Gombong Trip 2015 : Day 5, 6, & 7

Lanjoootttt…. Habis kemaren macet-macetan dari hari pertama jalan ke Gombong, sampe jalan-jalan ke Jogja, tiga hari terakhir ini cuma dipake buat nyantai aja deh.  Habisnya, pulang dari Jogja, aku sama ii sakit barengan, jadi besokannya kita banyakan makan tidur aja gak ngapa-ngapain.  Baru hari ke 6 kita keliling ke sodara, buat ngobrol, dan jajan jajanan khas Gombong pastinye hehehe… Pertama ke rumah Ngku, kokonya Mama yang paling gede, eh ternyata orangnya lagi pergi, jadi lanjut ke Kokonya mama yang ke 2 deh.  Disana kita ngobrol, bercanda lumayan lama, sambil jajan sate blek-blek.  Ada yang tau sate blek-blek? Hehehe… sebenernya namanya sate ambal, tapi karena jaman dulu yang jualan naik sepeda, trus kotak tempat nyimpen satenya waktu keliling menawarkan dagangannya, sama si Bapak tutup kotaknya dihentak-hentak biar keluar suara blek-blek buat mengundang para pembeli, jadi orang-orang lebih enak nyebutnya sate blek-blek deh.  Itu duluuuuuu, kalo sekarang mah udah modern, yang jualan kebanyakan udah pada naik motor, kecuali kalo yang jualan masih angkatan jadul.  Dan yang kerennya, dengan adanya teknologi hape, para pedagangnya bisa ditelpon rikues dateng kerumah, asik kaaann???

Jpeg

Sate blek-blek ini adalah sate ayam.  Trus bedanya apa dong? Bedanya di saosnya, kalo biasanya saos untuk sate itu saos kacangm kalo sate blek-blek ini saosnya dari tempe, dan seperti biasa rasanya manis.  Biasa kalo bukan orang jawa biasanya gak suka sama masakan jawa karena kebanyakan masakannya manis-manis ya hehehe…  Naahhh karena rasanya yang ngangenin, jadi kalo pas pulang Gombong, sate blek-blek juga jadi menu wajib yang harus dijajanin.  Jadi sebelum ke rumah ngku, kita dah pesen sate dulu, jadi ngku telpon ke abang satenya buat dateng ke rumah.  Begitu kita sampe, gak lama, abangnya dateng dan mulai siap-siap bakar satenya deh.

Jpeg

                                           Liat deh ada yang udah gak sabar hahaha…

Jpeg

Setelah menunggu dengan sabar, akhirnya saatnya makan sate blek-blek hahaha lebay banget ahhh…  Bener-bener ya, makanan kampung emang susah dikalahkan.  Orangnya udah belasan tahun tinggal dimana juga, makanan kampung tetep dikangenin hehe.

Jpeg

Jpeg

Beres makan sate dan puas ngobrol, kita ke rumah ama. Ama ini mamanya Papa, dia tinggal sendirian, karena gak mau tinggal di tempat anaknya.  Kayaknya kalo orang tua emang suka susah ya kalo diajakin tinggal sama anaknya, kayaknya mereka lebih nyaman tinggal di rumahnya sendiri aja, walaupun anaknya pada kuatir karena dia tinggal sendirian.  Solusinya palingan anak-anaknya pada rajin nengokin aja jadinya deh.  Nah pulang dari rumah ama, kita mampir lagi ke wedang ronde dan mendoan.  Ini udah pasti menu wajib juga dong.  Wedang ronde mah pasti udah pada tau kan? Cuma kalo di Gombong kue ondenya ada isinya kacang tanah yang dialusin sama gula pasir, jadi kalo pas makan kue ondenya enak ada sensasi kriuk dan manisnya gitu deh.  Disajikannya bisa panas ato dingin, dan tingkat kepedesan jahenya juga bisa rikues.  Isinya selain kue ondenya, ada ager-ager, kacang tanah, dan delima (apa ya namanya, yang semacem ager warna pink bulet-bulet itu loh).  Sayangnya wedang rondenya kemaren lupa difoto hiks, jadi nanti kalo pas pulang Gombong lagi baru difotoin yak.  Kalo tempe mendoan mah udah pasti makanan khas Banyumas, Purwokerto, Gombong, dan sekitarnya lah.  Tempe mendoan di Gombong ini, tempenya lebar dan tipis, cara bikinnya cuma dicelup ke tepung yang sudah dibumbui tipis-tipis, dan digoreng selewatan di minyak goreng yang panas.  Itu namanya mendoan yang bener kalo di Gombong hehe… Jadi tempenya belum terlalu mateng, karena bukan digoreng, tapi dicelup ke minyak goreng panas itu tadi hehehe…  Tapi kalo aku sih gak gitu suka tempe yang tepungnya tipis dan cuma dicelup ke minyak gitu, aku senengnya, tepungnya tebel, dan digorengnya lamaan, bener-bener bukan orang Gombong kayaknya ya hahaha…

Jpeg

Hari terakhir, tanggal 30 Desember, pagi-pagi kita ke pasar tradisional buat beli pisang kepok pesenan mama mertua, dan tempe mendoan yang masih mentah, buat dibikin di Jakarta nanti.  Dan perjalanan pulang ini ternyata lancar jaya yayyy…!!!

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Kita jalan dari rumah sekitar jam 8 pagi, dan sampe Jakarta sekitar jam setengah 5 sore, ahhh nyamannya perjalanan pulang ini hahaha…  Malah pulang gak langsung kerumah, kita sempet mampir dulu ke Mal Artha Gading, karena Nyo pengen nonton IP Man, dan ternyata full, sampe yang jam pertunjukan paling malem, jadi kita pulang deh. So…. liburan natal kali ini berkesan bener, ngerasain juga jalanan macet a la lebaran, puas jajan jajanan khas Gombong, dan yang paling penting seneng dong bisa ketemu dan ngobrol seru sama Papa, yahh namanya anak cewe kan kesayangan Papanya, jadi dari jaman dulu sampe setua ini, kalo ngobrol sama Papa tuh bisa asik seharian bahkan bisa sampe pagi aja gak terasa hihihi…

 

 

