Granola Unbaked – Homemade Fit Bar

Naahhh… ini salah satu cemilan favorit Nyo nih. Biasa dia beli di super market macem-macem fit bar. Kebetulan wiken kemaren kita ke gramed buat liat-liat buku baru, pas bener Nyo liat ada majalah sedap yang bahas bikin fit bar ini. Jadilah dia beli demi maksa istrinya buat bikin fit bar sendiri. Okelah, mari kita terima tantangannya. Karena di majalah ada beberapa resep, aku suruh Nyo pilih salah satu dulu deh. Dan pilihannya jatuh di granola unbaked ini. Bikinnya sebenere simpel banget, cuma bahannya aja yang lumayan mihil hahaha. Tapi demi pak suami yang katanya pengen ngecilin perut karena dipaksa istri hahaha, mari kita luluskan permintaannya.  Berikut resepnya ya.

Bahan:

  • 80 gr oat utuh, sangrai
  • 25 gr plum kering
  • 100 gr fig kering
  • 100 gr mangga kering
  • 50 gr biji labu
  • 75 gr almond utuh berkulit, sangrai
  • 1 sdm mentega tawar
  • 2 sdm madu
  • 100 gr gula pasir
  • 1/8 sdt garam
  • 100 gr white cooking chocolate, lelehkan

Cara membuat :

  • potong-potong buah kering, lalu campur semua bahan dalam satu wadah, aduk-aduk agar tercampur rata
  • Masak mentega, madu, gula, dan garam hingga mendidih dan gula larut, biarkan mendidih 2 menit
  • Tuang ke campuran buah kering, aduk rata
  • Cetak ke dalam loyang uk 16x16x3cm yang sudah dialas kertas roti sambil ditekan, diamkan min 4 jam
  • Potong-potong fit bar sesuai selera
  • Celupkan bagian bawah granola unbaked ke dalam white chocolate

Udah deh jadi, siap dibawa ke kantor buat ngemil Nyo kalo dia laper. Oya, sekarang ini Nyo juga lagi rajin puasa, demi ngecilin perut. Tinggal olah raganya aja nih. Sepeda yang biasa dia pake lagi bermasalah, dan karena tiap hari pulang malem, jadi kalo wiken udah males aja dia mau ke bengkel benerin sepedanya.  Yasudahlah, nanti pelan-pelan kita rayu lagi buat ke bengkel hahaha.  Granola unbaked ini rasanya enak deh. Asem manis, dan kayak ada rasa-rasa susunya, mungkin dari menteganya itu.  Aku kemaren lupa beli coklat putihnya, jadi gak dicelup ke coklat deh. Gampang kan bikinnya, coba ya. Semoga suka.

Advertisements

Kapan Terakhir Ngeblog Ya…???

