Tegur dengan kasih

Namanya orang kerja ya, pasti adalah ketemu banyak orang dengan segala sifatnya 😀  Naah di kanto ini aku punya 1 staff yah sebut saja namanya mawar 😀  Orangnya agak keras, dengan gaya bicara yang gak mau kalah dan nada yang nyolotin bikin kuping panas.  Aku sih ngertiin kalo pembawaannya gitu, tapi namanya orang, kadang suka gak tahan juga dan akhirnya kebawa emosi kalo ngomong sama si mawar ini.  Dari jaman dulu pertama masuk, dan dapet pesen dari bos untuk ngerapiin pembukuan yang sudah 2 tahun belum beres, jadilah aku mulai cek saldo kas, bank dan jurnal-jurnalnya.  Dulu kalo aku ketemu jurnal yang menurut aku kurang tepat, aku akan kasih tau si mawar ini, dan biasanya dia akan jawab dengan nadanya yang nyolot, “Dari dulu juga jurnalnya begitu, lu orang baru sok-sok ganti jurnal aja!!”  Dan karena akunya males nanggepin, jadi biasanya aku langsung ke bos nanya, sebenernya boleh gak kalo aku perbaiki jurnal-jurnal yang masih salah?  Dan tentu saja dijawab dengan jawaban iya dong, karena bos emang nyerahin semua urusan pembukuan ke aku.  Dan akhirnya aku minta tolong bos untuk bantu ngomong ke si mawar ini biar ngikutin mau aku untuk ngerapiin jurnal yang 2 tahun terbengkalai itu, daripada aku yang ngadepin dan jadinya berantem.  Dan tentu aja efeknya aku dijuluki tukang ngadu 😀 ya sudahlah, nasibku.  Dan makin kesini aku jadi hampir gak pernah nyuruh si mawar ini.  Lebih baik kalo ketemu ada jurnal yang salah, aku benerin sendiri, begitu juga untuk kerjaan, aku handle sebisa-bisanya saja.  Yang penting laopran tepat waktu, dan kerjaan rapi.  Karena pernah aku kasih kerjaan, si mawar ngomel, dan ngomong kemana-mana kalo katanya aku kasih kerjaan ke dia semua sampe aku nganggur dan kerjaannya cuma ngeblog hahaha…  Bahkan dia ngomongnya aku kasih kerjaan ke dia “seenak udele” 😛    Jadi daripada begitu kan mending aku kerjain aja kerjaan sendiri kan?  Sampe suatu hari, bos liat aku kayaknya ribet terus, dia nanya ke aku,”Emang gak ada yang bisa dibagi ke mawar? dan aku jawab,”gapapa pak, masih kepegang kok.”  Dan akhirnya bos ceramah dong bilang orang kerja jangan mau semua dikerjain sendiri, harus bagi-bagi, kalo gitu namanya aku gak mau ngajarin staff buat lebih pinter, cuma mau pinter sendiri, dan masih banyak lagilah pokoknya.  Akhirnya gak tahan juga aku jawab,”Pak, daripada setiap kasih kerjaan berantem dulu, saya gak enak, mending saya kerjain sendiri aja, toh saya udah tau kerjaannya, dan saya cepet kok kalo kerja.”  dan dijawab lagi dengan omelan,”Trus saya pake kamu buat mikirin kedepan gak jalan, karena kamu banyakan ngerjain operasional yang kecil-kecil begitu?  Kamu jangan mau kalah sama staff, kalo dia susah dibilangin ya kamu omelin dong, mawar itu kalo kamu ngalah terus, dia akan semakin gak ngehargain kamu!”  Okelah, daripada didebat gak ada habisnya, aku iyain aja deh ya, biar cepet beres hehehe.  Nah suatu kali bos baru dateng, pas kebetulan bos liat aku lagi ngomel sama si mawar ini.  Dia diem aja, dan langsung masuk ke ruangannya.  Dan gak berapa lama aku dipanggil ke ruangannya.  Bos tanya,”Ada masalah apa, sampe kamu ngomelin si mawar gitu?”  aku jawab aja, bahwa aku cuma tanya jurnal yang salah, dan pertamanya aku tanya baik-baik, tapi karena modelnya si mawar ini yang hobby taichi, jadi tiap ditanya belum denger lengkap juga bakalan nyanggah duluan dan nyolot.  Biasa aku peringatin dulu buat ngomong baik-baik karena aku juga nanyanya baik-baik sih.  Tapi tetep gak mempan, biasa dia makin nyolot.  Dan kalo udah begitu, aku gebrak meja, sambil ingetin lagi kalo aku nanya baik-baik, barulah biasanya dia turun nadanya. Dan tau gak bos bilang apa?  Kata bos,” si mawar itu orangnya gak bisa dikerasin, semakin kamu kerasin, dia akan semakin keras kepala.  Kamu harus ngomong sama dia tuh baik-baik, pelan-pelan, tegurlah dengan kasih.” Whatt???  Lah kemarena sibos yang nyuruh aku buat jangan kalah sama si mawar, biar dianggep, karena selama ini si mawar merasa semua orang itu bawahannya, kok sekarang jadi berubah lagi?  Ahhh emang susah kalo kerja ikut orang ya hahahaha…  Yasudahlah, aku ngalah aja, jadi mulai hari itu aku beneran gak pernah ngasih kerjaan, gak pernah kasih tau kalo jurnalnya salah, dan gak pernah ngajarin hal baru ke dia.  Ehhh tiba-tiba beberapa minggu yang lalu bos panggil aku lagi dan bilang,”Saya liat kok kamu masih ngerjain kerjaan semua sendiri aja?  Kan saya pernah bilang buat bagi ke si mawar?”  dan aku jawab aja,”Gak kok pak, sudah saya bagi, kebetulan aja bapak liatnya pas saya lagi banyak kerjaan.” Eh si bos bilang lagi,”Nah kamu masih filing gitu kok.  Kerjaan filing tuh harusnya bisa kamu lempar ke mawar karena filing tuh makan waktu.”  Dan akhirnya aku jawab aja,”Yash cuma filing gapapa lah pak, lagian saya filing gak tiap hari, tunggu kerjaan rapi, dan kosong, baru saya filing kebut seharian.”  Dan dijawab dong,”Nah itu dia ngapain kamu ngefiling seharian, mestinya bisa kamu bagi, bla..bla..bla..”  Udah males aja deh dengernya. Karena itu masalah yang dibahas dari jaman baru masuk kerja disini dan gak pernah beres karena susah berurusan sama si mawar ini, sampe tercetus lagi omongan,”Kamu tuh jangan kalah sama staff, harus kamu galakin, kamu omelin, kalo gak gitu ya dia ngerasa bisa nguasain kamu!” Ahhh kata-kata itu lagi deh, kesel lah aku jadinya, aku sautin aja,”Pak, jujur aja saya bingung loh sama Bapak, kemarin dulu bapak bilang saya untuk galak dan gak kalah sama si mawar, tapi pas bapak liat saya lagi ngomelin mawar, bapak bilang gak boleh galak-galak, harus menegur dengan kasih. Sekarang bapak bilang lagi ke saya untuk galak lagi.  Jadi maunya bapak, saya mesti gimana ngadepin si mawar ini?  Sedangkan orangnya merasa udah banyak banget kerjaannya, semua kerjaan saya dihandle dia semua?”  Dan berakhir dengan bos geleng-geleng kepala sambil bilang,”Aduh emang orang itu susah diajak maju.  Yasudahlah terserah kamu aja, gak bisa diapa-apain emang tuh orang.” Laaahhh, jadi solusinya apa? 😀  Begitulah curhat colongan pagi ini hehehe.. Sekedar pengingat diri aja, semoga kedepan akunya bisa semakin sabar, dan terutama makin pinter handle orang hehehe.

