Ihhh kok gitu banget ya…?!

Akhir-akhir ini aku sering kepikiran sama kelakuan abg dan orang tua yang suka lupa etika deh. Biasanya sih ketemunya di mall, ato di restoran, ato dijalanan. Suka bingung kalo pas ketemu orang-orang kok jadi lebih cuek dan seenaknya ya.  Kayaknya tuh mereka merasa kalo mereka udah punya duit, berarti bisa bertingkah seenaknya. Jadi kesannya kayak sombong dan gak punya adat gitu. Ihh jadi ngomongin orang ya hehe.  Apalagi kalo liat abg-abg di mall yang nenteng gadget keren, baju necis, dandanan keren, trus kalo liat orang kayak menilai dari ujung kepala sampe ujung kaki. Ihhhh padahal duit aja masih minta aja udah belagu amat yaaa?  Aku juga suka ngeliatin orang lewat sih kalo di mall hehe, tapi biasanya kalo orang itu dandannya cakep bener aku penasaran aja gimana sih itu cara pake makeup bisa jadi cakep kayak gitu hahaha, asli norak.  Emang sih gak semua orang begitu, aku percaya masih banyak juga yang baik kok. Ada beberapa kejadian yang bikin sebel deh, itung-itung buat pengingat diri sendiri juga, biar gak berlaku kayak gitu, kalo gak mau digituin #ini apaan sih bahasanya 😀 .  Beberapa kejadiannya antara lain :

  1.  Jadi pernah kejadian pas aku lagi nonton di bioskop #ealah bioskop, jadul banget yak 😀 .  Pas kita udah duduk, tiba-tiba ada serombongan abg baru dateng dan kebetulan mereka duduk di tengah, jadi otomatis ngelewatin kita yang duduk di pinggir dong.  Nah rombongan abg ini sekitar 7 orang deh, mereka lewat ya udah gitu nyelonong aja, gak pake permisi, gak pake ngomong apa kek. Dan syukurnya masih ada 1 anak yang masih tau etika, anak yang paling terakhir masuk yang bilang permisi.  Dan cuma 1 anak itu aja.  Yang lain mah udah dateng telat, nyelonong aja, brisik lagi.  Dan karena waktu itu aku lagi rese juga, jadi pas yang terakhir permisi itu aku jawabin aja,” Wah kamu hebat ya, jangan berubah kayak temen-temennya ya, tetep jadi anak yang tau etika.”  Iya sih emang rese akunya kemaren 😀 abis kesel bener, ganggu tuh abg brisik 😛
  2. Pas lagi mau belanja di supermarket, aku lagi ambil trolly, kebetulan trolly nya stuck gitu, gak bisa dilepas, jadi agak lama emang.  Eh tiba-tiba dari belakang ada tante-tante langsung nyeruduk aja sambil tangannya nyingkirin aku ke samping, sambil pasang tampang jutek ambil trolly.  Lah aku yang kaget langsung aja nyeletuk,”Permisi ya de, saya buru-buru, berat ya tante ngomong permisi aja?”  Dan si tante malu kayaknya ngloyor, pergi buru-buru.  Pas didalem papasan lagi juga dia langsung menghindar.  Iya, aku suka rese kalo pas mood lagi gak bagus 😀
  3. Pas lagi ngantri lift, kita aja udah ngantri dari tadi. Eh tiba-tiba ada ibu-ibu dateng, langsung nyelonong aja gitu berdiri persis di depan pintu lift.  Aku cuma ngebatin sih, “please deh, ganggu orang keluar kali ibu.” tapi males mau negornya, abis biasanya orang model kayak gitu suka galak kalo diingetin.  Dan bener aja, pas pintu lift kebuka, yang mau keluar jadi susah kan, mana tuh ibu nyesek aja tuh mau masuk, gak mau ngalah sama yang mau keluar.  Udah gitu pas di dalem lift gak mau mundur kasih yang masuk belakangan, padahal dia mencet lantainya juga yang paling atas.  Ihhh liatnya tuh sebel bener ya?
  4. Pas lagi jalan di jembatan penyeberangan, aku jalan sendiri, dari arah berlawanan serombongan abg jalan sambil bercanda-canda.  Mereka menuhin jembatan gitu deh.  Okelah aku tau kalo seumuran segitu emang lagi seru-serunya kalo udah ngumpul temen yak, jadi aku ngalah brenti dulu minggir nunggu mereka lewat.  Dan herannya udah berdiri di pinggir aja, mereka gak mau ngalah ada yang minggir loh.  Jalan aja gitu nyelonong, sampe sikutnya nyenggol aku, dan gak ada kata sorry, nyelonong aja sambil cekikikan.  Ihh aku jadi mikirnya kok anak sekarang pada gak punya sopan ya?
  5. Pas lagi naik mikrolet.  Namanya juga angkot yak, duduknya dipepet-pepet gitu.  Kalo pas kebagian sebaris ada yang badannya gede, dan dipaksa sama bang sopir aturan duduk empat enam kan jadi agak susah.  Nah biasanya aku kalo mau duduk kan suka bilang,”permisi, bisa geser dikit gak?”  tapi seringan aku kalo liat orang lain kenapa bilangnya,”geser dong!” Ihhh dengernya kayak gak sopan aja menurutku.  Kalo ke orang yang seumuran ato lebih muda okelah, walaupun tetep aku dengernya gak sreg deh, tapi kalo ngomong kayak gitu ke orang yang lebih tua kan gak sopan yak?  Ato aku aja yang terlalu sok tau etika?

