Ojek Payung

Kemarin sore ini, pulang kerja aku ke Plaza Kuningan, ke kantornya Nyo.  Nayemperin dia jauh-jauh naik ojek online.  Hiii kalo gak karena mau nengok mertua yang lagi di rumah sakit males deh nyamper ke kantor Nyo, muacetnya amit-amit 😦   Dan di tengah jalan, hujan besar pun mengguyur kita.  Jadilah abang ojeknya minggir dulu nawarin pake jas hujan. Ya daripada keujanan kan yak.   Nah pas sampe kantornya Nyo, sambil nunggu Nyo turun ke lobby, aku seperti biasa, hobby lama yang sempet hilangpun muncul lagi, apa lagi kalo bukan memperhatikan orang-orang di sekitar hehe…  Karena hujan lumayan deres, jadi banyak orang yang neduh di depan gedung itu.  Ada yang ngobrol berkelompok, ada yang bengong sambil ngerokok, dan ada juga yang sekedar bengong sambil mandangin hujan.  Entah kenapa aku suka liatin kelakuan orang-orang kalo di keramaian, asik aja gitu liat ekspresi mereka.  Gak lama kemudian, masuklah pemuda tukang ojek payung.  Ini kok jadi kayak bikin novel ya nulisnya hahaha.  Jadiii intinya, karena liat tukang ojek payung itu, aku jadi inget masa-masa baru sampe Jakarta dulu, jaman masih kuliah.  Aku masih inget tuh, pertama kali ngalamin hujan di Jakarta jaman kuliah, dan pertama kalinya liat ada tukang ojek payung.  Habis di Gombong dulu kan gak pernah ada, jadi terheran-heranlah anak kampung ini liat tukang ojek payung hahaha…  Dulu sempet mikir ihhh kretif banget ya, sampe kepikiran ngojekin payung buat orang-orang yang kebetulan lupa bawa payung.  Cuma dulu suka gak tega liat mereka jalan dibelakang orang yang orang yang menyewa jasa mereka, sambil kehujanan.  Sampe kepikiran, kalo cuma gara-gara uang gak seberapa, trus mereka sakit gimana ya?  Apa gak jadinya percuma itu uang yang didapat?  Tapi namanya hidup ya, kalo emang butuh, ya mau gimana lagi.  Malah dulu sempet juga pake jasa ojek payung, pas yang bawanya anak kecil, karena gak tega, aku suruh anak itu ikut pake bayung bareng aku berduaan, tapi tentu aja si anak menolak.  Alhasil yang ada kita tarik-tarikan dong hahaha… Aku tarik anaknya ke bawah payung, dan anaknya narik balik nolak hehehe..  Dan pas cerita ke temen kuliah aku, eh malah diketawain, dikatain “dasar orang aneh, mana mereka mau, emang begitu caranya ngojekin, mereka jalan dibelakang kita, bukannya pake payung bareng hahahaha…” Lah, namanya juga gak tau kan ya #ngeles.  Dan sejak itu, aku kebiasaan bawa payung lipat, biar kalo pas hujan jadi gak perlu pake ojek payung.  Gak tau kenapa, masih gak tega kalo aku jalan pake payung sendiri, sedangkan dibelakangku ada orang yang dengan setia ngikutin kemana aku pergi sambil hujan-hujanan hehehe…  Tapi sebenernya kalo aku pake jasa mereka juga, aku bantu mereka dapet penghasilan tambahan kan ya?  Jadi gak jelek juga sih, ahh tapi tetep aja aku gak tega 🙂

Advertisements

Update Terbaru

Hai guys hihihi, lama banget gak ngeblog, bukannya males sih, cuma beneran lagi padet acara *sok sibuk dah*  Oya, mumpung belum lewat lama, Met lebaran ya buat temen-temen yang merayakan, maafin ya kalo ada salah-salah ketik yang bikin eneg pembaca hehe.

Mmmm… mau update apa ya? Berhubung sekarang ini kehidupan monoton banget, jadi gak banyak juga kegiatan baru yang terjadi sih.  Libur lebaran seminggu kemarin aja cuma diisi dengan jagain Mamer yang ditinggal anak cewenya bawa tur, trus Papa dateng dari Gombong selama seminggu, lumayan ada bala bantuan berberes rumah hehe.  Trus selama seminggu itu ya cuma masak, beres-beres rumah, nonton tv, dan molor, sungguh gak berkesan liburan kali ini hahaha.

