Ngelindur

Jadiii… Salah satu kebiasaan Nyo kalo lagi tidur itu ngelindur alias mengigau hehehe. Kalo ngigau sih sebenere biasa ya, cuma kalo Nyo nih bisa panjang dan bisa dibikin tanya jawab hahahaa… Jadi pernah suatu kali, pas lagi enak-enaknya tidur, tiba-tiba Nyo duduk, trus heboh bangunin aku, dia bilang kesiangan nih, bakalan telat ke kantor dengan nada panik. Laahh padahal waktu itu masih gelap sekitar jam 3 pagi, dan hari minggu, jadilah aku ngomel hehe. Aku bilang, “Ini hari minggu, udah tidur lagi, lagian masih gelap di luar.” Eh si Nyo tetep keukeuh, bilang,”Gak, harus bangun, tar kita telat.” Aku nyaut lagi dong,”Ih dibilangin ini hari minggu, udah tidur lagi.” Eh tanpa babibu, dia tidur lagi, dan selang 2 detik udah ngorok. Weleh, dia enak langsung ngorok, lah aku model yang gak bisa langaung tidur, paling gak butuh 15 menitan buat balik ke sleep mode #kezel dah. 

Pernah juga kejadian, lagi aasiktidur, tiba-tiba Nyo colek-colek, trus bilang,”Eh tuh ada disana, coba ambilin.” Dengan mata masih ngantuk, nyawa belum ngumpul, dan kebingungan aku celingukan trus tanya,”Ambilin apaan?” Si Nyo tetep sambil nunjuk dan bilang,”Itu loh, itu, ambilin.” Aku tanya lagi, apaan sih, gak ada apa-apa disitu, mau diambilin apa?” Eh dengan cueknya Nyo bilang,”Yaudahlah.” Trus hening, dan 2 detik kemudian ngorok. Aku cuma bisa ngedumel dalam hati dah, dasaaarrrr!!!

Trus yang baru kejadian beberapa hari ini lebih kacau lagi dah, bisa loh ngelindur bersambung si Nyo hahaha. Untungnya waktu itu aku blom tidur, lagi asik nonton drakor, tiba-tiba dicolek Nyo sambil bilang,”Eh tuh, apa gitu (aku gak gitu denger) mc.gyver.” Lah aku bingung, tanya balik,”Apaan Nyo?” Dia jawab lagi,”Itu loh, apa gitu mc.gyver (masih belum nangkep depannya).” Aku,”Hah???” Dan hening, lalu ngorok. Haiaahhh pengen nyubit pipinya yang montok dah. Eh 10 menitan kemudian gitu lagi, Nyo tiba-tiba nyolek sambil bilang,”Cieee ketauan nih ya apa gitu (gak jelas) mc gyver.” Aku,”Hah, apaan???” Trus dengan nada kesel Nyo jawab,”mekgaiferrr, mekgaiferrr.” Dengan nada kesel juga aku jawab,”Iya, apaan mekgaifer?” Dan hening lagi. Halaahh nih orang beneran minta ditabok yak hahaha.  Eh 10 menit kemudian dongg, sekalia lagi,” Rin, beli mekgaifer dong.” Aku,”Hah??? Beli apaan???” Nyo,”mekgaiferr, mekgaiferr.” Halah, udah cape, akhirnya, aku dorong miring aja si Nyo sambil bilang,”Ya, tidur dulu sana.” Dan hening hahahaha. Sungguh malam yang aneh.  Besokannya aku tanyain semalem maksudnya apa, dia bingung gak inget. Pas aku ceritain tuh ngelindur bersambung sampe 3 season, ngakak guling-gulingan dia. Lah dia ngakak. Akunya sebel semalem hahahaha. Yak begitulah salah satu keanehan pak suami. Lumayan buat kenang-kenangan. Sebenere ada lagi beberapa kali, tapi lupa deh, tar lain kali kalo kejadian catet lagi dah disini buat kenang-kenangan hahahaha.