Gombong Trip 2015 – Day 3 & 4

Yak, kita geber deh seri mudiknya biar cepet kelar hahaha.  Hari ke-3 dan 4 ini rencananya kita mau ke Temanggung buat nginep semalem di biara pertapaan Rawa Seneng, dan besokannya mau ke Ambarawa buat ziarah ke Gua Kerep sekalian pengen liat patung Bunda Maria Asumpta yang tertinggi di dunia, habis itu mau jalan-jalan ke Solo sekalian wisata kulinernya.  Kita jalan dari Gombong sekitar jam 9 pagi, dan acara pertama adalah cari sarapan hehehe.  Nah si Papa kan kerjanya sales, jadi dia tau tempat makan yang enak dan murah, jadi kali ini kita nurut dah mau diajakin makan kemana. Dan ternyata, tempat makannya pada tutup dong hahaha nasib dah.  Kita ke 3 tempat makan loh, yang pertama lagi direnov, dan pindah sementara, karena tempatnya udah kelewatan, kita males balik lagi, jadilah kita pindah cari tempat lain, dan ternyata tutup. Terus Papa nyaranin kita untuk makan lotek. Oya, ada yang tau lotek? Lotek ini makanan macem gado-gado gitu, jadi isinya sayur rebus-rebusan yang dikasih bumbu kacang.  Yang bikin beda dari lotek ini, karena bumbu kacangnya manis (biasa Jawa), dan ada tambahan bunga kecombrang, dan mlandingan alias pete cina. Rasanya seger karena ada wangi kecombrang dan mlandingan itu tadi. Daannn lagi-lagi warungnya tutup aja dong sodara-sodara. Tujuan ke 4 diajakin makan Gudeg, dan lagi-lagi tempatnya tutup hahaha.  Akhirnya tepat jam 12 deh kita baru dapet tempat makan di daerah hampir magelang gitu, lupa nama daerahnya.  Makanannya enak, dan harganya murah dong.  Pokoknya kalo balik Jawa ini yang bikin seneng ya makanannya enak dan murah hehehe…  Perjalanan pas udah deket ke biara pertapaannya menanjak, dan kecil, tapi hawanya adem, dan hijau banget deh.

Jpeg

Jpeg

Maaf ya gambarnya pada kabur, abis tukang fotonya gak jago

Di Biara Pertapaan Rawa Seneng ini, ada perkebunan kopi yang luas banget, bahkan kata Nyo, kalo pas lagi panen, warga di sekitar biara banyak yang ikut bantuin. Selain kebun kopi yang luas, disitu juga ada peternakan babi, dan sapi yang terkenal dengan susunya yang fresh dan kentel itu lo.  Selain menyediakan susu fresh, disitu juga dibuat keju, dan aneka kue yang menggunakan keju macem kastengel.  Dan semua yang mengerjakannya ya para biara di pertapaan itu.  Rencana boleh disusun, tapi keadaan libur panjang yang gak terduga itu bikin acara rusak semua dah. Dimulai sampe biara pertapaan Rawa Seneng, yang kata Nyo biasanya gak perlu booking, ternyata sudah penuh dong, karena sudah dibuking rombongan dari Surabaya sekitar 50 orang.  Jadilah kita gagal menginap disini.  Padahal tempatnya adeemmm, suasananya hening, pan pemandangannya indah bener deh. Huaaa pengen nangis rasanya, sebel bener deh.

Jpeg

                                                  Ini lobby tempat kita mendaftar untuk nginep

Jpeg

                                               Ini jalanan dari tempat parkir menuju ke lingkungan biaranya

Jpeg

                                                                           Dan ini pemandangan di sekitaran biara

Etapi pas kita lagi ikutan ibadat sore dong ketemu sama Ko Yan, dan bu Elie, temen pembakti di Laetitia.  Jadi kita sempet ngobrol-ngobrol, trus diajakin keliling-keliling, trus diajakin liat kamarnya. Wahh beneran nyesel deh kita gak bisa nginep disitu.

Jpeg

                                                                Ini gereja tempat ibadat hariannya

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Oya, disitu juga ada taman doa yang kata Nyo baru, karena terakhir Nyo kesitu 6 tahunan yang lalu katanya belum ada.

Jpeg

Dan kamarnya, sekarang katanya udah lebih enak karena kamar mandinya di dalem kamar, kalo dulu katanya diluar, buat rame-rame, gantian.  Trus kalo dulu, abis makan, masing-masing cuci piring bekas makannya sendiri, kalo sekarang tinggal taro di tempat piring kotor, nanti ada yang nyuciin deh. Di taman doa itu, ada sumber air, yang seger bener, dingin bening, dan katanya sudah dites punya ph tertinggi, berapa yak kemaren lupa.  Jadi airnya kaya mineral dan oksigen jadi bagus banget kalo diminum.  Saking gak mau ruginya, kita sampe buang-buangi air di botol aqua yang kita bawa lumayan banyak itu, buat nyirem taneman aja, dan diganti dengan air dari mata air di taman doa itu hahaha.  Dan beneran airnya seger bener deh diminumnya. Walaupun airnya gak dimasak dulu juga kita gak ada yang sakit perut lo.

Jpeg

                                          Si Papa gak mau kalah, minta difotoin dong hehehe

Jpeg

Jpeg

Jpeg

                                Ada yang lagi seru cuci muka, sama puas-puasin minum nih hehehe…

Setelah puas keliling-keliling lingkungan biara, kita balik ke tempat parkir buat ke museumnya, sekalian beli kastengel yang kesohor itu. Iyak, kastengelnya enak bener deh, kejunya kerasa bener, dan aroma rumbotternya bikin kuenya makin enak aja. Dan lagi-lagi kecewa karena stoknya lagi abis yang rumbotter, katanya karena banyak paternya yang pada cuti, dan belum balik haahhh bener-bener dah.  Yang lucu, pas kita mau balik ke parkiran, si Papa suruh nanya lagi sama orang biaranya ada batalan bookingan gak hahaha. Mana mungkin ada batalan dalam waktu 2 jam saja hahaha. Ternyata Papa juga betah disini, kasian. Lain kali kita kesini lagi deh ya Pa, dan booking dulu hehehe.

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Di museumnya ada banyak foto-foto dari jaman dulu biara pertama berdiri, trus foto-foto tempat bikin kuenya, trus ada foto-foto biarwan yang sudah meninggal, trus ada dipajang juga pernak-pernik gereja macem jubah romo, topi uskupnya, dan ada Puji Syukur dengan ukuran super besar juga.