Advertisements

8 thoughts on “Tegur dengan kasih

  1. Duh. Aku jadi elu2 dada jg sama bos kamu rin. Ahahahaa. Emang bete yah kerja sama org yg kaya gitu. Aku jg pernah. Temen kerjaku orgnya gak nyolot. Tp kalo minta data tarsok mulu. Sampe akhirnya musti nyari sendiri. Ckckckckkcc.. Diaduin ke boss. Bossnya cm bilang.. Dia orgnya gitu. Lah. Kalo gitu ngapain masih digaji. Enak donk kerjaannya cuma “ntar yah ci” tapi gak dikerja2in. Wkwkwkw. *jadi ikutan curhat*

    • Wuaahhh itu sama2 nyebelin vi. Kalo yang ini beneran nyolot, kayak kmaren ada masalah, enak banget tinggal lempar kerjaan smbil ngomong,”pokoknya gak mau tau, lu urus aja sampe beres.” Kdang pengen ngomel tp prcuma vi buang energi. Cm kdang mikir ini sapa yg spv sapa yg staff sik sbenere hahahaha ayolah kita cuthat :p

  2. Percisss.. Aku jg punya temen kerja yg begitu, kita nanya baik dan lembut bisa loh dia jawab nyolot gitu.. Bingung kita.. Tapi aku tetep gak pernah kepancing sih, cuma banyak yg bilang orang model begini sesekali harus diketusin balik 😀

  3. Sabarrr, cik, tegur dg kasih.. Hihi.. Balikin aja cik klo pas babe ngomel2.. Pak, jgn marah2 tegur dg kasih pakkk.. Hahaha.. Dijamin manyun deh haha..
    Btw, nama aliasnya kok mawar, kyk di koran lampu merah aja.. Hihi.. Piss ah..

    • Hahaha justru lg mau blajar sabar nih, makanya dipost buat pengingat. Waahhh dia mah gak disautin aja manyun dengan muluss mar hahaha. Yg gampang ya kayak koran itu mar, mawar hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s