Advertisements

Ketika Malas Melanda

Halooo, selamat natal dan tahun baru teman-teman.  Akhirnya bisa buka wordpress lagi. Tulisan ini sebenernya udah di draft dari bulan november tahun lalu, tapi karena Puji Tuhan ada aja pesenan kue, jadilah gak keposting-posting.  Hihihi buka aib sendiri ini sih. Aku tuh sebenere orang yang pemalas. Aslik, makanya saking malesnya tuh, aku berusaha beresin kerjaan tiap hari biar gak menumpuk. Karena kalo makin menumpuk, walaahhh bahayaaa, makin maleslah lagi aku. Dan kebiasaan itu juga berlaku di kantor, waktu jaman kerja. Kerjaan sedikit apapun, kapanpun dateng. Langsung aku kerjain. Efeknya tiap hari aku jadi masih ada waktu santai. Kesannya sih rajin banget yak jadinya, padahal itu buat menangkal kerjaan numpuk saking pemalasnya aku. Tapiiii… Dikala rasa males lebih menang dari logika yasudah wasalam aja daahhh. Yang ada magerrr aja kerjaannya. Dan parahnya, biasanya nih rasa malesnya bertahan lama bener dahhh. Itu karena pas mager kerjaan numpuk, trus liat kerjaan numpuk, makin maleslah lagi mau mulai kerjanya. Kacau banget dah pokoknya. Biasanya kalo males melanda tuh maunya cuma nonton tv sambil glosoran, ngemil sambil baca buku, ato tidur-tiduran aja di kamar ngadem. Naahh kacau banget kan??? Kayak hari ini nih, males mulai melanda, hadoohhh ngeriii!!!  Dan ini sudah berlangsung hampir seminggu!!!  Tiap hari paling banter yang dikerjain cuma nyapu, masak, dan cuci piring *tutupmuka dahh itu aja.  Ini udah harus maksa diri banget kalo udah keterusan gini, ato semakin gak tertolong. Kayaknya nih badan lagi seneng-senengnya menikmati nganggur di rumah, santai seharian sendirian, ahh bener-bener berasa di surga hahaha. Hadohh ayo-ayo mulai mengumpulkan kemauan gerak badan lagi, semangaattt.  

Sayur Bayam Bening a la Mama

Ini sih semua orang juga bisa yaa masaknya. Tapi sayur bening yang biasa mama masak tuh rasanya manis, dan segar karena pake tomat, dan aroma kencur. Di jawa tengah biasanya masak sayur bayam bening ini emang rasanya manis. Pernah dulu pas pertama kerja di Jakarta, pas makan siang pake bayam bening aku terkaget-kaget karena rasanya asin lo hahaha bener-bener lebay kan. Dan karena rasanya gak cocok sama lidah aku, alhasil aku tambahinlah sayurnya pake gula pasir. Dan temen kantor terutama yang bukan orang jawa pada ketawa dong liat kelakuanku. Dulu itu, jaman masih muda urat malu kayaknya masih dikit hahaha, asli cuek aja diketawain rame-rame gitu. Naahhh sekarang, sejak menikah juga repot kalo mau masak bayam bening ini. Karena Nyo kan taunya juga asin, akunya demen yang manis seger gitu. Jadilah aku jarang masak sayur ini. Etapi tiba-tiba kemaren Nyo minta dimasakin bayam bening dan rikues gak mau manis. Aku kan egois orangnya hahaha, jadi aku keukeuh mau manis sayurnya. Jadilah Nyo yang ngalah, dia tambahin garem sendiri hahaha. Walah jadi kepanjangan yak pengantarnya. Okelah, berikut resep bayam bening a la mama.

Bahan :

  • 1 ikat sayur bayam 
  • 1 buah labu siam
  • 1 buah wortel
  • 2 buah jagung, potong-potong
  • 1 buah tomat
  • 4 siung bawang merah
  • 3 cm kencur
  • garam dan gula sesuai selera

Cara memasak :

  • Haluskan bawang merah dan kencur
  • Panaskan air dalam panci, didihkan
  • Masukan bumbu halus, biarkan mendidih sekitar 2 menit
  • Masukan bahan sayuran mulai dari yang paling keras ke yang paling lunak
  • Beri garam, dan gula, cicipi rasanya harus asin sekilas, dan banyakan manisnya, angkat

Gampang yaaa… Itu bayam bening a la mama paling enak sedunia, menurutku loohhh hehehe. Rasanya manis, asem dikit, dengan aroma kencur yang menyegarkan. Silakan dicoba, semoga cocok ya rasanya.

