Gombong Trip 2015 : Day 5, 6, & 7

Lanjoootttt…. Habis kemaren macet-macetan dari hari pertama jalan ke Gombong, sampe jalan-jalan ke Jogja, tiga hari terakhir ini cuma dipake buat nyantai aja deh.  Habisnya, pulang dari Jogja, aku sama ii sakit barengan, jadi besokannya kita banyakan makan tidur aja gak ngapa-ngapain.  Baru hari ke 6 kita keliling ke sodara, buat ngobrol, dan jajan jajanan khas Gombong pastinye hehehe… Pertama ke rumah Ngku, kokonya Mama yang paling gede, eh ternyata orangnya lagi pergi, jadi lanjut ke Kokonya mama yang ke 2 deh.  Disana kita ngobrol, bercanda lumayan lama, sambil jajan sate blek-blek.  Ada yang tau sate blek-blek? Hehehe… sebenernya namanya sate ambal, tapi karena jaman dulu yang jualan naik sepeda, trus kotak tempat nyimpen satenya waktu keliling menawarkan dagangannya, sama si Bapak tutup kotaknya dihentak-hentak biar keluar suara blek-blek buat mengundang para pembeli, jadi orang-orang lebih enak nyebutnya sate blek-blek deh.  Itu duluuuuuu, kalo sekarang mah udah modern, yang jualan kebanyakan udah pada naik motor, kecuali kalo yang jualan masih angkatan jadul.  Dan yang kerennya, dengan adanya teknologi hape, para pedagangnya bisa ditelpon rikues dateng kerumah, asik kaaann???

Jpeg

Sate blek-blek ini adalah sate ayam.  Trus bedanya apa dong? Bedanya di saosnya, kalo biasanya saos untuk sate itu saos kacangm kalo sate blek-blek ini saosnya dari tempe, dan seperti biasa rasanya manis.  Biasa kalo bukan orang jawa biasanya gak suka sama masakan jawa karena kebanyakan masakannya manis-manis ya hehehe…  Naahhh karena rasanya yang ngangenin, jadi kalo pas pulang Gombong, sate blek-blek juga jadi menu wajib yang harus dijajanin.  Jadi sebelum ke rumah ngku, kita dah pesen sate dulu, jadi ngku telpon ke abang satenya buat dateng ke rumah.  Begitu kita sampe, gak lama, abangnya dateng dan mulai siap-siap bakar satenya deh.

Jpeg

                                           Liat deh ada yang udah gak sabar hahaha…

Jpeg

Setelah menunggu dengan sabar, akhirnya saatnya makan sate blek-blek hahaha lebay banget ahhh…  Bener-bener ya, makanan kampung emang susah dikalahkan.  Orangnya udah belasan tahun tinggal dimana juga, makanan kampung tetep dikangenin hehe.

Jpeg

Jpeg

Beres makan sate dan puas ngobrol, kita ke rumah ama. Ama ini mamanya Papa, dia tinggal sendirian, karena gak mau tinggal di tempat anaknya.  Kayaknya kalo orang tua emang suka susah ya kalo diajakin tinggal sama anaknya, kayaknya mereka lebih nyaman tinggal di rumahnya sendiri aja, walaupun anaknya pada kuatir karena dia tinggal sendirian.  Solusinya palingan anak-anaknya pada rajin nengokin aja jadinya deh.  Nah pulang dari rumah ama, kita mampir lagi ke wedang ronde dan mendoan.  Ini udah pasti menu wajib juga dong.  Wedang ronde mah pasti udah pada tau kan? Cuma kalo di Gombong kue ondenya ada isinya kacang tanah yang dialusin sama gula pasir, jadi kalo pas makan kue ondenya enak ada sensasi kriuk dan manisnya gitu deh.  Disajikannya bisa panas ato dingin, dan tingkat kepedesan jahenya juga bisa rikues.  Isinya selain kue ondenya, ada ager-ager, kacang tanah, dan delima (apa ya namanya, yang semacem ager warna pink bulet-bulet itu loh).  Sayangnya wedang rondenya kemaren lupa difoto hiks, jadi nanti kalo pas pulang Gombong lagi baru difotoin yak.  Kalo tempe mendoan mah udah pasti makanan khas Banyumas, Purwokerto, Gombong, dan sekitarnya lah.  Tempe mendoan di Gombong ini, tempenya lebar dan tipis, cara bikinnya cuma dicelup ke tepung yang sudah dibumbui tipis-tipis, dan digoreng selewatan di minyak goreng yang panas.  Itu namanya mendoan yang bener kalo di Gombong hehe… Jadi tempenya belum terlalu mateng, karena bukan digoreng, tapi dicelup ke minyak goreng panas itu tadi hehehe…  Tapi kalo aku sih gak gitu suka tempe yang tepungnya tipis dan cuma dicelup ke minyak gitu, aku senengnya, tepungnya tebel, dan digorengnya lamaan, bener-bener bukan orang Gombong kayaknya ya hahaha…

Jpeg

Hari terakhir, tanggal 30 Desember, pagi-pagi kita ke pasar tradisional buat beli pisang kepok pesenan mama mertua, dan tempe mendoan yang masih mentah, buat dibikin di Jakarta nanti.  Dan perjalanan pulang ini ternyata lancar jaya yayyy…!!!

