Ojek Payung

Kemarin sore ini, pulang kerja aku ke Plaza Kuningan, ke kantornya Nyo.  Nayemperin dia jauh-jauh naik ojek online.  Hiii kalo gak karena mau nengok mertua yang lagi di rumah sakit males deh nyamper ke kantor Nyo, muacetnya amit-amit 😦   Dan di tengah jalan, hujan besar pun mengguyur kita.  Jadilah abang ojeknya minggir dulu nawarin pake jas hujan. Ya daripada keujanan kan yak.   Nah pas sampe kantornya Nyo, sambil nunggu Nyo turun ke lobby, aku seperti biasa, hobby lama yang sempet hilangpun muncul lagi, apa lagi kalo bukan memperhatikan orang-orang di sekitar hehe…  Karena hujan lumayan deres, jadi banyak orang yang neduh di depan gedung itu.  Ada yang ngobrol berkelompok, ada yang bengong sambil ngerokok, dan ada juga yang sekedar bengong sambil mandangin hujan.  Entah kenapa aku suka liatin kelakuan orang-orang kalo di keramaian, asik aja gitu liat ekspresi mereka.  Gak lama kemudian, masuklah pemuda tukang ojek payung.  Ini kok jadi kayak bikin novel ya nulisnya hahaha.  Jadiii intinya, karena liat tukang ojek payung itu, aku jadi inget masa-masa baru sampe Jakarta dulu, jaman masih kuliah.  Aku masih inget tuh, pertama kali ngalamin hujan di Jakarta jaman kuliah, dan pertama kalinya liat ada tukang ojek payung.  Habis di Gombong dulu kan gak pernah ada, jadi terheran-heranlah anak kampung ini liat tukang ojek payung hahaha…  Dulu sempet mikir ihhh kretif banget ya, sampe kepikiran ngojekin payung buat orang-orang yang kebetulan lupa bawa payung.  Cuma dulu suka gak tega liat mereka jalan dibelakang orang yang orang yang menyewa jasa mereka, sambil kehujanan.  Sampe kepikiran, kalo cuma gara-gara uang gak seberapa, trus mereka sakit gimana ya?  Apa gak jadinya percuma itu uang yang didapat?  Tapi namanya hidup ya, kalo emang butuh, ya mau gimana lagi.  Malah dulu sempet juga pake jasa ojek payung, pas yang bawanya anak kecil, karena gak tega, aku suruh anak itu ikut pake bayung bareng aku berduaan, tapi tentu aja si anak menolak.  Alhasil yang ada kita tarik-tarikan dong hahaha… Aku tarik anaknya ke bawah payung, dan anaknya narik balik nolak hehehe..  Dan pas cerita ke temen kuliah aku, eh malah diketawain, dikatain “dasar orang aneh, mana mereka mau, emang begitu caranya ngojekin, mereka jalan dibelakang kita, bukannya pake payung bareng hahahaha…” Lah, namanya juga gak tau kan ya #ngeles.  Dan sejak itu, aku kebiasaan bawa payung lipat, biar kalo pas hujan jadi gak perlu pake ojek payung.  Gak tau kenapa, masih gak tega kalo aku jalan pake payung sendiri, sedangkan dibelakangku ada orang yang dengan setia ngikutin kemana aku pergi sambil hujan-hujanan hehehe…  Tapi sebenernya kalo aku pake jasa mereka juga, aku bantu mereka dapet penghasilan tambahan kan ya?  Jadi gak jelek juga sih, ahh tapi tetep aja aku gak tega 🙂