Granola Unbaked – Homemade Fit Bar

Naahhh… ini salah satu cemilan favorit Nyo nih. Biasa dia beli di super market macem-macem fit bar. Kebetulan wiken kemaren kita ke gramed buat liat-liat buku baru, pas bener Nyo liat ada majalah sedap yang bahas bikin fit bar ini. Jadilah dia beli demi maksa istrinya buat bikin fit bar sendiri. Okelah, mari kita terima tantangannya. Karena di majalah ada beberapa resep, aku suruh Nyo pilih salah satu dulu deh. Dan pilihannya jatuh di granola unbaked ini. Bikinnya sebenere simpel banget, cuma bahannya aja yang lumayan mihil hahaha. Tapi demi pak suami yang katanya pengen ngecilin perut karena dipaksa istri hahaha, mari kita luluskan permintaannya.  Berikut resepnya ya.

Bahan:

  • 80 gr oat utuh, sangrai
  • 25 gr plum kering
  • 100 gr fig kering
  • 100 gr mangga kering
  • 50 gr biji labu
  • 75 gr almond utuh berkulit, sangrai
  • 1 sdm mentega tawar
  • 2 sdm madu
  • 100 gr gula pasir
  • 1/8 sdt garam
  • 100 gr white cooking chocolate, lelehkan

Cara membuat :

  • potong-potong buah kering, lalu campur semua bahan dalam satu wadah, aduk-aduk agar tercampur rata
  • Masak mentega, madu, gula, dan garam hingga mendidih dan gula larut, biarkan mendidih 2 menit
  • Tuang ke campuran buah kering, aduk rata
  • Cetak ke dalam loyang uk 16x16x3cm yang sudah dialas kertas roti sambil ditekan, diamkan min 4 jam
  • Potong-potong fit bar sesuai selera
  • Celupkan bagian bawah granola unbaked ke dalam white chocolate

Udah deh jadi, siap dibawa ke kantor buat ngemil Nyo kalo dia laper. Oya, sekarang ini Nyo juga lagi rajin puasa, demi ngecilin perut. Tinggal olah raganya aja nih. Sepeda yang biasa dia pake lagi bermasalah, dan karena tiap hari pulang malem, jadi kalo wiken udah males aja dia mau ke bengkel benerin sepedanya.  Yasudahlah, nanti pelan-pelan kita rayu lagi buat ke bengkel hahaha.  Granola unbaked ini rasanya enak deh. Asem manis, dan kayak ada rasa-rasa susunya, mungkin dari menteganya itu.  Aku kemaren lupa beli coklat putihnya, jadi gak dicelup ke coklat deh. Gampang kan bikinnya, coba ya. Semoga suka.

Banana Choco Chips Bread

Salah satu kegiatan selama jadi pengangguran ini ya baking hihihi… Sejak kegiatannya cuma jadi ibu rumah tangga, salah satu hal yang paling menyenangkan selain bisa puas-puasin nonton drama korea ya baking ini. Kali ini rikues Nyo yang pecinta pisang minta dibikinin banana cake. Mulailah browsing-browsing cari resep yang kira-kira enak, dan nemu resep ini di fb. Tapi lupa kemaren punya siapa resepnya nih. Maaf yah yang punya resep. Gak tau kenapa namanya bread, padahal hasilnya lembut kayak cake. Sebenere resep aslinya pake coklat bubuk segala, dan coklat chipsnya cuma ditabur di permukaan, tapi aku modif kali ini, karena pengen iseng aja sih hehehe. Resepnya pake cup, jadi aku timbang juga, biar lain kali bikin lagi gak usah keluarin measuring cup lagi deh. Kecuali sour cream, gak aku konversi ke ml, karena males nambahin cucian hehehe. Trus karena gak punya sour cream, jadi aku ganti pake butter milk, bikinnya gampang kok, tinggal susu dikasih perasan lemon ato jeruk nipis sekitar 1 sdm, aduk, diamkan 10 menit, jadi deh butter milknya, kayaknya ini juga bikin cakenya lembut deh. Walah pengantarnya kayaknya kepanjangan yak. Oke, berikut resepnya ya. 