Kalo soal masak memasak sebenernya banyak nih yang mau diposting, tapi foto-fotonya belum sempet diedit juga, jadi masih ketunda deh.  Nanti mudah-mudahan minggu depan sudah legaan semua, jadi bisa mulai aktif ngeblog lagi dah.  Lagi demen banget praktek-praktek snack, cake, dan dessert yang baru-baru. Baru disini bukannya model baru ya, tapi yang sama sekali belum pernah dicoba gitu hehehe. Yaang belum kesampean bikin martabak manis sama bakpao nih. Lagi-lagi waktunya belum memungkinkan.

Iya- \iya kesannya sok sibuk banget ya hahaha.  Tapi beneran padet sih. Sabtu minggu libur kerja aja, dari sabtu udah mesti ke mamer, nengokin, nemenin ngobrol seharian, sampe rumah cuma bisa istirahat sebentar, trus paling mandi trus ke gereja.  Hari minggu udah pasti jadwalnya beres-beres rumah kalo udah gitu, banyak gosokan baju seminggu, belum masak belum nyabutin rumput di halaman, belum lagi nyapunya, cuci piring, gileee, selesai sore dah tepar, daripada bikin kue mending slonjoran depan tv dah hahaha dasar males yak.  Kadang kalo lagi beneran badan cape yasudah, direlakan rumah berantakan dulu dah.  Nasib orang kerja jauh dari rumah nih, jadi tua di jalan dah.

Ini postingan kenapa isinya jadi ngeluh yak hahaha. Gak-gak bukannya mau ngeluh kok, cuma mau cerita aja.  Aku bersyukur kok, karena masih punya kerjaan, punya tempat tinggal layak, masih ada orang tua, masih dikasih ngerasain jenuh, dan terutama masih dikasih kesehatan hehehe.  Cuma jenuhnya ini nih yang belum nemu obatnya, kemaren sempet mau ikutan kursus disain baju 3d gitu deh, tapi waktunya juga belum pas welehhh jadi gagal dah.  Yah cuma segitu aja deh update-an dari aku hahaha, gak mutu banget nih postingan. Iya gapapa yak, sekali ini cuma pengen curhat ajah dah judule.

Apakah Saya Orang Baik?