Advertisements

Anas

Kali ini mau cerita temen baru di kantor ah hahaha. Sebenernya gak baru banget sih, karena udah sekitar 2 bulan dia di kantor. Jadi ceritanya, bos nambah orang baru di kantor. Nambahnya ini perusahaan bos yang lain, orangnya dipindah ke kantor kita. Pas pertama dapet kabar itu. Rata-rata udah pada negatif thinking aja tuh. Yah biasa lah, rata-rata orang emang susah terima perubahan yak? Temen pada kasak kusuk gak jelas gitu dah. Aku sempet bilangin sih, untuk gak terlalu mikir jelek dulu, karena kita kan belum tau orangnya pada kayak gimana, suasana kedepan bakal gimana? Tapi ya tetep susah, mereka pada insecure gitu dah. Nah pas akhirnya beneran mereka dateng, lama-lama sih pada bisa adaptasi gitulah. Kebetulan juga anak-anaknya juga pada asik gitu. Mereka bisa blending sama kita. Jadi malah sekarang tiap makan siang pada ngumpul makan bareng sambil ngobrol dan bercanda. Bener-bener menyenangkan dah pokoknya suasananya. Dan yang lucu, yang kebetulan akunting perusahan bos yang lain ini ditaro selantai sama aku. Orangnya gendut, mukanya lucu deh hahaha. Dan anak ini ternyata polos banget. Kurang gaul gitu, tapi asik diajak bercanda. Jadi setiap bercanda gak diambil ati sama ni anak. Iya, dia masih muda, hanya 26th saja umurnya. Pokoknya setiap hari kalo ada Anas pasti dah suasana lantai 3 langsung meriah karena kita, aku sama Noni seneng bener godain dia hahaha *usil banget*  Anas ini gak pernah marah kalo digodain,udah gitu kalo pas ngebahas mantan pacarnya *katanya sih pernah pacaran, tp ditanya gak pernah komen* anaknya cuma mesam mesem malu-malu gitu deh hahaha. Karena gendut, jadi dia doyan makan kan, nah si Noni suka usil kalo pas jam 4 sore laper, main pesen indomi, trus Anas juga dipesenin hahaha. Padahal anaknya tiap hari diceramahin suruh kurus sama Noni. Asli usil tuh dia. Biasa aku yang suka belain Anas kalo pas diisengin, tapi kadang ikut godain juga sih :p Anaknya gak seneng keluar rumah, jadi tiap hari beneran cuma kantor rumah aja. Bahkan sabtu minggu dia betah di rumah katanya. Jadi akhir-akhir ini kita lagi rajin ngajakin Anas kongkow kalo pulang kantor. Dan dari berkali-kali ngajakin, cuma berhasil sekali aja tuh kemaren karena dia pengen nonton mission imposible hahaha. Next time kita ajakin lagi dah. Tujuan aku sama Noni sih biar Anas gak terlalu kuper aja. Sama kasian kalo terlalu polos gitu, pas ketemu orang yang gak baik, takutnya dimanfaatin dia. Semoga nanti kedepan berhasil ngajakin Anas bersosialisasi dah hehe.