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Selesai keliling museum, akhirnya kita memutuskan lanjut ke Ambarawa untuk ke Gua Kerep, dan menginap disana. Tapi lagi-lagi jalanan macet, dan bahkan sepanjang jalan kita sambil telpon hotel untuk booking pun pada penuh.  Sampe gua Kerep sudah kemaleman juga, akhirnya kita gak sempet ziarah, cuma harus puas berfoto dengan patung Bunda Maria Asumpta aja.

IMG-20151227-WA0008

IMG-20151227-WA0009

Dan malem itu berakhir dengan duduk-duduk di pelataran patung, sambil telpon hotel buat booking dengan hasil nihil.  Setelah bingung mau gimana selanjutnya, akhirnya aku minta Papa telpon ke adenya yang di Jogja, bisa gak kalo kita menginap di rumahnya, karena dibanding balik ke Gombong, lebih deket kita nginep di rumah Kho Yun di Jogja. Puji Tuhan, ada, dan bisa numpang nginep. Jadilah kita nginep di Jogja malem itu.  Dan lagi-lagi karena jalanan macet, kita sampe Jogja udah jam 12.30 pagi aja dong.  Bener-bener tamu gak tau diri kita hari itu hahaha. Kasus Kho Yun ini lucu deh, jadi ade Papa ini merit dapet sepupunya Mama aku, yang biasa aku panggil Ngku Metun.  Nah, setelah merit aku jadi bingung, kalo manggil Ngku harusnya istrinya dipanggil Ngkim, dan kalo panggil Kho, harusnya suaminya dipanggil Thio. Lah yang ini semua sodara gimana coba jadinya???  Ujung-ujungnya manggilnya gak berubah tetep aja Ngku Metun sama Kho Yun hahaha.  Gitu juga anak mereka ke Mama Papa hahaha, Mereka manggilnya Ngku dan Kho juga jadinya hahahaha… Besokannya, pas kita mau pulang, malah disuruh nginep sampe tahun baru sama Kho Yun, tapi kan gak mungkin yak. Iya orang Jawa itu masih ribet untuk urusan kekeluargaan.  Jadi gak mungkin bener kalo kita lagi mudik gak mampir-mampir ke sodara yang dituakan macem Ngku, Ii, Ama, dan lainnya.  Jadi jelas kita tolak tawaran yang menggiurkan itu.  Oya, ternyata rumah Kho Yun deket sama rumahnya Ai Wating, mama sepupu aku Lucy, dan kebetulan Brielle juga tinggal disitu, jadilah kita mampir juga kesitu. Wah seneng bener ketemu Brielle setelah sekian lama gak ketemu. Anaknya cantik, hiper aktif, dan bawel bener dah.  Ahhh jadi kangen ssama Lucy.  Awalnya susah bener dideketin, tapi lama-lama malah nempel bener hehehe.  Malah suka nemplok minta gendong aja.  Pas kita mau balik ke rumah Kho Yun aja, Brielle mengintili kita dong hahaha.

IMG-20151227-WA0013

IMG-20151227-WA0015

Kho Yun aja pas liat Brielle nemplok ke aku bilang, tumben mau nemplok, biasa sama orang baru mah dia susah banget deketnya hehehe.   Jadi hari itu setelah kita seharian ngobrol sama yang punya rumah, kita pamitan pulang jam 2 siang, buat balik ke Gombong. Bubar jalan dah rencana mau wisata kuliner di Solonya.  TApi sebelum balik ke Gombong kita sempet mampir makan siang dulu diJogja, di warungnya Butet yang namanya Warung Bu Ageng.

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Disini makanannya lumayan enak-enak, dan suasana restorannya juga nyaman deh.  Tapi kemaren karena seharian udah makan sarapan di rumah Kho Yun, terus dipaksa makan lagi di rumah Ai Wating, jadilah kita cuma ngemil bakwan jagung sama es kopyor durennya aja. Es kopyor durennya enak bener, kopyornya banyak, durennya juga banyak, sedangkan bakwan jagungnya, wah itu beneran enak, bakwannya montok, jagungnya melimpah, dan ada cacahan udangnya juga, pokoke mantep deh.  Sebenernya kita udah yang ke 2 kali mampir disini, sebelumnya kita makan besar, dan semua pesenan kita juga enak-enak waktu itu.  Sempet liat Butetnya juga, tapi gak enak mau nyapa dan minta foto bareng, abis waktu itu beliau lagi kedatangan tamu sih.  Nahhh gitu deh cerita liburan kita hari ke 3 dan ke 4.  Ada mengecewakannya, tapi masih bersyukur bisa menikmati keindahan biara pertapaan Rawa Seneng, dan sempet liat Patung Bunda Maria Asumpta, juga bisa ngobrol sama Kho Yun.

 

Gombong Trip 2015 – Day 1 & 2

Halo semuanya… 😀  Mmmm… boleh ya telat-telat ngucapin Selamat Natal dan Tahun Baru 2016, semoga di tahun 2016 ini temen-temen semua semakin deberkati oleh Tuhan, dan Kebahagiaan memenuhi keluarga temen-temen sepanjang hari. Iya-iya sudah basi banget ngucapinnya, tapi gimana yak.  Baru sempet nih buka-buka blog lagi, padahal udah kangen cuap-cuap gak jelas juga hehehe.  Gimana liburan natal kemaren?  Kalo aku sih seperti biasa pulang kampung ke Gombong.  Oya, ada yang  tau Gombong gak? (emang ada yang nanya gitu?)  Pasti jarang yang tau, di peta aja gak nongol hahaha.  Biasanya nongol di peta mudik buat jalur motor aja tuh hahaha.  Iya, karena Papa sekarang kan di Gombong sendiri, jadi harus pulang ke Gombong nih.  Biasanya kan kalo pas masih ada Mama bisa skip setahun gak pulang hehehe (anak durhaka yak) kalo sekarang kasian Papa masa gak ditengokin.  Jadwalnya biasa emang kalo natal aku yang ke Gombong, dan pas lebaran Papa dan Mama (dulu) yang ke Jakarta, karena lawan arus mudik kan enak kereta gak penuh.  Kemaren kita jalan dari Jakarta tanggal 24 Desember pagi, jam 4.30 pagi. Biasa sih kalo pulang Gombong paling lama nyampe sekitar 10 jam perjalanan, itu jalan udah nyantai banget, yang kalo cape minggir dulu istirahat, bahkan tidur dulu kalo sopirnya ngantuk hehehe. Tapi kemarin ini macetnya amit-amit deh. Perjalanan kita 29 jam saja Jakarta Gombong.  Bayangkan, biasanya 5 jam perjalanan sudah sampe cirebon, kemaren masih di tol cikampek, dan parkir berjamaah dong.