Kali ini edisi buka aib ahhhh :P. Gapapalah buka aib sendiri daripada aib orang lain kan hehehe. Jadi orang baik ternyata susah ya? Setiap kita eh aku deng, berdoa ke Tuhan, minta bimbingan buat lebih sabar, rendah hati, intinya yang baik-baik dah, kejadian yang ada malah tambah banyak banget ya tantangannya :D. Dan pas malem sebelum tidur, instrospeksi diri, hasilnya masih jauh dari harapan *tutup muka* Mari kita mulai buka aibnya.
Bergosip
Kayaknya cewe lumrah ya kalo bergosip *bela diri :p* tapi kalo aku lebih seneng cerita tentang diri sendiri sih. Pengalaman lalu, kejadian seru, kekonyolan-kekonyolan yang kulakukan, cerita keluarga, macem-macem gitulah. Tapiii… Kadang sih masih juga tergoda dengerin gosipan tentang orang lain. Yah namanya belajar kan gak cuma di sekolah ya, bisa juga dari pengalaman orang lain. Cuma namanya bergosip, kadang jatohnya malah balik ke kita sih. Istilah kata “mulutmu harimaumu” itu bener banget. Seperti kejadian kemaren dulu. Ceritanya, satu saat ada temen cerita kalo si A dan B mau resign. Waktu itu aku cuma jawab, “kalo lebih baik ya gapapa, kan namanya hidup harus maju, tapiii kalo keadaannya masih tetep kaya sekarang, ya kayaknya bakalan sulit. Dengan posisi banyak keperluan keluarga. Karena cuma di perusahaan sini aja kayaknya yang sering absen, bosnya cuek.” Waktu itu, aku pikir cuma diskusi ringan sesama temen, eh gak taunya dong, nyampe ke orangnya, dan kata-katanya jadi “gak mungkinlah dia diterima di perusahaan lain” wow melenceng jauh yaaaa, gileee siapa aku brani-braninya sombong ngomong kayak gitu. Aku jadi gak enak sama si A dan B ini, karena aku gak pernah ngomong kayak gitu. Tapi yasudahlah, salahku jiga waktu itu nanggepin. Jadi pelajaran sih buat aku sendiri, bahwa lain kali gak usah banyak komen, walaupun lagi ngobrol santai :D.
Bohong
Dari kecil aku dididik keras sama Mama untuk selalu berkata jujur, dan itu kebawa sampe gede. Tapi pas udah mulai masuk kerja, aku sering bentrok sama orang karena terlalu jujur. Dari situ aku belajar, walaupun maksudku baik, hanya sekedar memberi tahu apa adanya, tapi kadang gak semua orang senang dengar kejujuran. Dan sejak itu aku jadi pilih-pilih kalo ngomong. Bukan niat bohong sih, tapi menghindari konflik. Tapi kan tetep ya, yang namanya bohong, apapun alasannya gak baik.
Gampang emosi
Nah yang ini yang lumayan banyak berkurang nih *bangga* Kalo duluuuu sekali, aku gak suka sama orang, aku akan langsung ngomong aja apa yang aku gak suka. Malah, kalo sudah dikasih tau masih begitu juga, aku bisa gebrakin meja di depan mukanya. Kalo sekaraaanng, walaupun kadang masih suka kelepasan *bohong banget kalo bilang gak pernah emosi* aku sudah lebih bisa menahan diri. Bahkan kalo ada temen yang cerita aku dijelek-jelekin, diomongin yang gak-gak sama orang lain, biasa aku cuma jawab, “gapapa, biarin ajah, yang penting gue ngrasa gak begitu. Kalo mereka ngrasa gue gitu, ya hak mereka juga, kan mereka yang liat dari posisi mereka.”
Sombong
Hmmm… Jarang sih, tapi kalo ketemu orang yang belagu jadi suka panas aja bawaaannya *ini beneran sifat jelek* Yang tadinya gak ambil pusing urusan orang, kalo orangnya belagu dan terus-terusan ganggu, bisa kelepasan juga sombongnya. Biasa bakalan aku tunjukin kalo aku emang punya kemampuan lebih dari yang mereka pikir, bahkan dengan usaha sendiri.
Males
Ihhh ini nih yang susah banget ilanginnya deh. Niat hati rumah rapi tiap hari, realisasinya mah jaraaannngg banget hahaha. Masih terus belajar ngilangin nih. Prestasi paling jelek nih males :p

Naaahhh kalo liat daftar diatas, pertanyaan “Apakah saya orang baik?” Rasanya jauh yaaaa :p. Mari dengan pertolongan Tuhan, kita terus berusaha untuk menjadi manusia yang semakin hari semakin baik, semoga 😀

Quick Update

Hehe, cuma mau info aja, bakalan banyak postingan resep. Sebenernya resep ini postingan udah lama banget di blog sebelumnya, yang mualeeesss banget diupdate :p, daripada ilang, sayang juga, dan kebetulan sekarang rajin ngeblog disini, jadi mari kita pindahkan resep-resepnya 🙂

Mimpi Aneh bin Ajaib

Gak tau kenapa dua malem ini mimpinya aneh, alias gak masuk akal deh. Sampe-sampe pas bangun aku bengong dulu, sambil mikir, ini mimpi apaan sih hahaha. Aku sebenernya termasuk orang yang sepi mimpi sih. Aslik jaraaannng banget aku mimpi 😀
Pertama mimpi pas hari selasa tuh, di mimpi aku lagi jalan-jalan sendiri, trus papasan sama Maria, temen kantor. Gak tau gimana, pas lagi asik ngobrol, eh tiba-tiba ada monster guedee banget ngejer-ngejer kita. Kita berdua lari kocar-kacir dong, tapi bukannya ketakutan, malah kayaknya seneng gitu ketawa ngakak aja berdua *aslik loh sampe sekarang masih suka nyengir sendiri* akhirnya kebangun dong, karena pas juga udah pagi. Tapi karena mimpinya seneng, bangun ya gak cape, tapi aneh kan dikejar monster malah seneng kita berdua?
Trus semalem, aku mimpinya lagi jalan dimana gitu, eh tiba-tiba ada bapak-bapak ngetok satu rumah gedong dengan heboh. Abis itu dia minta tolong aku bantuin ngetok, akunya ogah, karena ada keperluan gitu deh ceritanya. Eh masa tiba-tiba dari rumah yang diketok tadi keluar Ahmad Dhani, ngejer aku, trus maksa-maksa bantuin Bapak tadi untuk ngetok rumahnya dia hahaha. Sungguh mimpi gak jelas :D. Yasudahlah, segitu aja cerita gak jelasnya hahaha, maaf ya kalo bikin sebel, abis lucu, sayang kalo gak disimpen, buat kenang-kenangan kapan-kapan lagi :p