Haloooo…

Waduhhh gak berasa udah lama gak update blog yak. Kangen cuap-cuap, tapi kerjaan lagi banyak bener. Iya, kemaren ini kerjaan di kantor lagi padet banget. Dimulai dengan tutup buku, dan laporan spt tahunan, lalu pekerjaan rutin yang menumpuk karena ditinggalin buat ngerjain laporan pajak. Dan hari ini tadi ngebut kerjaan dari februari sampe mei dong :p Puji Tuhan 3 hari kelar dikebut. Sudah beres deh sekarang. Jadiii.. mari kita mulai lagi bloggingnya *peluk hape*
Sebenernya selain sibuk kerjaan, juga karena aku ganti hape baru nih critanya, dari bb ke android, dan gaptek doonngg hahaha *bangga lagi :p*  Iya karena hape baru, aku masih bingung gimana mindahin gambar dari hape ke komputer, udah pake kabel data, tapi file gak kebaca. Udah kotak-katik sana sini tetep gak ketemu, dan yang kebaca cuma foto dari bb lama, haiyaaahhh kenapa ini, jadilah sampe sekarang masih belum coba lagi deh. Etapi kerjaan udah rapi besok coba kotak katik lagi ahhh. Nah selama gak ngeblog apa aja kegiatannya? Ya cuma kerja, makan, tidur hahaha gak jelas banget. Oya pohon jambu biji di halaman depan berbuah, buahnya buannyaaakk minta ampun. Udah dibagi ke tetangga, temen kantorku, dan temen kantor Nyo, masih ada aja tuh 😀 senangnyaaaa. Selain itu, kemarin 2 minggu berturut-turut sempet ada pesenan black forest dan brownies, Puji Tuhan, nambahin tabungan hehehe. Trus sejak punya android, jadi keranjingan hayday, hadoohh bisa tidur lewat jam 12 malem dan besokannya ngantuk *toyor sendiri*  Entah kenapa tuh game bikin keranjingan deh. Oya, nanti kalo udah jago mindahin foto aku posting resep-resep yang kemaren udah dipraktekin deh. Gaakkk blognya gak ganti jd food blog kok, masih jauh dari jago. Sekedar seneng aja bagi resep *kayak ada yang suka aja yak* sama biar ada catetan aja. Yasudahlah sekian dulu ocehan gak jelas hari ini, sekedar pembuka obrolan setelah lama gak eksis hehehe, see u soon ya.

Pertolongan-Mu

Pagi ini, seperti biasa, hari Senin, jalanan macet banget.  Kayaknya kalo senin itu, para pekerja pulang ke rumah masing-masing di pinggiran kota Jakarta, untuk balik ke kost-an mereka yang lebih deket dari tempat kerjanya. Makanya tiap senin kayaknya jalanan jadi macet gak ketulungan.  Kebetulan tiap berangkat kerja, kita, aku dan Nyo biasa sambil dengerin Radio Cakrawala dengan acara Oase Rohani Katolik. Sejak tau kalo tiap pagi ada acara itu, sudah otomatis, kita dengerin acaranya tiap pagi.  Bukannya mau sok suci sih, tapi emang beneran bikin hati adem pagi-pagi bermacet-macetpun rasanya gak gitu ganggu emosi kita 😀

Hari ini kebetulan yang membawakan acara homilinya Romo Alexander Erwin, dan tadi beliau nyanyi lagu pertolonganMu, lagunya bagus banget, dan bikin mata berkaca-kaca.  Gak tau kenapa, rasanya nyaman banget denger lagunya. Sampe-sampe pas nyampe kantor, aku langsung cari lagunya di youtube, waahhh seneng banget sama lagu ini.  Jadi, mari kita catat lagunya biar gak lupa.

PertolonganMu

Hatiku tenang berada dekatMu, Kaulah jawaban hidupku Hatiku tenang, berada dekatMu Kau yang plihara hidupku

PertolonganMu begitu Ajaib, Kau Tlah memikat hatiku.  Disaat aku tak sanggup lagi, disitu tanganMu bekerja.  PertolonganMu begitu Ajaib. Kau tlah memikat hatiku. Kini mataku tertuju PpadaMu, kurasakan KasihMu Tuhan.