Jpeg

Untungnya pas sampe tol cipali (Cikupa – Palimanan) pemandangannya indah bener deh, jadi macetnya gak terlalu dipikirin hehehe.  Tapi namanya macet yak, kalo brentinya kelamaan gak maju-maju bikin bete juga hahaha. Mana radio Jakarta kan juga sinyal udah gak sampe, jadi kita setel cd dari lagu natal, il divo, sampe lagu jepang dibolak-balik aja tuh.  Kali tuh cd kalo bisa ngomong bakalan sebel sama kita abis diulang mulu setelnya hahaha.

Jpeg

Jpeg

Jpeg

Padahal, kalo gak salah baca, dengan adanya tol cipali ini, menyingkat perjalanan banget loh. Jalur yang biasanya harus lewat Indramayu dan Cirebon, dan baru masuk tol palimanan, sejak ada tol cipali ini jadi dari Jakarta bablas tol sampe keluar Brebes. Kalo gak salah inget, mestinya sekarang kalo jalan ke Jawa Tengah cukup dengan 7 jam saja sudah sampe Gombong.  Tapi karena suasana kemaren gak mendukung, jadi belum bisa buktiin bener ato gak sih jarak tempuhnya bisa secepet itu. Ini badan sampe cape stengah hidup dah rasanya.  Mungkin karena kemaren ini barengan sama hari raya Maulid Nabi kali ya, jadi gak cuma yang natalan aja deh yang mudik.  Mana biasa kan kalo jalan jam 5 pagi, jam 12 siang pas bener nyampe brebes, jadi kita bisa berhenti buat makan siang dulu, jadi seperti biasa kalo mudik kita gak bawa makan siang dong.  Dan kali ini ternyata salah besar dah.  Untung ii bikin kroket kentang lumayan banyak, jadi bisa buat ganjel selama perjalanan.  Yang makin bikin cape itu, karena pas sampe tegal sekitar jam 10 malem, dan cari makanpun susah bener, karena hampir semua tempat makan pada penuh, dan antriannya panjang, akhirnya kita cuma beli telor asin, dan malem itu kita cuma makan telor asin masing-masing 2 buat ganjel sambil kita nyari tempat makan lagi. Dan ujung-ujungnya gak ketemu juga tempat makan yang sepi, kalopun ada, menunya banyakan udah habis, halaahhh, bener-bener perjalanan yang melelahkan kemaren itu. Setelah keliling-keliling cari pom bensin karena bensin udah tipis, akhirnya kita cari hotel buat menginap malem itu karena sopir kesayangan udah cape bener.  Daann ternyata semua hotelpun penuh dong. Semuanya pada bilang udah dibooking dari sore.  Nasib pengalaman pertama kali jalan mudik ketemu macet gini nih jadinya, gak kepikiran booking hotel dulu.  Bahkan hotel yang penampakannya bikin males masuk aja, yang akhirnya terpaksa masuk karena kasian Nyo beneran dah cape aja full!!! Alhasil jam 12.30 pagi kita nangkring di pom bensin dan tidur di mobil deh. Papa aja sampe tiap setengah jam bbm nanyain sudah sampe mana, yang akhirnya aku suruh tidur dulu aja karena kita mau nginep di Tegal.  Abis kasian udah tengah malem gitu masih nungguin kita yang gak jelas nyampenya ke Gombong kapan.  Tidur aja ribet bener.  Pas mesin dimatiin dan kaca mobil dibuka dikit, nyamuknya bikin gak bisa tidur, akhirnya mesin dinyalain biar bisa nyalain ac, sambil tetep kaca mobil dibuka dikit biar gak keracunan, kita tidur sampe jam 5 pagi, dan nerusin perjalanan, sambil cari sarapan karena dari semalem kita gak makan.  Bermodal peta dari google map, kita jadi dapet jalan yang lumayan lengang, tapi berkelok-kelok karena lewat guci, dan jalur gunung slamet.  Pemandangannya indah bener, walaupun kita harus hati-hati banget jalannya karena jalanan kecil dan berkelok.  Sayangnya karena hape udah pada mati, tinggal hape yang buat buka google map aja, jadi gak sempet foto-foto suasananya deh.  Akhirnya kita sampe Gombong jam 10 pagi, dan Papa dan stand by depan pager aja dong hahaha.  Begitu sampe, kita langsung nurunin barang bawaan yang berakhir disuruh tinggal aja sama Papa, karena kita dah cape, jadi Papa dah yang masukin barangnya dibantuin Nyo, aku langsung mandi aja.  Beres mandi semua kita langsung molor dengan sukses sampe sore hahahaha.

Jpeg

Sorenya kita jalan-jalan aja keliling desa, sambil jajan bakso Gondrong. Bakso Gondrong ini bakso solo, yang isinya bikin nagih deh.  Selain bakso dengan berbagai mi nya, juga ada iso dan babatnya, nah tambahannya ini yang makin bikin nagih hehehe…  Tapi sayangnya kemaren babatnya lagi kosong, jadi cuma dapet isonya aja.  Dan semangkok bakso itu kalo di Gombong gak mahal-mahal banget loh, cukup dengan 11 ribu saja udah dapet bakso lengkap itu tadi.  Bakso Gondrong ini sudah ada dari jaman aku kecil dulu loh, dari jaman aku tk kali tuh.  Tapi kalo dulu sih, beli baksonya paling cuma sebulan sekali juga sih hehehe.  Nah kalo balik ke Gombong itu belum sah kalo kita belum jajan bakso Gondrong ini hahaha… Gitu deh cerita liburan kita hari 1 & 2

