Tegur dengan kasih

Namanya orang kerja ya, pasti adalah ketemu banyak orang dengan segala sifatnya 😀  Naah di kanto ini aku punya 1 staff yah sebut saja namanya mawar 😀  Orangnya agak keras, dengan gaya bicara yang gak mau kalah dan nada yang nyolotin bikin kuping panas.  Aku sih ngertiin kalo pembawaannya gitu, tapi namanya orang, kadang suka gak tahan juga dan akhirnya kebawa emosi kalo ngomong sama si mawar ini.  Dari jaman dulu pertama masuk, dan dapet pesen dari bos untuk ngerapiin pembukuan yang sudah 2 tahun belum beres, jadilah aku mulai cek saldo kas, bank dan jurnal-jurnalnya.  Dulu kalo aku ketemu jurnal yang menurut aku kurang tepat, aku akan kasih tau si mawar ini, dan biasanya dia akan jawab dengan nadanya yang nyolot, “Dari dulu juga jurnalnya begitu, lu orang baru sok-sok ganti jurnal aja!!”  Dan karena akunya males nanggepin, jadi biasanya aku langsung ke bos nanya, sebenernya boleh gak kalo aku perbaiki jurnal-jurnal yang masih salah?  Dan tentu saja dijawab dengan jawaban iya dong, karena bos emang nyerahin semua urusan pembukuan ke aku.  Dan akhirnya aku minta tolong bos untuk bantu ngomong ke si mawar ini biar ngikutin mau aku untuk ngerapiin jurnal yang 2 tahun terbengkalai itu, daripada aku yang ngadepin dan jadinya berantem.  Dan tentu aja efeknya aku dijuluki tukang ngadu 😀 ya sudahlah, nasibku.  Dan makin kesini aku jadi hampir gak pernah nyuruh si mawar ini.  Lebih baik kalo ketemu ada jurnal yang salah, aku benerin sendiri, begitu juga untuk kerjaan, aku handle sebisa-bisanya saja.  Yang penting laopran tepat waktu, dan kerjaan rapi.  Karena pernah aku kasih kerjaan, si mawar ngomel, dan ngomong kemana-mana kalo katanya aku kasih kerjaan ke dia semua sampe aku nganggur dan kerjaannya cuma ngeblog hahaha…  Bahkan dia ngomongnya aku kasih kerjaan ke dia “seenak udele” 😛    Jadi daripada begitu kan mending aku kerjain aja kerjaan sendiri kan?  Sampe suatu hari, bos liat aku kayaknya ribet terus, dia nanya ke aku,”Emang gak ada yang bisa dibagi ke mawar? dan aku jawab,”gapapa pak, masih kepegang kok.”  Dan akhirnya bos ceramah dong bilang orang kerja jangan mau semua dikerjain sendiri, harus bagi-bagi, kalo gitu namanya aku gak mau ngajarin staff buat lebih pinter, cuma mau pinter sendiri, dan masih banyak lagilah pokoknya.  Akhirnya gak tahan juga aku jawab,”Pak, daripada setiap kasih kerjaan berantem dulu, saya gak enak, mending saya kerjain sendiri aja, toh saya udah tau kerjaannya, dan saya cepet kok kalo kerja.”  dan dijawab lagi dengan omelan,”Trus saya pake kamu buat mikirin kedepan gak jalan, karena kamu banyakan ngerjain operasional yang kecil-kecil begitu?  Kamu jangan mau kalah sama staff, kalo dia susah dibilangin ya kamu omelin dong, mawar itu kalo kamu ngalah terus, dia akan semakin gak ngehargain kamu!”  Okelah, daripada didebat gak ada habisnya, aku iyain aja deh ya, biar cepet beres hehehe.  Nah suatu kali bos baru dateng, pas kebetulan bos liat aku lagi ngomel sama si mawar ini.  Dia diem aja, dan langsung masuk ke ruangannya.  Dan gak berapa lama aku dipanggil ke ruangannya.  