Rumput tetangga selalu tampak lebih hijau

Sambil nunggu BII konfirmasi ke bos buat tarik duit, mari kita mengetek hehehehe. Suka ketemu gak sama temen yang isinya ngiriii mulu? Ato malah tiap hari? Lagi bengong gini, jadi suka inget kejadian-kejadian aneh bin ajaib jaman dulu hehehe. Aku beberapa kali tuh ketemu orang kayak gitu, kadang sih yang masih bisa dikasih pengertian enak, kalo ya hatinya udah dengki, mau dikasih tau kayak apa juga susah deh. Bukannya mau jelekin orang, cuma mau sharing aja sih *beladiri* Ini sih kejadian jaman-jaman di kantor lama dulu, tapi lumayanlah buat pengingat diri sendiri, biar gak lupa bersyukur.
1. Ada temen cewe yang ceritanya merit muda, trus selalu ngiru sama aku yang blom merit. Lah kan yang mau merit muda dia ya? Itu aku gak tanggepin sih. Tapi yang paling ganggu tuh tiap kali aku pake baju baru, tuh anak langsung narik kerah belakang aku sambil bilang,”merk apa nih? Harganya berapa? Pasti mahal nih merk xxx gini.” Saking gak enak, aku suka jawab, “ah murah, kan cari yang di bak diskon.” Dan gak puas loh sodara-sodara. Masih nanya,”ya murahnya berapa?” Kala itu yang jaman masih belum merit, namanya cewe pasti seneng dong sebulan sekali beli baju baru? Kalo sekarang sih diirit-irit deh :p. Pas aku jawab,”cuma 75ribuan kok.” Eh dia nimpalin panjang x lebar gini,”ihh harga segitu mah, kalo nitip gue bisa dapet 4 biji. Lu sih enak blom merit, jadi belom mikir biaya, bisa beli barang mahal.” Egila aja tuh orang, dia aja beli apa-apa aku gak pusing, kenapa dia seneng pusingin aku beli apa? Tapi ya itu tadi, namanya orang kan beda-beda, dan aku orange males ribut, kalo gak terpaksa *tapi banyakan terpaksanya*, jadi mending gak diladenin deh.
2. Ada temen lagi yang suka bilang,”lu sih enak, udah punya mobil, udah punya rumah, udah gak pusing.” Ihhh sebel gak sih kalo tiap ngobrol apapun, ujung-ujungnya balik ke komen itu lagi? Laahh dia kan cuma liat hari ini aja, pas kebetulan *Puji Tuhan* kita keliatannya sudah enak. Kan dia gak liat pas kita berjuang kerja sambil kuliah, tidur tiap hari cuma 4-5 jam, apalagi kalo pas ujian, bisa cuma 3jam tidur. Dia juga gak liat jaman masih ngangkot, rumah pinjem mertua, kasur aja pinjem mertua, dan digelar di lantai?
3. Ada lagi nih yang ngiri sama gaji orang. Sampe bisa bilang, kerjaan gak becus gaji lebih gede segala. Padahal kalo mau liat lagi, tuh orang kerjanya uda kesana-kesini loh. Udah bayar listrik,air,telpon kantor sendiri. Masih megang gudang, masukin barang, ngeluarin barang ke line produksi. Masih belanja ke glodok belanja keperluan line produksi. Dan semuanya ngangkot. Belum kerjaan administrasinya. Lah sekarang kalo disuruh tukeran gaji sekalian kerjaannya mau gak ya kira-kira?
4. Ada juga temen yang suka bilang,”lu sih emang bakat masak, jadi bikin apapun pasti jadi. Belom suami lu mau beliin alat-alatnya yang mahal.” Ehyaampun, aku aja baru masuk dapur pas udah merit dan tinggal di rumah pinjaman kok. Aku juga mulai dari yang gak tau cara bersihin ikan, dan bikin bumbunya. Yang penting kan mau belajar, dan kalo gagal mau coba lagi, pasti bisa kok. Semua hal yang keliatan, aku percaya bisa dipelajari, dan mau mencoba tanpa menyerah, pasti bisa deh. Kalo soal alat mahal, mahal darimananya, wong cuma wajan aluminium, dibawain Mama dari Gombong, dan kompor hadiah undian jaman berburu vendor mau merit dulu :D.
Masih banyak lagi sih kejadian, tapi udah kepanjangan nih postingan :p.
Tapi bukan berarti aku gak pernah ngiri juga sih. Namanya orang, gak mungkin gak punya rasa iri. Seperti misalnya kalo ada yang main-main, trus hamil, eh abis itu anaknya dititip mertua, ngurusin pup anaknya aja jijik, apa aku gak ngiri tuh? Aku yang uda lama berdoa dan berusaha buat dapet anak gak dapet-dapet, eh ini, malah gak bersyukur, yang dikasih gampang, malah disia-siain gitu. Tapi tetep sih ujung-ujungnya harus berusaha balik lagi ke pikiran positif. Intinya ya balik lagi ke diri kita sih emang. Kalo mau tersiksa dan hidup gak damai, dengan ngiri terus sama yang orang lain punya ya monggooo. Tapi kayaknya lebih enak kalo bersyukur deh, jadi apapun keadaan kita, kita enjoy menjalaninya. Daripada mikirin apa yang belum kita punya, kenapa gak bersyukur, dengan apa yang sudah kita punya, ya gak ya gak? Iya dooonggg *maksa :p* Kalo temen-temen ada yang pernah ngalamin gak?