Mainan Baru ihiyyyy…

Setelah tiba-tiba kepengen mainan mesin jahit aku getol browsing-browsing tentang mesin jahit.  Dari cari specifikasi, sampai harga, bahkan merk-merk apa yang murah dan bagus.  Iyah, hari gini dimana semua barang harganya mahal, kayaknya kita harus rajin-rajin cari info dulu sebelum beli barang ya. Dari hasil browsing kemaren, diputuskan kepengen liat merk brother type GS 2700 dan Singer type 4228.  Pertimbangannya waktu itu sih model jahitannya banyak, bentuknya cantik, dan merknya sudah lumayan terkenal lama ya.  Cuma memang untuk harga masih gak gitu tau sih. Kebetulan sepupu aku juga lagi pengen beli mesin jahit portable juga tuh, jadilah aku komporin dia, ajakin cari mesin jahit bareng hahaha *dasar racun :P*  Tadinya sih pas aku bilang pengen yang macem jahitannya banyak, sepupu aku agak kurang setuju gitu, alesannya katanya karena modelnya hampir mirip-mirip jadi percuma, lagian kata dia kebanyakan model jahitan buat apaan, kan perlunya cuma yang lurus, zigzag, dan apa gitu kemaren. Sepupu aku ini emang bisa jahit sih, dia sempet kursus jahit waktu lulus SMA dulu.  Kalo aku sih, beneran cuma pengen iseng aja karena liat banyak kain nganggur di rumah hehe.  Jadi aku beli yang model jahitannya dikit? Tentu tidak hahaha, namanya orang penasaran, biarin aja dah beli sesuai keinginan hati aja, biar puas sekalian kan mesin jahitnya lengkap model jahitannya.  Kalo ditanya mau buat apaan?  Yaahhh kan bisa buat hiasan di atas jahitan, jadi kayak motof gitu ato apalah nanti seketemunya mood ajah hehehe.  Setelah menabung uang dari sisa-sisa uang jajan mingguan, dan puas browsing sana-sini, kebanyakan rekomennya beli mesin jahit di Toko Aneka Mesin Jahit, di daerah Pangeran Jayakarta sana. Bahkan tokonya punya websitenya juga loh.  Sampai di toko, ternyata lengkap banget ya mesin jahitnya, segala merk kayaknya ada deh. Mana si Koko penjualnya ramah banget lagi. Dan sebagai pemula, pasti banyak banget kan pertanyaan yang mau ditanyain. Si Koko langsung aja kasih semacam brosur yang sudah dilaminating disuruh baca-baca dulu sebelum tanya.  Jadi ternyata isinya jelasin bahwa mesin jahit itu terbagi atas 4 kwalitas kalo gak salah, ada kwalitas yang terbaik, baik, sedang, dan biasa. Kwalitas ini yang mempengaruhi harga.  Jadi banyaknya model jahitan, tidak menjamin kwalitas mesin jahit bagus, tapi harga.  Dan setelah selesai baca, pertanyaannya, kan jadinya mesin merk apa yang bagus kan?  Eh si Koko balikin lagi ke brosur, harga yang nemtuin kwalitas katanya hahaha, dasar ndableg. Jadi intinya ya sesuai kantong aja gitu.  Bahkan si Koko bilang, kalo naksir yang mahal tapi duit belum cukup, kumpulin dulu aja, tar balik lagi kalo udah cukup. Cobaaa gimana kurang baik coba, ditanya ini itu jawabnya lengkap, ramah, gak jadi belipun gak ngambek hehehe.  Naahh setelah dikasih tau gitu, tentu aja harga yang semakin mahal menjamin kualitas dari mesin jahit dong, akhirnya pertanyaannya jadi jauh lebih pendek, lebih ke harga segini mesin yang mana aja hahaha… Si Koko pinter banget dah jualannya. Dia jelasin segala macem tentang mesin jahit lengkap. Dan setelah tanya sana-sini, ngetes mesin jahit ini itu, dan membandingan harga macem-macem mesin jahit, akhirnnya pilihan jatuh ke mesin jahit merk Jaguar type 592, dengan harga  yang masih sesuai kantong, dan sepcifikasi yang sudah lumayan oke dibanding merk terkenal macem brother maupun singer inceran pertama dengan harga yang sama, dan suara mesinnya juga alus bener, gak brisik.  Mesin jahitnya sudah komputerise, ada 60 macam bentuk model jahitan, sudah bisa bikin lubang kancing dengan 1 step, dan bisa disetting jahit otomatis *kalo ini sih males orangnya :P*   Tapi kayaknya bakalan jarang dipakelah, kalo dipake gak pinter-pinter dong yah make mesinnya.

Jpeg

Didalemnya sudah dapet jarum mesin, sepatu mesin 4 macem, kuas buat bersihin, pedal mesin, tiang benang, spool 5 biji, tambahan meja, buku manual, dan soft cover.  Tapi berhubung disitu gak bisa ditawar karena harganya menurut si Koko udah harga terendah, jadi kemaren aku nawar minta ditambahin accesoriesnya deh.  Dan setelah ngrayu lumayan jontor, eh lumayan akhirnya dikasih, sepatu mesin 2, sama spool tambah 3 biji lumayan 😀  Namanya cewe kan yak, kalo gak pake nawar, ato gak dapet bonus-bonus tuh belanjanya kurang afdol aja hahaha…

Jpeg

Jpeg

Wah setelah meja dirapikan, dan mesin jahit dimejengin diatas meja, udah gak sabar aja nih pengen mulai bebikinan hihihi…