Bos tanya,”Ada masalah apa, sampe kamu ngomelin si mawar gitu?”  aku jawab aja, bahwa aku cuma tanya jurnal yang salah, dan pertamanya aku tanya baik-baik, tapi karena modelnya si mawar ini yang hobby taichi, jadi tiap ditanya belum denger lengkap juga bakalan nyanggah duluan dan nyolot.  Biasa aku peringatin dulu buat ngomong baik-baik karena aku juga nanyanya baik-baik sih.  Tapi tetep gak mempan, biasa dia makin nyolot.  Dan kalo udah begitu, aku gebrak meja, sambil ingetin lagi kalo aku nanya baik-baik, barulah biasanya dia turun nadanya. Dan tau gak bos bilang apa?  Kata bos,” si mawar itu orangnya gak bisa dikerasin, semakin kamu kerasin, dia akan semakin keras kepala.  Kamu harus ngomong sama dia tuh baik-baik, pelan-pelan, tegurlah dengan kasih.” Whatt???  Lah kemarena sibos yang nyuruh aku buat jangan kalah sama si mawar, biar dianggep, karena selama ini si mawar merasa semua orang itu bawahannya, kok sekarang jadi berubah lagi?  Ahhh emang susah kalo kerja ikut orang ya hahahaha…  Yasudahlah, aku ngalah aja, jadi mulai hari itu aku beneran gak pernah ngasih kerjaan, gak pernah kasih tau kalo jurnalnya salah, dan gak pernah ngajarin hal baru ke dia.  Ehhh tiba-tiba beberapa minggu yang lalu bos panggil aku lagi dan bilang,”Saya liat kok kamu masih ngerjain kerjaan semua sendiri aja?  Kan saya pernah bilang buat bagi ke si mawar?”  dan aku jawab aja,”Gak kok pak, sudah saya bagi, kebetulan aja bapak liatnya pas saya lagi banyak kerjaan.” Eh si bos bilang lagi,”Nah kamu masih filing gitu kok.  Kerjaan filing tuh harusnya bisa kamu lempar ke mawar karena filing tuh makan waktu.”  Dan akhirnya aku jawab aja,”Yash cuma filing gapapa lah pak, lagian saya filing gak tiap hari, tunggu kerjaan rapi, dan kosong, baru saya filing kebut seharian.”  Dan dijawab dong,”Nah itu dia ngapain kamu ngefiling seharian, mestinya bisa kamu bagi, bla..bla..bla..”  Udah males aja deh dengernya. Karena itu masalah yang dibahas dari jaman baru masuk kerja disini dan gak pernah beres karena susah berurusan sama si mawar ini, sampe tercetus lagi omongan,”Kamu tuh jangan kalah sama staff, harus kamu galakin, kamu omelin, kalo gak gitu ya dia ngerasa bisa nguasain kamu!” Ahhh kata-kata itu lagi deh, kesel lah aku jadinya, aku sautin aja,”Pak, jujur aja saya bingung loh sama Bapak, kemarin dulu bapak bilang saya untuk galak dan gak kalah sama si mawar, tapi pas bapak liat saya lagi ngomelin mawar, bapak bilang gak boleh galak-galak, harus menegur dengan kasih. Sekarang bapak bilang lagi ke saya untuk galak lagi.  Jadi maunya bapak, saya mesti gimana ngadepin si mawar ini?  Sedangkan orangnya merasa udah banyak banget kerjaannya, semua kerjaan saya dihandle dia semua?”  Dan berakhir dengan bos geleng-geleng kepala sambil bilang,”Aduh emang orang itu susah diajak maju.  Yasudahlah terserah kamu aja, gak bisa diapa-apain emang tuh orang.” Laaahhh, jadi solusinya apa? 😀  Begitulah curhat colongan pagi ini hehehe.. Sekedar pengingat diri aja, semoga kedepan akunya bisa semakin sabar, dan terutama makin pinter handle orang hehehe.

