First Craft Project : Batik’s Tote Bag, Akhirnyaaaa…

Masih inget kan sama mainan baru kemaren hehehe…  Saking udah gatel pengen nyobain mainan baru, tapi skill gak ada, akhirnya aku rajin-rajin nonton youtube dong buat belajar pake mesin jahit.  Dan nemu link Beginners sewing course day 1, day 2, day 3day 4, dan day 5 yang bikin nambah ilmu perjahitan (istilah apa ini hahaha)  akhirnya aku memberanikan diri memulai project pertamaku (lebay) buat bikin tote bag.  Kemarin sih Maria kasih usul buat bikin baju baby, tapi kayaknya belum pede aku nya, secara skill nol sama sekali gitu.  Beli mesin jahit juga modal kepengen iseng aja hahaha…  Kenapa pilih tote bag? Karena menurut aku paling gampang, karena jahitnya kan masih banyakan lurus-lurus yak hehehe…  Masalahnya sekarang, mau bikin tote bag juga gimana polanya, trus cara jahitnya gimana, ukurannya berapa juga gak jelas kan hahaha ini beneran tukang jahit modal nekad judule.  Ehhh pas nyari-nyari lagi di youtube nemu tutorial ini dan ini.  Setelah nonton videonya 2x, okelah mari kita mulai bikin tasnya. Dan karena bahannya dari kemeja lama Nyo yang udah gak dipake, jadi ukurannya pun gak ngikutin sesuai yang di video, tapi disesuaikan dengan cukupnya kain aja deh hehehe…  Dan karena kainnya kurang juga, akhirnya bagian tali tasnya aku ambil dari bagian kancing kemejanya aja, jadi penampakannya sebelah ada lubang kancingnya, dan sebelah lagi masih ada kancing bajunya yang gak dicopot hahaha…  Sengaja gak dicopot, biar ada hiasan dan tampilannya lain dari yang lain aja hahaha…  Jadinya sih belum terlalu rapi, karena aku masih gak ngeh kalo masang resleting itu, harus ganti sepatu mesinnya, sedangkan aku kemaren sepatunya gak diganti-ganti hahaha…  Pantesan susah bener pas jahit resletingnya, jahitannya jadi ada yang terlalu dipinggir banget.

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Tapi secara keseluruhan sih lumayan banggalah, hasil karya jahit pertama, dan gak jelek-jelek amat hahahaha menghibur diri banget ini judulnya.  Cuma ada salah dikit di tali tasnya, salah satu talinya aku kurang teliti, jadi masangnya ngelinting deh tuh.  Besokannya langsung aku pake aja ke kantor.  Hmmm… next project apa lagi yaaa…?