Ihhhh blog ini udah kelamaan dicuekin banget ya. Kangen sih cuap-cuap, kangen cerita-cerita, kangen nulis-nulis, tapi kemaren-kemaren ini crowded banget deh. Ya kerjaan kantor, ya kerjaan rumah, belum lagi acara-acara yang bikin kita berasa orang penting #weleh, tiap wiken susah mau santai di rumah. Tapi kali ini mudah-mudahan udah mulai bisa teratur isi blog deh. Yakiiiinnnn??? Kok bisa?? Iyaaaa… Bisa dooonngg. Nah kan tanya sendiri, dijawab sendiri hahaha… Oke-oke kenapa bisa? Karena berita penting yang pertama adalah. Sekarang aku jadi pengangguran. Yesss, aku resign dari kerjaan. Sebenere sih udah lama banget pengen resign, habis pengen coba aja, kalo misale gak kerja, gak kecapean di jalan, gak stress sama urusan kantor, bisa memperbesar kemungkinan hamil gak. Tapi kemaren-kemaren Nyo masih keberatan, takut 1 gaji aja masih kurang buat nopang kebutuhan rumah tangga. Tapi kemaren tumben-tumbenan dia kasih lampu ijo buat resign. Jadiii… Mari kita resignlah kalo gitu hahaha.  Trus sekarang kegiatan di rumah ngapain aja? Mmm… Dimulai bangun pagi jam 4, panasin lauk, dan masak sayur, nyiapin bekal makan siang buat Nyo, trus balik tidur lagi hahaha #susahngilanginkebiasaanmales dan bangun lagi sekitar jam 8 pagi, beres2 rumah, makan, mandi, dan leyeh-leyeh, sambil nonton tv. Habis itu biasanya baking atao mainan mesin jahit, bikin cemilan sambil tunggu Nyo balik, trus makan malem, masak buat bekal besok, dan siangin sayuran, buat dimasak pagi, and repeat. Boseennn??? Herannya gak hihihi… Aku menikmati banget jadi pengangguran hahaha… Oya dan tiap senin, rabu, dan jumat aku masih ke gym karena kemaren udah terlanjur daftar member. Dan karena kalo bawain bekal roti, ato cake, Nyo bagi-bagi juga sama temen kantornya, jadi sekarang ada tambahan pesenan roti dan brownies buat temen-temen kantornya yay…!!! Rejeki yang datangnya gak disangka hehehe. Ini bukti juga kan kalo Tuhan masih memperhatikan kebutuhanku hehehe. Jadi kerjaan tambahan di rumah ya bikin pesenan kue, Thanks God. Dan berita yang kedua, sekarang aku jadi bisa sering menikmati hobby nonton drama korea di viu #penting hahahaha…. Bener-bener kehidupan baru yang menyenangkan hehehe… Mmm… Sgini dulu ya ceritanya, lain kali kita sambung lagi, caio…

First Craft Project : Batik’s Tote Bag, Akhirnyaaaa…

Masih inget kan sama mainan baru kemaren hehehe…  Saking udah gatel pengen nyobain mainan baru, tapi skill gak ada, akhirnya aku rajin-rajin nonton youtube dong buat belajar pake mesin jahit.  Dan nemu link Beginners sewing course day 1, day 2, day 3day 4, dan day 5 yang bikin nambah ilmu perjahitan (istilah apa ini hahaha)  akhirnya aku memberanikan diri memulai project pertamaku (lebay) buat bikin tote bag.  Kemarin sih Maria kasih usul buat bikin baju baby, tapi kayaknya belum pede aku nya, secara skill nol sama sekali gitu.  Beli mesin jahit juga modal kepengen iseng aja hahaha…  Kenapa pilih tote bag? Karena menurut aku paling gampang, karena jahitnya kan masih banyakan lurus-lurus yak hehehe…  Masalahnya sekarang, mau bikin tote bag juga gimana polanya, trus cara jahitnya gimana, ukurannya berapa juga gak jelas kan hahaha ini beneran tukang jahit modal nekad judule.  Ehhh pas nyari-nyari lagi di youtube nemu tutorial ini dan ini.  Setelah nonton videonya 2x, okelah mari kita mulai bikin tasnya. Dan karena bahannya dari kemeja lama Nyo yang udah gak dipake, jadi ukurannya pun gak ngikutin sesuai yang di video, tapi disesuaikan dengan cukupnya kain aja deh hehehe…  Dan karena kainnya kurang juga, akhirnya bagian tali tasnya aku ambil dari bagian kancing kemejanya aja, jadi penampakannya sebelah ada lubang kancingnya, dan sebelah lagi masih ada kancing bajunya yang gak dicopot hahaha…  Sengaja gak dicopot, biar ada hiasan dan tampilannya lain dari yang lain aja hahaha…  Jadinya sih belum terlalu rapi, karena aku masih gak ngeh kalo masang resleting itu, harus ganti sepatu mesinnya, sedangkan aku kemaren sepatunya gak diganti-ganti hahaha…  Pantesan susah bener pas jahit resletingnya, jahitannya jadi ada yang terlalu dipinggir banget.

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Tapi secara keseluruhan sih lumayan banggalah, hasil karya jahit pertama, dan gak jelek-jelek amat hahahaha menghibur diri banget ini judulnya.  Cuma ada salah dikit di tali tasnya, salah satu talinya aku kurang teliti, jadi masangnya ngelinting deh tuh.  Besokannya langsung aku pake aja ke kantor.  Hmmm… next project apa lagi yaaa…?