Gak bisa berenti nyanyiin lagu ini 😀

Dear Lucy

Dear Lucy,
Hari ini aku syok banget Luc. Pagi-pagi sudah dapet kabar kamu pulang ke rumah Bapa. Aku sampe merinding, badanku lemes, dan mataku panas karena nahan air mata biar gak jatuh.
Dear Lucy, aku percaya sekarang kamu sudah damai. Aku percaya, Tuhan sudah menyediakan tempat terindah di sisiNya di surga sana. Tapi tetep rasanya ada yang kurang. Dear Lucy, aku masih inget masa-masa kecil dulu. Inget gak waktu TK kita naik becak kalo berangkat sekolah? Karnaval pas agustusan? Gimana kita selalu naik sepeda keliling Wonokriyo tiap sore. Kamu inget gak luc, karena aku harus tidur siang, bahkan kamu nunggu aku bangun buat naik sepeda :). Aku juga masih inget waktu kamu dijewer mamamu gara-gara gak mau mandi dan lebih milih naik sepeda bareng aku.
Dear Lucy, inget gak luc, waktu SD kita banyakan sekelas. Trus pas kelas lima, gara-gara kamu berantem sama Andi, tempat dudukmu jadi tukeran sama aku :D. Inget gak tiap sabtu kita ke gereja satu jam lebih awal cuma buat cari asem yang jatoh dari pohonnya, dan metikin buah kersen di samping gereja 😀
Dear lucy, makasih luc, karena waktu SMP dulu, aku yang minder karena merasa dicuekin sama anak-anak borju, kamu maksa ajakin aku main sama anak-anak yang lebih berada dan gak pernah nganggep aku ada itu. Dengan tegas kamu bilang kalo aku gak ikut, kamu gak jadi ikutan main :). Masih inget gak Luc, jaman SMP dulu, kita naik sepeda sama temen satu sekolah ke pantai Suwug? Kita berdua gaya-gayaan gowes sepeda ngebut sambil lepas tangan dari setang sepeda :D.
Dear Lucy, masih inget gak luc, waktu SMA kamu pindah ke Jakarta, bahkan waktu kamu kuliah di Aussie, kita tetep saling sapa lewat surat, karena waktu itu masih ngetren surat-suratan lewat pos :D. Inget gak sih, kita tuker-tukeran gambar desain baju, dan desain rumah lewat surat itu :D.
Dear Lucy, bahkan sampe kita sudah pada merit, kita masih tetep bersahabat. Masih jelas banget waktu kamu lahiran Brielle Luc. Gimana bahagia dan bangganya kamu, karena akhirnya perjuanganmu buat dapetin buah hati berhasil. Dan betapa kamu selalu kasih aku semangat untuk gak menyerah dalam berusaha. Dan dari situ mulailah aku sering denger ceritamu tentang Brielle. Brielle cantik luc, kayak kamu mamanya :). Dear Lucy, bahkan sampe kamu balik lagi ke Amerika, kita masih tetep rajin saling kasih kabar lewat bbm tiap hari. Sebulanan terakhir emang kita gak bbm an luc. Aku mau bbm juga gak enak karena waktu kemaren kamu lagi nyiap-nyiapin segala keperluan Brielle yang mau dateng nyusul kamu ke Amerika. Gimana senengnya kamu, karena akhirnya Brielle mau dateng ke Amerika. Luc, dua minggu yang lalu sebenernya aku udah mau bbm kamu, tapi masih aku tahan karena takut ganggu kamu yang lagi melepas kangen sama Brielle. Tapi aku akhirnya tetep bbm kamu, just say hello, dan gak aku terusin. Sekarang aku nyesel, kenapa kemaren aku gak cuek aja bbm an sama kamu. Mungkin kalo kemaren kita bbm an. Aku gak akan kaget, gak akan syok kaya sekarang, walaupun aku yakin rasa sedihku bakalan tetep sebesar sekarang. Aku gak kebayang gimana sedihnya ko Yungky sekarang ini 😦
Dear Lucy, makasih ya luc, sudah mau jadi sepupuku, teman sekolah, dan sahabatku yang baik.
Rasanya waktu kita yang sudah kenal lebih dari tiga puluh tahun masih terasa kurang lama, karena kamu begitu baik. Baik-baik disana ya Luc, damailah disisi Bapa di surga, sampai nanti waktunya kita bertemu lagi. Aku bakalan selalu inget dan kangen sama kamu. Sama kebaikan, candaan, ngobrol gak karuan, tuker-tukeran resep dan segala macem tips simpel yang saling kita bagi.
Rest In Peace Luciana Netty, till we meet again.