Banana choco chips bread

Bahan :

  • 1/2 cup (100gr) butter
  • 1/2 cup (65gr) brown sugar
  • 1/4 cup (60gr) gula pasir
  • 1 butir telur
  • 2 sdt ekstrak vanila
  • 3 bh pisang ukuran sedang, haluskan dengan garpu
  • 1/4 cup sour cream (aku ganti butter milk)
  • 1 cup (145 gr) tepung trigu protein sedang
  • 1/2 cup (35 gr) coklat bubuk (aku gak pake, tambah tp trigu)
  • 1 sdt baking powder
  • 50 gr coklat chips

Cara Membuat :

  • Panaskan oven dengan suhu 180 dc
  • Oles loyang dengan margarin, dan salut dengan tepung terigu
  • Campur mentega, brown sugar, dan gula pasir dlm wadah, haluskan menggunakan whisk
  • Masukan telur, kocok rata
  • masukan vanila, pisang, dan sour cream, aduk rata
  • Masukan tepung trigu, baking powder, dan coklat chips, aduk rata, jangan overmixed biar gak bantet ya
  • Tuang adonan ke loyang, panggang 70 menit, tes tusuk, kalo lidi keluar bersih, tidak ada adonan yang nempel, brarti cake sudah oke

Gampang kan bikinnya. Gak usah pake mikser segala, tinggal aduk-aduk aja hehehe. Rasanya juga mantep loh. Cakenya lembut, pisangnya mantep, apalagi wanginya pisang keluar banget. Enak juga buat temen ngeteh ato ngopi. Dan yang paling penting nih, bisa bawain Nyo ke kantor biar gak nyemil gorengan hahahaha…

Update 25 nov, kebetulan ada yg pesen double chocolate banana bread, gini nih penampakannya kalo cake nya dikasih coklat bubuk hehehe *pentingloh

Kapan Terakhir Ngeblog Ya…???

Ihhhh blog ini udah kelamaan dicuekin banget ya. Kangen sih cuap-cuap, kangen cerita-cerita, kangen nulis-nulis, tapi kemaren-kemaren ini crowded banget deh. Ya kerjaan kantor, ya kerjaan rumah, belum lagi acara-acara yang bikin kita berasa orang penting #weleh, tiap wiken susah mau santai di rumah. Tapi kali ini mudah-mudahan udah mulai bisa teratur isi blog deh. Yakiiiinnnn??? Kok bisa?? Iyaaaa… Bisa dooonngg. Nah kan tanya sendiri, dijawab sendiri hahaha… Oke-oke kenapa bisa? Karena berita penting yang pertama adalah. Sekarang aku jadi pengangguran. Yesss, aku resign dari kerjaan. Sebenere sih udah lama banget pengen resign, habis pengen coba aja, kalo misale gak kerja, gak kecapean di jalan, gak stress sama urusan kantor, bisa memperbesar kemungkinan hamil gak. Tapi kemaren-kemaren Nyo masih keberatan, takut 1 gaji aja masih kurang buat nopang kebutuhan rumah tangga. Tapi kemaren tumben-tumbenan dia kasih lampu ijo buat resign. Jadiii… Mari kita resignlah kalo gitu hahaha.  Trus sekarang kegiatan di rumah ngapain aja? Mmm… Dimulai bangun pagi jam 4, panasin lauk, dan masak sayur, nyiapin bekal makan siang buat Nyo, trus balik tidur lagi hahaha #susahngilanginkebiasaanmales dan bangun lagi sekitar jam 8 pagi, beres2 rumah, makan, mandi, dan leyeh-leyeh, sambil nonton tv. Habis itu biasanya baking atao mainan mesin jahit, bikin cemilan sambil tunggu Nyo balik, trus makan malem, masak buat bekal besok, dan siangin sayuran, buat dimasak pagi, and repeat. Boseennn??? Herannya gak hihihi… Aku menikmati banget jadi pengangguran hahaha… Oya dan tiap senin, rabu, dan jumat aku masih ke gym karena kemaren udah terlanjur daftar member. Dan karena kalo bawain bekal roti, ato cake, Nyo bagi-bagi juga sama temen kantornya, jadi sekarang ada tambahan pesenan roti dan brownies buat temen-temen kantornya yay…!!! Rejeki yang datangnya gak disangka hehehe. Ini bukti juga kan kalo Tuhan masih memperhatikan kebutuhanku hehehe. Jadi kerjaan tambahan di rumah ya bikin pesenan kue, Thanks God. Dan berita yang kedua, sekarang aku jadi bisa sering menikmati hobby nonton drama korea di viu #penting hahahaha…. Bener-bener kehidupan baru yang menyenangkan hehehe… Mmm… Sgini dulu ya ceritanya, lain kali kita sambung lagi, caio…