Mainan Baru ihiyyyy…

Setelah tiba-tiba kepengen mainan mesin jahit aku getol browsing-browsing tentang mesin jahit.  Dari cari specifikasi, sampai harga, bahkan merk-merk apa yang murah dan bagus.  Iyah, hari gini dimana semua barang harganya mahal, kayaknya kita harus rajin-rajin cari info dulu sebelum beli barang ya. Dari hasil browsing kemaren, diputuskan kepengen liat merk brother type GS 2700 dan Singer type 4228.  Pertimbangannya waktu itu sih model jahitannya banyak, bentuknya cantik, dan merknya sudah lumayan terkenal lama ya.  Cuma memang untuk harga masih gak gitu tau sih. Kebetulan sepupu aku juga lagi pengen beli mesin jahit portable juga tuh, jadilah aku komporin dia, ajakin cari mesin jahit bareng hahaha *dasar racun :P*  Tadinya sih pas aku bilang pengen yang macem jahitannya banyak, sepupu aku agak kurang setuju gitu, alesannya katanya karena modelnya hampir mirip-mirip jadi percuma, lagian kata dia kebanyakan model jahitan buat apaan, kan perlunya cuma yang lurus, zigzag, dan apa gitu kemaren. Sepupu aku ini emang bisa jahit sih, dia sempet kursus jahit waktu lulus SMA dulu.  Kalo aku sih, beneran cuma pengen iseng aja karena liat banyak kain nganggur di rumah hehe.  Jadi aku beli yang model jahitannya dikit? Tentu tidak hahaha, namanya orang penasaran, biarin aja dah beli sesuai keinginan hati aja, biar puas sekalian kan mesin jahitnya lengkap model jahitannya.  Kalo ditanya mau buat apaan?  Yaahhh kan bisa buat hiasan di atas jahitan, jadi kayak motof gitu ato apalah nanti seketemunya mood ajah hehehe.  Setelah menabung uang dari sisa-sisa uang jajan mingguan, dan puas browsing sana-sini, kebanyakan rekomennya beli mesin jahit di Toko Aneka Mesin Jahit, di daerah Pangeran Jayakarta sana. Bahkan tokonya punya websitenya juga loh.  Sampai di toko, ternyata lengkap banget ya mesin jahitnya, segala merk kayaknya ada deh. Mana si Koko penjualnya ramah banget lagi. Dan sebagai pemula, pasti banyak banget kan pertanyaan yang mau ditanyain. Si Koko langsung aja kasih semacam brosur yang sudah dilaminating disuruh baca-baca dulu sebelum tanya.  Jadi ternyata isinya jelasin bahwa mesin jahit itu terbagi atas 4 kwalitas kalo gak salah, ada kwalitas yang terbaik, baik, sedang, dan biasa. Kwalitas ini yang mempengaruhi harga.  Jadi banyaknya model jahitan, tidak menjamin kwalitas mesin jahit bagus, tapi harga.  Dan setelah selesai baca, pertanyaannya, kan jadinya mesin merk apa yang bagus kan?  Eh si Koko balikin lagi ke brosur, harga yang nemtuin kwalitas katanya hahaha, dasar ndableg. Jadi intinya ya sesuai kantong aja gitu.  Bahkan si Koko bilang, kalo naksir yang mahal tapi duit belum cukup, kumpulin dulu aja, tar balik lagi kalo udah cukup. Cobaaa gimana kurang baik coba, ditanya ini itu jawabnya lengkap, ramah, gak jadi belipun gak ngambek hehehe.  Naahh setelah dikasih tau gitu, tentu aja harga yang semakin mahal menjamin kualitas dari mesin jahit dong, akhirnya pertanyaannya jadi jauh lebih pendek, lebih ke harga segini mesin yang mana aja hahaha… Si Koko pinter banget dah jualannya. Dia jelasin segala macem tentang mesin jahit lengkap. Dan setelah tanya sana-sini, ngetes mesin jahit ini itu, dan membandingan harga macem-macem mesin jahit, akhirnnya pilihan jatuh ke mesin jahit merk Jaguar type 592, dengan harga  yang masih sesuai kantong, dan sepcifikasi yang sudah lumayan oke dibanding merk terkenal macem brother maupun singer inceran pertama dengan harga yang sama, dan suara mesinnya juga alus bener, gak brisik.  Mesin jahitnya sudah komputerise, ada 60 macam bentuk model jahitan, sudah bisa bikin lubang kancing dengan 1 step, dan bisa disetting jahit otomatis *kalo ini sih males orangnya :P*   Tapi kayaknya bakalan jarang dipakelah, kalo dipake gak pinter-pinter dong yah make mesinnya.

Jpeg

Didalemnya sudah dapet jarum mesin, sepatu mesin 4 macem, kuas buat bersihin, pedal mesin, tiang benang, spool 5 biji, tambahan meja, buku manual, dan soft cover.  Tapi berhubung disitu gak bisa ditawar karena harganya menurut si Koko udah harga terendah, jadi kemaren aku nawar minta ditambahin accesoriesnya deh.  Dan setelah ngrayu lumayan jontor, eh lumayan akhirnya dikasih, sepatu mesin 2, sama spool tambah 3 biji lumayan 😀  Namanya cewe kan yak, kalo gak pake nawar, ato gak dapet bonus-bonus tuh belanjanya kurang afdol aja hahaha…

Jpeg

Jpeg

Wah setelah meja dirapikan, dan mesin jahit dimejengin diatas meja, udah gak sabar aja nih pengen mulai bebikinan hihihi…

Jpeg

Hmmm… jadi proyek pertama mau bikin apa yaaaa???  Ada yang punya ide??? 😀

Mendadak Kreatif

Hahaha judule gak banget ya.  Beberapa minggu terakhir ini, banyak baju Nyo yang mulai dikeluarin dari lemari karena udah pada sobek.  Ada yang sobek di kerah, ada yag dibagian samping, ada yang di kantong, dll.  Kebetulan baju-baju itu emang udah lumayan lama sih umurnya.  Karena banyak baju sobek yang dikeluarin dari lemari, dan kebanyakan motifnya lucu-lucu karena batik, jadi kepikiran pengen bikin ini dan itu. Pengen bikin tote bag motif batik, pengen bikin sprei tambal-tambal a la quilting, pengen bikin baju kerja buat aku, kan badan Nyo gede, jadi kayaknya masih bisa dipermak deh, pengen bikin macem-macem dah.  Makanya beberapa minggu ini juga lagi kepikiran pengen beli mesin jahit.  Sempet ngobrol sama Nyo dan diprotes haha.  Katanya semua-semua pengen bisa, bukannya difokusin satu aja. Ya maap ya Nyo, istrimu kan clamitan pengen bisa ini itu.  Setelah ngajakin ngobrol lama *baca : ngrayu* akhirnya dikasih lampu ijo buat beli mesin jahit.  Jadi kemaren-kemaren ini lagi getol banget liat-liat website tentang menjahit, wah ternyata lucu-lucu banget yaaa, makin pengen deh jadinya punya mesin jahit.  Tapi mesin jahit macem apa yang bagus buat pemula macem aku ini ya.  Pengennya sih mesin yang paling keren, jenis jahitan lengkap, komputerise, dan masih banyak lagi, tapi bujet gak bisa bohong hahaha.  Mmmm liat aja nanti ketemunya yang kayak gimana, sekarang browsing-browsing dulu lagi ahhh, nanti wiken kita berburu mesin jahit dehhh ihiiiyyyy…