Tentang Jodoh

Ini tadi gara-gara ngobrol sama mamiyo di kantor soal langkah melangkahi *opoootooo* jadi pengen nulis di blog deh :D. Yang namanya jodoh kan sudah diatur kan ya? Tapi kadang aku suka ngoceh juga kalo ada temen yang ngeluh, katanya gak punya-punya pacar, tapi diajakin gaul, alias keluar sarang, alias cari temen ogah-ogahan. Kadang aku suka nimpalin,”Ya jodoh emang Tuhan sudah siapkan, tapi kalo kamunya cuma ngerem di rumah, mosok Tuhan ujug-ujug *apalageee* ngonyorin cowo depan kamu?” Tapiii namanya orang kan beda-beda sifat yak, ada yang bawel gak ketulungan *aku*, ada yang diem kaya gong, yang kalo gak disenggol gak bersuara *Nyo*. Jadi ya gak bisa dipaksa juga untuk ngikutin gaya kita. Nah lain lagi yang orang tuanya udah kuatir anak cewenya udah mau deket kepala 3, dan belum juga ngenalin calon ke mereka *itu aku dulu :p* Biasanya mereka rajiiinn bener dah nanyain udah punya pacar belom? Kapan dikenalin? Ihhh bener deh, dulu aku sempet sering ngomel sama Mama, abis tiap telpon yang ditanya itu lagi, itu lagi. Sampe pernah aku jawab gini,”Loh sapa yang gak kepengen dapet jodoh coba? Namanya belum ketemu yang sreg, mosok mau dipaksain? Emang kalo rina udah punya pacar, trus merit, dan ternyata bukannya bahagia malah susah, Mama mau nanggung hidup rina? Tenang semua ada waktunya, dan rina mau, jodohnya rina nanti gak nyusahin Mama Papa.” Dan manjur :p Sejak itu gak pernah lagi ditanya-tanya soal pacar. Masalah baru nongol lagi pas ade aku udah punya pacar, dan ada rencana merit. Mama nahan-nahan ade aku untuk nunggu cici dulu. Alesannya karena ade aku cowo, takut cicinya jadi berat jodoh. Haiyaaa, bikin beban bener dah. Kok beban? Yaiyalah, kalo gara-gara nungguin aku merit ade aku gak merit-merit kan kasian. Jatoh-jatohnya tar malah yang ada asal nemu *dikira cari receh?* demi kasih kesempatan ade merit kan? Untunglah pas diyakinkan Mama setuju ade merit duluan. Tapi malah akhirnya gak jadi merit juga dia, gara-gara slek apa tau deh. Dan pas akhirnya aku ngenalin Nyo ke Mama Papa, dan sampe akhirnya merit, dan sampe sekarang kita happy selalu, baru deh mereka tenang, dan seneng kalo ternyata anaknya gak salah pilih :D. Yaaa namanya orang tua, pasti mereka pengen liat anaknya pada bahagia kan? Dan karena doa mereka juga pastinya, aku dikasih jodoh yang terbaik sama Tuhan :). Puji Tuhan.