Sayur Bayam Bening a la Mama

Ini sih semua orang juga bisa yaa masaknya. Tapi sayur bening yang biasa mama masak tuh rasanya manis, dan segar karena pake tomat, dan aroma kencur. Di jawa tengah biasanya masak sayur bayam bening ini emang rasanya manis. Pernah dulu pas pertama kerja di Jakarta, pas makan siang pake bayam bening aku terkaget-kaget karena rasanya asin lo hahaha bener-bener lebay kan. Dan karena rasanya gak cocok sama lidah aku, alhasil aku tambahinlah sayurnya pake gula pasir. Dan temen kantor terutama yang bukan orang jawa pada ketawa dong liat kelakuanku. Dulu itu, jaman masih muda urat malu kayaknya masih dikit hahaha, asli cuek aja diketawain rame-rame gitu. Naahhh sekarang, sejak menikah juga repot kalo mau masak bayam bening ini. Karena Nyo kan taunya juga asin, akunya demen yang manis seger gitu. Jadilah aku jarang masak sayur ini. Etapi tiba-tiba kemaren Nyo minta dimasakin bayam bening dan rikues gak mau manis. Aku kan egois orangnya hahaha, jadi aku keukeuh mau manis sayurnya. Jadilah Nyo yang ngalah, dia tambahin garem sendiri hahaha. Walah jadi kepanjangan yak pengantarnya. Okelah, berikut resep bayam bening a la mama.

Bahan :

  • 1 ikat sayur bayam 
  • 1 buah labu siam
  • 1 buah wortel
  • 2 buah jagung, potong-potong
  • 1 buah tomat
  • 4 siung bawang merah
  • 3 cm kencur
  • garam dan gula sesuai selera

Cara memasak :

  • Haluskan bawang merah dan kencur
  • Panaskan air dalam panci, didihkan
  • Masukan bumbu halus, biarkan mendidih sekitar 2 menit
  • Masukan bahan sayuran mulai dari yang paling keras ke yang paling lunak
  • Beri garam, dan gula, cicipi rasanya harus asin sekilas, dan banyakan manisnya, angkat

Gampang yaaa… Itu bayam bening a la mama paling enak sedunia, menurutku loohhh hehehe. Rasanya manis, asem dikit, dengan aroma kencur yang menyegarkan. Silakan dicoba, semoga cocok ya rasanya.

Advertisements

Granola Unbaked – Homemade Fit Bar

Naahhh… ini salah satu cemilan favorit Nyo nih. Biasa dia beli di super market macem-macem fit bar. Kebetulan wiken kemaren kita ke gramed buat liat-liat buku baru, pas bener Nyo liat ada majalah sedap yang bahas bikin fit bar ini. Jadilah dia beli demi maksa istrinya buat bikin fit bar sendiri. Okelah, mari kita terima tantangannya. Karena di majalah ada beberapa resep, aku suruh Nyo pilih salah satu dulu deh. Dan pilihannya jatuh di granola unbaked ini. Bikinnya sebenere simpel banget, cuma bahannya aja yang lumayan mihil hahaha. Tapi demi pak suami yang katanya pengen ngecilin perut karena dipaksa istri hahaha, mari kita luluskan permintaannya.  Berikut resepnya ya.

Bahan:

  • 80 gr oat utuh, sangrai
  • 25 gr plum kering
  • 100 gr fig kering
  • 100 gr mangga kering
  • 50 gr biji labu
  • 75 gr almond utuh berkulit, sangrai
  • 1 sdm mentega tawar
  • 2 sdm madu
  • 100 gr gula pasir
  • 1/8 sdt garam
  • 100 gr white cooking chocolate, lelehkan

Cara membuat :

  • potong-potong buah kering, lalu campur semua bahan dalam satu wadah, aduk-aduk agar tercampur rata
  • Masak mentega, madu, gula, dan garam hingga mendidih dan gula larut, biarkan mendidih 2 menit
  • Tuang ke campuran buah kering, aduk rata
  • Cetak ke dalam loyang uk 16x16x3cm yang sudah dialas kertas roti sambil ditekan, diamkan min 4 jam
  • Potong-potong fit bar sesuai selera
  • Celupkan bagian bawah granola unbaked ke dalam white chocolate

