah manyun-manyun, gak enak aja kan?  Kebetulan juga pas jalan suasananya mendung-mendung adem, gak macet, jadi aman tentram dah di jalan, gak ada acara klakson-klakson galak hahahaha…  Sampe hotel pas bener jam 2 siang, jadi bisa langsung check in deh.  Kesan pertama sih asik bener, karena beneran di sekitarnya banyak tempat wisata kuliner macem warung kita yang terkenal sama pizza kayu bakarnya, tru macaroni panggang, pia apple pie, choco lava cake, trus ada klaapertart huis juga.  Walah, ini kalo mau gemukin badan sih puas bener ya.  Pas masuk ke hotelnya, kok tempat parkirnya kecil, jadi agak susah juga kita cari parkir, untungnya, disebelah hotel ada rumah kosong yang masih direnov, jadi kita boleh parkir di depannya.  Pas masuk ke lobby nya kesannya gelap. Pelayanan di front desk baik sih, orangnya ramah, dan kalo ditanya juga kasih penjelasannya baik.  Pas udah dapet kuni kamar, kita nyari kamarnya agak susah juga, karena ternyata hotelnya kayak ada bangunan baru di belakang gitu.  Mungkin dulunya hotelnya kecil, karena rame, dia beli lagi di sebelah belakangnya dan diluasin *edisi sotoy hihi*  jadi abis dari lobby depan itu, kita jalan ngelewatin lorong, trus ke taman tengah, abis itu ada kayak ruang serbaguna, dan ketemu lobby lagi yang kosong. Jadi malah kesannya berantakan gitu.  Kita dapet kamar di lantai 3.  Pas masuk kamarnya lumayan bersih sih, kamar mandinya juga minimalis dengan shower gitu.  Cuma kok kasur dan ranjangnya kayak murahan gitu ya. Kalo kita tidurin goyang-goyang kayak reyot gitu.  Dan pas kita punya ide mau jejerin ranjang, ternyata dong headbednya nempel di tembok hahaha…  Mana kalo ranjangnya didorong kayak reyot gitu, jadi serem ambruk, akhirnya gak jadi dijejerin dah.  Beres naro barang, Nyo mau cari makan siang karena udah kelaperan.  Tadinya pengen nyoba pizza kayu bakar di warung kita, tapi karena ngantri panjang bener, dan Nyo udah kelaperan, jadi kita jalan lagi ke macaroni panggang deh.  Ternyata disana ngantri juga sih, tapi kita cepet dapet duduk.  Kita pesen steak, dan macaroni panggang.  Pas dateng makanannya waahhh menggugah selera banget deh, tapi pas dimakan, wekksss, maaf deh, gak enak sama sekali, steaknya alot, keras, makannya aja butuh usaha keras.

Jpeg

sayurannya agak kematengan, dan rasanya juga gak yang bikin pengen nyoba lagi.  Trus pas macaroninya dateng, baru juga nyoba sesuap Nyo dong nyeletuk, “Ihhh ini sih enakan bikinannya lu kemana-mana” ahhh geer dah jadinya hahaha…

Jpeg

Tapi emang menurut aku gak nendang sih macaroni panggangnya.  Taburan kejunya memang terkesan banyak ya, dan mengundang, tapi rasa di macaroninya kurang bikin ngiler deh.  Menurut aku sih ya, rasa susu, dan keju dalem macaroninya kurang nendang.  Jadi kalo selama ini kayaknya tempatnya rame, mungkin karena udah ada nama aja kali ya, jadi pada penasaran pengen nyoba.  Tapi suasanya sebenernya enak sih, model rumah tua gitu, jadi berasa homey, mana kemaren pas bener hujan lagi, jadi adem deh.

Jpeg

Eh tapi maaf ya kalo ada yang gak suka sama pendapat aku, namanya selera orang kan beda-beda, jadi masing-masing orang pasti punya pendapatnya sendiri. Secara keseluruhan kita kecewa sih sama makanan disini.  Pas habis makan, ternyata ketemu maminya temen kantor. Orangnya ramah, dan heboh. Tante nanya yang enak apa, pas aku jawab, jangan pesen steak, alot dan gak enak, macaroninya masih lumayan, eh tante malah nyautin, “macaroninya masih enakan bikinan saya Rina.” hahahaha nah berarti tante seleranya sama kayak aku ya.  Setelah ngobrol sebentar, akhirnya kita jalan balik ke hotel lagi.  Dan pas nyampe warung kita, itu antrian yang berdiri masih panjang aja tuh.  Sepanjang sore kita nyantai di kamar, ngobrol-ngobrol, baca buku, bercanda-canda.  Iya aslik kita beneran cuma mau refreshing, jadi menghindari jalanan macet di Bogor yang bikin stress itu.  Sorenya, abis mandi, kita jalan keluar lagi, dan nyobain makan di klaapertart huis.  Ternyata disini gak cuma ada klaapertart aja, tapi ada juga aneka pannacota, masakan macem sosis, nasi goreng, dan aneka roti. Klaapertarnya sendiri ada berbagai macam rasa, dari yang original, matcha, blueberry, dan lainnya.  Kita pesen blueberry klaapertart, matcha pannacota, sama air mineral buat ngilangin manis.

Jpeg

Disini nih kita betah, selain karena klaapertartnya enak, pannacotanya juga enak banget. Suasananya juga sebenernya enak, cuma sayang banyak nyamuk kakak.  Jadi kita mau nongki-nongki sambil baca buku juga gak betah deh jadinya.

Jpeg

Kenyang menikmati dessert, kita balik lagi ke hotel deh. Ngobrol-ngobrol lagi, trus tidur dah.  Paginya kita sarapan di hotel, tapi sarapannya gak gitu menarik.  Jenisnya gak gitu banyak, dan yang bikin gak enak tuh banyak yang gak ngerti artinya ngantri kayaknya.  Jadi pas kita udah ngantri rapi, eh tau-tau ada aja yang nyelonong nyelak, kayak yang ketakutan gak kebagian sarapan.  Makanannya juga standar sih, nasi dengan berbagai lauk, aneka salad, bubur ayam, aneka roti, kopi, teh, jus, sama buah-buahan.  Selesai sarapan, balik ke kamar, glosoran lagi di kasur sambil baca buku sebentar. Jam 11 siang kita baru mandi, beres-beres barang, dan check out. Selesailah sudah numpang nyantai kita di Bogor hehehe… Lumayan segerin pikiran, rileksin badan, biar gak suntuk sama sumpeknya Jakarta, dan rutinitas kerjaan. Begitulah cerita numpang tidur kita di Bogor, mudah-mudahan lain kali bisa ngabur wiken lagi ke tempat lain deh ya.

Advertisements

3 thoughts on “Weekend Gateway

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s