Bos Ajaib

Hai hai semua, kangen deh cuap-cuap eh ketik-ketik di blog sinih.  Akhir-akhir ini lagi lumayan sibuk, karena lagi ada anak baru di kantor, jadi lagi ngajarin kerjaan dulu deh.  Belum lagi ada yang mau cuti lahiran juga, jadi disuruh belajar kerjaan dia, dan disuruh handle nantinya.  Giliran saya cuti hamil kapan ya hahaha…  Mmmm… biar gak kosong kelamaan, hari ini cerita-cerita bos ajaib lagi aja ya hehehe.. Buat kenang-kenangan kalo nanti udah jadi bos *Amin* hahaha…

  1. Suatu hari bos ngajakin aku ke workshopnya yang di Cikarang.  Nah pas lagi naik mobil, biasa bos emang gak pernah nolak telpon masuk.  Jadi ya nyetir sambil nelpon gitu deh. Jujur aja sih sebenere aku ngeri-ngeri juga, lah abisnya, nyetirnya tetep kenceng gitu.  Tapi mana bisa protes coba, eh lebih tepatnya gak brani sih, abis judule bos kan?  Jadi palingan sepanjang jalan cuma bisa sambil doa dalam hati aja deh. Apalagi kalo pas lagi melaju di jalan tol dan bos nyetir sambil telponan, itu aslik loh lebih sport jantung lagi 😦   Begitu juga kejadian waktu itu, pas lagi nyetir di jalan tol, tiba-tiba henponnya bunyi, dan langsung diangkat.  Sambil terus asik telponan, pas lewat pintu tol, aku sempet ngingetin bos,”Pak, pintu tol pak.”  Tapi namanya orang lagi nelpon pasti gak ngeh kan yak. Daaannn lewatlah itu pintu tol dengan sukses. Aku cuma bisa nunjuk-nunjuk pintu tol sambil putus asa aja dah hahaha.  Eh, pas lewat itu, tiba-tiba dong, yang jaga pintu tol, teriak pake toa, “Mobil avanza silver nomor polisi B xxxx balik sini!  Belum bayar Tol, nelpon terus ya!!!”  Dan itu bos sempet gak ngeh juga loh, akunya masih tetep masih ingetin,”Pak, bayar tol pak.” dengan memelas dah hahaha. Eh pas akhirnya dia sadar, dia bilang,”Eh saya kelewatan pintu tol ya? Sorry-sorry, tolong kamu balik bayarin ya Rin.” Laaahhh bapaaakkk, terpaksa lah aku lari-lari balik ke gerbang tol untuk bayar tolnya diiringi dengan tatapan, dan cengiran ngledek dari para supir truk, bis, dan mobil pribadi. Walaaahhh bukan aku yang bikin masalah, tapi aku deh yang ketempuhan.
  2. Pas lagi ribet ngajarin anak baru, tiba-tiba bos dari ruangannya teriak manggil namaku. Cepet-cepetlah aku ke ruangannya. Trus dia nanya,”Rin, bukti setor bayar bengkel yang 7juta kemaren mana ya?  Aku bilang,”Gak pernah ada pak, bayar bengkel 7juta.” Dia kesel tuh, sambil cemberut dia bilang lagi,”Ada kok, saya inget sudah kasih ke kamu kemarin.”  Bos ajaib ini emang udah keenakan, kebiasaan semua dikasih ke aku, dan tau beres, jadi kadang yang gak dikasihpun, kalo pas dia lupa, enak aja tinggal nuduh dikasih ke aku hahaha.  Akhirnya daripada ribut kan, aku jawab aja,”Tunggu ya pak, saya cari dulu.”  Akhirnya aku kumpulin semua bon-bon benkel yang dia kasih setahun terakhir, sambil bilang.”Nih pak bon bengkel semua, yang ada paling mahal juga sekitar 5juta pak, gak ada yang 7juta.”  Dan seperti biasa dong, si bos manyun, sambil bilang kalo dia udah kasih bonnya ke aku, tapi juga sambil ngorek-ngorek lacinya yang berantakan itu. Disatu titik, dari matanya yang kaget, nemu bonnya di laci mejanya, aku tau kalo bon itu masih sama dia.  Tapi karena seperti biasa orangnya gengsi kalo ngaku salah, dia balik pasang tampang datar, sambil mempertahankan mulut manyunnya sambil bilang,”Yasudahlah, coba kamu cari lagi, saya juga cari disini.”  Yasudah deh, aku keluar, dan gak nyari-nyari lagi.  Ngapain juga nyari, karena aku yakin dia udah nemu kok.  Dan sampai hari ini sudah 3 minggu, dia anteng-anteng aja tuh gak nanyain lagi hahahaha.
  3. Bos itu orangnya lupaan parah.  Kadang baru ngomong sesuatu, siangnya bisa lupa, dan yang biki sebel kalo pas dia yang lupa, tapi dia yang galakan 😦  Tapi ada beberapa juga yang dia lupa dan bikin ngakak, kayak contohnya kapan itu temen sebelah aku Angeline masuk ke ruangannya kasih laporan kerjaan, pas abis dia keluar, gantian aku masuk kan, mau kasih laporan kerjaan juga. Eh masa pas baru masuk ke ruangan, trus duduk, si bos nanya,”Angeline hari ini masuk gak Rin?” Aku sempet bengong sebentar, trus aku jawab aja,”Masuk pak, lah yang barusan masuk kesini sebelum saya bukannya Angeline?”  Eh dia tampangnya agak bingung kayak nginget-inget gitu hahahaha.  Trus pernah juga, aku mau ke bank kan biasa bilang dulu ke bos, karena bos suka nyebelin, baru balik dari bank bisa aja dia minta aku ke bank lagi untuk urusan pribadi dia.  Jadi untuk menghindari itu seringan aku bilang mau ke bank sekalian tanya, mau ada titipan gak.  Lah pas balik dari bank, Angeline bilang,”Ci, masa cici jalan keluar 5 menit bos nanya Rina masuk kerja gak hari ini?  Aku sempet bingung bukannya tadi cici pamit ke bosa ya? Hahahaha… gitu tuh kelakuannya 😀

