Bos Ajaib

Hai hai semua, kangen deh cuap-cuap eh ketik-ketik di blog sinih.  Akhir-akhir ini lagi lumayan sibuk, karena lagi ada anak baru di kantor, jadi lagi ngajarin kerjaan dulu deh.  Belum lagi ada yang mau cuti lahiran juga, jadi disuruh belajar kerjaan dia, dan disuruh handle nantinya.  Giliran saya cuti hamil kapan ya hahaha…  Mmmm… biar gak kosong kelamaan, hari ini cerita-cerita bos ajaib lagi aja ya hehehe.. Buat kenang-kenangan kalo nanti udah jadi bos *Amin* hahaha…

  1. Suatu hari bos ngajakin aku ke workshopnya yang di Cikarang.  Nah pas lagi naik mobil, biasa bos emang gak pernah nolak telpon masuk.  Jadi ya nyetir sambil nelpon gitu deh. Jujur aja sih sebenere aku ngeri-ngeri juga, lah abisnya, nyetirnya tetep kenceng gitu.  Tapi mana bisa protes coba, eh lebih tepatnya gak brani sih, abis judule bos kan?  Jadi palingan sepanjang jalan cuma bisa sambil doa dalam hati aja deh. Apalagi kalo pas lagi melaju di jalan tol dan bos nyetir sambil telponan, itu aslik loh lebih sport jantung lagi 😦   Begitu juga kejadian waktu itu, pas lagi nyetir di jalan tol, tiba-tiba henponnya bunyi, dan langsung diangkat.  Sambil terus asik telponan, pas lewat pintu tol, aku sempet ngingetin bos,”Pak, pintu tol pak.”  Tapi namanya orang lagi nelpon pasti gak ngeh kan yak. Daaannn lewatlah itu pintu tol dengan sukses. Aku cuma bisa nunjuk-nunjuk pintu tol sambil putus asa aja dah hahaha.  Eh, pas lewat itu, tiba-tiba dong, yang jaga pintu tol, teriak pake toa, “Mobil avanza silver nomor polisi B xxxx balik sini!  Belum bayar Tol, nelpon terus ya!!!”  Dan itu bos sempet gak ngeh juga loh, akunya masih tetep masih ingetin,”Pak, bayar tol pak.” dengan memelas dah hahaha. Eh pas akhirnya dia sadar, dia bilang,”Eh saya kelewatan pintu tol ya? Sorry-sorry, tolong kamu balik bayarin ya Rin.” Laaahhh bapaaakkk, terpaksa lah aku lari-lari balik ke gerbang tol untuk bayar tolnya diiringi dengan tatapan, dan cengiran ngledek dari para supir truk, bis, dan mobil pribadi. Walaaahhh bukan aku yang bikin masalah, tapi aku deh yang ketempuhan.
  2. Pas lagi ribet ngajarin anak baru, tiba-tiba bos dari ruangannya teriak manggil namaku. Cepet-cepetlah aku ke ruangannya. Trus dia nanya,”Rin, bukti setor bayar bengkel yang 7juta kemaren mana ya?  Aku bilang,”Gak pernah ada pak, bayar bengkel 7juta.” Dia kesel tuh, sambil cemberut dia bilang lagi,”Ada kok, saya inget sudah kasih ke kamu kemarin.”  Bos ajaib ini emang udah keenakan, kebiasaan semua dikasih ke aku, dan tau beres, jadi kadang yang gak dikasihpun, kalo pas dia lupa, enak aja tinggal nuduh dikasih ke aku hahaha.  Akhirnya daripada ribut kan, aku jawab aja,”Tunggu ya pak, saya cari dulu.”  Akhirnya aku kumpulin semua bon-bon benkel yang dia kasih setahun terakhir, sambil bilang.”Nih pak bon bengkel semua, yang ada paling mahal juga sekitar 5juta pak, gak ada yang 7juta.”  Dan seperti biasa dong, si bos manyun, sambil bilang kalo dia udah kasih bonnya ke aku, tapi juga sambil ngorek-ngorek lacinya yang berantakan itu. Disatu titik, dari matanya yang kaget, nemu bonnya di laci mejanya, aku tau kalo bon itu masih sama dia.  Tapi karena seperti biasa orangnya gengsi kalo ngaku salah, dia balik pasang tampang datar, sambil mempertahankan mulut manyunnya sambil bilang,”Yasudahlah, coba kamu cari lagi, saya juga cari disini.”  Yasudah deh, aku keluar, dan gak nyari-nyari lagi.  Ngapain juga nyari, karena aku yakin dia udah nemu kok.  Dan sampai hari ini sudah 3 minggu, dia anteng-anteng aja tuh gak nanyain lagi hahahaha.
  3. Bos itu orangnya lupaan parah.  Kadang baru ngomong sesuatu, siangnya bisa lupa, dan yang biki sebel kalo pas dia yang lupa, tapi dia yang galakan 😦  Tapi ada beberapa juga yang dia lupa dan bikin ngakak, kayak contohnya kapan itu temen sebelah aku Angeline masuk ke ruangannya kasih laporan kerjaan, pas abis dia keluar, gantian aku masuk kan, mau kasih laporan kerjaan juga. Eh masa pas baru masuk ke ruangan, trus duduk, si bos nanya,”Angeline hari ini masuk gak Rin?” Aku sempet bengong sebentar, trus aku jawab aja,”Masuk pak, lah yang barusan masuk kesini sebelum saya bukannya Angeline?”  Eh dia tampangnya agak bingung kayak nginget-inget gitu hahahaha.  Trus pernah juga, aku mau ke bank kan biasa bilang dulu ke bos, karena bos suka nyebelin, baru balik dari bank bisa aja dia minta aku ke bank lagi untuk urusan pribadi dia.  Jadi untuk menghindari itu seringan aku bilang mau ke bank sekalian tanya, mau ada titipan gak.  Lah pas balik dari bank, Angeline bilang,”Ci, masa cici jalan keluar 5 menit bos nanya Rina masuk kerja gak hari ini?  Aku sempet bingung bukannya tadi cici pamit ke bosa ya? Hahahaha… gitu tuh kelakuannya 😀

Segitu dulu ya cerita-ceritanya, nanti lain kali cerita lagi kalo ada yang keingetan lagi hahaha.. Sebenernya ada banyak resep juga yang sudah dipraktekin, tapi belum sempet nih mau posting yang perlu edit-edit foto, waktunya lagi kejar-kejaran mulu di kantor.  Next time kalo sempet aku bagi-bagi resep ya hihi kayak yang resepnya pada sukak aja ya 😛

Advertisements

4 thoughts on “Bos Ajaib

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s