Masih banyak lagi sih sebenernya, diatas itu beberapa aja.  Bukannya mau nyinyir, tapi emang beneran gak sreg aja ngeliatnya.  Apalagi kalo liat abg ya, kadang sampe ngebandingin jaman aku dulu #hooh angkatan jadul akika hihi  kayaknya sebandel-bandelnya kita kalo sama orang tua, ato di tempat umum masih ada unggah-ungguhnya ya? Dan yang lebih mengagetkan ya kalo liat yang sudah tuaan kelakuannya juga begitu, jadi suka ngebatin aja,” Ini orang tuanya kayak gitu, anaknya kayak gimana ya?”  Iya aku tau kesannya beneran nyinyir dan menghakimi ya?  Tapi emang begitu adanya, suka sedih aja gitu liat yang kayak gitu.   Oya, trus kenapa anak muda sekarang kok gak tahan banting ya?  Maksudnya, daya juangnya tuh kurang.  Eh ini akunya yang belagu, ato emang ada yang ngrasa kayak gini juga gak sih?  Soalnya tuh beberapa kali kalo ketemu anak muda tuh, gak di kantor, gak di lingkungan pertemanan, kalo pas ngobrol kayaknya kalo ada halangan dikit dah langsung ngeluh.  Kadang sebagai orang yang udah lebih tuaan aku suka kasih saran kalo mereka nanya itu juga, kalo gak sih aku lebih banyakan jadi pendengar yang baik aja 😀  Etapi kalo udah dikasih ide yang susahan dikit, mereka suka jawab,”Yah gak ada yang lebih gampang ya ci?” ato “Males ahh, mending tetep gini aja kalo gitu.” ato “Ah biarin ajalah, cuekin aja.” ato “Susah ah, males ah.”  Ihhhh kadang suka gregetan deh, ini orang masih muda kok gak ada semangat sama sekali yak?  Dan kayaknya kurang inisiatif juga ya?  Jadi kalo misalnya di kantor nih, ada masalah ya udah aja gitu tinggal tanya orang jawabannya apa, gak ada yang usaha cari dulu, kalo gak ketemu juga coba googling #hari ginih gitu loh kalo udah mentok beneran baru deh nanya. Sayang aja gitu, masih muda,  jalan masih panjang, kesempatan masih banyak, fasilitas lebih lengkap dari jaman aku dulu padahal.  Apa karena jamannya udah lebih mudah, mau apa aja gampang, jadi bikin mereka gak punya daya juang ya?  Maafkeun ya teman-teman kalo postingan kali ini agak-agak mellow hehehe.  Sekedar curcol dan menyampaikan rasa kuatir, ato lebih tepatnya rasa prihatin kali ya, sama keadaan akhir-akhir ini #sok tua.

