Tentang Menghargai

Pernah ketemu gak sama orang yang bawaannya curigaaaa mulu, negatif thinkiiiinngg mulu, ngiriiii mulu? Maunya dihargai, tapi gak pernah menghargai orang lain? Ngerasa paling bener, paling ngerti semuanya, paling hebat? Ceritanya ada temen curhat nih. Dia ngrasa gak dihargai. Sudah kerja cape, gak itungan tenaga, tapi masih dicurigai mata duitan. Kalo gak ada duitnya gak mau kerja. Udah gitu dari dulu gak pernah dihargai. Bahkan sampe dibilang gak bisa kerja, gak punya otak, gak becus kerja. Kebayang ya gimana rasanya? Diluar apakah tuduhan itu benar adanya, apakah layak dia diperlakukan kayak gitu? Menurutnya dia diperlakukan kayak gitu udah lama banget, dan selama ini dia mengalah karena gak mau ribut sama cewe. Tapi kalo denger curhatan si temen ini, aku sendiri kok jadi mikir juga. Kok ada ya cewe mulutnya jahat kayak gitu? Apa dia gak takut karma? Mungkin orang yang bersangkutan ngalah dan gak bales, tapi apa dia gak takut Tuhan yang diatas ngliat kelakuan kita? Sebenernya, gak perlu memuji-muji, atau bermulut manis. Cukup dengan berbicara dengan baik, tidak menggunakan bahasa kasar, dan mau mendengarkan dulu alasan orang lain juga sudah bisa dibilang menghargai kan? Bukankah setiap kita akan berucap, bertindak, dan memperlakulan orang lain, kita perlu juga memikirkan seperti apa kita ingin diperlakukan oleh orang lain? Memang sih, namanya manusia pasti kadang ada emosi dan kelepasan juga, tapi kalo tiap kali berucap dan bertindak bikin orang lain sakit hati, apa ya pantas? Trus kalo mereka merendahkan orang, ngatain orang gak punya otak, dan gak becus kerja, orang susah, apa mereka merasa lebih hebat, lebih beradab, lebih pintar, lebih berkelas, dan gak pernah bikin salah? Apa yang namanya orang berpendidikan, bermartabat, dan hebat, cara memperlakukan orang lain harus kayak gitu? Kayaknya kalo liat orang-orang besar dan sukses diluar sana, mereka santun, dan menghargai orang lain ya? Temenku yang curhat ini bilang beneran udah gak tahan, karena sudah begitu lama merasa tidak dihargai. Dia merasa sakit hati, dan harga dirinya terluka. Bahkan pada saat curhat, matanya berkaca-kaca menahan air matanya karena emosi. Aku sebenernya model orang yang cuek, masa boso, dan gak mau ikut campur urusan orang lain sih. Tapi karena temenku ini beneran tampak terluka, aku menyediakan diri untuk jadi pendengar yang baik saja :). Tidak berkomentar banyak, sekedar mendamaikan hatinya yang terluka saja. Sabar ya teman, jangan sampai kamu hilang identitas, dan integritasmu, dan jadi seperti yang tidak kamu inginkan. Teruslah berbuat baik, karena aku percaya Tuhan melihat setiap perbuatan kita πŸ˜‰

Advertisements

Dear Mama

Dear Mama,
Terima kasih sudah melahirkan, merawat, dan mendidik rina sampe jadi seperti sekarang. Bahkan rina sudah berkeluargapun, Mama masih rajin memberikan nasehat. Sampai kapanpun takkan pernah dapat rina membalas.
Dear Mama,
Betapa dari dulu mama telaten merawat kami anak-anak yang suka bandel ini. Masakan Mama selalu jadi favorit rina sampe sekarang. Bahkan sudah lumayan banyak yang sudah bisa rina praktekin loh πŸ™‚ Walaupun gaya mendidik Mama keras, dan sangat disiplin, tapi sekarang rina juga yang merasakan manfaatnya.
Disiplin, tanggung jawab, dan selalu jujur selalu jadi pegangan hidup rina sesuai yang Mama tanamkan. Pantang menyerah, dan selalu berusaha sampai tuntas sudah jadi kebiasaan. Tinggal malesnya nih Ma, yang masih susah diilangin :p
Dear Mama,
Natal tahun ini sungguh kurang menyenangkan karena Mama masuk rumah sakit dan harus opname sampe 17 hari. Terlebih lagi 29 Desember 2014 akhirnya Mama dipanggil kembali ke rumah Bapa di Surga. Rina ikhlas Ma, daripada liat Mama kesakitan 😦
Dear Mama,
Belum banyak yang bisa rina berikan untuk membuat Mama bahagia. Kini hanya doa yang bisa rina sampaikan sebagai pengantar Mama menuju Surga.
Dear Mama,
Terima kasih untuk segala cinta, perhatian, dan doa yang tak pernah lupa Mama lantunkan untuk kami anak-anakmu.
Selamat jalan Mama, damailah di sisi Bapa di Surga.