Advertisements

Dear Secret Santa

IMG-20141218-02446

Dear Secret Santa,

Kadonya udah aku terima loh, thanks ya.  Nyampenya kemaren tanggal 18 Desember. Aku dapet dompet dan tempat kaca mata nih, lucu motifnya 🙂 Thanks juga buat Aina, yang sudah mau bersusah lelah bikin acara ini. Mengkoordinir semua, sampe acaranya bisa berjalan baik *salim Aina*  Natal tahun ini jadi berkesan, karena jadi tambah kenalan temen blogger, semoga semakin akrab ya 😀

Bingung mau nulis apa lagi hahaha. Tapi yang pasti asik banget acara tuker kado secret santanya, seru banget mikirin kado apa yang mau kita kasih, mikirin bakalan suka gak yang terima, serunya berburu kadonya, dan deg-degan nungguin diterima dengan sukacita *lebay gak seh eke? :P*  Dan yang terutama sih, semoga kadonya beerguna hehehe.

Bang bing bung…. Yuk kita nabung…

Cieeee judule kayak yang rajin nabung aja ya :p  Bukan-bukan, ini bukan mau ngajarin nabung, ato mau pamer tabungan miliaran hahaha,  tapi mau cerita tentang receh-receh kembalian dari mini market.  Gak tau kenapa mini market sekarang ini harganya suka ganjil-ganjil gitu, pasti deh harga jualnya ada buntutnya macem 100, 200, 300, jadi kalo belanja pasti dapet kembalian recehan.  Recehan itu kadang bikin sebel. Soale kalo mau ditenteng juga lumayan berat, tapi kalo mau dibuang juga kan sayang yak.  biarpun judule recehan kan tetep aja duit, masih ada harganya juga yakan yakan yakan? *iya aja dah daripada benjol yak :p*  Akhirnya biasa kan ya, kalo udah ribet orang biasanya jadi kreatip kan tuh. Nah makmak yang satu ini juga termasuk kreatip juga nih *baca seneng riweuh* Jadilah dong aku kumpulin tuh recehan pak botol air mineral yang seliteran.  Jadi tiap kali abis belanja dari mini market dan dapet kembalian recehan. Di rumah langsung aku masukin aja tuh ke botol air minum itu.  Aku sampe punya tiga botol loh hahaha. Satu botol buat uang seribuan logam, satu buat lima ratusan yang kuning, dan satu lagi buat logam dua lima, lima puluh, seratus dan dua ratusan.

IMG-20140515-01258

Botol isi seratusan dan dua ratusannya sudah kburu dibobok :p

Nah kemaren ini kebetulan botol yang  ecek-ecek *gayamu nduk2, koyo seng okeh duit* itu udah tiga perempat penuh aja tuh.  Iseng iseng aku bongkar aja deh tuh botol, trus aku plastikin pake plastik es mambo, tiap plastik aku isi lima puluh keping logam.  Pas udah selesai diitung-itung dapet seratus ribu loh *yay, tebar confetti*  Lumayan bingitz kan yah jeung.  Jadilah aku nyamper ke mini market tersebut dan nanya ke mereka butuh recehan gak? Dan ternyata mereka butuh, malah kalo ada lima ratus ribu boleh katanya!!! Walaaahhh dikira kita bandar rechan bang :p  Lumayanlah dapet seratus ribu, nambah deh saldo di dompet eike hihihi.