Udah deh jadi, siap dibawa ke kantor buat ngemil Nyo kalo dia laper. Oya, sekarang ini Nyo juga lagi rajin puasa, demi ngecilin perut. Tinggal olah raganya aja nih. Sepeda yang biasa dia pake lagi bermasalah, dan karena tiap hari pulang malem, jadi kalo wiken udah males aja dia mau ke bengkel benerin sepedanya.  Yasudahlah, nanti pelan-pelan kita rayu lagi buat ke bengkel hahaha.  Granola unbaked ini rasanya enak deh. Asem manis, dan kayak ada rasa-rasa susunya, mungkin dari menteganya itu.  Aku kemaren lupa beli coklat putihnya, jadi gak dicelup ke coklat deh. Gampang kan bikinnya, coba ya. Semoga suka.

Banana Choco Chips Bread

Salah satu kegiatan selama jadi pengangguran ini ya baking hihihi… Sejak kegiatannya cuma jadi ibu rumah tangga, salah satu hal yang paling menyenangkan selain bisa puas-puasin nonton drama korea ya baking ini. Kali ini rikues Nyo yang pecinta pisang minta dibikinin banana cake. Mulailah browsing-browsing cari resep yang kira-kira enak, dan nemu resep ini di fb. Tapi lupa kemaren punya siapa resepnya nih. Maaf yah yang punya resep. Gak tau kenapa namanya bread, padahal hasilnya lembut kayak cake. Sebenere resep aslinya pake coklat bubuk segala, dan coklat chipsnya cuma ditabur di permukaan, tapi aku modif kali ini, karena pengen iseng aja sih hehehe. Resepnya pake cup, jadi aku timbang juga, biar lain kali bikin lagi gak usah keluarin measuring cup lagi deh. Kecuali sour cream, gak aku konversi ke ml, karena males nambahin cucian hehehe. Trus karena gak punya sour cream, jadi aku ganti pake butter milk, bikinnya gampang kok, tinggal susu dikasih perasan lemon ato jeruk nipis sekitar 1 sdm, aduk, diamkan 10 menit, jadi deh butter milknya, kayaknya ini juga bikin cakenya lembut deh. Walah pengantarnya kayaknya kepanjangan yak. Oke, berikut resepnya ya. 

Banana choco chips bread

Bahan :

  • 1/2 cup (100gr) butter
  • 1/2 cup (65gr) brown sugar
  • 1/4 cup (60gr) gula pasir
  • 1 butir telur
  • 2 sdt ekstrak vanila
  • 3 bh pisang ukuran sedang, haluskan dengan garpu
  • 1/4 cup sour cream (aku ganti butter milk)
  • 1 cup (145 gr) tepung trigu protein sedang
  • 1/2 cup (35 gr) coklat bubuk (aku gak pake, tambah tp trigu)
  • 1 sdt baking powder
  • 50 gr coklat chips

Cara Membuat :

  • Panaskan oven dengan suhu 180 dc
  • Oles loyang dengan margarin, dan salut dengan tepung terigu
  • Campur mentega, brown sugar, dan gula pasir dlm wadah, haluskan menggunakan whisk
  • Masukan telur, kocok rata
  • masukan vanila, pisang, dan sour cream, aduk rata
  • Masukan tepung trigu, baking powder, dan coklat chips, aduk rata, jangan overmixed biar gak bantet ya
  • Tuang adonan ke loyang, panggang 70 menit, tes tusuk, kalo lidi keluar bersih, tidak ada adonan yang nempel, brarti cake sudah oke

Gampang kan bikinnya. Gak usah pake mikser segala, tinggal aduk-aduk aja hehehe. Rasanya juga mantep loh. Cakenya lembut, pisangnya mantep, apalagi wanginya pisang keluar banget. Enak juga buat temen ngeteh ato ngopi. Dan yang paling penting nih, bisa bawain Nyo ke kantor biar gak nyemil gorengan hahahaha…

Update 25 nov, kebetulan ada yg pesen double chocolate banana bread, gini nih penampakannya kalo cake nya dikasih coklat bubuk hehehe *pentingloh