In Memoriam : Mama Christina Tjoa May Lien (24/07/1955 – 29/12/2014)

Dear Bapak Jokowi

Dear Bapak Jokowi,
Selamat ya pak, hari ini, 20 Oktober 2014, Bapak resmi menjadi Presiden RI yang ke-7, bersama Bapak Jusuf Kalla sebagai Wakil Presidennya. Selamat, karena akhirnya Kedaulatan Rakyat menang.

Dear Bapak Jokowi,
Saya sungguh percaya bahwa Indonesia akan semakin besar dibawah kepemimpinan Bapak. Saya yakin Bapak akan terus bekerja keras untuk mengupayakan kemajuan negara tercinta kita Indonesia.

Dear Bapak Jokowi,
Semoga dengan pemimpin seperti Bapak, kami rakyat Indonesia akan saling bekerja sama, bergotong royong, dan semakin bersatu untuk ikut serta secara aktif sesuai kemampuan kami, berperan serta, mendukung, dan berperilaku baik demi kemajuan negara kita tercinta.

Dear Bapak Jokowi,
Saya doakan Bapak, agar selalu diberikan kebijaksanaan disetiap langkah, dan keputusan yang Bapak ambil nantinya, bagi kepentingan bersama, dan kepentingan seluruh rakyat Indonesia. Dan semoga para penjahat negara, jadi berpikir seribu kali sebelum korupsi, dan melakukan hal-hal yang merugikan negara kita tercinta.

Dear Bapak Jokowi,
Sehat terus ya Pak, tetaplah rendah hati, dan terus tersenyum. Kami titipkan segala harapan kepada Bapak. Doa kami menyertaimu.