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Kita jalan dari rumah sekitar jam 8 pagi, dan sampe Jakarta sekitar jam setengah 5 sore, ahhh nyamannya perjalanan pulang ini hahaha…  Malah pulang gak langsung kerumah, kita sempet mampir dulu ke Mal Artha Gading, karena Nyo pengen nonton IP Man, dan ternyata full, sampe yang jam pertunjukan paling malem, jadi kita pulang deh. So…. liburan natal kali ini berkesan bener, ngerasain juga jalanan macet a la lebaran, puas jajan jajanan khas Gombong, dan yang paling penting seneng dong bisa ketemu dan ngobrol seru sama Papa, yahh namanya anak cewe kan kesayangan Papanya, jadi dari jaman dulu sampe setua ini, kalo ngobrol sama Papa tuh bisa asik seharian bahkan bisa sampe pagi aja gak terasa hihihi…

 

 

Cilok isi Sosis

picmix-1542014-195457

Naaaahhhh pasti pada tau dong apa itu cilok?  Yups, Aci/Sagu dicolok alias ditusuk 😀  Biasa nih yang jual abang-abang di jalan, lumayan buat ganjel perut laper pas lagi di angkot pulang kerja ya hihi.  Aku dari dulu gak tau kenapa suka cilok ini, bahkan gak cilok doang sih, cireng juga aku demen bener, rasanya kenyel-kenyel gurih membelai lidah gitu *gak nahan ya bahasanya :p*  Nah karena penasaran cara bikinnya, aku gugel-gugel lah cari resepnya, dan nemu di blognya mba Ricke. Pas baca resepnya kayaknya enak nih, apalagi liat penampakannya, waahhh makin tertarik pengen bikin deh.  Sempet kesulitan mulung sih, karena di resepnya kan bilang aduk adonan sambil dikasih air matang dikit-dikit sampai terasa kalis dan bisa dipulung, nah kemaren ini aku ngaduknya belum jago, jadi gak rata-rata, giliran udah rata, airnya kbanyakan *hadoohh* akibatnya adonan susah banget dipulung karena cenderung nempel di tangan. Tapi bukan Rina namanya kalo buang adonan cuma gara-gara gitu kan ya :p  Jadi aku akalin aja dipulung pake dua sendok kayak bikin perkedel gitu deh kira-kira hehe. Dan berhasil loh ihiiyyyy *seneng banget* walaupun bentuknya jadi gak secantik buatan Mba Ricke sih emang hehehe.  Tapi gapapalah kan namanya percobaan pertama gitu yak *bela diri lageee :p*  Tapi untuk rasa sih sudah oke menurutku, ya gimana gak oke, resep boleh nyontek gitu yak hahaha. Pas aku upload fotonya ke Fb, ada temen yang komen, “Cilok naik pangkat, keren isi sosis 😀 ” Okelah gak usah banyak cingcong, mendingan kita makan cincau :p *apa sih?*  Iya maksudnya ayo kita catet resepnya biar gak lupa, jadi lain kali bisa coba bikin lagi gitu, monggoooo…

Bahan :

  • 200 gr Tepung sagu
  • 200 gr tepung terigu protein sedang
  • 2 siung bawang putih, haluskan
  • 1 sdt garam
  • 1 sdt kaldu bubuk (optional, aku pake kaldu jamur)
  • 400 ml air (kalo pengen gurih, dipakein kaldu juga boleh)
  • 2 batang daung bawang, iris halus
  • 1 bh sosis, potong dadu
  • Air untuk merebus cilok

Cara Membuat :

  • Campur Tepung sagu, tapung terigu, dan daun bawang iris, garam, dan kaldu bubuk aduk rata, sisihkan.
  • Campur air dan ulekan bawang putih, masak sampai mendidih
  • Tuang air bawang ke tepung sedikit-sedikit, sambil diaduk pake sendok kayu *jangan pake tangan ya, mlepuh cuy :p* sampai adonan kalis dan dirasa bisa dipulung, jadi air gak perlu dihabiskan ya.
  • Masak air dalam panci, biarkan mendidih
  • Pulung adonan bulat-bulat, beri isian sosis di tengah adonan sampai habis, lalu rebus cilok sampai cilok mengambang dan biarkan mengambang sekitar 10-15 menit, angkat, lalu kukus cilok sampai empuk dan matang, sekitar 15 menit sih kemaren.

Bahan Saos Kacang:

  • 100 gr kacang tanah, goreng, haluskan
  • 3 siung bawang putih
  • 5 bh cabe merah (ato sesuai selera ya, aku gak gitu doyan pedes hehe)
  • Garem, lada, sesuai selera
  • Daun jeruk
  • 500 ml air
  • perasan jeruk nipis

Cara Membuat :

  • Campur semua bahan diatas, selain bumbu, daun jeruk, dan peresan jeruk, blender sampai halus
  • Masak diatas api, dengan diberi bumbu, dan daun jeruk, masak sampai mendidih, sambil diaduk.
  • Teruskan memasak sampai air berkurang dan bumbu keluar minyaknya, beri perasan jeruk,. aduk rata, angkat

 

Sajikan cilok dengan bumbu kacang, kalo suka bisa ditambah kecap manis dan saos sambel.

picmix-1542014-205537

Gimana menurut bukibuk sekalian? Ribet? Dikit sih hehe, tapi worth it kok pas udah jadi, makan sambil merem melek menikmati kenyel-kenyenya cilok :p *feels good*