Telur Pindang

Jpeg

Sesuai janji sebelumnya, kali ini aku mau bagi-bagi resep gampang dan enak, menurut aku sih hehehe.  Menggunakan limbah kulit bawang merah, jadi deh telur pindang.  Telur pindang ini biasanya buat makanan pendamping soto kudus. Kulitnya coklat, pas dikupas ada motif retak-retaknya.  Rasanya sebenernya gak beda jauh sama telur rebus biasa sih, cuma yang membedakan aromanya wangi, telurnya sudah ada rasa asinnya, dan motif retak-retaknya yang bikin cantik penampilan.  Okelah, gak usah berlama-lama berikut resepnya ya.

Bahan :

  • 8 buah telur ayam
  • 1 sdt garam
  • segenggam kulit bawang merah
  • 15 lembar daun jambu biji
  • 1 ruas lengkuas
  • 1 buah serai, digeprek
  • 2 lembar daun salam

Cara Membuat :

  • Isi air dalam pannci, masukan semua bahan, oya airnya isi sampai telurnya terendam ya
  • Rebus telur sekitar 4 menit, angkat telur, pecahkan kulitnya, ini fungsinya buat bikin motif retaknya. Jangan dikupas ya, cuma diretak-retakin aja kulitnya
  • Masukin lagi telurnya ke panci, rebus sampai airnya hampir habis.  Jangan lupa sesekali dibalik telurnya, biar warna coklatnya merata

Gimana? Gampang kaaannn?  Dan telurnya udah bisa dinikmati.  Gak harus buat makan sama soto kudus kok, makan sama nasi uduk, ato nasi goreng juga oke, kalo doyan, digadoin aja juga enak juga sih hehehe. Wanginya itu sih yang bikin seneng makannya.  Silakan dicoba ya kalo tertarik.

Bawang Goreng

Sapa yang gak doyan bawang goreng hayooo…  Bawang goreng ini, baik yang bawang merah, maupun bawang putih, selain buat taburan, bisa juga dijadikan bahan tambahan di masakan karena wanginya yang bikin makanan makin menggoda.  Kalo bawang merah goreng sih lebih banyak dipake sebagai taburan ya, kayak di soto, nasi uduk, nasi kuning, dan mi instan ya, tapi bisa juga buat campuran bikin perkedel, bisa juga buat campuran bikin sambel kecap. Kalo bawang putih goreng, selain buat taburan, biasanya sih taburan soto kudus, bisa juga buat masak sop.  Iya masak sop, jadi lebih menghemat waktu deh, gak perlu tumis bawang putih dulu, bisa langsung cemplung-cemplung tuh bawang putihnya.  Etapi aku ada temen loh yang gak suka sama wanginya bawang-bawangan ini, jadi kalo masakpun gak pernah pake si bawang-bawangan.  Lain lagi sama nyo, yang ngefans sama bawang goreng.  Makanya aku suka bikin stok kalo lagi gak males. Iya kakak suka males bikin stok bawang, karena males ngiris tipisnya hehehe.  Dan kalo sudah ada stok bawang goreng, biasanya Nyo makan apapun akan ditabur dah tuh bawang goreng hahaha.  Okelah, karena sudah lama gak bikin stok bawang goreng, dan Nyo juga udah rikues beberapa kali dicuekin sama istrinya, jadi kali ini aku buatin juga deh.  Berikut resepnya ya

Bahan :

  • 500gr bawang merah
  • 1-2 sdt garam
  • 3 sdm tepung maizena
  • minyak untuk menggoreng

Cara Membuat :

Kupas semua bawang merah, iris tipis

Jpeg

Jpeg

Taburi dengan garam, taruh di wadah yang berlubang-lubang biar airnya keluar, diamkan sekitar 15 menit

Jpeg

Keringkan bawang dengan tissue dapur, sampai air tidak terlalu banyak

Beri tepung maizena, aduk rata, diamkan sekitar 5 menit

Jpeg

Goreng bawang merah, sampai warnanya kuning mulai kecoklatan, cepet angkat.  Menggoreng bawang merah memang agak tricky sih, karena kita harus tau persis kapan bawangnya diangkat dari minyak.  Kalo kecepetan, biasanya bawangnya belum renyah, kalo kelamaan, bawang gorengnya jadi gak cakep karena coklat gosong warnanya.  Aku aja coba beberapa kali tuh tau baru berhasil bisa goreng bawang dengan hasil cantik.  Biasanya, habis ditiriskan di saringan minyak, aku tirisin lagi di koran, lalu di tissue, biar gak terlalu berminyak.