Mainan Baru ihiyyyy…

Setelah tiba-tiba kepengen mainan mesin jahit aku getol browsing-browsing tentang mesin jahit.  Dari cari specifikasi, sampai harga, bahkan merk-merk apa yang murah dan bagus.  Iyah, hari gini dimana semua barang harganya mahal, kayaknya kita harus rajin-rajin cari info dulu sebelum beli barang ya. Dari hasil browsing kemaren, diputuskan kepengen liat merk brother type GS 2700 dan Singer type 4228.  Pertimbangannya waktu itu sih model jahitannya banyak, bentuknya cantik, dan merknya sudah lumayan terkenal lama ya.  Cuma memang untuk harga masih gak gitu tau sih. Kebetulan sepupu aku juga lagi pengen beli mesin jahit portable juga tuh, jadilah aku komporin dia, ajakin cari mesin jahit bareng hahaha *dasar racun :P*  Tadinya sih pas aku bilang pengen yang macem jahitannya banyak, sepupu aku agak kurang setuju gitu, alesannya katanya karena modelnya hampir mirip-mirip jadi percuma, lagian kata dia kebanyakan model jahitan buat apaan, kan perlunya cuma yang lurus, zigzag, dan apa gitu kemaren. Sepupu aku ini emang bisa jahit sih, dia sempet kursus jahit waktu lulus SMA dulu.  Kalo aku sih, beneran cuma pengen iseng aja karena liat banyak kain nganggur di rumah hehe.  Jadi aku beli yang model jahitannya dikit? Tentu tidak hahaha, namanya orang penasaran, biarin aja dah beli sesuai keinginan hati aja, biar puas sekalian kan mesin jahitnya lengkap model jahitannya.  Kalo ditanya mau buat apaan?  Yaahhh kan bisa buat hiasan di atas jahitan, jadi kayak motof gitu ato apalah nanti seketemunya mood ajah hehehe.  Setelah menabung uang dari sisa-sisa uang jajan mingguan, dan puas browsing sana-sini, kebanyakan rekomennya beli mesin jahit di Toko Aneka Mesin Jahit, di daerah Pangeran Jayakarta sana. Bahkan tokonya punya websitenya juga loh.  Sampai di toko, ternyata lengkap banget ya mesin jahitnya, segala merk kayaknya ada deh. Mana si Koko penjualnya ramah banget lagi. Dan sebagai pemula, pasti banyak banget kan pertanyaan yang mau ditanyain. Si Koko langsung aja kasih semacam brosur yang sudah dilaminating disuruh baca-baca dulu sebelum tanya.  Jadi ternyata isinya jelasin bahwa mesin jahit itu terbagi atas 4 kwalitas kalo gak salah, ada kwalitas yang terbaik, baik, sedang, dan biasa. Kwalitas ini yang mempengaruhi harga.  Jadi banyaknya model jahitan, tidak menjamin kwalitas mesin jahit bagus, tapi harga.  Dan setelah selesai baca, pertanyaannya, kan jadinya mesin merk apa yang bagus kan?  Eh si Koko balikin lagi ke brosur, harga yang nemtuin kwalitas katanya hahaha, dasar ndableg. Jadi intinya ya sesuai kantong aja gitu.  Bahkan si Koko bilang, kalo naksir yang mahal tapi duit belum cukup, kumpulin dulu aja, tar balik lagi kalo udah cukup. Cobaaa gimana kurang baik coba, ditanya ini itu jawabnya lengkap, ramah, gak jadi belipun gak ngambek hehehe.  Naahh setelah dikasih tau gitu, tentu aja harga yang semakin mahal menjamin kualitas dari mesin jahit dong, akhirnya pertanyaannya jadi jauh lebih pendek, lebih ke harga segini mesin yang mana aja hahaha… Si Koko pinter banget dah jualannya. Dia jelasin segala macem tentang mesin jahit lengkap. Dan setelah tanya sana-sini, ngetes mesin jahit ini itu, dan membandingan harga macem-macem mesin jahit, akhirnnya pilihan jatuh ke mesin jahit merk Jaguar type 592, dengan harga  yang masih sesuai kantong, dan sepcifikasi yang sudah lumayan oke dibanding merk terkenal macem brother maupun singer inceran pertama dengan harga yang sama, dan suara mesinnya juga alus bener, gak brisik.  Mesin jahitnya sudah komputerise, ada 60 macam bentuk model jahitan, sudah bisa bikin lubang kancing dengan 1 step, dan bisa disetting jahit otomatis *kalo ini sih males orangnya :P*   Tapi kayaknya bakalan jarang dipakelah, kalo dipake gak pinter-pinter dong yah make mesinnya.