Jpeg

Hmmm… jadi proyek pertama mau bikin apa yaaaa???  Ada yang punya ide??? 😀

Weekend Gateway

Judule keren banget yak, padahal mah cuma numpang tidur di hotel hahaha….  Ini sebenernya udah telat banget sih buat diceritain, karena perginya aja akhir oktober kemaren.  Tapi biar buat kenang-kenangan biarin deh aku posting aja.  Kapan itu Nyo tiba-tiba bilang lagi suntuk sama kerjaan, dan pengen refreshing yang deket-deket aja.  Tadinya aku usulin nginep di Mercure ancol, biar bisa refreshing jalan-jalan di pantainya a la abg jaman pacaran dulu hahaha… Tapi kata Nyo masih panas ah 😛  Yasudah, akhirnya aku usulin gimana kalo ke Bandung? Eh dia bilangnya, “Mahal keleusss, tanggal tua gini.” hahaha tuh orang emang suka rempong. Mau refreshing yang adem, gak ada ide, tapi dikasih ide nyela aja kerjaannya hahahaha.  Akhirnya aku browsing-browsing, eh nemu hotel The Mirah di Bogor, kebetulan harganya gak terlalu mahal, lumayan, sekitar 600ribu semalem, dan disekitarnya banyak tempat makan, jadi bisalah wisata kuliner sambil jalan kaki, daripada macet-macetan naik mobil kan?  Tau sendiri kalo di Bogor pas weekend itu macetnya bikin males kemana-mana.  Pas aku kasih liat ke Nyo, ternyata dia setuju, jadilah aku booking hotelnya untuk satu malam aja.  Nah pas booking hotel ini sempet ngeyel-ngeyelan juga sama Nyo, tadinya aku mau pesen yang Duluxe dengan 1 bednya, eh Nyo bilang yang superior aja, katanya ada yang king bed juga, padahal di gambar yang superior itu isinya 2 bed.  Karena ngeyel, dan biar gak rame, jadi aku pesen deh yang tipe superior itu.  Pas dateng sampe hotel bener aja dong, bednya single 2 hahaha… Nyo sampe ngaku dengan sukarela kalo dia salah.  Laahh mau gimana lagi, udah sampe juga, pas mau ganti kamar juga kebetulan udah full semua, yasudah nikmati ajalah hahaha…   Akhirnya kita jalan tanggal 31 Oktober.  Jalannya aja nyantai banget dah, dari rumah jam 11 baru jalan.  Karena beneran gak niat keliling-keliling di Bogor sih.  Nyo itu kalo ketemu jalan yang macet suka rese, jadi mendingan gak usah keliling deh, daripada ribet kan.  Tar yang ada maunya refreshing, akhirnya malah manyun-manyun, gak enak aja kan?  Kebetulan juga pas jalan suasananya mendung-mendung adem, gak macet, jadi aman tentram dah di jalan, gak ada acara klakson-klakson galak hahahaha…  Sampe hotel pas bener jam 2 siang, jadi bisa langsung check in deh.  Kesan pertama sih asik bener, karena beneran di sekitarnya banyak tempat wisata kuliner macem warung kita yang terkenal sama pizza kayu bakarnya, tru macaroni panggang, pia apple pie, choco lava cake, trus ada klaapertart huis juga.  Walah, ini kalo mau gemukin badan sih puas bener ya.  Pas masuk ke hotelnya, kok tempat parkirnya kecil, jadi agak susah juga kita cari parkir, untungnya, disebelah hotel ada rumah kosong yang masih direnov, jadi kita boleh parkir di depannya.  Pas masuk ke lobby nya kesannya gelap. Pelayanan di front desk baik sih, orangnya ramah, dan kalo ditanya juga kasih penjelasannya baik.  Pas udah dapet kuni kamar, kita nyari kamarnya agak susah juga, karena ternyata hotelnya kayak ada bangunan baru di belakang gitu.  Mungkin dulunya hotelnya kecil, karena rame, dia beli lagi di sebelah belakangnya dan diluasin *edisi sotoy hihi*  jadi abis dari lobby depan itu, kita jalan ngelewatin lorong, trus ke taman tengah, abis itu ada kayak ruang serbaguna, dan ketemu lobby lagi yang kosong. Jadi malah kesannya berantakan gitu.  Kita dapet kamar di lantai 3.  Pas masuk kamarnya lumayan bersih sih, kamar mandinya juga minimalis dengan shower gitu.  Cuma kok kasur dan ranjangnya kayak murahan gitu ya. Kalo kita tidurin goyang-goyang kayak reyot gitu.  Dan pas kita punya ide mau jejerin ranjang, ternyata dong headbednya nempel di tembok hahaha…  Mana kalo ranjangnya didorong kayak reyot gitu, jadi serem ambruk, akhirnya gak jadi dijejerin dah.  Beres naro barang, Nyo mau cari makan siang karena udah kelaperan.  Tadinya pengen nyoba pizza kayu bakar di warung kita, tapi karena ngantri panjang bener, dan Nyo udah kelaperan, jadi kita jalan lagi ke macaroni panggang deh.  Ternyata disana ngantri juga sih, tapi kita cepet dapet duduk.  Kita pesen steak, dan macaroni panggang.  Pas dateng makanannya waahhh menggugah selera banget deh, tapi pas dimakan, wekksss, maaf deh, gak enak sama sekali, steaknya alot, keras, makannya aja butuh usaha keras.

Jpeg

sayurannya agak kematengan, dan rasanya juga gak yang bikin pengen nyoba lagi.  Trus pas macaroninya dateng, baru juga nyoba sesuap Nyo dong nyeletuk, “Ihhh ini sih enakan bikinannya lu kemana-mana” ahhh geer dah jadinya hahaha…

Jpeg

Tapi emang menurut aku gak nendang sih macaroni panggangnya.  Taburan kejunya memang terkesan banyak ya, dan mengundang, tapi rasa di macaroninya kurang bikin ngiler deh.  Menurut aku sih ya, rasa susu, dan keju dalem macaroninya kurang nendang.  Jadi kalo selama ini kayaknya tempatnya rame, mungkin karena udah ada nama aja kali ya, jadi pada penasaran pengen nyoba.  Tapi suasanya sebenernya enak sih, model rumah tua gitu, jadi berasa homey, mana kemaren pas bener hujan lagi, jadi adem deh.

Jpeg

Eh tapi maaf ya kalo ada yang gak suka sama pendapat aku, namanya selera orang kan beda-beda, jadi masing-masing orang pasti punya pendapatnya sendiri. Secara keseluruhan kita kecewa sih sama makanan disini.  Pas habis makan, ternyata ketemu maminya temen kantor. Orangnya ramah, dan heboh. Tante nanya yang enak apa, pas aku jawab, jangan pesen steak, alot dan gak enak, macaroninya masih lumayan, eh tante malah nyautin, “macaroninya masih enakan bikinan saya Rina.” hahahaha nah berarti tante seleranya sama kayak aku ya.  Setelah ngobrol sebentar, akhirnya kita jalan balik ke hotel lagi.  Dan pas nyampe warung kita, itu antrian yang berdiri masih panjang aja tuh.  Sepanjang sore kita nyantai di kamar, ngobrol-ngobrol, baca buku, bercanda-canda.  Iya aslik kita beneran cuma mau refreshing, jadi menghindari jalanan macet di Bogor yang bikin stress itu.  Sorenya, abis mandi, kita jalan keluar lagi, dan nyobain makan di klaapertart huis.  Ternyata disini gak cuma ada klaapertart aja, tapi ada juga aneka pannacota, masakan macem sosis, nasi goreng, dan aneka roti. Klaapertarnya sendiri ada berbagai macam rasa, dari yang original, matcha, blueberry, dan lainnya.  Kita pesen blueberry klaapertart, matcha pannacota, sama air mineral buat ngilangin manis.