Ojek Payung

Kemarin sore ini, pulang kerja aku ke Plaza Kuningan, ke kantornya Nyo.  Nayemperin dia jauh-jauh naik ojek online.  Hiii kalo gak karena mau nengok mertua yang lagi di rumah sakit males deh nyamper ke kantor Nyo, muacetnya amit-amit 😦   Dan di tengah jalan, hujan besar pun mengguyur kita.  Jadilah abang ojeknya minggir dulu nawarin pake jas hujan. Ya daripada keujanan kan yak.   Nah pas sampe kantornya Nyo, sambil nunggu Nyo turun ke lobby, aku seperti biasa, hobby lama yang sempet hilangpun muncul lagi, apa lagi kalo bukan memperhatikan orang-orang di sekitar hehe…  Karena hujan lumayan deres, jadi banyak orang yang neduh di depan gedung itu.  Ada yang ngobrol berkelompok, ada yang bengong sambil ngerokok, dan ada juga yang sekedar bengong sambil mandangin hujan.  Entah kenapa aku suka liatin kelakuan orang-orang kalo di keramaian, asik aja gitu liat ekspresi mereka.  Gak lama kemudian, masuklah pemuda tukang ojek payung.  Ini kok jadi kayak bikin novel ya nulisnya hahaha.  Jadiii intinya, karena liat tukang ojek payung itu, aku jadi inget masa-masa baru sampe Jakarta dulu, jaman masih kuliah.  Aku masih inget tuh, pertama kali ngalamin hujan di Jakarta jaman kuliah, dan pertama kalinya liat ada tukang ojek payung.  Habis di Gombong dulu kan gak pernah ada, jadi terheran-heranlah anak kampung ini liat tukang ojek payung hahaha…  Dulu sempet mikir ihhh kretif banget ya, sampe kepikiran ngojekin payung buat orang-orang yang kebetulan lupa bawa payung.  Cuma dulu suka gak tega liat mereka jalan dibelakang orang yang orang yang menyewa jasa mereka, sambil kehujanan.  Sampe kepikiran, kalo cuma gara-gara uang gak seberapa, trus mereka sakit gimana ya?  Apa gak jadinya percuma itu uang yang didapat?  Tapi namanya hidup ya, kalo emang butuh, ya mau gimana lagi.  Malah dulu sempet juga pake jasa ojek payung, pas yang bawanya anak kecil, karena gak tega, aku suruh anak itu ikut pake bayung bareng aku berduaan, tapi tentu aja si anak menolak.  Alhasil yang ada kita tarik-tarikan dong hahaha… Aku tarik anaknya ke bawah payung, dan anaknya narik balik nolak hehehe..  Dan pas cerita ke temen kuliah aku, eh malah diketawain, dikatain “dasar orang aneh, mana mereka mau, emang begitu caranya ngojekin, mereka jalan dibelakang kita, bukannya pake payung bareng hahahaha…” Lah, namanya juga gak tau kan ya #ngeles.  Dan sejak itu, aku kebiasaan bawa payung lipat, biar kalo pas hujan jadi gak perlu pake ojek payung.  Gak tau kenapa, masih gak tega kalo aku jalan pake payung sendiri, sedangkan dibelakangku ada orang yang dengan setia ngikutin kemana aku pergi sambil hujan-hujanan hehehe…  Tapi sebenernya kalo aku pake jasa mereka juga, aku bantu mereka dapet penghasilan tambahan kan ya?  Jadi gak jelek juga sih, ahh tapi tetep aja aku gak tega 🙂