Bagaimana, Air Asia Mengubah Hidupku

Hmmm… kalau bicara soal perubahan, sudah pasti kita semua dituntut untuk selalu berubah kalau mau maju kan? Jadi jangan bilang kita mau maju, kalau kita tidak mau berubah. Berubah disini maksudnya perubahan kearah positif. Berubah dari kebiasaan buruk kita ke kebiasaan yang lebih baik. Memang tidak mudah, bahkan kita lebih banyak dituntut untuk berkorban. Berkorban apa? Berkorban waktu, tenaga, pikiran, bahkan harus menahan keinginan yang merugikan. Nah bukannya saya mau menyombong, atau sok-sokan menasehati, tapi saya ingin berbagi cerita saja kalau perubahan itu membawa dampak positif yang sangat besar buat hidup kita. Dan yang diuntungkan tentu saja diri kita sendiri juga dong. Saya bisa bicara, karena saya sudah melewatinya, dan saya cukup bangga dengan hasilnya. Saya datang dari keluarga yang pas-pasan karena Papa bekerja sebagai sopir yang sekaligus merangkap sebagai sales, dan Mama, ibu rumah tangga yang merawat segala keperluan rumah dan ketiga anaknya. Dengan penghasilan Papa yang minim, kita sangat jarang merasakan makan di restoran, atau beli baju pada saat hari raya Natal misalnya. Karena buat Papa dan Mama, anak-anak bisa sekolah sampe SMA dan bisa makan dengan layak, dan punya tempat tinggal buat berteduh, sudah merupakan Berkat Tuhan yang sungguh kita syukuri. Bahkan kalau diingat-ingat, pada jaman sekolah dulu, saya pernah ngiri loh sama temen-temen yang uang jajannya sudah pasti jauh lebih besar dari jatah uang jajan kami. Tapi Papa dengan bijak bilang kalau beliau hanya sanggup kasih uang jajan minim, karena lebih penting sekolah, daripada jajan. Dan Puji Tuhan orang tua bisa menyekolahkan ketiga anaknya sampai SMA. Lulus SMA, saya sadar, kalau saya harus merubah nasib, agar bisa membahagiakan kedua orang tua, saya harus kuliah, karena pendidikan menentukan gaji seseorang kan? Memang cita-cita saya pada waktu itu tidak tinggi dan keren, tapi waktu itu rasanya itu yang paling mendesak. Jadilah saya memaksa Papa untuk memiinjam uang dari bosnya agar saya punya uang pertama untuk kuliah. Selanjutnya? Saya harus berdansa dengan sumpeknya Ibukota Jakarta. Bangun subuh, pergi kerja, lanjut kuliah, dan sampai di rumah sudah tengah malam, dan masih diteruskan dengan belajar. Waktu tidur saya setiap hari hanya empat jam, kecuali wiken. Bahkan pada saat ujian, saya hanya tidur dua jam saja. Bahkan di kampuspun saya tidak pernah jajan karena saya harus menabung untuk bayar uang kuliah. Perjuangan berat berbuah manis. Saya lulus kuliah,dengan nilai lumayan baik, bisa bekerja, dan mendapatkan penghasilan baik. Bahkan saya bisa mengirim uang untuk orang tua saya, dan menyekolahkan adik saya di universitas. Masih banyak orang yang lebih hebat dengan perjuangan mereka. Tapi saya bangga bisa membahagiakan kedua orang tua saya, dan menyekolahkan adik, dengan hasil kerja keras saya.