Segitu dulu ya cerita-ceritanya, nanti lain kali cerita lagi kalo ada yang keingetan lagi hahaha.. Sebenernya ada banyak resep juga yang sudah dipraktekin, tapi belum sempet nih mau posting yang perlu edit-edit foto, waktunya lagi kejar-kejaran mulu di kantor.  Next time kalo sempet aku bagi-bagi resep ya hihi kayak yang resepnya pada sukak aja ya 😛

Tegur dengan kasih

Namanya orang kerja ya, pasti adalah ketemu banyak orang dengan segala sifatnya 😀  Naah di kanto ini aku punya 1 staff yah sebut saja namanya mawar 😀  Orangnya agak keras, dengan gaya bicara yang gak mau kalah dan nada yang nyolotin bikin kuping panas.  Aku sih ngertiin kalo pembawaannya gitu, tapi namanya orang, kadang suka gak tahan juga dan akhirnya kebawa emosi kalo ngomong sama si mawar ini.  Dari jaman dulu pertama masuk, dan dapet pesen dari bos untuk ngerapiin pembukuan yang sudah 2 tahun belum beres, jadilah aku mulai cek saldo kas, bank dan jurnal-jurnalnya.  Dulu kalo aku ketemu jurnal yang menurut aku kurang tepat, aku akan kasih tau si mawar ini, dan biasanya dia akan jawab dengan nadanya yang nyolot, “Dari dulu juga jurnalnya begitu, lu orang baru sok-sok ganti jurnal aja!!”  Dan karena akunya males nanggepin, jadi biasanya aku langsung ke bos nanya, sebenernya boleh gak kalo aku perbaiki jurnal-jurnal yang masih salah?  Dan tentu saja dijawab dengan jawaban iya dong, karena bos emang nyerahin semua urusan pembukuan ke aku.  Dan akhirnya aku minta tolong bos untuk bantu ngomong ke si mawar ini biar ngikutin mau aku untuk ngerapiin jurnal yang 2 tahun terbengkalai itu, daripada aku yang ngadepin dan jadinya berantem.  Dan tentu aja efeknya aku dijuluki tukang ngadu 😀 ya sudahlah, nasibku.  Dan makin kesini aku jadi hampir gak pernah nyuruh si mawar ini.  Lebih baik kalo ketemu ada jurnal yang salah, aku benerin sendiri, begitu juga untuk kerjaan, aku handle sebisa-bisanya saja.  Yang penting laopran tepat waktu, dan kerjaan rapi.  Karena pernah aku kasih kerjaan, si mawar ngomel, dan ngomong kemana-mana kalo katanya aku kasih kerjaan ke dia semua sampe aku nganggur dan kerjaannya cuma ngeblog hahaha…  Bahkan dia ngomongnya aku kasih kerjaan ke dia “seenak udele” 😛    Jadi daripada begitu kan mending aku kerjain aja kerjaan sendiri kan?  Sampe suatu hari, bos liat aku kayaknya ribet terus, dia nanya ke aku,”Emang gak ada yang bisa dibagi ke mawar? dan aku jawab,”gapapa pak, masih kepegang kok.”  Dan akhirnya bos ceramah dong bilang orang kerja jangan mau semua dikerjain sendiri, harus bagi-bagi, kalo gitu namanya aku gak mau ngajarin staff buat lebih pinter, cuma mau pinter sendiri, dan masih banyak lagilah pokoknya.  Akhirnya gak tahan juga aku jawab,”Pak, daripada setiap kasih kerjaan berantem dulu, saya gak enak, mending saya kerjain sendiri aja, toh saya udah tau kerjaannya, dan saya cepet kok kalo kerja.”  dan dijawab lagi dengan omelan,”Trus saya pake kamu buat mikirin kedepan gak jalan, karena kamu banyakan ngerjain operasional yang kecil-kecil begitu?  Kamu jangan mau kalah sama staff, kalo dia susah dibilangin ya kamu omelin dong, mawar itu kalo kamu ngalah terus, dia akan semakin gak ngehargain kamu!”  Okelah, daripada didebat gak ada habisnya, aku iyain aja deh ya, biar cepet beres hehehe.  