Advertisements

Bersyukur

wonderful

Mmmm… pagi-pagi berat banget nih bahasannya hahaha…  Gak sih, sebenernya aku bukan orang yang suci, ataupun super aktif di kehidupan keagamaan. Gara-gara pagi ini aku dateng kepagian lagi gara-gara jalanan yang lancar jaya, aku jadi punya waktu bengong-bengong sambil sarapan lontong sayur di deket kantor.  Sebenernya sudah lama aku penasaran sama yang namanya suara Tuhan.  Maksudnya, aku penasaran kayak gimana sih, orang yang beriman itu bisa sensitif terhadap suara Tuhan?  Suara Tuhan disini juga bukan suara yang bener-bener fisikali kedengeran langsung, tapi lebih ke petunjuk dalam hati, lewat alam sekitar, ataupun orang-orang disekitar kita.  Aku sampe sekarang tuh masih penasaran.  Yup, penasaran tentang apa maunya Tuhan terhadap diriNya, apa yang harus kulakukan untuk menyenangkan Tuhan, dan apa rencana Tuhan dalam hidupku sekarang dan di masa depan?  Blank, alias no clue, alias mbuh ra weruh :p  Diumur yang sudah gak muda lagi, aku penasaran, kayak apa sih rasanya jadi orang yang deket sama Tuhan, dan bisa mendengar dan tahu apa kehendak Tuhan atas hidupku? Sempet ngobrol sama temen aku Lewi, katanya, kita musti rajin berdoa, dan baca alkitab, dan sebelum memulai ritualnya, dimulai dengan lagu-lagu pujian untuk Tuhan, dan menurut pengalaman Lewi, biasanya pada saat menyanyikan puji-pujian itu dia bisa merasakan Tuhan “berbicara” dengan dia melalui hatinya. Wuihhhh berat banget yak bahasanya 🙂  Boro-boro mau bisa kayak gitu, lah baca Alkitab aja bisa dibilang hampir gak pernah *ngaku sambil malu*  Bukannya gak mau, tapi gak tau kenapa, ini mata kalo baca novel, ato komis, seharian budek, ato setebel apapun aku sanggup, tapi kenapa kalo Alkitab baru baca dua baris mata langsung liyep-liyep?  Malu sih sebenernya, udah tua gini gak tau caranya baca Alkitab.  Tapi kemaren ini aku dapet pencerahan nih *cieee pencerahan :p* Gara-gara baca blognya sepupuku Lucy, dia cerita tentang buku saktinya aku jadi dapet ide untuk belajar baca Alkitab 🙂  Mungkin belum sempurna, tapi aku beneran niat pengen hidup lebih baik dari hari ke hari, salah satunya ya dengan mulai belajar baca “buku sakti” ini 🙂  Semoga dengan perlahan tapi pasti, aku semakin rajin nih bacanya *hope for the best*   Sambil terus belajar, dan menunggu waktunya untuk bisa lebih peka pada “Suara Tuhan” aku belajar untuk hidup dengan penuh rasa syukur setiap hari.  Dan itu gak mudah loh, karena namanya manusia, apalagi kalo pas lagi dapet kesusahan, pasti deh masih suka ngambek dan akhirnya mulailah males berdoa, males ke gereja.  Tapi setiap kali sadar lagi, cepet-cepet deh minta maaf, dan balik lagi untuk berdoa dan ke gereja.  Kalo diinget-inget lagi, pas lagi bengong gini, sebenernya buanyaaakkk banget yang patut kita syukuri kan?  Mulai dari hidup kita setiap hari, bagaimana kita tiap pagi masih dibangunkan dan menikmati udara pagi, umur satu hari lagi, pekerjaan, teman-teman, orang tua, bahkan adanya musuh-musuh, alias orang-orang yang benci sama kitapun masih bisa kita syukuri kalo kita ngeliatnya dari sisi positif loh 🙂  Positifnya, menurut aku nih, kita jadi belajar berbesar hati dengan mengalah, belajar sabar untuk gak langsung nimpalin setiap perkataan tuh oran yang bikin kuping panas, belajar sabar untuk gak langsung gampar orang :p , dan belajar jadi pemaaf alias gak gampang mendendam.  Mmmm… apa ya yang bisa aku syukuri saat ini?  Kesehatan, kehidupan, pekerjaan, teman, sodara, orang tua, Rumah dan transportasi yang baik, rasa bahagia dan damai di hati, dan oya, hari ini aku makan lontong sayur gratis hahaha, jadi ceritanya, bapak lontong sayur itu orang cilacap, yang notabene tetanggaan dengan Gombong :p bahkan dari ngobrol-ngobrol tadi, beliau nawarin mudik bareng lebaran nanti, karena beliau bawa mobil sendiri hahaha. See? Bahkan dari hal simpel gitu aja bisa bikin hari menyenangkan dan bikin hati bersyukur kan? Masih banyak orang di sekitar kita yang baik  🙂  Thanks God, gara-gara kepagian, otaku yang biasanya ngelantur, jadi bener 🙂  Seperti kata pepatah, “Bersyukur tidak membuat kita kaya, tapi dengan bersyukur, kita bisa merasa cukup.” Sekian kibulan syukur pagi ini temans. Terima kasih Tuhan, karena kepagian, aku dapet pencerahan, Love You God, so much 🙂

thx god