Ojek Payung

Kemarin sore ini, pulang kerja aku ke Plaza Kuningan, ke kantornya Nyo.  Nayemperin dia jauh-jauh naik ojek online.  Hiii kalo gak karena mau nengok mertua yang lagi di rumah sakit males deh nyamper ke kantor Nyo, muacetnya amit-amit 😦   Dan di tengah jalan, hujan besar pun mengguyur kita.  Jadilah abang ojeknya minggir dulu nawarin pake jas hujan. Ya daripada keujanan kan yak.   Nah pas sampe kantornya Nyo, sambil nunggu Nyo turun ke lobby, aku seperti biasa, hobby lama yang sempet hilangpun muncul lagi, apa lagi kalo bukan memperhatikan orang-orang di sekitar hehe…  Karena hujan lumayan deres, jadi banyak orang yang neduh di depan gedung itu.  Ada yang ngobrol berkelompok, ada yang bengong sambil ngerokok, dan ada juga yang sekedar bengong sambil mandangin hujan.  Entah kenapa aku suka liatin kelakuan orang-orang kalo di keramaian, asik aja gitu liat ekspresi mereka.  Gak lama kemudian, masuklah pemuda tukang ojek payung.  Ini kok jadi kayak bikin novel ya nulisnya hahaha.  Jadiii intinya, karena liat tukang ojek payung itu, aku jadi inget masa-masa baru sampe Jakarta dulu, jaman masih kuliah.  Aku masih inget tuh, pertama kali ngalamin hujan di Jakarta jaman kuliah, dan pertama kalinya liat ada tukang ojek payung.  Habis di Gombong dulu kan gak pernah ada, jadi terheran-heranlah anak kampung ini liat tukang ojek payung hahaha…  Dulu sempet mikir ihhh kretif banget ya, sampe kepikiran ngojekin payung buat orang-orang yang kebetulan lupa bawa payung.  Cuma dulu suka gak tega liat mereka jalan dibelakang orang yang orang yang menyewa jasa mereka, sambil kehujanan.  Sampe kepikiran, kalo cuma gara-gara uang gak seberapa, trus mereka sakit gimana ya?  Apa gak jadinya percuma itu uang yang didapat?  Tapi namanya hidup ya, kalo emang butuh, ya mau gimana lagi.  Malah dulu sempet juga pake jasa ojek payung, pas yang bawanya anak kecil, karena gak tega, aku suruh anak itu ikut pake bayung bareng aku berduaan, tapi tentu aja si anak menolak.  Alhasil yang ada kita tarik-tarikan dong hahaha… Aku tarik anaknya ke bawah payung, dan anaknya narik balik nolak hehehe..  Dan pas cerita ke temen kuliah aku, eh malah diketawain, dikatain “dasar orang aneh, mana mereka mau, emang begitu caranya ngojekin, mereka jalan dibelakang kita, bukannya pake payung bareng hahahaha…” Lah, namanya juga gak tau kan ya #ngeles.  Dan sejak itu, aku kebiasaan bawa payung lipat, biar kalo pas hujan jadi gak perlu pake ojek payung.  Gak tau kenapa, masih gak tega kalo aku jalan pake payung sendiri, sedangkan dibelakangku ada orang yang dengan setia ngikutin kemana aku pergi sambil hujan-hujanan hehehe…  Tapi sebenernya kalo aku pake jasa mereka juga, aku bantu mereka dapet penghasilan tambahan kan ya?  Jadi gak jelek juga sih, ahh tapi tetep aja aku gak tega 🙂

Advertisements