Terus apa hubungannya dengan Air Asia dong? Ya sudah pasti ada dong. Karena, kalau Air Asia tidak pernah ada, mungkin sampai sekarang saya tidak akan pernah ada kesempatan untuk jalan-jalan diluar pulau Jawa. Mungkin saya tidak bisa merasakan bagaimana rasanya naik pesawat. Tau sendiri kan harga tiket pesawat mahalnya seperti apa? Buat saya yang pada waktu itu masih berjuang menyekolahkan adik, sudah pasti setiap pengeluaran uang harus dihitung dengan cermat. Dan kalau waktu itu belum ada Air Asia, mungkin sampai sekarang belum merasakan jalan-jalan, alias wisata ke tempat-tempat menakjubkan seperti Bali, dengan segala keindahan alam, dan kekayaan budayanya, yang membuat saya makin cinta Indonesia, dan makin ingin keliling Indonesia untuk mengenal lebih sekaya apa negri saya tercinta ini. Berkat Air Asia, saya jadi punya kesempatan untuk jalan-jalan ke Singapore, dan membuka wawasan saya, tentang kebudayaan dan keindahan negara lain. Dengan Air Asia, jalan-jalan keluar negri jadi memungkinkan. Karena Air Asia juga, saya jadi diingatkan lagi pentingnya perjuangan pantang menyerah, pada saat sudah menikmati “comfort zone” untuk mulai lagi melakukan perubahan, untuk tidak puas pada posisi sekarang saja. Kok bisa? Ya bisa dong :p. Karena kita bisa jalan-jalan murah kan karena Air Asia rajin bikin promo tiket murah. Namanya tiket murah, untuk mendapatkannya, tentu harus dengan perjuangan. Kita harus tekun, berjuang tanpa menyerah, mencoba dan mencoba lagi sampai kita berhasil mendapatkan tiket promonya. Dan pada saat berhasil mendapatkan tiket promonya, sudah pasti kita bakalan bangga, dan bahagia karena perjuangan kita menghasilkan. Kalau tidak karena Air Asia, mungkin kita bakalan males naik pesawat, karena cerita-cerita dari teman-teman yang sering delay pada saat akan naik pesawat. Bayangkan kita harus menunggu di bandara, bengong, dan duduk, dan berapa lamanya tidak jelas. Pengalaman saya selama naik Air Asia, saya belum pernah merasakan yang namanya delay tuh. Selalu tepat waktu. Dan tiket promo Air Asia, bukan berarti pesawat yang kita tumpangi abal-abal. Malah dua kali saya naik pesawat Air Asia, saya dapat pesawat tipe airbus, pesawat yang besar dan nyaman sekali. Dan kalau bukan karena Air Asia, saya mungkin tidak akan pernah terpikir untuk menyisihan dana travelling, untuk merencanakan perjalanan-perjalanan selanjutnya. Semboyan, “now everyone can fly” sungguh nyata, dan bukan sekedar semboyan kosong saja. Dan sekarang ini, saya punya cita-cita ingin mengajak Papa Mama untuk travelling naik pesawat, karena mereka belum pernah merasakan naik pesawat. Saya yakin cita-cita saya akan bisa terwujud dan terlaksana dengan Air Asia. Bukannya saya pelit untuk orang tua ya, tapi kalau bisa dapat harga tiket murah dengan kualitas yang baik, kenapa harus cari yang mahal? Toh kelebihan dananya masih bisa dipakai untuk keperluan membahagiakan orang tua yang lainnya kan? Jadi, apakah Air Asia memberikan perubahan bagi hidup saya? Jawabannya adalah Sangat!!!