Jpeg

Didalemnya sudah dapet jarum mesin, sepatu mesin 4 macem, kuas buat bersihin, pedal mesin, tiang benang, spool 5 biji, tambahan meja, buku manual, dan soft cover.  Tapi berhubung disitu gak bisa ditawar karena harganya menurut si Koko udah harga terendah, jadi kemaren aku nawar minta ditambahin accesoriesnya deh.  Dan setelah ngrayu lumayan jontor, eh lumayan akhirnya dikasih, sepatu mesin 2, sama spool tambah 3 biji lumayan 😀  Namanya cewe kan yak, kalo gak pake nawar, ato gak dapet bonus-bonus tuh belanjanya kurang afdol aja hahaha…

Jpeg

Jpeg

Wah setelah meja dirapikan, dan mesin jahit dimejengin diatas meja, udah gak sabar aja nih pengen mulai bebikinan hihihi…

Jpeg

Hmmm… jadi proyek pertama mau bikin apa yaaaa???  Ada yang punya ide??? 😀

Bawang Goreng

Sapa yang gak doyan bawang goreng hayooo…  Bawang goreng ini, baik yang bawang merah, maupun bawang putih, selain buat taburan, bisa juga dijadikan bahan tambahan di masakan karena wanginya yang bikin makanan makin menggoda.  Kalo bawang merah goreng sih lebih banyak dipake sebagai taburan ya, kayak di soto, nasi uduk, nasi kuning, dan mi instan ya, tapi bisa juga buat campuran bikin perkedel, bisa juga buat campuran bikin sambel kecap. Kalo bawang putih goreng, selain buat taburan, biasanya sih taburan soto kudus, bisa juga buat masak sop.  Iya masak sop, jadi lebih menghemat waktu deh, gak perlu tumis bawang putih dulu, bisa langsung cemplung-cemplung tuh bawang putihnya.  Etapi aku ada temen loh yang gak suka sama wanginya bawang-bawangan ini, jadi kalo masakpun gak pernah pake si bawang-bawangan.  Lain lagi sama nyo, yang ngefans sama bawang goreng.  Makanya aku suka bikin stok kalo lagi gak males. Iya kakak suka males bikin stok bawang, karena males ngiris tipisnya hehehe.  Dan kalo sudah ada stok bawang goreng, biasanya Nyo makan apapun akan ditabur dah tuh bawang goreng hahaha.  Okelah, karena sudah lama gak bikin stok bawang goreng, dan Nyo juga udah rikues beberapa kali dicuekin sama istrinya, jadi kali ini aku buatin juga deh.  Berikut resepnya ya

Bahan :

  • 500gr bawang merah
  • 1-2 sdt garam
  • 3 sdm tepung maizena
  • minyak untuk menggoreng

Cara Membuat :

Kupas semua bawang merah, iris tipis

Jpeg

Jpeg

Taburi dengan garam, taruh di wadah yang berlubang-lubang biar airnya keluar, diamkan sekitar 15 menit

Jpeg

Keringkan bawang dengan tissue dapur, sampai air tidak terlalu banyak

Beri tepung maizena, aduk rata, diamkan sekitar 5 menit

Jpeg

Goreng bawang merah, sampai warnanya kuning mulai kecoklatan, cepet angkat.  Menggoreng bawang merah memang agak tricky sih, karena kita harus tau persis kapan bawangnya diangkat dari minyak.  Kalo kecepetan, biasanya bawangnya belum renyah, kalo kelamaan, bawang gorengnya jadi gak cakep karena coklat gosong warnanya.  Aku aja coba beberapa kali tuh tau baru berhasil bisa goreng bawang dengan hasil cantik.  Biasanya, habis ditiriskan di saringan minyak, aku tirisin lagi di koran, lalu di tissue, biar gak terlalu berminyak.