Jpeg

Kenapa harus dikasih garam, dan dikasih tepung maizena? Garam itu mengeluarkan cairannya, selain bikin bawang gorengnya juga berasa gurih, karena kandungan air berkurang, bawang gorengnya juga jadi renyah, sedangkan tepung maizena bikin bawang goreng lebih renyah lagi.  Bawang goreng ini harus bener-bener dingin sebelum dimasukan ke botol-botol kaca ya, biar gak cepet melempem.  Nah biasanya nih bisa sampe sebulan bawang gorengnya tetep renyah, tapi kalo di rumahku sih biasa paling lama dua minggu juga udah abis tuh bawang goreng sama Nyo hehehe.

Jpeg

Untuk bawang putih goreng, cukup dikupas, lalu dicincang, dan sudah bisa langsung digoreng, lebih simpel kalo bawang putih goreng.

Jpeg

Jpeg

Untuk kulit bawang merah goreng, jangan dibuang, karena kulitnya bisa buat bikin telur pindang loh.

Jpeg

Tau kan telur pindang?  Itu loh yang biasanya buat bahan pelengkap soto kudus, yang telurnya ada motif retak-retaknya itu.  Nanti aku posting juga cara bikinnya ya

 

Aneka Sambel

Untuk urusan pedes, aku dan Nyo sangat bertolak belakang. Nyo jagoan pedes, sedangkan aku cemen urusan pedes. Kalo gak sampe keringetan dan megap-megap, Nyo belum berasa enak, sedangkan aku, kalo kepedesan dikit aja, dalam waktu 15 menit sehabis makan, ditanggung langsung moncor, sungguh menyusahkan. Makanya selama ini kalo aku masak pedes paling cabe cuma 5 biji itupun cabe besar, dan ditambah dengan tomat hahaha. Nah sebagai istri yang baik hati dan tidak sombong *lalu ditimpuk ulekan* aku biasa sediain sambel buat Nyo biar dia tetep bisa makan enak sesuai selera. Sambelnya biasa kalo gak sambel botol yang super pedes, sambel bawang kencur, sambel ijo, ato sambel terasi yang dibikin stok. Kali ini aku mau bagi resep sambel bawang kencur dan sambel terasi dulu ya, karena sambel ijonya lupa belum difoto waktu itu. Iya maap aku suka narsis foto-foto kalo urusan masak-memasak hahaha. Okelah, silakan disimak resepnya ya, sapa tau bermanfaat hehehe.

Sambel Bawang Kencur :

IMG-20141224-02472
Bahan :
250gr cabe besar
100gr cabe rawit
6 siung bawang putih
2 ruas kencur

garam dan gula secukupnya

Cara membuat :

Ulek semua bahan, kalo aku biasa gak terlalu alus, biar masih keliatan tekstur cabenya *haduuhh bahasanya gak nahan hahaha* Beri garam, dan gula, lalu digoreng sampe sambal keluar minyak, simpan di botol bekas selai yg sdh dicuci bersih dan direbus. Kalo sudah dingin baru ditutup deh.
Untuk sambel bawang kencur ini, bisa divariasikan jadi sambel tempe loh. Caranya, tempe digoreng tanpa dibumbui, lalu ambil sambel bawang kencur secukupnya, ulek tempe sama sambelnya sampe hancur kaya sambel. Gampang enak, dan yang bikin ketagihan aroma kencurnya seger banget deh.