Orang Baik di Sekitar Kita

Pernah denger gak istilah “berbaik-baiklah pada orang lain” alias berbuat baiklah kepada orang di sekitar kita? Buat ukuran jaman sekarang, apalagi di Jakarta, yang rata-rata orangnya individualis kayaknya udah jadul ya istilah itu? Tapi menurut aku, istilah itu masih bisa, dan layak untuk dilakukan lo. Gak ada istilah jadul, apalagi gak mungkin. Emang sih susah buat baik-baik sama orang yang gak kita kenal, apalagi, orang yang jahatin kita, ya kan? Tapi buat aku pribadi, yang kebetulan lahir dan besar di Jawa Tengah, atau tepatnya Gombong, yang terbiasa sopan, dan banyakan gak enaknya sama orang, jadi terbiasa untuk berusaha berbuat baik, karena gak enak kalo sampe aku nyakitin hati, ato malah bikin orang lain tersinggung. Sampe-sampe sama Nyo dibilang kebanyakan gak enakan, jadi sering dibodohin sama orang. Bukannya aku gak tau mana orang yang beneran tulus baik, dan mana yang cuma baik kalo ada perlunya lo, tapi gak tau kenapa, sampe sekarang aku punya prinsip untuk selalu berusaha baik sama orang lain. Kalopun sampe ternyata ketemu yang cuma manfaatin, ya itu urusan mereka, biar mereka aja yang nanggung dosanya nanti. Terlalu naif, ato sok baik? Aku juga gak ngerti sih hehehe. Habis, daripada kalo habis jahatin orang, ato jutekin, ato sekedar ngejeplak kalo pas lagi kesel, tapi abis itu hati gak enak juga, gimana dong? Dan bukannya aku juga selalu berbuat baik juga, lah namanya orang, kadang kalo mood lagi gak enak, ya suka kelupaan juga keluar tanduknya. Dan bikin orang lain bahagia itu menyenangkan lo. Pas mereka senyum, bahkan pada hal yang sebenernya remeh banget yang kita perbuat ke mereka, itu aku ngerasa jauh-jauh lebih bahagia lagi. Gak bisa tergantikan sensasinya. Sungguh berharga bisa liat orang lain bahagia. Walaupun, pada saat kita berbuat baik ke orang lain, gak selalu diterima baik, dan belum tentu kita mendapatkan perlakuan yang sama juga. Tapi kalo sampe nemu kejadian kaya kemaren sore nih, pasti temen-temen setuju, kalo berbuat baik sama orang di sekitar kita gak ada ruginya. Jadi ceritanya, kemaren sore pulang kerja, aku nebeng temen kantor yang searah. Pas sampe di satu tempat, ada ibu-ibu dari motor lain teriak,”Ibu, ibu, barangnya pada jatoh tuh, dari tas.” Sambil menunjuk ke lokasi tempat barang aku pada jatoh. Aku kaget, dan spontan cek tas aku dong. Ternyata, emang bener, kartu gym, dan uang untuk naik angkot jatoh. Setelah bilang terima kasih sama ibu-ibu itu, aku minta temenku untuk brentiin motornya. Lalu aku balik jalan ke lokasi jatohnya barang. Dan tiba-tiba ada bapak dengan tampang serem naik motor, mepet, dan brenti persis di depan aku. Aku kaget juga sih pertamanya. Tapi ternyata, bapak yang baik hati itu sudah mengambilkan barang aku dan mau menyerahkan ke aku. Setelah aku mengucapkan terima kasih, bapak tadi langsung jalan lagi :D. Wow, gak nyangka kan? Bahkan di Jakarta yang katanya individualis, dan pada cuek sama keadaan sekitar, ternyata masih ada orang yang begitu baik. Bahkan ke orang yang sama sekali gak beliau kenal. Jadi pada saat kita baik sama orang lain, balesannya bisa dari orang yang berbeda, yang bahkan sama sekali gak kita kenal :D. Terus, kenapa masih ragu untuk berbuat baik ke orang di sekitar kita? Kalo setiap orang memulainya, kebayang gak sih nyamannya kita hidup di Jakarta ini? Bukan mau sok menasehati, bukan mau sombong ato sok merasa sudah berbuat baik, apalagi sok baik, sekedar sharing, dan berbagi pengalaman aja hehehe. Maafkeun kalo postingan kali ini panjang, dan bergaya a la motivator hahaha. Berkah Dalem.

Never Ending Friendship

Semalem, alin, temen mainku dari jaman TK dulu nelpon. Kita ngobrolin tentang mau kasih kembang ato gak di hari penghormatan terakhir nanti. Iya sepupu, temen, sahabatku Lucy yang meninggal sebulan yang lalu abunya dibawa balik ke Indonesia. Rencananya tanggal 19-20 akan disemayamkan di Rumah Duka Dharmais Grogol, sebelum dibawa ke tempat peristirahatannya terakhir di Jogja, kota yang begitu dicintai Lucy. Kita berdua ngobrol betapa kita bersedih dan kecewa karena Lucy gak pernah berbagi cerita tentang sakitnya. Dan mengakibatkan kita semua begitu shocked, karena kepergiannya yang mendadak. Memang sih adalah hak masing-masing untuk mau berbagi, ataupun tidak berbagi. Tapi karena kita sudah berteman dari kecil, kita merasa sedih aja. Nah dari ngobrol-ngobrol kemaren, akhirnya diambil kesimpulan, namanya pertemanan, yang namanya slek-slek ato selisih paham, bahkan berantem-berantem mah sudah lumrah, tapi kalo bisa, jangan sampe putus tali silaturahmi, apalagi sampe saling benci. Dan sama temen, kita harus saling berbagi suka duka, jadi sampai saatnya nanti kita berpisah, gak ada yang namanya dendam, sakit hati, kesedihan bahkan penyesalan. Yang ada adalah kenangan manis pertemanan kita :). So, to all my dearest friends, thank you for being my friends. Aku tau, aku bukan temen yang sempurna, tapi aku bangga memiliki temen seperti kalian semua *salim satusatu ah* I love you all gaesss, always :).

Ini foto aku sama lucy, jaman *cie jaman* kecil dulu

Kaya gini nih kalo udah ngumpul sama temen sekolah :D. Kita temenan udah dari TK loh *hugs*

Yang ini lebih cocok dipanggil dede sebenernya, daripada temen kantor πŸ˜€

Makan sederhanapun, kalo rame-rame gini rasanya enak ya.