IMG-20140509-01214

Ini hasil tabungan recehnya 😀

Nah jadi kalo bukibuk pada punya recehan dan males bener tuh bertebaran dimana-mana, dan pasti jadinya ilang gak keruan, mending dikumpulin aja tuh.  Lumayan juga kalo bisa dapet duit lagi, bisa ngupi-ngupi cantik di cafe kan *halah dasar :p*  Begitu deh, cerita balada si receh ituh 😀  Semoga ada yang terinspirasi ya *pede ada yang baca blog :p*

Cerita Lama

Wuiihhh judulnya kayak mau mengenang masa-masa dahulu kala ya 🙂 Emang gitu sih ceritanya.  Ini ceritanya mau cerita asal usulnya Rina nih, dari jaman dahulu kala sampe sekarang, sejarahnya gitu (gileee berasa tua banget gue :))

OK jadi gini nih ceritanya.  Aku, lahir dan besar di kota kecil bernama Gombong, di Jawa Tengah, dari orang tua, Mama dan Papa yang asli dari Gombong juga.  Papa yang lulusan SMP kerja sebagai sales dan sopir, sedangkan Mamaku yang lulusan SD ibu rumah tangga.  Aku anak pertama dan anak perempuan tunggal dari tiga bersaudara.  Yups adikku dua-duanya cowo semua, dan kami masing-masing beda umurnya dua tahun sajah 🙂  Dan karena adeku semuanya cowo, jadinya aku juga orangnya, kalo kata Mr. Fatman gagah hahahaha…. (Yah mau gimana lageee, dulu gue sampe les karate, karena gak mau kalah sama ade yang pada les karate :p)

Keluarga kita bukan termasuk keluarga yang berada, tapi keluarga kami cukup kompak dan bahagia 🙂  Jadi pernah waktu kecil, aku sempet komplain sama Papa, karena ngiri sama anak lain yang dapet uang jajannya Rp.100,- yang untuk ukuran waktu itu besar loh (nah kebayang kan aku udah tua hahaha…) yang sedangkan aku hanya mendapat uang jajan sebesar Rp. 50,- saja.  Dan tau gak papaku jawab apa waktu itu?  Jadi, Papaku bilang gini, “Loh sekarang noni (kalo di jawa anak perempuan biasa dipanggil noni) mau sekolah atau jajan?  Kalo mau jajan, Papa bisa kasih lebih besar dari anak-anak lain, tapi kalau mau sekolah, ya uang jajannya segitu aja cukup.”  Dan karena dari dulu emang aku anaknya nurut banget sama orang tua, dan terutama, aku dari dulu gila banget sama belajar, jadi jawaban papaku cukup memuaskan loh 🙂 gak ada tuh ngambek-ngambek, sampe nangis guling-gulingan segala :p (lebay banget kan gue)  Dan sejak saat itu aku gak pernah loh bahas lagi soal uang jajan 🙂  Dan sejak itu aku beneran punya tekad, pengen bisa kuliah dan bekerja dengan gaji besar biar bisa kasih uang ke orang tua dan menyekolahkan kedua dik cowoku.

Papaku, orangnya diem, tapi perhatian sama keluarganya. Beliau jarang marah, tapi sekali marah, anak-anaknya gak ada yang mau deket-deket ;p   Kalo Mama, tipe orang tua yang mendidik anak dengan disiplin tinggi dan keras.  Jadi dulu kita kalo ada aturan ketat di rumah.  Bangun pagi, mandi, sarapan, berangkat sekolah.  Pulang sekolah, ganti baju, cuci tangan, kaki, makan siang, ngulang pelajaran, langsung tidur siang. Bangun tidur siang, kita boleh main diluar sampe jam 4 sore, dan harus mandi sebelum jam 5 sore. Habis itu makan malem, boleh nonton TV sampai jam 7 malem, tuh TV otomatis haris mati, kita harus belajar sampai jam 9 malem, dan langsung tidur, kecuali malam minggu atau libur sekolah tuh kita boleh tidur sampe jam 11 malam.  Dan kalo kita gak nurutin aturan, wah jangan ditanya, bakalan ada kemoceng rotan ato ban pinggan kulit menyentuh kulit kita.  Mungkin karena bawaan engkong yang emang orangnya keras. Sampe-sampe dulu aku takut loh kalo udah tampang engkong udah ditekuk gitu pas kita para unyil-unyil lagi bandel.  Tapi, kalo gak karena Mama yang dulu mendidik kami dengan disiplin, (walaupun caranya kalo jaman sekarang udah gak tepat lagi kali ya?) mungkin aku gak bakalan punya mental disiplin dan berkemauan keras kayak sekarang sih, sooo dengan segala kelebihan dan kekurangannya aku selalu berterima kasih atas didikan-didikan beliau :}  Nah tapiii… dari dulu aku lebih deket sama Papa daripada Mama, karena dulu menurut aku Mamaku lebih sayang sama anak-anaknya yang cowo daripada anak cewe semata wayangnya ini.  Tapi itu dulu, pikiran anak-anak yang masih blom mikir panjang aja, kalo sekarang sih, aku udah tau kalo Mama, sayang sama semua anaknya 🙂  Tapi ada kejadian lucu loh, karena aku deket sama Papa, jadi pas aku sudah SMA, Papaku lah yang bilangin aku untuk mulai pake bedak, dan bahkan nganterin aku kesana-sini untuk cari bedak yang cocok untuk abg 🙂 (hebat bener kan Papaku, sampe segitu perhatiannya 🙂  Sedangkan Mamaku, yang memang beliu nya sendiri gak pernah bedakan, gak terlalu mempermasalhkan anak cewenya mau bedakan ato gak 🙂