IMG-20150210-02802Ini fotonya pas sambel tempenya udah tinggal dikit, kelupaan 😛 

Resep sambel terasi :

IMG-20150201-02780
Bahan :

250gr cabe besar

100gr cabe rawit

2 bks trasi saset

1 sdm ebi

1 bh tomat

7 siung bawang merah

3 siung bawang putih

Garam dan gula secukupnya

1 bh jeruk nipis

Cara membuat :
Ulek semua bahan kecuali jeruk nipis, gak usah terlalu alus, goreng sampe berminyak, matikan kompor, beri perasan jeruk nipis, aduk rata, siap disimpan.
Nah kalo sambel terasi ini biasa aku variasikan jadi sambel pete,

IMG-20150111-02595

ato terong balado, nyummm  deh.

IMG-20150222-02824

Terasi aku suka agak banyak karena aku suka aroma terasi.
Lumayan gampang kan? Bikinnya cuma pegel ngulek aja sih. Kalo mau gampang ya tinggal diblender aja. Kalo aku emang lebih suka sambel yang diulek, karena masih ada kasar-kasar cabenya.  Wah kalo udah makan pake sembel dan nasi anget, bisa nambah terus dah makannya :D. Cuma kalo aku paling nyolek dikit aja, gak kuat pedesnya 😀 Selamat mencoba ya.

Beef Lasagna a la Rina

Buat ngasih hadiah ade sepupu yg baru selesai ujian, aku danNyo brencana kasih kejutan, akhirnya kami memutuskan masakin lasagna kesukaannya, karena gak tau gmana masak lasagna, akhirnya kita coba2 aja dengan isi saos improvisasi hahaha… resepnya sih bukan resep sendiri juga, saosnya dibuatin saos merah buat spaghetti ato istilah ngetopnya saos bolognaise dan saos buat steak yg aku buat waktu bakar2an malem taon baru kemaren, namanya saos bechamel jamur. Gak tau awalnya idenya dari mana, cuma pake feeling aja kayaknya enak hehehe… Berhubung si koko Christian ini doyan makan, akhirnya kita buatinlah pake pyrex ukuran gede deh. untung pada suka, kalo gak pusing juga hahaha…

Bahan:
– 12 lembar pasta lasagna, rebus sampai aldente
– 1 lt air untuk merebus
– 1 sdm minya goreng
– 1 sdm garam

Bahan saos bolognaise :
– 1/2 bh bawang bombay, cincang
– 4 siung bawang putih, cincang
– 250 gr daging sapi cincang
– 5 bh sosis sapi, iris tipis
– 11/2 sdm garam
– 1/2 sdt lada
– 1/2 sdt oregano bubuk
– saos tomat, sesuai selera
– 2 bh tomat, cincang kasar
– 1 sdm mentega
– 1 sdm minyak sayur untuk menumis
– daun parsley sesuai selera, cincang

Bahan saos bechamel jamur:
– 550 ml susu cair
– 150 gr jamur kancing, iris tipis
– 1 sdt lada hitam utuh
– 1/2 bh bawang bombay, iris
– 1 lembar daun salam
– 1 sdm garam
– 1/4 sdt lada
– 2 sdm tepung terigu
– 1 sdm mentega

Cara membuat:
A. Saos bolognaise:
– Panaskan mentega dan minyak sayur, tumis bawang putih dan
bawang bombay sampai harum
– Masukkan daging cincang, aduk sampai brubah warna kcoklatan,
masukkan sosis sapi, aduk rata
– Bumbui dengan garam, lada, oregano, aduk rata
– Beri sedikit air dan saos tomat, aduk rata, masukkan daun parsley,
aduk rata, angkat, sisihkan

B. Saos bechamel:
– Rebus susu dengan merica hitam, bawang bombay, dan daun salam
sampai wangi dan mendidih, saring
– Lelekan mentega, masukkan tepung terigu, aduk sampai kcoklatan,
tuang susu, aduk rata
– Masukkan jamur kancing, aduk rata sebentar sampai saos mengental,
angkat

C. Lasagna:
– Tata di pyrex, saos bolognaise, lasagna 3 lembar, beri saos bolognaise, tata lagi

      lasagna 3 lembar, beri saos bechamel, tata lagi lasagna, teruskan menyusun
      lasagna, sampai terakhir saos bolognais lagi.
– Panggang di oven dengan suhu 160 derajat celcius selama kurang lebih
30 menit, angkat nikmati hangat2 dengan saos sambel botol