Jpeg

Disini nih kita betah, selain karena klaapertartnya enak, pannacotanya juga enak banget. Suasananya juga sebenernya enak, cuma sayang banyak nyamuk kakak.  Jadi kita mau nongki-nongki sambil baca buku juga gak betah deh jadinya.

Jpeg

Kenyang menikmati dessert, kita balik lagi ke hotel deh. Ngobrol-ngobrol lagi, trus tidur dah.  Paginya kita sarapan di hotel, tapi sarapannya gak gitu menarik.  Jenisnya gak gitu banyak, dan yang bikin gak enak tuh banyak yang gak ngerti artinya ngantri kayaknya.  Jadi pas kita udah ngantri rapi, eh tau-tau ada aja yang nyelonong nyelak, kayak yang ketakutan gak kebagian sarapan.  Makanannya juga standar sih, nasi dengan berbagai lauk, aneka salad, bubur ayam, aneka roti, kopi, teh, jus, sama buah-buahan.  Selesai sarapan, balik ke kamar, glosoran lagi di kasur sambil baca buku sebentar. Jam 11 siang kita baru mandi, beres-beres barang, dan check out. Selesailah sudah numpang nyantai kita di Bogor hehehe… Lumayan segerin pikiran, rileksin badan, biar gak suntuk sama sumpeknya Jakarta, dan rutinitas kerjaan. Begitulah cerita numpang tidur kita di Bogor, mudah-mudahan lain kali bisa ngabur wiken lagi ke tempat lain deh ya.