Nah, waktu aku lulus SMA dulu, aku sempet ngambek lagi sama Papaku, karena aku pengen kuliah, tapi beliau tidak punya biaya untuk kuliahku, jadi aku harus puas dengan lulus SMA dan langsung cari kerja.  Waktu itu aku ngambeknya karena aku bener-bener blom puas kalo cuma lulus SMA, aku pengen bisa kuliah, karena aku bertekad untuk bisa kerja dengan gaji lumayan dan bisa kasih uang ke orang tua tiap bulan 🙂   Karena lagi-lagi aku emang anak yang nurut banget sama orang tua :p jadilah aku menyerah dan pasrah untuk gak kuliah.  Eh tapi ternyata Tuhan baik banget loh, pas aku sudah bener-bener nyerah, Papaku malah menyerah sama keinginanku, dan menerima tantanganku (cieee tantangan hahaha…)  Iya, jadi kemaren-kemaren pas aku maksa Papaku untuk kuliahin aku.  Aku minta Papaku cari uang pinjaman untuk uang masuk kuliahku pertama kali, dan sisanya, aku berjanji akan bekerja untuk membiayai kuliahku selanjutnya, daaaannnn dikabulkan yay..!!!  Walaupun cuma D3 aku bersyukur bisa kuliah, karena paling gak, aku bisa bekerja dengan gaji layak kan?  Dan Puji Tuhan, semua tantangan dan kesulitan selama kuliah berhasil kulewati, dan aku bisa bekerja dengan layak dong 😀   Dan terutama seperti janjiku dulu, aku bisa kasih uang untuk orang tuaku, bahkan, bisa menguliahkan adikku 🙂  (boleh kan kalo aku bangga dengan prestasiku?)  Bahkan aku dulu gak berani loh cerita sama Papaku gimana aku begitu ngirit, dan begitu banyak tantangan selama aku Kuliah sambil kerja.  Aku baru cerita pas udah lulus kuliah 🙂  dan bener aja seperti dugaanku, Papaku sampe bilang gini,”Waduh non, kalo dulu Papa tau gak boleh kamu kuliah sambil kerja gitu, mending langsung kerja aja.”  Tapi gak akan ada perbaikan keadaan kalo gak ada kerja keras dan pengorbanan, dan terutama komitmen dan kemauan keras kan???  Perasaan lama-lama ini post kayak sesi motivasi :p

Nah begitu deh cerita asal mulanya Rina sampai ke Jakarta ini. Dan sampai sekarang kehidupanku semakin baik dan baik, Puji Tuhan, untuk semua penyertaan- Nya :}  Maaf ya kalo ceritanya puanjaaannngggg 🙂