Jpeg

Kenapa harus dikasih garam, dan dikasih tepung maizena? Garam itu mengeluarkan cairannya, selain bikin bawang gorengnya juga berasa gurih, karena kandungan air berkurang, bawang gorengnya juga jadi renyah, sedangkan tepung maizena bikin bawang goreng lebih renyah lagi.  Bawang goreng ini harus bener-bener dingin sebelum dimasukan ke botol-botol kaca ya, biar gak cepet melempem.  Nah biasanya nih bisa sampe sebulan bawang gorengnya tetep renyah, tapi kalo di rumahku sih biasa paling lama dua minggu juga udah abis tuh bawang goreng sama Nyo hehehe.

Jpeg

Untuk bawang putih goreng, cukup dikupas, lalu dicincang, dan sudah bisa langsung digoreng, lebih simpel kalo bawang putih goreng.

Jpeg

Jpeg

Untuk kulit bawang merah goreng, jangan dibuang, karena kulitnya bisa buat bikin telur pindang loh.

Jpeg

Tau kan telur pindang?  Itu loh yang biasanya buat bahan pelengkap soto kudus, yang telurnya ada motif retak-retaknya itu.  Nanti aku posting juga cara bikinnya ya

 

Mendadak Kreatif

Hahaha judule gak banget ya.  Beberapa minggu terakhir ini, banyak baju Nyo yang mulai dikeluarin dari lemari karena udah pada sobek.  Ada yang sobek di kerah, ada yag dibagian samping, ada yang di kantong, dll.  Kebetulan baju-baju itu emang udah lumayan lama sih umurnya.  Karena banyak baju sobek yang dikeluarin dari lemari, dan kebanyakan motifnya lucu-lucu karena batik, jadi kepikiran pengen bikin ini dan itu. Pengen bikin tote bag motif batik, pengen bikin sprei tambal-tambal a la quilting, pengen bikin baju kerja buat aku, kan badan Nyo gede, jadi kayaknya masih bisa dipermak deh, pengen bikin macem-macem dah.  Makanya beberapa minggu ini juga lagi kepikiran pengen beli mesin jahit.  Sempet ngobrol sama Nyo dan diprotes haha.  Katanya semua-semua pengen bisa, bukannya difokusin satu aja. Ya maap ya Nyo, istrimu kan clamitan pengen bisa ini itu.  Setelah ngajakin ngobrol lama *baca : ngrayu* akhirnya dikasih lampu ijo buat beli mesin jahit.  Jadi kemaren-kemaren ini lagi getol banget liat-liat website tentang menjahit, wah ternyata lucu-lucu banget yaaa, makin pengen deh jadinya punya mesin jahit.  Tapi mesin jahit macem apa yang bagus buat pemula macem aku ini ya.  Pengennya sih mesin yang paling keren, jenis jahitan lengkap, komputerise, dan masih banyak lagi, tapi bujet gak bisa bohong hahaha.  Mmmm liat aja nanti ketemunya yang kayak gimana, sekarang browsing-browsing dulu lagi ahhh, nanti wiken kita berburu mesin jahit dehhh ihiiiyyyy…

Update Terbaru

Holaaaa 😀  Walaahhh lama bener gak nulis di blog dimari, kuangeennnyaaaa *edisi lebay :P* Apa kabarnya aku? Emang ada yang nanyain? Hahaha dan makin gak jelas karena kelamaan gak nulis 😛  Jadiiii, kemarin ini abis pulang dari Gombong Desember yang lalu aku batuk, dan batuknya gak sembuh-sembuh, jadi boro-boro mau ngetik, kerja aja sampe gak konsen saking banyakan batuk 😦  Bukannya didiemin juga padahal, malah udah ke dokter tiga kali, tetep aja gak baik, akhirnya bosen minum obat, dan emang dasarnya males minum obat sih. Cuma kemaren cape batuk mulu, makanya terpaksa ikutin kata dokter dah.  Sooo, ada apa aja nih di bulan Februari ini? Mmmm… yang pasti sih vantinan dan Imlek yak, trus akunya ngrayain? Valentinan gak, imlek iya doooonnggg 😀 Kenapa valentine gak? Mari kita detailin ceritanya 😛 *sok misterius*