Homemade Kandang Natal Imutz

Judule alay gitu yak, hahaha. Habisnya bingung mau kasih judul apa sih 😀 beneran gak bakat jadi penulis novel nih hehe.  Jadiii, tahun lalu ceritanya aku beli satu set patung imut tentang tema natal. Itu looo, patung natal yang isinya Santo Yosep, Bunda Maria, Baby Yesus, 3 Raja dari Timur, Malaikat, sama 2 ternak.  Tadinya siihhh mau menghias rumah baru dengan suasana natal pas Natalan.  Eh tapi ternyata, pas hari H nya, karena kemalasan si Mrs, jadi pindahan yang dari bulan Juli itu, belum kelar juga dong bongkarin barangnya *tutup muka*  Akhirnya tuh boneka imut, nangkring aja deh di kardus.  Naahhh taon ini kan rumah sudah lumayan rapi tuh *catet baru lumayan* jadi kemaren pas jalan-jalan ke MKG, aku mampir ke paperclips buat beli peralatan perangnya.  Rencananya sih pengen bikin kandang natalnya. Itu lo, kandang tempat Yesus dilahirkan, seperti cerita di Alkitab.  Setelah keliling toko, mikir mau bikin pake apa, akhirnya mata tertarik sama stik eskrim, dan tiker. Mmmm… kayaknya bakalan oke hehehe. Soo, mari kita mulai belanja dan membuatnya.

Jadi, bahan yang dibutuhkan adalah sbb :

  • 3 bungkus stik eskrim (Fotonya telat, pas masih sisa 1 bungkus :D)
  • 1 buah lem uhu
  • 1 bungkus tiker mini
  • imajinasi 😛

bahan

Cara Bikinnya :

step1Rangkai stik eskrim dengan lem, sekitar 12 buah, lalu kunci dengan 2 stik eskrim untuk menguatkan. Buat sekitar 4 rangkai, atau sesuaikan imajinasi aja ya, karena aku dibagian dindingnya dibikin gak rapet gitu bentuknya.

step2Setelah semua sudah siap, rangkai lagi, rangkaian yang tadi sudah dibuat, bentuk menyerupai bangunan gubuk (Ini beneran pake imajinasi deh. Soale masing-masing orang bakalan beda hasilnya sesuai kreatifitas, dan imajinasinya)

step3

step4Setelah semua dinding gubuknya sudah dipasang, mulailah merangkai atapnya, kalo ternyata di pertemuan atapnya stiknya kepanjangan, bisa dipotong sesuai ukuran.  Motongnya pake cutter masih gampang kok, karena stiknya lunak (Abaikan pemandangan disekitarnya :P)

step6step7Beres atap, kasih lem permukaan atapnya, tutup dengan tiker-tikerannya, lalu tutup juga lantai gubuk dengan tiker-tikeran, lalu beri rontokan tiker-tikeran yang sudah disuwir dan dipotong menyerupai jerami *maap kalo bahasanya amburadul haha*

IMG-20141207-02377 IMG-20141207-02378Tata patung-patung imutnya, beri hiasan pohon natal mini, daaannn, taraaa siap dipajang 😀 (Sekali lagi, abaikan gambar lainnya :D)

Begitulah kira-kira hasil akhirnya. Sekarang belum ditaro ditempat semestinya sih, abis beres-beres rumahnya nyicil tiap sabtu minggu aja, belum kalo tetiba ada acara mendadak *Efek punya sodara banyak* yang akhirnya gagal berberes rumah deh. Berhubung taon ini belum beli juga pohon natalnya, jadi pake yang mini dulu aja 😀  Seneng banget pas liat hasilnya, imut-imut gitu. Gak terlalu rapi sih, tapi lucuuu, aku sukaaakkk *maap narsis :P*