Nah suatu kali bos baru dateng, pas kebetulan bos liat aku lagi ngomel sama si mawar ini.  Dia diem aja, dan langsung masuk ke ruangannya.  Dan gak berapa lama aku dipanggil ke ruangannya.  Bos tanya,”Ada masalah apa, sampe kamu ngomelin si mawar gitu?”  aku jawab aja, bahwa aku cuma tanya jurnal yang salah, dan pertamanya aku tanya baik-baik, tapi karena modelnya si mawar ini yang hobby taichi, jadi tiap ditanya belum denger lengkap juga bakalan nyanggah duluan dan nyolot.  Biasa aku peringatin dulu buat ngomong baik-baik karena aku juga nanyanya baik-baik sih.  Tapi tetep gak mempan, biasa dia makin nyolot.  Dan kalo udah begitu, aku gebrak meja, sambil ingetin lagi kalo aku nanya baik-baik, barulah biasanya dia turun nadanya. Dan tau gak bos bilang apa?  Kata bos,” si mawar itu orangnya gak bisa dikerasin, semakin kamu kerasin, dia akan semakin keras kepala.  Kamu harus ngomong sama dia tuh baik-baik, pelan-pelan, tegurlah dengan kasih.” Whatt???  Lah kemarena sibos yang nyuruh aku buat jangan kalah sama si mawar, biar dianggep, karena selama ini si mawar merasa semua orang itu bawahannya, kok sekarang jadi berubah lagi?  Ahhh emang susah kalo kerja ikut orang ya hahahaha…  Yasudahlah, aku ngalah aja, jadi mulai hari itu aku beneran gak pernah ngasih kerjaan, gak pernah kasih tau kalo jurnalnya salah, dan gak pernah ngajarin hal baru ke dia.  Ehhh tiba-tiba beberapa minggu yang lalu bos panggil aku lagi dan bilang,”Saya liat kok kamu masih ngerjain kerjaan semua sendiri aja?  Kan saya pernah bilang buat bagi ke si mawar?”  dan aku jawab aja,”Gak kok pak, sudah saya bagi, kebetulan aja bapak liatnya pas saya lagi banyak kerjaan.” Eh si bos bilang lagi,”Nah kamu masih filing gitu kok.  Kerjaan filing tuh harusnya bisa kamu lempar ke mawar karena filing tuh makan waktu.”  Dan akhirnya aku jawab aja,”Yash cuma filing gapapa lah pak, lagian saya filing gak tiap hari, tunggu kerjaan rapi, dan kosong, baru saya filing kebut seharian.”  Dan dijawab dong,”Nah itu dia ngapain kamu ngefiling seharian, mestinya bisa kamu bagi, bla..bla..bla..”  Udah males aja deh dengernya. Karena itu masalah yang dibahas dari jaman baru masuk kerja disini dan gak pernah beres karena susah berurusan sama si mawar ini, sampe tercetus lagi omongan,”Kamu tuh jangan kalah sama staff, harus kamu galakin, kamu omelin, kalo gak gitu ya dia ngerasa bisa nguasain kamu!” Ahhh kata-kata itu lagi deh, kesel lah aku jadinya, aku sautin aja,”Pak, jujur aja saya bingung loh sama Bapak, kemarin dulu bapak bilang saya untuk galak dan gak kalah sama si mawar, tapi pas bapak liat saya lagi ngomelin mawar, bapak bilang gak boleh galak-galak, harus menegur dengan kasih. Sekarang bapak bilang lagi ke saya untuk galak lagi.  Jadi maunya bapak, saya mesti gimana ngadepin si mawar ini?  Sedangkan orangnya merasa udah banyak banget kerjaannya, semua kerjaan saya dihandle dia semua?”  Dan berakhir dengan bos geleng-geleng kepala sambil bilang,”Aduh emang orang itu susah diajak maju.  Yasudahlah terserah kamu aja, gak bisa diapa-apain emang tuh orang.” Laaahhh, jadi solusinya apa? 😀  Begitulah curhat colongan pagi ini hehehe.. Sekedar pengingat diri aja, semoga kedepan akunya bisa semakin sabar, dan terutama makin pinter handle orang hehehe.