Sabtu, 14 Februari 2015 : Valentine’s Day :

Pagi-pagi kita ke rumah Mertua di Serpong, pas dijalan, ternyata Mama mertua telpon, dan bilang kalo bekas operasinya berdarah, jadi begitu sampe rumahnya, Nyo langsung jalan lagi anterin ke rumah sakit. Aku? Disuruh tunggu rumah karena ada iinya yang mau dateng dari Priok,. takut pas nyampe gak ada orang di rumah. Yasudahlah, aku tunggu rumah sambil nonton tipi aja 😀  Kelar-kelar dari rumah sakit sekitar jam 5 sore, abis makan, ngobrol-ngobrol, kita pulang. Karena di jalan batuk-batuk mulu, Nyo ngomel, dan maksain aku ke rumah sakit lagi, buat periksa ke tiga kalinya.  Karena pas sampe rumah sakit udah sekitar jam sepuluh maleman, dokter umumnya sudah tutup, jadi disuruh ke IGD. Dan malem itu, rame loh. Pas akhirnya dipanggil masuk pun masih nunggu dokternya keliling dulu. Dan pas akhirnya diperiksa, sama dokternya disuruh di uap, katanya biar dahaknya keluar. Dan yang merepotkan, pas diuap mulutnya mesti mangap hahaha. Gak enak bener, mana uapnya di mata pedih, jadi sambil merem dan mangap selama sekitar 15 menitan, pegel hahaha. Dan Nyo iseng tuh, difotoin, nih penampakannya yang jelek banget hahaha

IMG-20150214-02816Selesai diuap, baru dokter periksa lagi lengkap, trus dikasih resep. Beres dari dokter, tunggu obat beres, baru pulang tepat pukul 1 pagi sudah tanggal 15 Februari aja hahaha, jadi valentinan taun ini di rumah mertua dan rumah sakit aja deh 😛

Imlek Tahun 2015 :

Tahun ini aku cuti kantor tanggal 18 dan 20 Februari, karena kebetulan Papa dateng juga dari Gombong. Tanggal 18 Februari aku sama Nyo udah sibuk beres-beres rumah, dan masak. Hari itu aku masak pindang bandeng dan babi hong, yang sayangnya lupa difoto, padahal tadinya pengen posting resepnya pindang bandeng 😦  Sorenya kita ke gereja, karena hari itu malem sincianya barengan sama Rabu Abu, dan karena hari itu kita puasa dan pantang, jadi kita makan kenyang cuma satu kali, dan gak makan daging. Malem sincianya, kita makan cuma pake pindang bandeng, dan sayur, aku bikin tumis brokoli, pake wortel dan bawang bombay aja deh hehehe. Abis itu seperti biasa deh, kita nyiapin angpao buat besok paginya. Walaahhh ternyata buanyak juga yang disiapin, karena banyak yang sudah punya anak, trus kita kapan yak *semoga segera :D*

IMG-20150218-02820  Abaikan kaki dan cebanan yang nongol 😛

Paginya, sudah pasti bangun pagi, mandi, sambil manasin pindang dan babi, trus jalan deh ke rumah Mama mertua di serpong, beres disana, ke rumah Ngku di Kemayoran, trus kerumah ii di Pasar Baru, abis itu kita nonton Dragon Blade di Artha, baru balik ke rumah.

Cuma itu sih kegiatan valentin dan sincia kemaren. Oya, Papa pulang hari minggunya, naik kereta lagi. Waahhh senengnya Papa dateng, dan udah kangen aja sekarang. Sampe ketemu lebaran nanti ya Pa *kirim cium :P*

Begitu deh update terakhir dari aku, trus apa kabar batuknya? Puji Tuhan, sudah sembuh, ternyata dia nyerah sama madu hahaha. Jadi, aku tiap malem minum dua sendok madu dipakein air secangkir, dan cepet sembuh loh ternyata 😀  Udah ya, jangan balik-balik lagi, bikin aku susah tidur hahaha.