Mengasihi = Berani Menegur

Judule aneh gak sih? :p. Jumat kemaren pertama kali aku misa Jumat Pertama lagi setelah sekian lama absen. Senengnyaaaa :D. Saking semangatnya, dari kantor aku buru-buru ke gereja St. Yakobus di Kelapa Gading. Eh udah ngos-ngosan ngejar misa yang jam 6 sore, gak taunya nisanya jam 7 malem :D. Iya, aku seneng banget kalo bisa misa harian, dan misa Jumper teratur. Misa harian nih yang belum dilaksanakan lagi 😦 Kalo dulu rajin misa harian karena kebetulan kost aku deket katedral, jadi tiap pagi, jalan kaki 15 menit dah nyampe deh. Kebiasaan prolognya panjang :p. Nah judul diatas itu aku dapet pas kemaren misa sabtu sore. Tema bacaannya tentang menegur. Jadi, kata Romo, kalo kita mengasihi temen kita, kalo mereka bikin salah ya mesti ditegor. Bukan dengan kasar loh ya, tapi dengan kata-kata yang baik. Ada tahapannya nih. Pertama diajak ngobrol empat mata dulu, dikasih tau kalo yang dilakukan salah. Kalo masih ngeyel, ajak 2-3 orang yang bisa dipercaya buat bantuin ikutan ngomong. Kalo gak mempan juga, dihadapkan ke seluruh komunitas. Dan kalo beneran ndablek, maka suruh dicuekin aja, dianggep orang itu gak mengenal Allah. Naahh tapi budaya Indonesia itu, terutama kayak diri aku sendiri, yang wong jowo ini, tuh banyakan gak enakannya. Mau negor aja, mikirnya pake panjang kali lebar, kira-kira orangnya tersinggung gak ya, nanti jadi dimusuhin gak ya, trus, bakalan dibales gak ya, pokoke segala macem pikiran dikeluarkan buat mendukung “negor” orang itu pantes ato gak. Jangankan soal negor, lah kalo aku ditegor aja belom tentu seneng kan? Gak senengnya, bukannya marah sama orang yang negor sih sebenernya, tapi lebih ke malu karena udah bikin salah, sama malu karena ketauan udah bikin salah. Sebenere intinya malu sih kayaknya :D. Susah ternyata ya mau jadi orang baik :). Kata Romo lagi, kalo kita gak negor orang yang berbuat salah, sama aja kita ngebiarin temen kita celaka. Dan yang ada jadinya kita mikir jelek tentang orang itu, terus ngomongin kelakuannya ke orang lain, akhire ditambahin tuh bumbu-bumbu, yang berlebihan sampe jadi gosip. Gosip kalo udah keterlaluan gak benernya sama saja dengan membunuh karakter orang lain. Wuihhh ngeri banget ya efeknya. Dan masih kata Romo, lebih jahat membunuh orang dengan lidah, daripada dengan pedang. Dan ternyata temen yang baik, temen yang saling mengasihi, bukannya temen yang cuma ngomongin hal yang bagus-bagus aja, tapi juga perlu mengingatkan kalo ada yang berbuat salah. Memang sih ditegor itu gak enak, tapi dengan ditegor kita jadi tau salah kita dimana, dan ada kesempatan memperbaiki diri. Dengan lata lain, kita semakin hari semakin bertumbuh. Wow, beneran kesentil aku kemaren. Kotbah kemaren beneran mengingatkan aku kembali untuk selalu menjadi temen yang baik, jujur, dan penuh kasih, dengan salah satunya berani menegur. Dan itu susah lo menurut aku. Aku sih jauuuuhhh dari predikat orang baik deh kalo untuk urusan yang satu ini. Dan sebagai penutup, Romo bilang gini,” mumpung temanya mengasihi = berani menegur, saya mau menegur umat yang masih suka main hape di gereja. Tolong ya, kita sudah dikasih waktu dari senin sampai jumat untuk pegang-pegang terus itu hape, masa nyisihin waktu sebentar buat Tuhan, cuma satu jam gak pegang hape masih gak rela.” :D. Untungnya untuk yang satu itu aku udah disiplin *bangga* PR besar nih, buat ngerubah kebiasaan gak enakan, dengan budaya kasih, berani menegur itu. Mmmm kira-kira bisa gak ya???