Ngerti nggak kamu???

Namanya orang kerja, masih orang gajian, masih ngikut orang, pasti ada suka dukanya ya.  Apalagi yang berhubungan sama kelakuan bos.  Pengalaman kerjaku udah dari tahun 1996 dulu aku lulus SMA langsung kuliah sambil kerja.  Nah biasanya kalo bahas kelakuan bos yang ajaib itu suka seru ya hahaha…  Kayak misalnya tempat kerja terakhir nih.  Bosku ini benerang ajaib deh, selain orangnya lupaan, kalo ngomong suka berubah-ubah, dan yang lebih nyebelin moody banget.  Tapi dibanding itu semua, yang paling bikin bete adalah gaya ngomongnya yang kayak yang paling ngerti semua.  Iya sih dia bos, tapi aku masih percaya setiap orang pasti masih ada kekurangannya gak mungkin perfect 100% tau semua.  Jadiii, bos ini kalo ngomong kesannya suka kayak menggurui gitu deh.  Dan kalo dia pas lagi ngerasa kayaknya dia sendiri yang paling ngerti, dia akan ngomong dengan mulut mangap lebar, a la ngomong sama orang yang lemot, dan diakhiri dengan kalimat,”ngerti nggak kamu?”  kayak misalnya nih kayak kejadian pas dia baru mulai terima proyek baru, model kerjanya dia cuma ongkos kerja aja.  Jadi kita nyiapin orang untuk ngerjain kerjaan customer kita, dan nantinya tagihan akan dikenakan pph 23, pph jasa.  Karena baru pertama mulai kirim invoice, tiba-tiba aku dipanggil ke ruangannya, dan mulai tuh ditanya-tanya

Bos : Rin, kamu tau gak cara itung pph 23 gimana?

Rina : Tau pak, emang kenapa?

Bos : Emang gimana?

Rina, Ya tinggal itung aja dari dpp dikali 2% ketemu deh hasilnya

Bos : Trus?

Rina : Yasudah, nanti tagihan kita ke customer, pada saat terima pembayaran akan berkurang 2% itu tadi, dan sebagai gantinya nanti kita akan dapet bukti potong pph nya.

Bos : Trus kalo yang kemaren kamu bilang bayar internet potong pph 23 itu gimana?

Rina : Ya kalo itu, kita yang ngurangin pembayaran pak, trus kita yang bayar pajaknya, dan kasih bukti potongnya.

Diem lamaan, kayaknya mencerna dulu

Bos : itu kamu harus bedain loh, kita bukan yang bayar, tapi kita yang akan terima pembayaran, kamu gak salah?

Rina : Gak pak, itu yang tadi saya jelasin aja.

Bos : Kamu dengerin dulu, sekarang ini, kita ada jasa ke customer, jadi kamu jangan samain sama yang kita bayar internet loh ya, itu beda lagi (sambil nadanya mulai ngotot :D)

Rina : Iya pak, saya ngerti, makanya kan tadi saya jelasin begini (ngulang penjelasan)

Kayaknya si bos masih bingung, dia diem sebentar, dengan tampang mulai juteknya

Bos : Ini kita yang ngeluarin invoice loh jadinya, bukan kita yang bayar.

Rina : Iya bapak, saya ngerti, tadi makanya kan udah dijelasin.

Bos : Iya, jadi pokoknya nanti kita yang ngeluarin invoice jasa, dan ada potongan pph 23 nya, jadi kamu jangan sampe salah loh ya, jangan sampe nanti kita rugi ato ngerugiin customer, ngerti gak kamu???

Rina : Iya pak, emang maunya bapak  kayak gimana mestinya?  (sambil mulai pasang muka sebel)

Bos : Ya justru saya gak ngerti, makanya kan saya tanya kamu (dengan nada udah ademan karena liat tampang pegawainya mulai jutek :P)

Rin : cuma bisa kesel, sambil dalam hati ngoceh, eh dari tadi ribet bener, nanya diputer-puter kirain mah ngerti makanya dia galakan, gak taunya cuma mau nanya @#$%!#$^&

Dan masih banyak kejadian lainnya yang bikin gondok dengan kata andalannya “ngerti gak kamu???”  tapi ternyata dia yang gak ngerti hahahaha…  Begitulah nasib karyawan yak 😀