Ngerti nggak kamu???

Namanya orang kerja, masih orang gajian, masih ngikut orang, pasti ada suka dukanya ya.  Apalagi yang berhubungan sama kelakuan bos.  Pengalaman kerjaku udah dari tahun 1996 dulu aku lulus SMA langsung kuliah sambil kerja.  Nah biasanya kalo bahas kelakuan bos yang ajaib itu suka seru ya hahaha…  Kayak misalnya tempat kerja terakhir nih.  Bosku ini benerang ajaib deh, selain orangnya lupaan, kalo ngomong suka berubah-ubah, dan yang lebih nyebelin moody banget.  Tapi dibanding itu semua, yang paling bikin bete adalah gaya ngomongnya yang kayak yang paling ngerti semua.  Iya sih dia bos, tapi aku masih percaya setiap orang pasti masih ada kekurangannya gak mungkin perfect 100% tau semua.  Jadiii, bos ini kalo ngomong kesannya suka kayak menggurui gitu deh.  Dan kalo dia pas lagi ngerasa kayaknya dia sendiri yang paling ngerti, dia akan ngomong dengan mulut mangap lebar, a la ngomong sama orang yang lemot, dan diakhiri dengan kalimat,”ngerti nggak kamu?”  kayak misalnya nih kayak kejadian pas dia baru mulai terima proyek baru, model kerjanya dia cuma ongkos kerja aja.  Jadi kita nyiapin orang untuk ngerjain kerjaan customer kita, dan nantinya tagihan akan dikenakan pph 23, pph jasa.  Karena baru pertama mulai kirim invoice, tiba-tiba aku dipanggil ke ruangannya, dan mulai tuh ditanya-tanya

Bos : Rin, kamu tau gak cara itung pph 23 gimana?

Rina : Tau pak, emang kenapa?

Bos : Emang gimana?

Rina, Ya tinggal itung aja dari dpp dikali 2% ketemu deh hasilnya

Bos : Trus?

Rina : Yasudah, nanti tagihan kita ke customer, pada saat terima pembayaran akan berkurang 2% itu tadi, dan sebagai gantinya nanti kita akan dapet bukti potong pph nya.

Bos : Trus kalo yang kemaren kamu bilang bayar internet potong pph 23 itu gimana?

Rina : Ya kalo itu, kita yang ngurangin pembayaran pak, trus kita yang bayar pajaknya, dan kasih bukti potongnya.

Diem lamaan, kayaknya mencerna dulu

Bos : itu kamu harus bedain loh, kita bukan yang bayar, tapi kita yang akan terima pembayaran, kamu gak salah?

Rina : Gak pak, itu yang tadi saya jelasin aja.

Bos : Kamu dengerin dulu, sekarang ini, kita ada jasa ke customer, jadi kamu jangan samain sama yang kita bayar internet loh ya, itu beda lagi (sambil nadanya mulai ngotot :D)

Rina : Iya pak, saya ngerti, makanya kan tadi saya jelasin begini (ngulang penjelasan)

Kayaknya si bos masih bingung, dia diem sebentar, dengan tampang mulai juteknya

Bos : Ini kita yang ngeluarin invoice loh jadinya, bukan kita yang bayar.

Rina : Iya bapak, saya ngerti, tadi makanya kan udah dijelasin.

Bos : Iya, jadi pokoknya nanti kita yang ngeluarin invoice jasa, dan ada potongan pph 23 nya, jadi kamu jangan sampe salah loh ya, jangan sampe nanti kita rugi ato ngerugiin customer, ngerti gak kamu???

Rina : Iya pak, emang maunya bapak  kayak gimana mestinya?  (sambil mulai pasang muka sebel)

Bos : Ya justru saya gak ngerti, makanya kan saya tanya kamu (dengan nada udah ademan karena liat tampang pegawainya mulai jutek :P)

Rin : cuma bisa kesel, sambil dalam hati ngoceh, eh dari tadi ribet bener, nanya diputer-puter kirain mah ngerti makanya dia galakan, gak taunya cuma mau nanya @#$%!#$^&

Dan masih banyak kejadian lainnya yang bikin gondok dengan kata andalannya “ngerti gak kamu???”  tapi ternyata dia yang gak ngerti hahahaha…  Begitulah nasib karyawan yak 😀

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Ngerti nggak kamu???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s