Late Post : Bali Trip Day 1

Hari pertama jalan kita hari minggu tanggal 16 Oktober 2009, tepat sehari setelah adenya Nyo merit. Karena waktu itu kita sudah tinggal di rumah sendiri, jadi kita ketemu di Bandara Soekarno Hatta Cengkareng Terminal tiga. Waktu itu kita dapet pesawat yang jam 4.15 sore kalo gak salah, jadi demi menghindari macet, jam setengah tiga kita sudah duduk manis di ruang tunggu bandara. Nah si mak kampung satu ini gimana reaksinya nginjek bandara? Norakkk 😀 celingukan aja ksana ksini, semua diliatin, diperhatiin :p. Eh tapi aku gak malu ngakuinnya kok hahaha. Trus rasanya gimana mau terbang? Heboohh :p. Rasanya seneng, degdegan, sama kuatir juga sih waktu itu, sampe sama Nyo digodain abis-abisan. Pas di pesawat Nyo kasih aku duduk di deket jendela *yihaw* jadi sepanjang terbang Nyo tidur, aku sibuk mandangin keluar jendela :D. Pas tingginya udah mulai diatas awan kan pemandangan cuma putih semua tuh, aku masih sempet mandangin awan sekitar lima belas menitan, baru mulai ngegeratak apa aja yang ada di deket kursi aku *sungguh norak* Perjalanan waktu itu kalo gak salah sekitar satu jam lima belas menit. Dan karena ada perbedaan zona waktu, jadi pas sampe Bali udah jam 6.30 malem. Begitu nyampe kita berdua langsung cari taksi dan meluncur ke hotel di daerah Legian. Nah seperti kata aku sebelumnya, nama hotelnya aku lupa karena hotelnya sangat mengecewakan. Jadiii pas di gambar internet hotelnya bagus, bersih, emang sederhana, karena kita kan jalan-jalannya emang bujet terbatas. Tapi komen-komennya pun waktu itu bagus semua, makanya kita pilih hotel itu. Eh tapi ternyata pas sampe itu kamar luas sih, tapi spreinya kotor, ngeres gitu rasanya. Trus kamar mandinya, keramiknya coklat, baunya lembab. Aduuhh pengen marah rasanya. Karena udah terlanjur check in, dan kita gak ada persiapan referensi hotel lain, jadi kita tetep nginep disitu deh. Pas nyampe kamar, cuma taro tas, langsung ngacir keluar cari makan malem. Dan karena bingung mau makan apa *abis masih kesel liat hotelnya* akhirnya kita makan di restoran padang dong :D. Jauh-jauh ke Bali makannya masakan Padang juga :p. Selesai makan, kita jalan lagi cari hotel lain buat nginep besokannya. Dan akhirnya kita dapet di Dewa Bharata Bungalow. Tarifnya lebih mahal seratus ribu, tapi masih masuk bujet, jadi kita ambil. Sama sih, tempatnya sederhana, tapi bersih, terutama kamar mandinya. Aku paling bawel kalo soal kamar mandi sebab. Yang lebih asik lagi, depan kamar kita kolam renang *yay* jadi kalo mau berenang tingal buka pintu, nyemplung dah :p. Kebetulan disitu ada Beli Ketut yang nyewa-nyewain mobil *pas dah* Setelah bernegosiasi dengan alot *lebay :p* akhirnya disepakati sewa mobil untuk dua hari selama dua belas jam seharga tiga ratus lima puluh ribu rupiah saja per harinya. Aku gak tau sih untuk ukuran tahun 2009, harga sewa mobil segitu kemahalan ato gak, tapi waktu itu mikirnya karena masih masuk bujet dan udah eksaitid bener, jadi kita okein deh:D. Apalagi itu sudah bersih bensin dan masuk lokasi pariwisata, jadi rasanya sangat menarik waktu itu :p. Beres urusan hotel, dan transportasi, kita lanjut jalan-jalan keliling daerah legian. Liat-liat toko souvenir, dan sempet beli scarf buat Mama dan ii. Kita sempet foto-foto juga di monumen bom Bali. Abis itu kita nongkrong di pantai Kuta sambil ngobrol asik aja berdua :D. Aslik waktu itu kita balik ke hotel sampe jam setengah satu pagi saking males bayangin mau tidur di kamar gak nyaman itu 😦 Tapi ya mau gimana lagi, udah terlanjur, jadi disyukuri aja deh kita masih punya tempat untuk tidur 🙂 Begitulah pengalaman hari pertama naik pesawat dan menginjakkan kaki di Bali 😀 maafken saya kalo ceritanya beneran norak ya :p