Cerita Tentang Punya Anak

Waduh, ini kayak yang udah punya anak aja ya judulnya hehe.  Iya, kayaknya belum pernah cerita-cerita tentang rencana punya anak deh disini.  Ini postingan bakalan panjang dan bosenin deh kayaknya hahaha.  Dulu waktu pertama nikah, aku gak berencana nunda hamil, iya secara waktu nikah dulu umur udah 30 tahun mendekati 31 gitu, jadi udah gak kepikiran mau nunda deh.  Tapi kita boleh berencana, urusan hasil cuma Tuhan yang punya kuasa kan ya.  Dulu sempet sebel sama Mama, karena tiap bulan ditanyain udah telat belum, lagi pengen makan apa gak, berasa mual gak hahaha, laahh si Mama over pede anaknya langsung tekdung aja.  Mungkin karena beliau emang udah pengen punya cucu kali ya.  Sampe akhirnya aku bilangin, jangan ditanya mulu, makin bikin stress, malah gak jadi-jadi tar. Dan akhirnya pertanyaan tiap bulan pun terhenti.  Yah waktu itu sih emang gak rencana menunda, tapi juga gak ngoyo, karena masih seneng berdua-duaan kemana-mana kan ya, namanya juga penganten baru.  Baru sekitar 2 tahun umur pernikahan, pas saudara dan handai taulan mulai pada nanyain mulu, trus ditambah pertanyaan macem, dijaga ya, pake kb ya, udah periksa ke dokter belum, dan masih banyak pertanyaan yang bikin kuping merah itu, akhirnya kita mutusin periksa juga ke dokter kandungan di RS Mitra Kelapa Gading.  Pertama kali periksa dulu, diagnosanya spermanya Nyo bentuknya gak sempurna, dan sel telurku bagus semua, trus setelah minum obat, dan bagus, kita brenti ke dokter dong buat usaha sendiri aja.  Pas akhirnya setahun belum berhasil juga, akhirnya aku ke dokter kandungan di RS Bunda, yang katanya terkenal ituh. Pas diperiksa lagi, sekarang malah  giliran aku katanya ada kista, masih kecil tapi mengganggu, langsung disuruh angkat, pas waktu itu aku tanya kalo gak mau operasi efeknya gimana, dokternya gak jawab, bikin kesel.  Aku juga disuruh tes HSG, dan hasilnya gak mampet, tapi pas nanya lagi ke dokter kalo gak dioperasi efeknya apa gak dijawab juga, akhirnya aku balik lagi ke dokter lama, dengan bawa hasil HSG dan dokternya bilang kistanya masih kecil banget dan gak ganggu buat hamil kok, toh telurnya ukurannya masih bagus. Haahhh lega dah. Kenapa sih aku bandel gak mau operasi?  Takuuuttt hehehe, kalo kata Nyo, aku ini preman takut jarum hahaha.  Etapi semakin kesini, semakin kenal sama Nyo lebih lagi, ketauanlah kalo Nyo kayaknya gak gitu suka anak kecil deh.  Kalo liat anak kecil apalagi yang bandel dan suka teriak-teriak brisik, dia suka ngomel pelan sendiri, katanya anak bikin ribet. Walaahh jangan-jangan Tuhan belum kasih, karena Nyo belum siap punya anak kali ya?  Setelah ke dokter sudah lebih setahun, akhirnya aku bosen minum vitamin macem-macem mulu, pindahlah aku ke sinshe dengan jamu godokannya yang item dan pahit itu hiiii.  Mana bikinnya lama, bayangkan, rebus jamunya dari 4 gelas jadi 1 gelas, pertama api besar, setelah mendidih dikecilin, dan waktu masaknya bisa sampe 3 jam aja, dan itu minumnya tiap hari huekkss.  Tapi demi dapet dede ya dijalanin deh tuh jamu pahit juga.  Akhirnya setelah 7 bulan gak ada hasilnya juga aku nyerah dong ah.  Trus sempet nyoba juga tuh urut-urut segala.  Tinggal refleksi nih yang belum kesampean nyobain.  Nah tapi, pas sepupu aku Lucy, dulu sempet getol ke dokter dengan berbagai terapi hormonnya berhasil hamil, aku sempet mau balik ke dokter lagi.  Tapi rencana tinggal rencana karena Mama mertua kena kanker payudara. Dan ketauannya udah stadium 4 lagi, hebohlah kita semua anak-anaknya.  Itu mulai dari disinar, dikemo, dan akhirnya operasi pengangkatan pun dijalani, dan biaya sudah ketauanlah ya kalo penyakit macem gini gimana, dan waktu itu kita belum ada BPJS lagi, nikmat banget dah pokoknya.  Jadi rencana ke dokter kandunganpun ditunda.  Belum lagi habis itu Mama aku juga sakit komplikasi, jadilah urusan ke dokter anak makin terlupakan.  Untungnya Mama aku udah ada BPJS, jadi lumayan tertolong deh, gak terlalu besar biayanya, palingan kalo kayak tambah darah baru deh bayar.  Pas Mama mertua sudah operasi, kirain udah oke ya, ternyata masih juga banyak masalahnya, bekas operasinya gak kering-kering, trus paru-parunya keiisi cairan, dan terakhir pas udah mulai baikan, eh kankernya numbuh lagi nyerang ke paru.  Sedih bener deh kita, kasian liatnya, abis umur udah 69 tahun gitu.  Untungnya Mama mertua ini jagoan banget deh. Semangatnya luar biasa, walaupun kemo gak pernah tuh yang abis kemo loyo.  Orangnya masih suka becanda, ketawa-ketawa, pokoknya super banget dah.  Cuma yang kemo ke-2 ini sih agak mulai payah kayaknya beliau.  Masih gak letoy sih, tapi udah keliatan capenya.  Ya namanya sakit begitu ya, kelamaan dikemo.  Dari yang pertama kemo botak, sampe udah operasi dan sehat rambut numbuh lagi, eh sekarang botak lagi karena harus kemo lagi.  Gak tega ngeliatnya.  Dan yang kali ini untungnya udah dibikinin BPJS deh, jadi kitanya gak terlalu megap-megap kayak yang pertama, tapi ya tetep sih buat segala obat, susu, dan vitamin sehari-harinya kan tetep pake biaya juga.  Semoga Mama mertua cepet sembuh deh. Eh ini jadi ngelantur ceritanya.  Nah, setelah Mama mertua sekarang ada BPJS, rencana ke dokter lagi jadi mulai jalan kan.  Kaget lagi karena Lucy sepupu aku meninggal kena kanker payudara juga. Ceritanya katanya, karena terapi hormon waktu pengen punya anak itu, kayaknya memicu sel kankernya.  Katanya lagi, pas abis lahiran anaknya, dan anaknya umur 3 bulan, dia baru kedeteksi kalo kena kanker payudara. Haduh sedih banget waktu itu, karena Lucy yang tiap hari bbm an sama aku gak pernah cerita sama sekali tentang sakitnya. Shock banget pas denger dia meninggal, sama sekali gak nyangka.  Akhirnya karena denger ceritanya, aku mundur deh ke dokter kandungannya, aku takut juga kalo efeknya sampe begitu.  Trus sekarang udah nyerah?  Ya gak lah, aku masih percaya sih kalo sudah waktunya Tuhan akan kasih aku anak. Yaahh Dia kan yang paling tau kan kapan aku siap dan sudah bisa dipercaya punya anak.  Jadi sekarang ini sih kita lebih ke berdoa dan berusaha aja sendiri deh.  Belajar bersyukur sama yang sudah kita punya, belajar sabar dan pasrah sama hasil usaha yang belum sesuai harapan.  Gak gampang loh buat pasrah ini, masih belajar banget sampe sekarang akunya.  Sekarang lagi belajar rajin ikutan meditasi Kitab Suci tiap hari sabtu, biar lebih bisa pasrah lagi. Tapi perasaan was-was, dan galau tiap kali deket waktu mens sih tetep aja tiap bulan.  Mulut boleh bilang pasrah, tapi hati gak bisa bohong.  Namanya juga udah lama bener pengen ngerasain jadi mama kan ya hehehe.  Dan yang senengnya lagi, aku perhatiin, terakhir-terakhir ini Nyo juga udah mulai seneng sama anak kecil deh.  Kalo pas misa di gereja di depan kita ada anak kecil, dulu yang biasanya dicuekin, sekarang suka goda-godain 🙂  Lucu deh kalo dia godain anak kecil hahaha, dari yang kaku cuma meletin lidah dengan tampang serius, sampe sekarang udah mulai bisa godain dengan muka lebih friendly ke baby.  Aku gak pernah nyuruh dia buat godain baby-baby di gereja itu loh, namanya gak suka mau dipaksain juga kan susah ya.  Jadi surprise juga pas pertama liat Nyo tumben-tumbenan mau godain baby-baby itu 😀  Trus kalo di FB dia nemu gambar-gambar baby dia share ke aku. Ahhhh semoga ini salah satu tanda dari Tuhan kalo sebentar lagi giliran kita dikasih kepercayaan buat jadi orang tua ya hehehe… Amin.

Telur Pindang

Jpeg

Sesuai janji sebelumnya, kali ini aku mau bagi-bagi resep gampang dan enak, menurut aku sih hehehe.  Menggunakan limbah kulit bawang merah, jadi deh telur pindang.  Telur pindang ini biasanya buat makanan pendamping soto kudus. Kulitnya coklat, pas dikupas ada motif retak-retaknya.  Rasanya sebenernya gak beda jauh sama telur rebus biasa sih, cuma yang membedakan aromanya wangi, telurnya sudah ada rasa asinnya, dan motif retak-retaknya yang bikin cantik penampilan.  Okelah, gak usah berlama-lama berikut resepnya ya.

Bahan :

  • 8 buah telur ayam
  • 1 sdt garam
  • segenggam kulit bawang merah
  • 15 lembar daun jambu biji
  • 1 ruas lengkuas
  • 1 buah serai, digeprek
  • 2 lembar daun salam

Cara Membuat :

  • Isi air dalam pannci, masukan semua bahan, oya airnya isi sampai telurnya terendam ya
  • Rebus telur sekitar 4 menit, angkat telur, pecahkan kulitnya, ini fungsinya buat bikin motif retaknya. Jangan dikupas ya, cuma diretak-retakin aja kulitnya
  • Masukin lagi telurnya ke panci, rebus sampai airnya hampir habis.  Jangan lupa sesekali dibalik telurnya, biar warna coklatnya merata

Gimana? Gampang kaaannn?  Dan telurnya udah bisa dinikmati.  Gak harus buat makan sama soto kudus kok, makan sama nasi uduk, ato nasi goreng juga oke, kalo doyan, digadoin aja juga enak juga sih hehehe. Wanginya itu sih yang bikin seneng makannya.  Silakan dicoba ya kalo tertarik.